Peduli Dengan Berbagi Pada Mereka Yang Terdampak Pandem - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Minggu, 17 Mei 2020

Peduli Dengan Berbagi Pada Mereka Yang Terdampak Pandem

Peduli Dengan Berbagi Pada Mereka Yang Terdampak Pandemi

Berbagi Saat Pandemi

Assalamualaikum Sahabat. Sepuluh hari terakhir ramadan biasanya menjadi saat yang bikin baper. Saat-saat ramadan akan meninggalkan kita. Semoga kita masih diberikan waktu dan rejeki untuk berjumpa ramadan tahun depan dalam kondisi yang lebih baik. Saat yang sama juga merupakan hari-hari yang menceriakan karena lebaran akan tiba. Keceriaan yang membungkus suasana dalam silaturahmi bersama keluarga, kerabat, dan sahabat.

Sayangnya ramadan dan lebaran tahun ini tidak seperti biasanya. Kondisi pandemi yang masih mencengkeram erat warga negeri ini, mengikis sedikit keceriaan dalam menyambut bulan suci. Suasana ramadan yang sepi dari kegiatan tarawih, berbagi takjil, dan tadarus di masjid, tentunya menjadi akan jadi kenangan pahit.

Namun sebagai makhluk ciptaan Tuhan yang paling mulia, kita diwajibkan tetap berprasangka baik dengan kondisi saat ini. Pandemi memang mengusik kegiatan warga negeri ini dan juga warga dunia, untuk sejenak berhenti. Seakan alam mengnginkan manusia beristirahat dari kegiatannya yang mengusik alam selama ini. Polusi udara, kemacetan jalan raya, sampah yang berlimpah di TPA dan di jalanan, sudah saatnya dikurangi secara luas.

Terlihat kan begitu pemerintah mengumumkan agar seluruh masyarakat stay at home, dan pekerja agar work from home, pelajar dan mahasiwa juga learn from home, lingkungan menjadi lebaih baik. Langit biru karena tak ada polusi udara yang membungkus udara kota. Jalan terlihat agak lengang karena banyak warga yang melakukan kegiatan di rumah saja.

Tapi masa iya ada pandemi seperti ini baru perubahan lingkungan bisa terwujud? Nanti setelah pandemi usai, artinya situasi kembali seperti semula dong? Ngenes ya jadinya.

Ulang Tahun Dalam Keprihatinan

Mungkin kah ada yang mengingat bahwa tahun ini Indonesia genap berusia 75 tahun? Kalo mengingat jutaan impian milik warga negeri ini bisa merayakan ulang tahun negeri dalam keceriaan, sepertinya tidak akan terlaksana. Mengingat sekarang ini kurva orang yang terjangkit covid masih terus meningkat. Dan sampai kapan pandemi berakhir, beberapa ahli tidak berani memberikan prediksinya.

Bukan itu saja. Pemerintah bahkan akan mengendurkan peraturan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar). Yaitu bagi mereka yang berusia di bawah 45 tahun diperkenankan untuk berkarya kembali. Alasannya adalah karena mereka tergolong warga dengan imunitas tubuh bagus.

Saya malah berpikir seperti ini,  kalo warga usia di bawah 45 tahun bekerja lagi di kantor. Mereka memang memiliki imunitas bagus karena faktor usia. Namun itu artinya bila mereka terpapar virus di luar rumah, ketika pulang bisa saja menjadi OTG (Orang Tanpa Gejala) yang membawa virus di tubuhnya. Ini sih perkiraan saya sebagai orang awam dari hasil membaca berbagai informasi seputar penyebaran virus covid-19.

Kondisi dalam PSBB aja masih banyak orang yang keluar rumah untuk hal tak penting. Apalagi bila PSBB dibuka, apa tidak mungkin warga menjadi bertindak ngawur? Traveling bebas, ke kafe/restoran, ngumpul di angkringan. Bayangkan bila beberapa warga membawa virus dalam tubuhnya, dia menjadi OTG. Karena terlihat sehat, bugar, namun di dalam tubuhnya ada virus covid.

Udah tahu kan gimana penyebaran virus covid? 

Yup, virus ini cara penyebarannya adalah dari satu orang ke orang yang lain melalui percikan (droplet), dari saluran pernapasan yang sering dihasilkan ketika batuk atau bersin. 

Perlu kalian tahu, jarak jangkauan droplet dulu sekitar 1 meter. Namun saat ini WHO menyebut jarak jangkauan droplet menjadi 2 hingga 3 meter. 

Droplet ini lah yang bisa menempel di permukaan benda. Seperti meja, pintu, handle pintu, angkutan umum, dan benda lain di tempat umum.


Kalo warga berusia di bawah 45 tahun ini menjadi OTG, bisa dibayangkan dong efek dominonya. Yaitu ketika dia pulang dan bertemu dengan keluarga di rumah, bisa terjadi penyebaran virus.

Terlebih bila di rumah tersebut ada orang lansia, anak-anak, ibu hamil. Bisa membayangkannya nggak sih apa yang akan terjadi?

Harapan saya dan banyak teman-teman di luar sana, yang masih aware dengan tetap diam di rumah, adalah putusnya mata rantai penyebaran virus. Semoga pemerintah mempertimbangkan kembali peraturan yang akan melonggarkan PSBB. Pengen kan kurva covid di Indonesia melandai pada bulan Juli? Sehingga perayaan ulang tahun kemerdekaan RI ke 75 bisa berlangsung meriah di seluruh negeri.

Tetap Menjaga Pola Hidup Sehat       

Akhirnya memang semua kembali pada diri kita sendiri. Sebagai istri dan ibu, saya sejak memiliki bayi pun sudah mengingatkan suami untuk jaga kebersihan dan kesehatan tubuh. Begitu anak-anak mulai tumbuh, hal serupa pun saya tekankan pada mereka.

Saya terbiasa menjaga pola hidup bersih dari bapak yang disiplin untuk jaga kebersihan. Tiap pulang dari bepergian, bapak selalu menekankan agar kami segera mencuci kaki dan tangan. Baju juga segera masukkan ke ember cucian.  Baru lah kemudian kami boleh ambil minuman atau makanan. 

Kata bapak waktu itu, kuman dari luar akan terus menempel tubuh bila langkah yang dimintanya tidak dilakukan. 

Apa yang diajarkan bapak sejak saya kecil, ternyata merupakan langkah yang dianjurkan oleh Kemenkes sebagai pola hidup bersih dan sehat dengan GERMAS. Perilaku pola hidup bersih dan sehat memang penting, terutama saat terjadi pandemi seperti sekarang. Apalagi kalo kalian masih harus bekerja keluar rumah. Atau butuh belanja sayuran dan kebutuhan rumah tiap periode tertentu. 

Berikut beberapa hal yang mesti jadi perhatian saat pandemi covid:     

1. Rajin mencuci tangan dengan sabun

Menjaga kebersihan menjadi salah satu rutinitas yang paling sering digaungkan sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19. Salah satu perilaku menjaga kebersihan yang sangat gencar dikampanyekan adalah mencuci tangan memakai sabun. Kalo diingat kegiatan mencuci tangan ini sebenarnya sudah dilakukan saat mau bersuci (wudhu). Bila kalian melakukan bersuci dengan benar, itu lah langkah yang sama dengan saran dari Kemenkes.

Sebagai langkah awal pencegahan masuknya virus, mencuci tangan dengan sabun merupakan bagian dari kesadaran akan penerapan PHBS. Sebenarnya, mencuci tangan dengan sabun merupakan perilaku normal keseharian yang harus dilakukan. Karena itu jadikan hal ini sebagai kebiasaan baik ya.

2. Meningkatkan Imunitas Tubuh

Sistem imun yang kuat dipercaya menjadi benteng terbaik terhadap serangan virus. Karena itu masyarakat sekarang mulai rajin mencari informasi tentang hal tersebut. Salah satu caranya adalah dengan menjaga asupan tubuh dengan mengonsumsi makanan sehat dan bergizi.

Berbagi Saat Pandemi

Yaitu memperbanyak sayur dan buah sebagai konsumsi sehari-hari di luar makanan yang biasanya. Karena kalo untuk meninggalkan kebiasaan makan sebelumnya yaitu nasi, lauk pauk, dan sayur, diganti raw food, bukan hal mudah. Membiasakan perbanyak ngemil sayuran dan buah saja dan meninggalkan snack kemasan pabrik. 

Pada bulan puasa kebetulan banget kan, bisa membatalkan puasa dengan minum air putih atau teh hangat dan kurma. Sahabat bisa loh memilih kurma Medjool yang memiliki kandungan lebih dibanding kurma lainnya. 

Pandemi Covid, menjaga kesehatan

Untuk mengetahui manfaat kurma Medjool, silahkan baca :



Berikutnya setelah shalat Maghrib, saya ngemil buah potong. Baru setelah shalat Isya dan tarwih, bisa menikmati makan secukupnya. Saya tetap makan nasi dengan ukuran 3 sdm dan sayuran serta lauk yang ada. 

Saya selalu menyediakan buah-buahan lokal yang saat ini banyak dijual dengan harga murah. Saya sudah lima tahun ini tiap sahur hanya makan buah potong dan jus sayuran. Ternyata karena udah biasa, tubuh jadi terasa ringan dan enggak lemes saat melakukan kegiatan pagi hari. Saya bisa aktif berkreasi dengan merawat tanaman setiap pagi habis shalat subuh, menulis artikel ikut challenge selama 30 hari di salah satu komunitas blogger, dan menyiapkan makan untuk berbuka.

3. Rutin Olah Raga

Meski puasa saya dan anak-anak tetap melakukan olah raga ringan. Biasanya sehabis tarwih kami memilih olah raga ringan sit up. Saya hanya mampu melakukan gerakan sit up sebanyak 30 kali. 

Yang penting tetap bergerak agar tubuh terasa segar dan tidak mudah sakit. Saya merasakan sendiri sejak rutin olah raga, bulan puasa ini menjadi lebih bugar. Tidak mudah lelah dan tetap bersemangat melakukan semua pekerjaan rumah.

4. Berjemur Sambil Berkebun

Setiap hari saya berjemur di depan rumah sambil nyiram tanaman. Paling bagus memberi nutrisi pada tanaman adalah sekitar pukul 9 hingga 10 pagi hari. Saat stomata tanaman muncul untuk mencari makanan.

Alhamdulillah makin banyak waktu di rumah, koleksi tanaman saya justru makin banyak. Saya punya waktu yang luang untuk merawat tanaman lebih banyak lagi.

Berbagi Saat Pandemi

Saat ini selain tanaman lama yaitu jeruk nipis, jeruk purut, jeruk limau, cabe, sirsak, yang semuanya ditanam dalam pot. Juga ada tanaman baru yaitu seledri, daun bawang, cabe keriting, pok coy, tomat, dan kangkung. Saya memesan benih beberapa jenis sayuran di toko online. Rencananya saya akan berkebun dengan model vertikal di lahan sempit depan teras rumah.

Saat ini benih yang saya beli di toko online udah sampai. Hari ini juga menjadi hari pertama saya semai benih cabe keriting, tomat marglobe, pok coy, dan kemangi.

Berbagi Saat Pandemi

Saya bersyukur ada suami dan anak-anak yang memberikan dukungan dengan menyiapkan peralatan untuk menanam model vertikal. Semoga dengan menyiapkan ketahanan pangan dari rumah, saya bisa menghemat biaya belanja sayuran. 

5. Atur Waktu Istirahat

Siapa yang masih melek sampai malam demi kerjaan atau nonton drakor? Nah ini yang kadang sulit dihindari, tidur sampai larut malam. Alasannya banyak, dari ngejar deadline, nonton film atau drakor, jadi biang keladi. Ngejar deadline pekerjaan gak masalah, hanya waktunya yang kurang tepat. Belajar mengatur waktu harus mulai dilakukan agar tidak lagi tidur sampai tengah malam atau bahkan dinihari. Terlebih saat bulan puasa kan kita mesti bangun pukul 03.00 atau sesuai waktu kalian di daerah masing-masing. 

Ternyata tidur sampai larut malam mengakibatkan beragam masalah. Mulai dari susah mengurangi BB tubuh, kesehatan jangka panjang yang bakal terganggu, dan lainnya.

6. Mengelola Stres

Saat ini begitu banyaknya info seputar covid dan kadang belum tentu benar bisa bikin orang menjadi gampang stres atau ketakutan. Padahal bila pikiran terlalu fokus pada kabar buruk dan kita tak mampu mengelolanya, bisa menyebabkan menurunkan imun tubuh.

Coba saring dan pilah informasi yang valid, agar tidak mudah galau membaca berita. Karena memang banyak sekali berita hoax di portal berita online atau sosial media.

Lebih Peduli Pada Warga Yang Terdampak Pandemi

Berbagi Saat Pandemi

Sahabat, saat ini begitu banyak terjadi PHK karena perusahaan pun terdampak corona. Sulitnya proses produksi berakibat pada sulitnya perusahaan mempertahankan karyawannya. Terutama perusahaan besar manufaktur yang memiliki ribuan karyawan. Adik kandung saya juga mengalami PHK. Alhamdulillah dia bertahan dengan beralih jualan sembako. Model pemasarannya menggunakan sosial media. 

Saya sendiri bersama suami udah tiga kali membagikan sembako. Alhamdulillah tabungan jimpitan yang dikumpulkan oleh pengurus RT, mendapatkan jumlah yang lumayan. Dengan modal tabungan jimpitan, saya pun membelanjakan sembako untuk kerabat, tetangga, dan teman yang terdampak pandemi. 


Melihat pembagian sembako yang saya lakukan bersama suami, atau saat bersama teman alumni SMP, ada perasaan sedih. Ingin sekali bisa membantu lebih banyak. Bayangkan saja dalam satu paket sembako, isinya adalah beras 2,5 kg, gula pasir 1 kg, telur 1/2 kg, minyak 1 liter, dan teh 1 kotak kecil. 

Saya berharap sih paket sembako ini cukup untuk memperpanjang konsumsi makan keluarga penerima. Saya juga berharap lebih banyak lagi pihak yang mengulurkan bantuan pada tetangganya terdekat, keluarga, dan teman-temannya.

Mungkin bisa juga kalian bergerak bersama dengan teman satu komunitas untuk mengumpulkan donasi. Tiap orang bisa menyisihkan donasi seminimal mungkin. Duit 20 ribu yang biasanya untuk beli kopi kekinian, gak akan terasa untuk didonasikan. Duit 20 ribu dari satu orang bila dikumpulkan dalam jumlah puluhan atau ratusan orang, bisa lumayan. Hasil donasi bisa untuk dibelanjakan sembako dan dibagi pada teman satu komunitas yang terdampak pandemi. 

____________

Tidak mudah memang hidup dengan pandemi yang masih ada di lingkungan kita. Namun ingat lah, kita tidak sendiri. Seluruh warga dunia juga mengalaminya. Musibah ini tidak memandang pangkat, harta, usia, karena semua kalangan bisa mengalaminya.

Sebagai manusia kita hanya bisa berdoa dan melakukan ikhtiar semampunya. Dengan harapan pandemi lekas berakhir dan kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat kembali pulih. Namun tentunya ada ikhtiar juga dari apa yang kita lakukan untuk tetap mencintai bumi pertiwi dengan hal-hal kebaikan. Hidup dengan menjaga kebersihan dan kesehatan, merawat bumi dengan ikut menanam tanaman, dan ikut aktif berbagi atau mengumpulkan donasi untuk membantu sesama. Wassalamualaikum.

41 komentar:

  1. Tahun ini sedih karena nggak bisa berbagi banyak buat orang-orang, tapi setidaknya sudah ikut berkontribusi meski sedikit. Semoga dg yg sedikit ini bisa meringankan beban saudara2 kita yang terdampak ya, mba.
    Berharap, setelah ramadan ini selesai, kurva pandemi pun melandai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak mau pesimis, tapi kalo banyak yang ngemall atau belanja di pasar segitu padatnya, gak tahu deh mesti gimana

      Hapus
  2. Hampir rata memang Mba di semua lapisan masyarakat, dampak pandemi ini membuat banyak masyarakat harus bersabar .
    Alhamdulillah mba masih bisa berbagi. Semoga dilapangkan rezekinya mba .

    BalasHapus
  3. Mba aku bener-bener khawatir untuk menyambut bulan depan. Khawatir ketika orang2 udah pada mulai masuk kerja, khawatir ketika PSBB dikondorkan, khawatir ketika anak-anak masuk sekolah lagi. Ya Allah sekarang aja di suruh di rumah pada bandel, apalagi kalau bulan depan semua dikendorkan. Aku makin takut membayangkannya mba. Smga Allah melindungi kita semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya nggak jadi dikendorkan, tapi rang-0rang memenuhi pasar, hikss

      Hapus
  4. Memang bikin miris sih PSBB diberlakukan tapi sekarang jalanan udah macet kata suami yang masih kerja. Entahlah, semoga pandemi ini cepat berlalu. Banyak masyarakat kecil yang merasakan dampak ekonomi. Mereka semakin susah hidupnya, sudah saatnya Kita bergerak dan membantu mereka yang kesulitan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak hanya masyarakat kelas bawah, pengusaha juga kena dampaknya.

      Hapus
  5. Menjaga kesehatan memang sangat penting dalam kondisi begini. Syukur-syukur kalau kita juga masih bisa berbagi ya, Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, insyaAllah selalu berusaha untuk berbagi

      Hapus
  6. Dampak dari Pandemi ini memang begitu banyak dirasakan sebagian masyarakat. Berharap banget Pandemi ini lekas usai
    Di tengah keterbatasan tidak menjadi hambatan untuk tetap saling berbagi semoga membawa manfaat dan save healthy

    BalasHapus
  7. Yang utama saat ini adalah menjaga kesehatan, agar bisa bertahan ya Mba.
    Trus ku punya cerita donk, aku kebagian sembako lumayan isinya banyak, beras 5 kg, minyak, sarden, gula, kornet di tempatku.
    Bingung kan? Aku terima aja 2 paket sembako, namanya rezeki ga boleh ditolak.
    Eh taunya, ga semua kebagi tuh satu RT.
    Denger2 katanya sembako buat Ibu2 yang awalnya bekerja trus pandemic ini di rumah, itu yang dikasih.
    Ku Ngakaak, belom tau mereka kalo aku kerjanya Ngepet Onlen.
    Lalu merasa berdosa, menerima paket itu, masih banyak yang membutuhkan, aku kasih balik ke satpam di RT hihii.

    BalasHapus
  8. PSBB sekarang udah menjadi Penipuan Sosial Berskala Besar mba. Sedih sekali saya melihat ratusan pemudik memadati bandara beberapa waktu lalu. Tampaknya pemerintah sudah masa bodoh sama PSBB dan ujung-ujungnya sekarang kita menjalani herd immunity, seperti zaman purba dulu. Siapa yang kuat, dia akan tetap sehat dan tahan dari paparan virus. Siapa yang lemah,itu hasil seleksi alam. Herd immunity ini gak pandang bulu, siapa saja bisa kena.

    BalasHapus
  9. Memang Kita harus peka terhadap sekitar. Alhamdulillah bisa berbagi, ya, Mbak. PSBB pun enggak ngaruh, ya, jalanan tetep macet dan dan lihat info di tv pasar dan mall ramai dengan pengunjung. Bikin miris lihatnya

    BalasHapus
  10. Saya pernah membaca bahwa tubuh akan melakukan penyesuaian kok, sehari hari cuma makan sayuran atau justru full karbohidrat
    Yang bikin saya berat cuma ngopi mbak, kalo saya bisa bebas addict yang satu itu , insyaallah lebih sehat

    BalasHapus
  11. Dampak Pandemi begitu banyak dirasakan masyarakat. Aku sendiri pun . Dari gaji suami yang dipotong sekian persen, ga bisa mudik dll. Namun bersyukur masih bisa berbagi dengan yang membutuhkan walau pun sedikit. Oh Iyah aku jadi tertarik dengan konsep tanam sayuran untuk ketahanan pangan. Mau nyoba nih mba. Lumayan ada tanah sedikit mesti menyiasati yah :)

    BalasHapus
  12. Ramadan tahun ini memang sejuta rasanya. Banyak hal yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Tapi jangan karena kita kena dampak, terus jadi gak peduli juga sama orang lain ya. Semoga kita semua sehat-sehat selalu. Dan semoga pandemi ini segera berlalu.

    BalasHapus
  13. Tahun ini memang berbeda dengan sebelumnya ya, semakin berhati2 menjaga kesehatan, dan aktivitas berkurang :)

    BalasHapus
  14. MasyaAllah tabarakallah mbaak, semogaa kebaikaan yg dibagi bisa memberikan semangat berbagi kebaikan untuk yg lain. RamĂ dhan kali ini memang sangat berbeda ya mbak, apalagi lebaran nanti. Berharap pandemi covid19 segera berakhir. . .sehat sehat selaluu mbaak sekeluarga yaa aamiin. ..

    BalasHapus
  15. Ramadhan tahun ini memang berbeda dengan tahun sebelumnya ya, Mbak. Di tengah musibah ini kita kini banyak dihadapkan dengan masyarakat yang kehilangan sumber penghasilan. Barakalallah sudah bisa berbagi dengan sesama, Mbak.

    BalasHapus
  16. Saya setuju dengan ini, Mbak Wati ...

    kalo warga usia di bawah 45 tahun bekerja lagi di kantor. Mereka memang memiliki imunitas bagus karena faktor usia. Namun itu artinya bila mereka terpapar virus di luar rumah, ketika pulang bisa saja menjadi OTG (Orang Tanpa Gejala) yang membawa virus di tubuhnya.

    Ngeri pula dengar wacana anak-anak sekolah Juni sementara pergerakan pandemi belum menurun. Duh.

    Masya Allah, Mbak Wati ... in syaa Allah bantuan itu sangat berarti. Alhamdulillah bisa berbagi bersama orang-orang terdekat.

    BalasHapus
  17. Serba salah ya situasi dan kondisi kita saat pandemi corona ini. Suamiku sih alhamdulillaah WFH, jadi sering meeting via online. Yang kasihan itu orang2 yang masih kerja masuk setiap hari ya. Bingung juga nih koordinasi pemerintah dengan perusahaan dll mana peraturannya ga konsisten wkwkwkw. Jaga kesehatan aja deh moga2 kita sehat selalu aamiin.

    BalasHapus
  18. aku tuh miris mba sama banyaknya tempat umum kayak pasar, mall, bandara yang sudah mulai dibuka kembali.. dan banyak masyarakat yang seakan tidak peduli dengan adanya virus corona ini

    BalasHapus
  19. aku lagi kesal nih lihat orang-orang yang mulai ramai belanja keluar rumah dan pada mau mudik.. kok nggak ada komitmen untuk saling menjaga sama sekali, btw mbak aku juga konsumsi kurma selama Ramadan ini seratnya banyak jadi pencernaan sehat dan membantu meningkatkan daya tahan tubuh

    BalasHapus
  20. wah, aku tertarik dengan kurma medjool. Punyaku udah habis di pertengahan Ramadhan.
    Btw, emang bener ya PSBB dilonggarin? Kabarnya masih simpang siur.

    BalasHapus
  21. saat pandemi spt ini emang banyak yg kesulitan. ekonomi langsung terjun bebas. banyak yg kena PHK, cari duit makin susah karena PSBB. Dengan berbagi dapat meringankan beban.

    BalasHapus
  22. Iya mau pesimis sama pemerintah tapi kok kayaknya gimana yaa, wong rakyatnya emamg bandel juga sih gabisa dibilangin... Jadi yaudah akutu skrg mikir skala kecil aja dulu yaitu keluarga terdekat. .

    Mba, aku penasaran itu air rendaman kulit bawang buat apa yaa

    BalasHapus
  23. Alhamdulillah senangnya jika kita diberikan kesempatan untuk selalu berbagi apalagi di kondisi seperti ini ya mba :)

    BalasHapus
  24. Aku dan beberapa teman memulai membiasakan memesan bahan makanan, makanan jadi atau lainnya dari teman-teman dan saudara yang punya usaha kecil dulu. Biar ada perputaran ekonomi dan biasanya kita saling berbagi info di grup. Karena berasa banget untuk mereka yang memang sehari-harinya mengandalkan dari usaha itu.

    BalasHapus
  25. Betul mba pandemi ini melatih kita untuk berbagi yah semoga yang terkena dampak ini bisa dikuatkan dan kita yang berkecukupan bisa juga untuk terus berbagi

    BalasHapus
  26. dampak pandemi ini benar2 luar biasa ya mbak. hampir seluruh kalangan merasakannya. semoga segera selesai atau paling tidak berkurang di tahun ini.
    Donasi2 sembako untuk menengah ke bawah sepertinya tepat ya mbak karena bisa berguna untuk mereka.

    BalasHapus
  27. Semoga keadaan segera membaik ya mbak, sedih juga belum bisa banyak membantu orang lain..

    BalasHapus
  28. Ramadan tahun ini bener-bener berbeda ya mbk. Dampak dari Covid 19 juga terasa banget. Alhamdulillah masih bisa berbagi. Semoga wabah ini segera berakhir, kita bisa beraktivitas seperti sedia kala..

    BalasHapus
  29. Pandemi semoga segera berlalu, kita semoga sehat dan imun tubuh semakin baik untuk menghadapi hari-hari masih di rumah saja. Kegiatan Mbk Wati keren banget perlu dicoba.

    BalasHapus
  30. Alhamdulillah semua tipsnya sudah saya jalani dengan baik. Semoga poin terakhir tentang mengelola stress ini bisa bertahan hingga pandemi usai.

    BalasHapus
  31. semua kkena ya mba
    tapi tetap beruntung banyak orang baik yang saling membatu semua agar tetap jadi kuat survive bersama-sama. smeoga mas coro segera hilang ga balik lagi ya

    BalasHapus
  32. Sebenarnya kalaupun usia di bawah 45 harusnya dikasi catatan juga yg gak punya penyakit penyerta. Soalnya zamna skrng msh muda pun ada yang diabet, obesitas dll T.T. Enathlah ubingung mbak, yg penting kita do the best jaga imun dan jangan melupakan berempati pd sesama yaa. Bahagianya bisa berbagi seperti itu mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astaga baru nyadar banyak bangeeeett typonya, maafkeun hiks, ini kenapa keyboardku lari2 ya huhuhu

      Sebenarnya kalaupun usia di bawah 45 harusnya dikasi catatan juga yg gak punya penyakit penyerta. Soalnya zaman skrng msh muda pun ada yang diabet, obesitas dll T.T. Enathlah kubingung mbak, yg penting kita do the best jaga imun dan jangan melupakan berempati pd sesama yaa. Bahagianya bisa berbagi seperti itu mbak :D

      Hapus
  33. Segera setelah kita memasuki New Normal Lyfe, kebiasaan baik ini jangan dihilangkan. Apalagi kebiasaan mencuci tangan.
    Aku sendiri dulu termasuk kaum yang abai dengan kebersihan. Sekarang jadi sangat concern, terutama mengingatkan anak-anak.

    BalasHapus
  34. Baru kemarin saya baca suatu artikel yang intinya kita harus siap dengan pandemi ini kurang lebih dalam jangka waktu dua tahun ke depan. Sempat kaget tapi kalau dipikir-pikir masuk akal juga karena vaksinnya saja belum ada.Semoga dalam kondisi sulit seperti ini kepedulian kita makin meningkat ya Mbak. Peduli untuk menjaga diri sendiri dan menolong orang lain yang terdampak.

    BalasHapus
  35. Kadang kalau dipikirin saya sampe migrain, hiks. Bismillah dan serahkan sama Allah, ikhtiar aja rajin cuci tangan, asupan nutrisi diperhatikan dan ikutain aturan pemerintah saja.

    BalasHapus
  36. Semoga pandemi ini segera berakhir dan tentunya menyisakan banyak pelajaran berharga ya mba.Aku penasaran nanem seledrinya.

    BalasHapus