Malam Penghargaan Publikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Selasa, 03 September 2019

Malam Penghargaan Publikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan

Malam Penghargaan Publikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan 

Malam Penghargaan Kemenkes

Assalamualaikum Sahabat. Minggu ketiga bulan Agustus 2019 meninggalkan kesan mendalam bagi saya sebagai blogger. Meraih kemenangan dalam sebuah lomba blog memang tidak sering saya alami. Namun beberapa kali saya pernah mendapatkan kemenangan dalam lomba blog. Selama ini hadiahnya selalu dikirim ke alamat rumah.

Kali ini ada yang beda karena saya beruntung mendapatkan undangan untuk hadir saat penerimaan penghargaan sebagai pemenang lomba blog.

Berawal dari telpon sekitar pukul 10 pagi hari Jumat tanggal 16 Agustus 2019. Suara perempuan yang mengaku dari staf Kemenkes, yaitu Mbak Talitha menanyakan nama lengkap saya. Kemudian dia bertanya apakah saya bersedia hadir ke Kota Jakarta untuk menerima penghargaan?

Antara bingung dan senang, saya langsung jawab iya. Meski sempat ragu, apakah telpon ini benar dari staff Kemenkes, bukan orang iseng atau penipu.

Informasi berikutnya meyakinkan saya kalo telpon itu benar dari staff Kemenkes. 

"Mba Wati ikut lomba blog Kemenkes, kan? Yang pasti sih mba udah terpilih sebagai pemenang, hanya urutannya aja nanti diumumkan saat di Jakarta,"

Saya merasa surprised. Kalo iya saya terpilih berangkat ke Jakarta, apakah saya menjadi salah seorang pemenang 1, 2, 3, 4, 5 atau 6? Masih tanda tanya, Sob. Cuma mendengar suara mba Talitha aja saya udah hepi banget. Emak blogger daerah mau ke Jekardah, alhamdulillah.

Masuk di WA Grup Pemenang Lomba Blog Kementerian Kesehatan

Setelah japrian via WA, sehari kemudian saya dimasukkan dalam WAG Pemenang Lomba Blog Kemenkes. Meski bingung juga karena nggak ada satu pun yang saya kenal di grup itu. Saya say hello dong, sambil kenalan.

Mbak Talitha bikin grup ini sebagai langkah koordinasi bagi blogger yang diundang ke Jakarta. Ternyata ada enam blogger yang diundang karena telah menyisihkan sekitar 86 peserta lomba blog Kemenkes dengan tema : Gerakan Masyarakat Hidup Sehat. Artikel yang saya ikutkan dalam lomba bisa dibaca di bawah ini.

Silahkan baca : Germas Mencegah Penyakit Tidak Menular

Pemenang yang diundang ke Jakarta ada 6 blogger dari berbagai daerah. Ada 1 blogger dari Semarang, yaitu saya. Dan 2 blogger dari Jogja yaitu Retno Septyorini dan Bambang purnomo yang ternyata suami dari blogger keren yaitu Jeng Yuni.  1 blogger dari Solo yaitu Didik Jatmiko (Miko), anak mahasiswa asal Banjarnegara. Ada juga blogger dari Lombok yaitu Alfian Lalu yang suka ikut lomba dan pintar bikin desain graphis dan komik. Nah, yang terakhir adalah blogger dari Kota Tangerang, yaitu Mbak Elisa Koraag.



Alhamdulillah ada yang saya kenal dalam grup, yaitu mba Icha atau akrab dipanggil Buncha. Namun begitu ketemu di Jakarta, kami berenam segera akrab dalam percakapan. Terutama blogger daerah karena kami nginap di satu hotel yang sama.

Satu lagi blogger dari Joga adalah perempuan, namanya Retno dan kami pun mulai ngobrol. Saling follow sosmed masing-masing, hahahaa. Trus kepo dong.

Dari WAG itu pula kami berenam pemenang blog baru tahu kalo acara penghargaan adalah tanggal 21 Agustus. Jadi kami semua akan mendapat fasilitas tiket pesawat dan menginap di hotel yang udah disiapkan oleh pihak Kemenkes.

Hari Senin tanggal 19 Agustus, rencana jam dan bandara keberangkatan udah digulirkan di grup. Mbak Talitha menanyakan apakah kami udah cocok dengan jadwal yang dibuat oleh pihak Kemenkes?

Saya sekadar cek jam dan bandara, lupa kalo pengen jalan-jalan dan extend dulu di Jakarta. Jadi saya dapat jam berangkat dari bandara Ahmad Yani pukul 11.35 wib. Sementara pulangnya dari bandara Soekarno Hatta pukul 13.25 wib.

Enggak hanya saya sih, yang lain juga menjawab oke aja dengan jadwal terbang yang diatur panitia. Trus waktu nyampe di hotel baru deh nyesel datang ke Jakarta cuma mager aja di kamar hotel. *hiksss.

Saat itu juga kami mendapat informasi seputar acara Malam Penghargaan Publikasi Berita Kesehatan di Media Massa dan Media Sosial Kementerian Kesehatan. 

Info lainnya adalah seputar hotel yang menjadi tempat kami nginap, yaitu di Royal Hotel Kuningan. Kemudian soal dresscode karena barengan dengan suasana Hari Kemerdekaan RI, kami diharapkan menyiapkan baju daerah.

Aslinya sih pengen pakai baju dari daerah Lampung. Tapi repot banget mesti sewa, sementara waktu nya juga udah mepet. Persiapannya barengan dengan saya juga ada keperluan untuk urusan keluarga. Akhirnya saya pakai kebaya panjang warna ungu.


Baju daerah sesuai asal kota pemenang

Hari Keberangkatan Tanggal 21 Agustus ke Jakarta

Begitu pesawat mendarat di bandara Soetta, saya hidupkan ponsel. Dan notif di WAG pun bermunculan. Staff Kemenkes, Mbak Talitha yang ngurusi pemenang lomba blog beberapa kali menanyakan posisi kami. Ya gimana juga kami berlima datang dari berbagai daerah. Hanya Retno dan Mas Bambang yang berasal dari satu kota dan satu penerbangan. 

Sementara saya sendirian seperti juga dua teman lainnya, yaitu Alfian dan Miko. Namun saya senang saat bertemu Alfian di gate 5  terminal 3 bandara Soetta. Kami berdua sempat menunggu Miko yang udah naik skytrain. Karena memang rencana awal kami akan menggunakan kereta bandara menuju hotel.

Namun karena peserta yang dari Jogja, pesawatnya delay dan baru terbang pukul 14.00. Kami bertiga memilih berangkat dulu ke hotel. Pilihannya ada pesan Grab karena lebih praktis. Kalo naik kereta bandara, dari Soetta kami nanti akan turun di stasiun Soedirman Baru. Trus ganti naik Grab lagi. Mending langsung aja naik Grab dari bandara.

Alhamdulillah perjalanan lancar dan tidak terjebak macet. Seperti yang dikhawatirkan oleh pihak staff Kemenkes, sebisa mungkin kami harus sampai dihotel sebelum rush hour. Jadi dari bandara kami melihat jarum jam menunjuk angka 15.05. Perjalanan menempuh waktu sekitar sejam deh. Sementara rombongan dari Jogja juga udah dalam perjalanan ke hotel.


Istirahat dan Persiapan di Kamar 201 Royal Hotel Kuningan


Saya berharap pengen rebahan gitu, karena tadi di bandara jalannya lumayan jauh juga. Dari terminal kedatangan gate 22 berjalan menuju gate 5 di terminal 3. Ada rombongan bapak-bapak naik Golf Car, tapi saya gak paham naiknya dari mana. Hahahaa. Nanti untuk artikel berikutnya akan saya tuliskan kalo bisa naik Golf Car ini dan gratis loh.

Begitu menerima kartu kamar masing-masing saya agak terkejut sih. Karena ternyata kami mendapatkan fasilitas satu kamar untuk setiap pemenang. Wah semoga sih aman aja ya tidur sendiri. Karena saya punya pengalaman nggak enak waktu tidur sendiri saat famtrip di satu kabupaten di Jawa Tengah. 

Saya mendapatkan kamar di lantai 2, sementara Alfian dan Miko di lantai 11. Mereka kocak banget deh waktu tahu kamar nya ada di lantai 11. Terutama si Alfian, anak Lombok yang selalu melontarkan celetukan lucu.

"Sampai jumpa ya mbak, orang ganteng emang selalu dapat kamar di lantai 11," Begitu salam perpisahan waktu kami mau masuk lift barengan. Gokil banget pokoknya anak ini.

Kamar hotel yang saya dapatkan luasnya sekitar 20 meter lebih, cukup luas buat shalat dan gerakin tubuh setelah lelah di perjalanan. Tempat tidurnya king size single bed. Wah saya bisa bebas menguasai bed nih semalaman sampi pagi.



Saya cuma punya waktu duduk sebentar di kursi sambil selonjoran. Nggak lama sih, cuma lima menit karena ingat belum menyiapkan kebaya dan perlengkapan lain untuk acara malam penghargaan di kantor Kementerian Kesehatan.

Apalagi mba Talitha udah wanti-wanti agar kami sebisa mungkin siap di loby pukul 17.00 wib. Sempat kaget juga karena belum bersihin muka dan badan. 

Saya segera mandi setelah naruh pakaian di hanger dalam lemari. Sandal, tas, dan peralatan ngelenong udah siap juga. Tapi sebelumnya saya tulis pesan ke keluarga kalo udah aman di kamar hotel. Udah mau prepare acara malam di kantor Kemenkes. 

Momen Istimewa Menjadi Tamu Kementerian Kesehatan

Akhirnya sesuai kesepakatan antara peserta dan mba Talitha, kami akan siap pukul 18.00. Karena bus yang akan membawa peserta dari hotel akan berangkat pukul 18.10 wib. Saya sih udah siap sebelumnya karena mau shalat maghrib dulu baru nanti turun ke loby.

Menurut info dari mba Talitha, malam penghargaan rencananya akan dimulai dengan registrasi pemenang dan tamu undangan, dinner, baru kemudian acara inti.

Lokasi hotel menuju kantor Kementerian Kesehatan cukup dekat, jarak tempuh sekitar 30 menit kayaknya. Begitu tiba di depan gedung, kami diminta registrasi di meja khusus pemenang lomba di sisi kiri. Untuk tamu undangan ada di sebelah kanan. Mungkin maksudnya untuk memudahkan pengelompokan aja.


Dari kiri ke kanan :
Retno, Miko, Alfian, dan Bambang
Nggak pakai antri juga waktu registrasi, karena kami datangnya termasuk telat. Pukul 18.30 baru nyampe gedung. Kemudian setelah registrasi diminta masuk dan langsung makan malam. 

Menunya enak semua, tapi sayangnya nggak sempat foto-foto. Keburu lapar karena gak sempat makan siang. Hahahaaa, ketahuan deh ngirit. 

Aslinya sih karena takut ketinggalan rombongan waktu di bandara. Trus mikirnya juga udah makan roti waktu di pesawat. Padahal pagi cuma sempat makan pepaya sepotong. Alhamdulillah masih kuat jalan di bandara dari terminal 22 menuju terminal 3.

Kami berempat sempat foto-foto, sayang banget Retno ketinggalan di lantai 1. Jadi fotonya emang jarang bisa komplit berenam, ada aja yang ketinggalan.

Acara malam penghargaan tergolong cepat, dari menyanyikan lagu Indonesia Raya disambung doa. Kemudian beberapa kata sambutan, salah satu di antaranya dari Ibu Niken, 


Malam itu penghargaan diberikan pada :

1. Lomba Inovasi Pelayanan Publik
2. Kepatuhan Standar Interaksi Layanan, kategori :
- Tata kelola penyelenggaraan pelayanan publik yang efektif, efisien, dan berkinerja tinggi
- Pelayanan publik inklusif untuk memajukan kesejahteraan masyarakat
- Memajukan transparansi akuntabilitas, dan integritas dalam pelayanan publik
- Kolaborasi dalam kegiatan  penyelenggaraan pelayanan publik

3. Publikasi Berita kesehatan di media massa dan media sosial, kategori cetak, radio, dan blog 
4. Lomba video pendek cegah PTM dengan GERMAS
5. Lomba Foto Cegah PTM dengan GERMAS
6. Publikasi berita kesehatan di media sosial, kategori Televisi dan serta media sosial VLOG
7. Lomba Pejabat Pengelola Informsi dan Dokumentasi 





Saya dapat catatan dari staff Kemenkes, ini juga dari tim juri sih. Jadi tiap tahun Kemenkes mengadakan lomba publikasi kesehatan. Peserta dari semua instansi, perorangan, lembaga, yang peduli sharing informasi kesehatan. 

Tema lomba tiap tahun berbeda. Tahun kemarin temanya stunting. Sementara tahun ini temanya adalah GERMAS. Jadi kemarin setelah pembagian piagam penghargaan, kami dibisiki tips untuk bisa terpilih sebagi pemenang.

Pemenang Lomba Blog GERMAS
Tips agar bisa memenangkan lomba blog Kemenkes yaitu tulis pengalaman pribadi. Sesuaikan dengan tema, cermat di segi KBBI, penulisan lembaga harus bener, dan blog harus mobile friendly. Kemudian lakukan selalu self edit, baca lagi, dan lagi. Jangan cepat puas dengan apa yang sudah kamu tulis.

Acara nggak hanya pembagian hadiah, tapi juga ada hiburan dari band E'quates. Saya lupa siapa nama MC yang merangkap jadi penyanyinya. Acaranya asik, seru, menyenangkan dan bikin saya serta kelima pemenang lainnya jadi ketagihan.
Insyaa Allah tahun depan saya akan ikut lagi, dan semoga beruntung terpilih lagi menjadi pemenang. 

Oiya saya urutan pemenang lomba blog dari Pemenang 1, 2, dan 3, serta Harapan 1,2, dan 3 adalah : Retno, Miko, Bambang, Elisa, Alfian, dan Wati. Hihii, saya ringkas nama pemenang.

Oh Akhirnya Juara Harapan Tiga?

Ada loh yang nanya gitu via japri. Tapi saya jawab dengan sopan. Bisa aja kan karena temen saya ini menyangka saya bakal jadi pemenang 1, 2 atau tiga. Karena tahun lalu yang diundang hanya ketiga pemenang ini. Lantas nanyain, apakah saya kecewa mendapatkan hasil akhir sebagai pemenang bontot? 

Enggak sama sekali. Saya udah bahagia banget terpilih sebagai salah seorang pemenang. 

Urutan keberapa pun, fasilitas yang kami terima sama. Kecuali pemenang yang tinggal di Jabodetabek memang nggak mendapatkan fasilitas seperti kami yang dari derah.


Oleh-oleh untuk semua pemenang
yang hadir di acara Malam Penghargaan

Semua pemenang urutan berapapun, akan mendapatkan fasilitas sama. Tiket menuju kota Jakarta, kamar menginap di hotel, antar jemput dari hotel ke tempat acara, dan sebaliknya. Bahkan ada uang saku yang lumayan banget bagi saya sebagai blogger daerah. 

Menjadi tamu dengan predikat pemenang lomba di acara malam penghargaan Kementerian Kesehatan ini merupakan momen yang istimewa. Pengen tahun depan merasakannya lagi bila ada lomba blog. Karena pengalaman hadir menjadi salah seorang pemenang seperti ini baru saya alami pertama kali. Rasanya jadi nagih, semoga tahun depan bisa ikut lomba blog Kemenkes lagi. Dan beruntung menjadi salah seorang pemenang. Aamiin ya Allah. Kalian harus ikut ya, sampai jumpa tahun depan. Wassalamualaikum.

Dokumentasi :
- Pribadi
- WAG Pemenang Blog Kemenkes

41 komentar:

  1. Selamaaattt Kakaaaa
    Duh pasti hepi banget yaaa, dapat apresiasi dari KemenKes.
    Semoga bisa memacu semangat untuk lebih berprestasi lagiiii
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  2. Selamat mbak, semoga tidak lelah untuk selalu menginpirasi

    BalasHapus
  3. Wah keren banget nih Mbak. Selamat nih ya Mbak sudah menjadi seorang juara

    BalasHapus
  4. Nggak papa nih Mbak meskipun hanya juara harapan. Tetap semangat nih Mbak

    BalasHapus
  5. Jangan putus asa Mbak hihi. Keren banget nih meskipun bukan juara utama

    BalasHapus
  6. Yeay alhamdulillah senang banget bisa bawa pulang hadiah, mba. Senang dan bisa berkarya serta berbagi pengalaman dan informasi kesehatan. Keren mba Wati :)

    BalasHapus
  7. Wah keren mbak Wati, selamat yaaa.
    Dari semua pemenang aku taunya cuma mbak Wati dan mami Icha aja :)
    Senangnya bisa menang lomba blog Kemenkes ya, dapat fasilitas transport dan penginapan juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, aku juga baru pertama kenal dengan keempat pemenang lainnya

      Hapus
  8. Hihihi saya senyum-senyum pas baca ada yang bertanya seperti itu. Padahal bisa menang juara apapun itu hebat, lho. Artinya bisa menyaingi beberapa peserta lain. Selamat ya, Mbak. Semoga jadi pemicu untuk terus semangat menulis

    BalasHapus
  9. Selamat mbaa, aq ikut seneng, aq mah kalau di Posisinya gk dpt juara pun gk mslh udh pemenang harapan it luar biasa dn ktmu bxk org baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, seneng bisa bertemu orang baru yang juga menginspirasi

      Hapus
  10. Selamat ya mbak...

    Bagian ini kayaknya typo deh mbak, kok saya baru tahu ada terminal 5 di soetta

    =========================
    Namun saya senang saat bertemu Alfian di terminal 5 bandara Soetta
    =========================

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya, harusnya terminal 3 gate 5, hihii

      Makasih udah dikoreksi yaa mbak :)

      Hapus
  11. Watiiiii! Selamat yaaaaa... keren banget ih, BunCha juga keren, langganan juara emang gitu pada rendah hati ya orangnya

    juara itu bukan dari urutannya deh, kalo mau jujur pasti bapak ibu juri sampe nyureng nyureng, kalo bisa kalian ber 6 juara 1 semua hihi.... selamaaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, mbak.
      Yang pasti sih mba Tanti juara di hatikuuu :)

      Hapus
  12. Uwowowo, seruuu pol polan ya Mbaaa
    Aku ikut BANGGA Mbaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  13. Seru banget Mbak ceritanya. Tapi di bagian akhir sungguh kecewa sama temannya Mbak Wati yang japri kayak gitu. Ih sebeeeel. Hahaha. Eniweeey selamat ya Mbak sudah terpilih jadi salah satu pemenang. Semoga menjadi motivasi untuk terus nulis yaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheee, gak apa-apa mbak, justru pertanyaan itu bikin saya jadi semangat ikutan lomba blog lagi.

      MAkasih ya udah support dakuw

      Hapus
  14. Subhanalloh keren banget, Mbak. Selamat ya sudah menjadi juara di lomba blog kemenkes. Bisa tambah pengalaman juga bisa datang ke acara kemenkes ya..
    Pengalaman dari bandara, di hotel hingga di acara penyerahan penghargaan pasti jadi cerita yang menarik untuk diceritakan pada anak dan cucu.

    BalasHapus
  15. Barakallah. Selamat ya mbak. Sangat menginspirasi. Pengen ikutan kalo ada lagi :)

    BalasHapus
  16. Mau urutan berapapun yang pasti semuanya juara. Aku bangga banget bisa berkawan dengan mb Wati yang tulisannya selalu menginspirasi.

    BalasHapus
  17. Tetap bahagia dan banggalah pastinya. Yo Mbak....
    Selamat ya.....

    BalasHapus
  18. Selamat ya mbaak, saya sempat disuruh suami buat ikutan lomba blognya tapi gak pede jadinya cukup jadi pemeran figuran vlog suami hahahah

    BalasHapus
  19. Selamat ya mbak, senang sekali aku lihatnya. Ini dresscodenya keren ya, mengenakan pakaian daerah asalnya masing-masing gitu.

    BalasHapus
  20. Barakallah, Hebatnya mbk Wati ini terus semangat menulis dan berbagi pengalaman yg luar biasa

    BalasHapus
  21. Insya Allah mbaa... kalau ada lomba dari Kemenkes lagi pengin ikutan. Senang ya mbaa bisa ketemu dengan berbagai blogger dari beberapa daerah. Nomer berapapun pemenangnya, kau sudah menjadi pemenang di hatiku mba *halaaahh...

    BalasHapus
  22. Selamat mbak, untuk pencapaiannya...mbak retno dari Jogja itu saya kenal.. Sesama blogger Jogja... Senangnya bisa memperoleh penghargaan dari aktivitas menulis.. Semoga saya ketularan.. Aamiin...

    BalasHapus
  23. Selamat Mbak..tulisannya memang ketjee. Hebat!. Semoga makin sukses ya. Juara berapapun ga masalah, sudah mengirimkan artikel untuk lomba aja berarti sudah juara. Apalagi ternyata jadi salah satu pemenangnya dan dapat undangan penyerahan hadiah ke Jakarta. Barakallahu!!

    BalasHapus
  24. Selamat bude. Keten sekali. Mantap nian. Sekalian bisa jalan2 ya bude. Senangnya

    BalasHapus
  25. Selamat ya mbaaa pasti bangga bngt ,, terus memberikan inspirasi lewat tulisan duhh kapan ya aku bisa menerima lomba blog kyk mba

    BalasHapus
  26. Alhamdulillah aku ikut seneng teh akan prestasinya seperti ini apalagi di kementerian gitu. Sukses terus teh..

    BalasHapus
  27. Juara berapa pun Alhamdulillah Mbak keren banget kalau bisa teepilih dari 86 peserta se Indonesia. Selamat.

    BalasHapus
  28. Selamaaat mba.

    Tau ke jakarta tak samper di hotel. Aku juga baru tau kalau buncha menang. Wes kerennn๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

    BalasHapus
  29. Selamat mbak Wati. Dirimu keren deh. Aku ikutan seneng baca cerita ini.

    BalasHapus
  30. Selamat ya Mba, keren banget sih kalau udah pakai penyerahan hadiah resmi kayak gini jadi sangat diapresiasi ya. Keep inspiring mba ��

    BalasHapus
  31. Mbak Wati keren. Selamat ya buat Mbak Wati. Jadi salah satu pemenang di Lomba yang pesertanya banyak tentu sangat membanggakan.

    BalasHapus
  32. Wah keren Keren finalisnya ๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    BalasHapus
  33. Huwaaa....kaka selamaat yaa...
    Barakallahu fiikum untuk semua pemenang.
    In syaa Allah tulisannya menjadi jariyyah untuk para pembaca yang mencari informasi mengenai kesehatan.

    BalasHapus