Belajar Jahit Masker Untuk Mengisi Waktu di Rumah Aja - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Kamis, 30 April 2020

Belajar Jahit Masker Untuk Mengisi Waktu di Rumah Aja

Belajar Jahit Masker Saat di Rumah Aja



Assalamualaikum Sahabat. Di rumah saja selama masa pandemi itu harus pintar mengisi waktu. Dua puluh empat jam di rumah, bingung nggak sih mau apa aja? Saya memang terbiasa di rumah selama ini. Namun ada saat tertentu ngikut suami kerja, nemenin aja jadi teman ngobrol di jalan. 

Nah ini selama covid-19, nggak mungkin juga saya ikut suami ke tempat kerja. Alhamdulillah pada saat pandemi ini, suami masih ada kerjaan renovasi dan bikin rumah baru. Ada empat tempat dan semuanya mulai berbarengan. Akhirnya suami ngajakin si sulung untuk kerja bareng. Nah saya bersyukur banget pas si sulung juga bisa jadi asisten babenya. Jadi babenya nggak kecapekan ngurus kerjaan pas barengan gini.

Karena akhirnya di rumah terus, mau nggak mau saya kudu putar otak mencari ide mau ngapain aja. Masa seharian mau nonton film, ngulik channel YouTube favorit, masak aja?

Kondisi pandemi ternyata menuntun saya untuk belajar hal baru.

Belajar MENJAHIT MASKER

Waktu awal masyarakat diminta stay at home, saya mulai berpikir harus ngapain nih di rumah. Bakal bosan nggak sih kalo kudu di dalam ruangan seharian?

Mendadak saya menyadari bahwa nggak mungkin di rumah terus menerus. Saya harus keluar rumah paling enggak untuk belanja kebutuhan dapur. Nggak mungkin juga meminta bantuan suami. Kasihan dia udah sibuk ngurus kerjaannya. Apalagi suami udah pasang ring di jantung, nggak boleh capek-capek. 

Dan juga kami butuh masker untuk orang serumah. Paling enggak si bungsu sesekali juga diminta bantuan babenya beli material dan membawanya dengan mobil ke proyek.

Saya pun mulai belajar bikin masker sendiri. Saya nggak bisa jahit baju, kalo jahit lurus aja sih udah oke, hahahaa. 

Awalnya ngikuti tutorial di salah satu channel Youtube. Namun bikin masker pertama ukurannya kekecilan. Pengen ngakak waktu udah jadi dan dicoba.

"Ini sih ukurannya untuk anak-anak," komentar adik saya.

Okeee, saya bikin lagi dong. Nah masker yang kedua ini lumayan lah hasilnya. Sudah saya gunakan untuk belanja sayur dekat rumah.

Saya pun keranjingan bikin masker model dua lapis dengan bagian tengah ada lubang untuk disisipi tisu. Ternyata ukurannya kebesaran. Yaawlaaa...

Saya bangga memakai masker buatan sendiri. Nggak apa sih ukurannya kebesaran, malah bagus kan. Karena syarat masker itu adalah bahannya dari kain katun, harus menutup hidup, mulut dan dagu. Jadi masker kotak-kotak bikinan saya ini memenuhi syarat keamanan saat harus keluar rumah.

Jahit Masker, Pilih Pakai Mesin atau Jahit Tangan?

Tutorial bikin masker yang saya lihat di channel Youtube adalah dengan cara jahit tangan. Saya pun awalnya mengikutinya. Namun alamak saya nggak sabat waktu memasukkan benang ke dalam lubang jarum.

Kalo memakai benang agak panjang, nantinya akan mbundet. Tapi kalo menggunakan benang secukupnya, cepat abis. Tentu saja kudu sering ganti benang kan? Dan effort masukin benang ke lubang jarum itu bikin mata sakit. Wkwkwkwkk.

Saya pun beralih menggunakan mesin jahit ibu. Kebetulan rumah kami berdekatan, tinggal jalan kaki aja.



Tentu saja hasil jadinya juga lebih cepat kalo dijahit dengan mesin. Eh ini saya ya, yang kurang sabar jahit pakai tangan. Meski kalo untuk menjahit ujung gamis pun saya lebih suka memilih jahit tangan. Beberapa gamis yang saya pakai itu ujungnya hasil jahitan tangan. Ibu jahit seluruh bagian gamis dengan mesin jahit. Nanti giliran kelim ujung gamis, saya yang melakukannya.

Tapi kalo untuk bikin masker, saya nggak sabar jahit tangan. Justru lebih cepat pakai mesin jahit. Tapi itu juga terserah kal
ian yang pengen jahit tangan untuk bikin masker.

Sulit Atau Nggak Bikin Masker Sendiri?

Saya bilang enggak. Tapi memang butuh ketelatenan jahit masker sendiri. Apalagi kalo sebelumnya sama sekali nggak bisa jahit.

Tapi yang namanya belajar itu pantang bilang sulit. Pantang bilang menyerah. 

Alhamdulillah saya selalu tertantang belajar hal baru. Apalagi ini ada hubungannya dengan memberi rasa aman bagi saya, anak-anak, dan suami. Mereka senang kok mengenakan masker hasil belajar saya. Dibandingkan masker buatan sepupu yang pintar menjahit, masker saya kalah tentunya. 



Tapi anak-anak dan suami mau mengenakannya. Bergantian dengan stok masker lainnya. Kata mereka, masker itu nggak harus bagus. Karena yang penting adalah fungsinya. Kalian bikin masker sendiri juga? Cerita yuk selama di rumah kalian belajar apa aja? Wassalamualaikum.

1 komentar:

  1. Wah aku jadi pengen jahit masker sendiri deh. Aku gak punya mesin jahit sih, pengen coba pakai tangan aja sih.

    BalasHapus