Bermalam Sendirian di Kamar Royal Hotel Kuningan Jakarta - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Sabtu, 07 September 2019

Bermalam Sendirian di Kamar Royal Hotel Kuningan Jakarta

Bermalam Sendirian di Kamar Royal Hotel Kuningan Jakarta


Assalamualaikum Sahabat. Siapa yang pernah staycation di hotel sendirian? Pasti ada dong ya, terutama kalo kamu adalah pekerja yang sering dapat tugas keluar kota atau keluar negeri. Saya aja yang freelancer dengan menjadi content writer pernah dua kali bermalam sendirian di kamar sebuah hotel. Ada senengnya, tapi juga sempat terbit cemas sih, hahahaa. Yuk baca terus ya review hotel ala saya.

Ceritanya pertengahan bulan Agustus 2019 saya mendapat undangan ke Jakarta dari Kementerian Kesehatan. Udah tahu kan kalo saya ke Jakarta karena menghadiri Malam Penghargaan Publikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan. Saya udah tuliskan cerita malam penghargaan tersebut.

Silahkan baca :


Check In di Loby Hotel Lantai 2


Begitu turun dari mobil yang mengantar dari bandara, saya, Miko, dan Alfian dengan pede masuk ke bangunan hotel. Bagian keamanan menampakkan senyum ramah dan mempersilahkan kami masuk. 

Royal Hotel Kuningan merupakan hotel bintang 4 yang terletak di jantung ibu kota Jakarta. Beralamat di jalan Kuningan Persada, Kav. 2, Setiabudi, Kuningan, Jakarta Selatan. 

Letaknya yang strategis ini dikelilingi dengan pusat bisnis dan hiburan. Bahkan saya juga baru tahu saat bangun tidur pagi harinya, kalo di sebelah kiri hotel merupakan gedung KPK. 

Melanjutkan cerita setelah perjalanan dari bandara Soekarno Hatta selama satu jam lebih, kami dengan pede masuk ke ruangan di lantai 1 yang semula dikira lobby hotel.Ternyata isinya hanya ruangan-ruangan untuk meeting. 

"Mana front line office nya?"
"Lobby hotelnya sebelah mana sih?"
"Lantai 2 mungkin, yok naik aja,"
"Ogaaah... ntar salah, turun lagi,"

Hahahaa, sungguh percakapan yang unfaedah. Orang daerah datang ke Jakarta dan pede gitu nggak nanya sama bapak satpam yang baik di depan hotel.

Akhirnya setelah nanya pada bapak satpam, kami pun naik ke lantai 2. Ada eskalator dan tangga biasa untuk akses ke lantai 2. Kami memilih lewat eskalator yang ternyata jadi pilihan utama bertiga, wkwkwk. Kami udah lelah thawaf begitu turun dari pesawat Garuda, di terminal 3 bandara dari gate 22 sampai gate 5. Saya aja sempat istirahat di mushola abis shalat dhuhur dan ashar yang dijama' sekaligus. 

Bagian front line staff menyambut dengan ramah saat kami registrasi dan menyebutkan dari Kemenkes. Kami cuma menyebutkan nama dan menyerahkan KTP untuk difotokopi. 



Saya yang udah kehausan karena bekal minum juga udah abis selama menanti penerbangan dan nungguin di mushola tadi, sempat melirik ada juice water. Aihhh warna merah jambu yang menggoda tenggorokan mengajak saya untuk mengambil gelas dan mengisinya dengan jus jambu. 

Alfian ikutan ngambil segelas jus jambu. Nggak tahu deh dengan Miko, si anak mahasiswa dari Banjarnegara yang sedang kuliah di Solo. Saya sedang asik menikmati jus jambu yang seger. Mau nambah lagi tapi sungkan, wkwkwkk.

Setelah kami mendapatkan kunci kamar, saya dapat kamar di lantai 2 nomer 201. Sementara Alfian dan Miko dapat kamar di lantai 11. Jauh banget ya kami terpisah. Sementara itu Retno dan Bambang yang masih dalam perjalanan dari bandara ke hotel, mendapat kamar di lantai 11 juga.

Akhirnya kami pun berpisah di lift, setelah saya keluar di lantai 2. Ya sudah lah kalo ternyata saya dan Retno mendapat kamar yang terpisah jauuuh. Ternyata setiap pemenang yang diundang ke Jakarta mendapatkan fasilitas nginap sendiri di tiap kamar.

Dan ternyata, saya mendapatkan kamar paling pojok. Ya iya lah nomor kamarnya aja 201. 


Bermalam Sendirian di Kamar Royal Hotel, Siapa Takut?

Royal hotel Kuningan memiliki jumlah kamar yang tersebar di 23 lantai. Ada beberapa tipe kamar, yaitu Premier Room, Deluxe, Grand Deluxe, Heritage Room, dan Royal Heritage. 

Pintu lemari connecting
toilet kamar
Setiap kamar dilengkapi fasilitas AC, Air mineral kemasan, Brankas, Pengering rambut, Akses internet wifi gratis, Koran harian, Kulkas, Telepon, Meja, dan TV satelit/kabel.

Yang asik adalah ada sofa kecil di area tempat duduk, bisa untuk selonjoran sambil ngobrol berdua. Etapi ini kalo kalian nginapnya berduaan sama paksuami atau teman kerja. Saya kemarin sendirian, nggak ada teman ngobrol. Jadinya baca novel aja deh.



Bed nya ukuran king size, untuk tidur berdua cukup longgar. Karena saya bermalam sendirian di kamar ini, tidurnya dikuasai seluruh area bed. Apakah tidur saya nyenyak? Ohhh nyenyak banget, sampe lupa apakah semalam saya bermimpi atau enggak, wkwkwkkk. 

Jadi yang semalam sempat ngomong kalo hotelnya angker itu hoax yaa. Saya nggak merasa terganggu tidur sendirian. Padahal saya tidur di atas pukul 24.00 wib karena keasikan balas chat di WA atau akun sosmed Instagram.


Review Hotel Royal Kuningan Jakarta

Fasilitas lainnya ada juga Mesin pembuat teh/kopi di meja kecil sebelah meja TV. Untuk air mineral ternyata diletakkan di kamar mandi. Saya nyari-nyari di dekat pembuat teh kagak ada. 

Untuk perlengkapan mandi cukup komplit. Ada handuk, dengan segalam ammenities nya. Seperti body soap, shampo, body lotion, pasta gigi dan sikat gigi, tusuk gigi, tisu, penutup kepala untuk mandi, hmmm... apa lagi ya? Saya lupa bikin video komplit. Hanya ada beberapa yang tertangkap kamera dan udah saya tayangkan di insta stories akun Instagram.



Untuk kebersihan kamar mandi, saya kasih nilai 3 dari 5. Karena meski bersih tapi kesannya kurang wangi untuk ukuran hotel bintang 4. Bahkan ada aroma khas di bagian shower, di lantai nya. Kesannya kamar saya kayak nggak pernah dihuni gitu. Hmmm.

Untuk keramahan staff hotel sih udah cukup bagus, mereka baik dan murah senyum. Juga siap membantu kalo mau nanya-nanya tentang hotelnya.

Berbagai fasilitas dan layanan disediakan Royal Hotel Kuningan  Jakarta untuk memanjakan para tamu yang menginap. Hotel ini memiliki kolam renang luar ruangan, pijat & Spa, taman, pusat kebugaran, Kolam air panas, dan wifi gratis disemua area.

Dan sayangnya saya enggak nengok semua bagian itu, malah mager di kamar. Yahh ini efek kamar terletak di lantai 2, sementara teman-teman lainnya ada di lantai 11. Jadi saya mager aja di kamar yang nyaman. Apalagi waktu bangun tidur dan buka tas yang saya dapatkan dari acara semalam di Kemenkes, masih utuh isinya. 

Okay, saya pun menuangkan di atas meja kerja. Uhlalaaa, ada buah beragam yang bisa untuk ngemil pagi. Alhamdulillah rejeki istri sholehah. *eh




Sarapan di Lantai 2 Royal Hotel Kuningan 


Di grup WA Pemenang blog Kemenkes masih sepi dari obrolan. Kayaknya semua pada keasikan mager. Saya aja belum mandi meski jarum jam menunjuk angka tepat pukul 6.

Oiya pukul 5.32 Retno sempat ngajakin sarapan. Masih pagi banget sih jam segitu untuk sarapan. Tapi waktu akhirnya Alfian ngajak makan jam 6.30, saya pun keluar kamar. 

Ternyata hanya saya dan Alfian yang udah siap di loby. Alfian cerita kalo pagi itu dia udah jalan sampai ujung jalan dekat belokan pertama lampu bangjo jalan Kuningan Persada. Gedung sebelah yaitu KPK udah ada beberapa calon pendemo, entah dari mana aja. 

Saya pengen juga jalan-jalan sebelum sarapan. Tapi kata Alfian mending nggak usah karena ntar jadi enggak nafsu makan. Dia cerita kalo sungai yang ada di sepanjang jalan itu aromanya sungguh kurang sedap. Huwaaa, niat baik pengen olah raga ringan jadi luntur kalo gini ceritanya.

"Ya udah saatnya makan aja yuk,"ajak saya sambil nungguin yang lain pada turun ke loby.

Resto tempat sarapan terletak di lantai 2 dekat dengan area duduk di loby. Nah, kalo dari lantai 1 itu kan ada dua akses menuju ke lantai 2. Kalo pakai eskalator menuju ke meja front liner staff. Sementara kalo kalian memilih akses tangga akan menuju restoannya. Tangganya cantik, bergaya klasik gitu. Sayangnya saya lupa nggak motret, duhhh.

Ruangan tempat makan lumayan luas dengan model tempat duduk yang menyebar di seluruh area. Saya udah kelaparan karena semalam juga cuma makan dikit, jadi ya langsung deh ambil buah dan jus jambu lagi, hihiii.

Menu nya ada nasi liwet dengan pelengkap sayuran, ayam opor, dan sambel. Saya nggak ngambil di bagian ini karena malas sarapan nasi kalo masih pagi. Tapi aroma wangi nasi liwet sempat mampir tertangkap indera penciuman saya, sungguh menggoda sebenarnya. Tapi saya enggak sampai tergoda, di Semarang ada penjual nasi liwet dekat rumah. Saya juga sering bikin sendiri di rumah untuk teman makan ayam bakar. 

Eh lha kok nulisnya meluber kemana-mana, wkwkwkk. Yuk lanjut review sarapan ala saya.

Saya pun ambil roti dan teh, karena buah yang disajikan juga nggak beragam. Kemudian saya ambil spagheti dan sosis ayam. Nah, dari seluruh makanan di sini katanya yang paling enak memang menu ini. Spaghetti nya enak, lembut dan topingnya berasa deh. Sementara sosis ayam yang saya ambil juga rasanya lezat, nggak bikin mblenger. Biasanya saya nggak suka makanan sosis ini.



Karena udah kenyang makan spaghetti dan sosis, akhirnya roti nya pun dibungkus. Qiqiqiii. Nggak punya malu inih. Etapi kan sayang kalo ditinggal gitu aja di meja, takutnya dibuang gitu. Mau dimakan juga lambung saya muatnya dikit. Tapi ntar nunggu makan siang kalo lapar juga bakal kambuh mag nya kalo nggak ngemil. Biasanya asam lambung bakal naik. Jadi roti itu untuk pengganjal lambung buat menanti maksi. *Alesyaaan.

Akhirnya setelah saya makan buah, ada lagi yang ngikut sarapan. Bambang, suaminya jeng Yuni ahirnya ngikut makan pagi. Nah, kalo yang ada di foto atas itu ada perempuan ngikut, itu tamu hotel lainnya. Sebenarnya masih ada kok meja lain, tapi biar aja barengan gitu malah asik.

Sajian pagi itu ada bubur, sop, dimsum, telur dadar, dan entah apa lagi. Saya nggak nengok semua karena memilih duduk anteng di meja kami. 

Jangan nanya tarif kamar yang saya tempati ya. Karena saya tinggal nginap aja sebagai tamu dari acara Malam Penghargaan di Kementerian Kesehatan. 

Setelah makan yang sekejap aja, kami pun berpisah untuk kembali ke kamar masing-masing. Saya segera packing lagi barang-barang dengan seirit mungkin di backpack. Pasti kalo pulang dari bepergian gini isinya nambah meski nggak sempat beli oleh-oleh. Ada hadiah dari Kemenkes yang mesti dipacking rapi dan nggak nambah tentengan. Tapi kalo oleh-oleh dari Kemenkes ditaruh di bagasi pesawan takutnya rusak. Mending emang disimpen di kabin aja. 

Rencananya saya akan nitip backpack di bagasi pesawat karena ternyata beratnya nambah. Kalo ribet nggendong backpack ntar nggak bisa pepotoan di bandara Soekarno Hatta dong, hehehee.

Akhirnya pukul 10.30 wib kami pun check out dari Royal Hotel Kuningan. Saya harus udah boarding dulu sebelum pukul 13.00. Karena pesawat Garuda yang akan membawa saya balik ke Semarang, bakal take off pukul 14.35. Alhamdulillah boarding nggak telat, bahkan kami masih bisa foto bareng di bandara.


Bersama Retno,
Pemenang I Lomba Blog Kemenkes

Saya mengucapkan terima kasih pada Kementerian Kesehatan, terutama staff Humas yang membantu kami selama ini. Dari awal dibikin WAG pemenang blog, selama di jalan menuju bandara, menuju hotel, di tempat acara, bahkan menjelang kepulangan, mereka selalu memantau. Terutama banyak terima kasih pada mba Talitha, yang rajin banget memantau kami di grup. Semoga bisa bertemu lagi pada lain kesempatan. 

Tengkiyuuu bangeeet juga pada teman-teman baru, Alfian dari Lombok, Miko dari Solo, Retno dan Bambang dari Jogja, yang seru dan nggak jaim selama meet up kemarin. Sayangnya Retno nggak banyak ngobrol karena suaranya masih sembunyi a.k.a radang tenggorokan. Semoga sekarang udah sembuh ya. Grup yang keren, asik, dan menghibur banget deh. Sampai jumpa yaa, senang mengenal kalian semuaaa. Wassalamualaikum.

34 komentar:

  1. iya, kalau keberatan dengan bawaan nanti susah ka,au mau pengabadian kegiatan alias foto-foto

    BalasHapus
  2. Wah...selamat ya mbak atas kemenangannya, tapi kalau di suruh nginep sendirian di hotel mikir dulu, soalnya penakut...hehehe, kadang kalau pas lagi nginep di hotel aku pilih kamar yang agak gedean jadi anak-anak bisa masuk semua padahal udah remaja, soalnya aku susah tidur kalau di tempat asing. Dari fotonya, hotel Royal Kuningan lumayan nyaman yah, bisa jadi referensi nih kalau ada keluarga dari luar kota yang mau menginap.

    BalasHapus
  3. Aku juga suka staycation di rumah sendirian haha, di hotel pernah mau sendiri acara DKK Semarang itu yang di The Wujil cuma yang sebelah kamar katanya takut jadi pindah kamarku, iya enjoy aja ya mbak Wati mau sendiri, berdua suami, bertiga atau berdua temen perempuan gak masalah. Yang penting disyukuri dan dinikmati aja ya kan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dinikmati aja kemarin, tahu-tahu udah pagi. Mungkin karena capek jadi tidurnya nyenyak banget

      Hapus
  4. Pokoke kalo ngetrip mah kudu dinikmati banget ya Mak
    Enjooooyyy!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  5. Aku ga pernah deh tidur sendirian di hotel. Aduh, aku kalau soal bau sensi banget. Untung tetap bisa nyaman di sana, ya

    BalasHapus
  6. Pernah beberapa kali nginep sendiri di Hotel. Kalo hotelnya bagus sih, aku bisa bobok nyenyak, tapi pas yg di airy itu serem, ga bisa bobok nyenyak aku

    BalasHapus
  7. Asyik banget ya staycation gitu. Nyaman banget ngeliatnya, bisa rileks di suasana sehari2 yang penat.

    BalasHapus
  8. Saya pernah juga beberapa kali tidur sendiri di hotel, biasa aja hehehe... malah seringnya jadi bangun kesiangan karena nggak ada yang bangunin

    BalasHapus
  9. aku belum pernah sendirian di kamar hotel. paling sendirian rada lamaan krna nunggu suami yg belun dateng (itu mah bukan sendirian yak hihihi)

    BalasHapus
  10. Hmm sejauh ini aku belum pernah nginep di hotel sendirian mba, selalu bawa temen / adik. Butuh buat foto konten hahaha.. hotelnya bagus mba, fasilitasnya lengkap juga. Semoga bisa menginap juga di Royal Hotel Kuningan Jakarta. Hehe..

    BalasHapus
  11. Nyaman dan mewah banget hotelnya mbak. Tapi klo sy di suruh tidur sendirian di sana ngak berani deh wkwk....

    BalasHapus
  12. Hotelnya nyaman...pasti jadi inget suami dan anak-anak yaa, kak...
    Tapi karena kerjaan, semoga doa keluarga bikin semuanya berjalan lancar.

    BalasHapus
  13. Aku belom pernah nginep di hotel sendirian gini... Hehehe hebat ih mbaa. Ga takut.... Hotelnya juga kece yaa..

    BalasHapus
  14. Wah mbak Wati, selamat yaaa. Btw aku gak pernah bisa tidur kayaknya kalau tidur di kamar hotel sendirian, terlalu penakut akutu

    BalasHapus
  15. Enak kamarnya mbaa. Lebih enak kalo ada partner bobonya bisa sambil rumpies xixixi.

    BalasHapus
  16. Kasurnya gede banget tidur sendirian mah hahhaaa... bagus kayanya ya hotelnya

    BalasHapus
  17. aku belum pernah nginep di sini, cuma numpang meliput acara aja. Gedungnya strategis, dekat perkantoran di Kuningan situ kan yaa. Btw, kalau kesepian di kamar hotel segede itu boleh lho kontak aku, hahaha

    BalasHapus
  18. Saya belum pernah sekamar hotel sendirian. Iseng, Mbak. Haha
    Selalu minta ada temennya biar bisa ngobrol dan menjelang tidur gitu gak kesepian. Dan untuk sarapan di hotel biasanya saya pun nggak pilih menu nasi, kecuali acara hari itu sangat padat dan diperkirakan susah cari makan siang. Btw saya sering lewatin hotel Royal Kuningan ini tapi belum pernah lihat bagian dalamnya kayak apa. Terima kasih sudah share foto-fotonya.

    BalasHapus
  19. Wah aku yang termasuk parno sendirian di kamar, soalnya gimana gitu. Tapi kalau kamarnya hommy sih nggak papa ya. Asyik juga itu serasa di rumah dan juga nggak kerasa apa-apa.

    BalasHapus
  20. wah serunya staycation sendirian, kaya nyolong nyolong waktu me time sembari kerja gt ya maaaaak. hihihi

    BalasHapus
  21. Pengalaman yg sangat menyenangkan dan bikin terkenang2 yo mbaa... Dirimu luar biasa nih, penuh prestasi meski diam2 ajah :)

    BalasHapus
  22. Fasilitas hotelnya emmang lengkaap, saya juga sempat dipamerin suami kalau ranjangnya gedee banget dan dia tirur sendirian pula. Hotel pilihan Kemenkes emang rata-rata hotel bintang 4 dan sejenis Royal Kuningan. Tahun kemarin suami di Hotel Denpasar apa gitu.

    BalasHapus
  23. Waduuw asiknya mbak.
    Kalo staycation di acara-acara gini enak yo. Tinggal bawa badan & gratissss. hihi
    Apalagi kalo bawa banyak oleh-oleh pas pulang. Mantul bener! :)

    BalasHapus
  24. Di royal Kuningan saya pernah acara gathering ya aja, untuk bermalam belum pernah, tapi dari designnya aja udah keliatan nyaman pasti untuk istirahat disana pun demikian

    BalasHapus
  25. haha, keseringan mager karena terlalu nyaman ya mbak,

    harusnya sih tadi disempetin jalan keluar sebelum sarapan, eh tau-tau bau kalinya kurang sedep,

    BalasHapus
  26. memang kalau di hotel maunya tiduran melulu mager, yang penting dinikmati

    BalasHapus
  27. Huhu trus aku nyesel gak jadi nemenin mbak Wati. Tau gitu kan aku ikut aja sekalian nginep en ngerumpi hahahaha

    BalasHapus
  28. Duh kenapa waktu itu pas gak bisa ya. Andai aku bisa ikutan nginep ya, kita nikmati bareng deh sambil ngerumpis. Ada pioit oasti bakal pecah kamarnya hahaha

    BalasHapus
  29. Jagoan mbaaaa, aku nggak berani kalau bobok sendiri, sebisa mungkin ngungsi, hahahaha. Kalau kepepetnya sendiri ya pasti ga pules dan tlisikan. Hotelnya apik ya, jadi bobok nyenyak nih..

    BalasHapus
  30. wah, sayang gak ada temannya, leluasa banget jadinya yah, serba dobel juga ya kan bude, hahaha. coba telpon pak de dong

    BalasHapus
  31. Selamat ya, Mba. Saya sampai sekarang belum berani nginap di hotel sendirian padahal hotel kan tempatnya bagus ya. Tapi nggak pernah berani kalau sendirian. Hahaha

    BalasHapus
  32. Seru banget Mbk pengalaman nginapnya, pokonya hoax ya kalau ini ada cerita horor. Ini sarapannya juga asyik banget ya. Aku juga suka tuh simpan dulu abis enggak muat makannya, nanti buat ngemil di dalam ruangan hehe...

    BalasHapus