Kisah di Balik Nama Blog Hidayah Art - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Thursday, 22 November 2018

Kisah di Balik Nama Blog Hidayah Art



Assalamualaikum Sahabat. Saya pengen sharing tentang Kisah di Balik Nama Blog Hidayah-art.com nih. Sebenarnya pembaca pun tahu lah ya terjemahan nama blog MY MIND. 

Tapi tetap saya cerita karena memang ingin menuturkan sedikit alasan di balik nama blog My MIND. Singkat, padat, dan tepat. Opo sih iki.

Dibuatkan Blog Oleh Anak-Anak

Dahulu kala, tahun 2009 saya tuh pengen bisa nulis di blog. Jaman saya masih gaptek bin kudet tentang digital. Sosmed aja belum punya. Anak-anak saya, Milzam (waktu itu usianya 14 tahun) dan Naufal masih usia 9 tahun, menyuruh emaknya ini bikin Facebook.

"Malas ah, Ibu nggak suka ama Facebook,"
Pssst... jangan sampai dedek Mark tahu protes saya ini.

"Ibu katanya pengen jadi penulis lagi, ya harus punya Facebook dulu," rayu Naufal.

"Iya lah Bu, nanti gabung dengan grup penulis. Tanya-tanya cara masukin artikel ke media gitu," imbuh si kakak.

Saya merengut. Malas aja membayangkan sibuk megang hape demi bisa menjadi penulis.

Sedikit cerita, jaman masih kinyis kinyis, saya sempat beberapa kali mengirim artikel ke media cetak nasional. Yang usianya sebaya ingat nggak dengan Majalh Mode, Anita, atau Kawanku?

Nah, ada artikel saya yang beberapa kali dimuat di ketiga majalah itu. Terutama di majalah Mode yang jadi favorit saya, bikin semangat ngirim artikel kesana.

Sekian tahun berlalu dengan kesibukan sebagai istri dan ibu, saya melupakan hobi nulis dan mengirimkannya ke media cetak.

Ketika anak-anak udah tumbuh besar, kesibukan diganduli tangan dan kaki berkurang, hahahaa. Saya jadi ingat dengan hobi nulis ini. Makanya saya pengen deh nulis dan bisa kembali menatap nama saya tercetak di salah satu halaman majalah atau koran nasional.

Ternyata susah juga kalo udah lama nggak nulis. Pensiun nulis selama nyaris 20 tahun bikin otak saya beku tak mampu lagi mengukir kata menjadi kalimat.

Trus saya mikir, bener juga kata anak-anak. Saya harus punya sosmed agar bisa belajar dengan salah satu grup menulis. Akhirnya saya pun bikin Facebook. Dan FYI, itu pun dibikinkan anak saya. Ya ampuuuun emak gaptek beneran yaa.

Singkat cerita, saat masuk dalam grup menulis dan namanya ternyata menggunakan komunitas, hihiii. Saya jadi tahu kalo menulis itu hanya butuh modal tertarik dengan membaca dan menulis. Sesederhana itu!

Karena ingin kebiasaan baru menulis, yang berfaedah untuk diri sendiri ini lancar, saya berpikir bikin blog. 

Cuma saya kan gaptek, cara bikin blog aja gak paham sama sekali. Alhamdulillah saya diberikan dua anak laki-laki yang dengan ringan tangan ngebantu ibunya ini.

"Ibu kan udah punya email, tinggal bikin blog aja. Gampang Buk."

Halah ngomong gampang sih gampang, tapi kan ibumu ini nggak mudeng babarblas

"Udah lah Ibu terima jadi aja, bikinin yaa,"
Saya punya jurus rayuan maut yang bikin anak-anak selalu menuruti permintaan ibunya. Jangan tanya deh, rahasia dapur rumah, hihiii.

Singkat cerita dengan email yang udah saya miliki, blog baru pun jadi. My Mind, Berbagi Cerita Sehari-Hari.

Duhhh, baca nama blog ini bikin saya ngakak. Tapi dulu saya menganggap nama itu keren loh.

Berbulan-bulan blog itu nganggur. Nggak ada tulisan yang tayang satu pun.

Trus saat tiba-tiba niat baik muncul ingin nulis, saya lupa password. Monggo, ngakak sepuasnya.

Blog Baru Dengan Nama Nyaris Sama

Saya gemes karena lupa password, jadi kan niat baik saya gagal total. 

"Dek, ibu dibikinkan blog baru ya. Namanya sama, tapi url nya berbeda," permintaan ini cuma mendapat respon wajah aneh dari si bungsu.

"Ibu kalo dibuatin blog tuh langsung nulis, jangan dibiarkan nganggur," 

Duh, buk-ibuk, kalo mendapat nasehat dari anak kayak gini, bayangkan gimana perasaan saya?! Makjleb banget. Terbayang saat mengajari mereka berhitung, menulis kata per kata, meminta keduanya konsen agar mudah nyantol di otak.

Sekarang kebalik, ibunya yang diminta konsen nulis agar tidak lupa password.

"Iya Dek, habis ini Ibu pasti rajin nulis di blog," janji seorang emak harus ditepati. Ntar ditiru anak-anak kalo cuma janji-janji manis.

Alhamdulillah si bungsu yang masih usia hampir 10 tahun mau juga bikin blog baru buat ibunya. Ini sekitar tahun 2010 juga. 

Sekali lagi saya kayak malas gitu nulis di blog. Karena alasannya saya sedang gabung di grup training menulis online kisah inspirasi. Hampir setahun lebih blognya nganggur. Trus akhirnya tahun 2012 saya mulai mengisi blog dengan artikel-artikel sederhana.

Penyematan nama MY MIND tetap saya gunakan. Artinya adalah, blog www.hidayah-art.com merupakan buah pikiran yang mengendap dari setiap pengalaman hidup. Pengalaman yang mestinya dibagikan, kalo bisa memberikan manfaat bagi pembaca, sungguh suatu anugrah bagi saya.

Sampai hari ini saya masih setia menulis di blog ini, karena ingin berbagi pengalaman. Semoga Allah memberikan sisa usia yang berkah, sehat, dan semangat agar tetap bisa menuliskan kisah kehidupan saya bersama keluarga, serta sahabat-sahabat saya. Wassalamualaikum.

27 comments:

  1. Anak-anak jadi penyemangat ya, Mbak. Selalu mengingaykan untuk rajin update blog :)

    ReplyDelete
  2. Bahagianya ya punya anak-anak yang care dengan passion ibunya :)

    ReplyDelete
  3. Wah,gaul banget ya Mbk anaknya hehe. Terharu bacanya^^...perhatian banget sama ibunya

    ReplyDelete
  4. Ternyata anak to yang tahu tentang blog lebih dulu. Keren nih, suka baca blog ya anaknya?

    ReplyDelete
  5. Wah, salut sama anak-anak Mba Wati, mereka support sekali. Jadi tetap semangat ya, Mbak Wati, karena anak-anak juga mendukung.

    ReplyDelete
  6. wah anak2 solehah..seneng banget kalau kegiatan nulis didukung anak :)

    ReplyDelete
  7. MashaAllah~
    Usia 10 tahun sudah fasih bersinggungan dengan dunia digital yaa, kak...
    Keren sekalii...

    Diajarin dari sekolah atau memang disediakan fasilitas di rumah, kak?

    ReplyDelete
  8. wah hebaaat! anaknya usia berapa, mbak? Kalau sekarang, ibunya udah jago mengelola blog, kan.

    ReplyDelete
  9. Wah, anak-anak mba moodbooster banget. Penyemangat biar hobi yang pernah terlupakan diseriusi kembali yaa. Keren. Semoga semangat selalu ngeblognya & ga bakal lupa password hihiii :)

    ReplyDelete
  10. Dibalik nama pasti ada history yg indah ya. Nice name mba 👍

    ReplyDelete
  11. Ternyata anak-anak berperan buat keberadaan blog Mbak ya. Anak-anak yang laur biasa.

    ReplyDelete
  12. Waaa ternyata anak-anak number one supporter ya mbaa

    ReplyDelete
  13. Wah, keren banget sih nge blog belajar dari anak. Penasaran sekarang si anak sudah jadi apa ya? Pastinya tambah keren dong

    ReplyDelete
  14. Mba anaknya keren pisan 10 tahun wes bisa buatin mamaknya blog wkwkwk aku usia 10 tahun masih nangis kalau disuruh beli minyak tanah :D

    ReplyDelete
  15. Wah, keren bun. Tyt anaknya toh yg jd cikal bakal pembuatan blog. Aduuh, ini msh 10 tahun ya? Kok tanggap banget sm teknologi. Ak aj ga ngerti apa2 umur sgt. He

    ReplyDelete
  16. enak yaa punya konsultan pribadi hahayyyy
    pantesan semangat terus ngeblognya mba wati

    ReplyDelete
  17. Waaa anak2 jadi penyemangat nulis keren deh... Anak-anaknya bisa jdi penerus perjuangan maknya ngeblog nih nanti

    ReplyDelete
  18. Jadiii... jadiiii blog ini dibuat oleh bocah umur 10 tahun? Calon mantuku ituuuu? *pake gaya drama. Duh makin pengin ngepek mantu iki :))

    ReplyDelete
  19. Berapa tuh fee buat konsultasi sana sang permata hati. Padti gKak kebayar deh, bayarnya pake big kiss n hugs.

    ReplyDelete
  20. Waaa betapa bahagianya dikelilingi dengan aanak-anak yang sangat care dan menyayangi bunda seutuhnya. Keren banget memang generasi dari babe.

    ReplyDelete
  21. Alhamdulillah mba malah diingatkan dari anak anak ya mba. Tetap menulis ya mba dan konsiten ya mba. Semangaat :)

    ReplyDelete
  22. Berarti umur blognya udah lama banget y mbk, keren masih konsisten aja menulisnya sampai saat ini.

    ReplyDelete
  23. Amin. Mba. insyallah bermanfaat.

    ReplyDelete
  24. Hebat ini anaknya sudah membantu untuk membuatkan nama blog, kalau saya namanya disesuaikan dengan semua social media yang saya miliki agar muda diingatnya.

    ReplyDelete
  25. Masih mending itu Mak, cuma lupa paswordnya. Lha saya, curhat harian masalah rumah tangga, kan rahasia banget ya, gak pemgen orang lain tau. Niat nulis cuma buat meluahkan rasa karena saya gak bisa cerita ke siapapun, jadi tertekan banget, bikinlah blog biar curhat di blog. Pas ada kesibukan beberapa hari gak bisa nulis, pas mau login, lhadalah, emailnya apa lupa, pasword lupa. Parahnya lagi, nama blognya juga lupa. Udah gitu saya private lagi, jadi gak bisa ditelusuri. Hilang dah tulisan luka harian. Padahal bisa bermanfaat buat bahan tulisan setelah cerai. Wakakakak...

    ReplyDelete
  26. Bangga punya anak-anak yang nyemangati passionnya ibunya. Semakin bertambah usia memang kendalanya butuh banyak belajar lagi ya mba, supaya terbiasa.

    ReplyDelete
  27. Anak2 yang cerdas ..mereka gak mau emaknya jadi gaptek n gagap medsos.., asyik..kalo kegiatan ngeblog di dukung anak2...

    ReplyDelete