Sebagai Ibu Rumah Tangga, Kamu Pilih Masak atau Beberes Rumah? - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Monday, 10 December 2018

Sebagai Ibu Rumah Tangga, Kamu Pilih Masak atau Beberes Rumah?



Assalamualaikum Sahabat. Kamu Ibu Rumah Tangga? Saya mau nanya, IRT Boleh Pilih Pekerjaan Rumah Tangga Yang Disukai? Pilihan Kamu Apa? Kamu Pilih Masak atau Beberes Rumah? Ihh saya banyak nanya ya kali ini, hihiii.

Ibu Rumah Tangga atau saya singkat aja nyebutnya dengan IRT, katanya nggak boleh pilih-pilih pekerjaan rumah. Semua ya harus dikerjakan sendiri. Lah saya beruntung dong punya suami yang mengijinkan bisa memilih untuk tidak mengerjakan pekerjaan rumah tangga ( saya singkat PR) sendiri. 

Kalo jaman anak-anak masih kecil sih alasannya karena saya bekerja. Meski ada orang tua yang mendampingi ART di rumah saya. Tetap sih saya butuh bantuan ART untuk mengerjakan sebagian besar PR.

Meski begitu tiap kali ART mudik ke kampung, saya nggak menunda pekerjaan menyetrika. Karena mana kita tahu dia balik lagi atau kagak. Males lah nungguin ART pulang lagi ke rumah kita. Ntar jadi gunungan baju kalo nggak segera dikerjakan.

Beda lagi sekarang, meski anak-anak udah jadi mahasiswa dan saya enggak kerja, alias di rumah aja. Suami tetap mengijinkan saya untuk meminta bantuan seseorang mengurus rumah. Alasannya agar saya tidak terlalu capai usai ngurus rumah. Bilangan usia bertambah, tenaga udah berkurang. Itu kata suami loh. Saya sih setuju aja ya, namanya juga diperhatikan paksuami tercintaah. *uhuyyy

Meski begitu tetap saya punya pekerjaan rumah tangga kesukaan. Dan jarang saya delegasikan pada orang lain. 

Berikut pilihan pekerjaan rumah tangga yang saya sukai :

Masak untuk Keluarga

Pekerjaan rumah masak
Bestik ala dapur saya

Urusan masak dari dulu saya suka. Karena saya senang melalui prosesnya, dari belanja, memilah bahan masakan, proses masak, hingga menyajikannya di meja.

Nggak hanya masakan sayur atau pun lauknya. Saya suka bereksperimen membuat jajanan. Hal ini dimulai ketika si sulung susah makan saat usianya menginjak 20 bulan. Saya mesti mengajarinya makan segala sayuran. Jadi jalan satu-satunya ya bikin jajanan yang mengandung protein, karbohidrat, dan mineral. Seperti kroket, risoles, galantin, pastel isi, pancake, pukis dengan toping beragam, kue lumpur, dan masih banyak lagi hasil karya masakan saya.

Jaman dulu belum musim medsos, jadi nggak foto. Biarin aja lah dikatakan hoax, hahaha.

MAsak bolu marmer
Bolu Marmer Favorit
Bahkan dari kesukaan masak ini saya pernah berjualan dan menitipkannya di toko-toko. Lumayan sih omzetnya. Namun saya berhenti bikin makanan untuk dijual karena capai. Pagi sebelum subuh udah harus bangun untuk menyiapkan barang jualan. Terus sambil berangkat kerja, saya mampir ke lima toko yang saya titipi barang jualan. Kebetulan yang saya titipkan di toko adalah lunpia dan pisang karamel. Jadi harus dibikin fresh saat pagi menjelang ke kantor.

Sebagian masakan saya :

masakan rumah
Sup Jagung 
Dulu saya suka bikin nasi uduk dan bayam bakar untuk isi dos untuk acara Arisan PKK. Karena kata mereka nasi uduk dan ayam bakar bikinan saya enak, sama tetangga malah diminta jualan. Duuhhh, saya udah malas berurusan dengan jualan masakan. Capai, nggak kuat.

Masakan Rumah
Ayam Bakar

Sementara kalo galantin saya titipkan di warung yang ada di pasar belakang rumah. Makanya kalo sekarang lagi malas bikin galantin, sementara anak-anak minta dimasakin, saya beli jadi, yang ada mereka protes. 

"Ibu napa nggak bikin galantin sendiri? Karena galantin beli itu nggak seenak buatan Ibu," kata anak-anak.

Huwaaaa, jadi terharu gitu waktu mereka bilang gitu.

Jadi meski capai luar biasa sepulang dari kantor, saya tetap bikinkan malam itu juga. Paginya saya tinggal potong-potong galantin dan kasih pelengkapnya berupa sayuran dikukus dan kuah sausnya.

Tapi kalo saya sedang di rumah sendiri, malas deh masuk ke dapur. Saya memilih beli lauk jadi. Atau kalo males kelura rumah ya mending goreng tempe sama bikin sambel terasi. Tuhh kan, ngomongin makanan saya jadi laper.

Beberes Rumah

Beberes rumah

Sebenarnya saya paling nggak bisa beberes rumah. Jaman dulu, waktu awal nikah dan belum punya anak, yang ngurusi nyapu dan ngepel itu paksuami. Saya bagian nyuci dan nyetrika.

Iya, kami tim kompak, semua PRT dikerjakan bersama. Siapa yang longgar BPNwaktunya dia yang mengerjakan. Khusus nyuci piring, suami nggak mau. Nggak apa-apa deh, saya ikhlas mengerjakannya sendiri.   

Nggak banyak yang bisa saya ceritakan soal beberes rumah. Karena suwer saya kurang pinter ngurus rumah. Alhamdulillah suami ngerti banget urusan beberes bukan bidang istrinya. Ada yang bantuin beberes rumah dan nyetrika. Sementara pekerjaan rumah tangga lainnya, urusan saya. 

Kalo kamu gimana, memilih semua dikerjakan sendiri atau dibantu orang lain? Semua pilihan masing-masing ya, jangan sampai menjadi momwar. Setiap ibu rumah tangga tahu dengan kapasitasnya sendiri dan jangan dibandingkan. 

Saya juga sekedar share demi memenuhi tantangan #BPN30DayChallenge hari ke-21 dari Blogger Perempuan. Yuk sharing kamu suka ngerjain apa untuk urusan pekerjaan rumah tangga. Saling support aja ya, wassalamualaikum.

2 comments:

  1. Saya paling suka ngepel lantai mbak hehehehe sekalian olahraga soalnya

    ReplyDelete
  2. nggak suka keduanya hahaha, tapi kadang pengen masak biar suami atau anak lanang suka di rumah karena masakanku hehehe

    ReplyDelete