Kacang Bawang Rasa Mete Produk UMKM Yang Ingin Naik Daun - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Tuesday, 12 February 2019

Kacang Bawang Rasa Mete Produk UMKM Yang Ingin Naik Daun



kacang bawang

Assalamualaikum Sahabat. Kacang Bawang Rasa Mete Produk UMKM Yang Ingin Naik Daun. Wah emang ada ya kacang bawang tapi rasa mete? Udah tahu kan mete? Mete itu kacang mete yang rasanya enak banget. Terbuat dari biji jambu mete. Kalo bingung, cari deh di google.

Nah, kalo kacang mete itu harganya udah terkenal mahal. Sementara harga kacang bawang bisa aja sepertiga harga kacang mete. 

Jadi kalo kalian menemukan kacang bawang rasa mete, pasti bahagia dong. Cuma bayar duit seharga kacang bawang tapi bisa menikmati kacang rasa mete. Ahhh, sedap sangat. 

Cemilan Favorit Kamu Apa?

Sebagai seorang yang menyukai cemilan kacang bawang, saya lumayan sering membeli snack ringan ini. Meski kacang bawang identik dengan suguhan pada hari lebaran, tapi di rumah saya bisa saja menjadi pengisi toples di atas meja. 

Kacang bawang ini bisa menjadi suguhan untuk tamu yang berkunjung di rumah saya. Atau menjadi cemilan saat saya asik nonton film di rumah. Trus kadang-kadang film belum selesai tayang, kacang di toples udah abis, hahahaa.

Kacang bawang itu produk Indonesia asli. Saya kenal sejak masih kanak-kanak. Jaman dahulu saya hanya bisa menikmati kacang bawang ketika lebaran. Biasanya ibu saya meminta bantuan untuk membersihkan kacang bawang yang masih mentah dan baru dibeli di pasar. Setelah ibu membumbui kacang dengan bawang putih, garam, ketumbar, dan kemiri. Tentunya semua bumbu itu sudah dihaluskan terlebih dahulu. Begitu bumbu meresap, kacang pun bisa digoreng.

Namun sejak beberapa tahun ini, saya sudah banyak terbantu dengan tumbuhnya industri rumah tangga. Beberapa teman saya sering menawarkan kacang bawang yang sudah siap santap menjelang lebaran. Dengan harga yang berbeda dan rasa yang beragam. Biasanya malah sebelum bulan ramadhan tiba, udah ada yang nyodorin list harga kacang bawang. 

Nah, kalo lagi pengen, masa iya nungguin lebaran tiba? 

Bikin sendiri sih bisa, cuma kalo ketemu yang namanya malas tuh saya bisa apa? Ahhh, ternyata ada tetangga baru yang produksi kacang bawang, sahabat. Saya tuh tahunya juga baru aja. Kebetulan si ibu pemilik usaha produksi kacang bawang pindah menjadi tetangga satu RT dengan kami. 

Setiap pagi aroma kacang bawang dengan bumbu yang harum menguar sampai ke rumah saya. Duhhh, saya yang sedang nonton film pun jadi terbangun dari duduk yang nyaman. 

Mau kemana, sist? Mencari asal aroma yang bikin laper, dong, hehehee.

Saya baru tahu kalo punya tetangga baru di lingkungan RT kami. Dan ternyata kontraktor (sebutan candaan untuk pengontrak rumah) baru ini produsen kacang bawang. 


Bayangkan sahabat, nikmat mana yang kamu dustakan? Udah deh saya langsung semangat mencari tahu harga dan rasanya. Tentu saja dengan membeli produknya dong. 


Ternyataaah, produk kacang bawang milik tetangga ini rasanya mantulll. Mantap betulll! Maaf, saking enaknya nih saya jadi lebay.

Nama produk milik tetangga adalah YASAJI dengan tagline Kacang Bawang rasa mete. Bahannya ditulis detil di kemasan. Ada bahan utama kacang bawang, gula, garam, estrak jamur, dan minyak nabati. 



Hmmm, pantas aja rasanya beda dengan yang selama ini udah sering saya cicipi. Yasaji kacang bawang ini terasa empuk, renyah, dan gurih. Kayak ada campuran mete di bumbunya. 

Trus saya pun penasaran dan pengen berbincang akrab dengan Ibu Sahara, pemiliki usaha kacang bawang YASAJI.  

Impian Omzet Meroket Bersama Ralali

Setelah sempat kenalan sebelumnya, bahkan menerima icip-icip berupa 1 kg kacang bawang YASAJI, akhirnya saya bisa juga berjumpa dengan Ibu Sahara.

Berikut ini perbincangan kami :

Saya :"Assalamualaikum, Ibu, gimana kabarnya?"
Ibu Sahara :"Alhamdulillah baik, Mbak,"
Saya :"Bu, saya pengen tahu udah berapa lama YASAJI ini diciptakan,"
Ibu Sahara :"Baru satu tahun ini, belum lama kan?!"

Saya pun kaget dan takjub. Belum juga dalam bilangan tahun, namun Ibu Sahara mampu menciptakan kacang bawang dengan rasa yang memikat hati konsumen.

Saya pun mengajukan pertanyaan beruntun. Mulai dari resep rahasia sampai cita-cita Ibu Sahara dengan poduk kacang bawangnya.

Bincang santai kami udah saya rangkum dalam uraian yang singkat berikut ini.

Ceritanya berawal ketika Ibu Sahara yang semula ASN di Pemkot Surabaya memasuki masa pensiun. Sudah terbiasa sibuk di tempat kerja, dan anak-anak yang sudah mandiri dan berkeluarga, Ibu Sahara ingin tetap produktif di masa tua.

Karena beliau merasa memiliki kemampuan membuat cemilan merakyat, yaitu kacang bawang, akhirnya keputusannya sudah bulat. Beliau pun memulai usaha di kota yang baru. Semarang menjadi kota tempat beliau memulai usaha produksi kacang bawang. 

Dengan menyewa sebuah rumah di kawasan Tlogosari, Ibu Sahara mulai memproduksi kacang bawang. 


Kacang Bawang
Kacang Bawang Yasaji
di rak saji toko offline
Ada enam orang pegawai yang membantu usahanya. Sebagian adalah tenaga part time yang diundang bila beliau mendapatkan order yang lebih dari target hariannya.

Produksinya rata-rata mencapai 200 kg per bulan. Bahkan saat lebaran di tahun pertama mampu produksi hingga mencapai 1.250 kg hanya selama bulan ramadhan. Masya Allah, berkat niat mulia Ibu Sahara yang tidak ingin menganggur dan  bisa membuka lowongan pekerjaan bagi tetangganya.

Semua proses produksi beliau kawal dari mulai membuat bumbu, mengukur tingkat kematangan kacang, hingga mengawasi pengemasannya.

"Saya pengennya bisa meningkatkan produksi. Tapi kan harus punya market yang lebih luas dan lebih besar dibandingkan sekarang, Mbak," tutur Ibu Sahara dengan semangat. 

Dalam penuturan selanjutnya, Ibu Sahara memulai usaha produksi kacang bawang karena keluarganya udah punya pengalaman selama puluhan tahun.

Keluarganya yang tinggal di Kudus, menjadi produsen kacang bawang selama 25 tahun lebih. Tentunya dengan merk yang berbeda, dan memiliki nama yang udah terkenal.

Saya mohon maaf tidak bisa menuliskan nama produsen kacang bawang milik keluarga Ibu Sahara. Bahkan beliau pun pesan, tidak ingin foto wajahnya tampil di blog ini. 

"Cukup YASAJI aja ya yang tampil, kacang bawang saya aja yang terkenal, bukan saya, Mbak,"

Ah Ibu Sahara memang selalu merendah bila menyangkut kehidupan pribadinya. Beliau hanya memiliki keinginan membesarkan nama usahanya. Beliau ingin produksi kacang bawangnya bisa meningkat lebih banyak.

"Ibu udah promosi jualan via online?"
"Waduuhhh, saya nggak sempat, Mbak,"

Benar juga sih, beliau udah sibuk mengurus produksinya. Mana sempat buka hape di sela waktu mengurus proses produksi kacang bawangnya?

Makanya waktu saya upload foto kacang bawang YASAJI di akun Instagram, Ibu Sahara senang banget. Bahkan sampai mengirimkan capture post foto Instagram saya, hahahaa.

"Gimana kalo join di Ralali.com aja Bu?"
"Apa itu Ralali, mengapa Ibu harus gabung di sana?" Ibu Sahara balik nanya.

kacang bawang


Saya pun menjelaskan secara singkat kinerja sebagai penjual di Ralali.com. Nampaknya Ibu Sahara mulai tertarik dan ingin mempelajari terlebih dulu seputar menitipkan jualan kacang bawangnya di Ralali.

Saya berharap agar tetangga saya yang baik ini segera mendaftarkan produknya di Ralali. Karena setahu saya, jualan online merupakan salah satu cara untuk menaikkan omzet penjualan. Nah, #IniSaatnya Ibu Sahara Tau Ralali.com untuk meningkatkan omzet penjualan kacang bawang. Menjadi pengusaha UMKM yang naik kelas dengan berjualan online. Menjadi salah seorang supplier yang berkualitas. 

Apalagi saya tahu sendiri bahwa Ibu Sahara menggunakan bahan-bahan kelas premium untuk produk kacang bawangnya. Mulai dari bahan utama yaitu kacang bawang, bumbunya dengan campuran ekstrak jamur. Hingga pilihan minyak untuk menggoreng menggunakan minyak nabati. Jadi aman deh kalo kalian ngemil kacang bawang YASAJI, karena bebas kolesterol.

Dengan omzet yang meningkat, #IniSaatnya Ibu Sahara mampu mewujudkan cita-citanya. Yaitu menambah jumlah pegawai. Jadi jumlah orang yang bisa dibantunya dengan menciptakan lapangan kerja pun meningkat.

Sekilas Tentang Ralali.com

Nama Ralali mengingatkan saya pada bahasa Jawa, kalian juga begitu kah? 

Ternyata benar loh kalo kalian buka web Ralali.com pasti akan menemukan arti nama Ralali. Saya ambilkan gambarnya aja ya, kalian bisa baca tuh arti Ralali.


- Visi Ralali.com


Ralali mempunyai visi untuk menjadi platform bisnis terbaik, yang akan menghubungkan dan memberikan solusi bagi para pebisnis melalui teknologi digital.

- Misi Ralali.com


Misi Ralali adalah untuk menjembatani pebisnis melalui teknologi digital. Mengembangkan teknologi digital yang handal dan mudah, dan dapat dijadikan platform bisnis unggulan berkelas dunia. Juga mengembangkan sumber daya manusia yang handal di bidang teknologi digital dan bisnis, serta membangun ekosistem pebisnis ke dalam Ralali.com.

Ralali.com telah ada sejak tahun 2014 dan hingga detik ini memiliki 11.000 vendor terpercaya. Dengan 250.000 produk, 135 ribu pelanggan setia yang selalu berbelanja di Ralali.com. Juga ada sekitar 2 juta pengunjung dari seluruh wilayah Indonesia setiap bulannya di situs belanja online terpercaya ini. 

Beberapa partner kerja Ralali.com adalah nama-nama besar dunia usaha. Sebagian saya rangkum dalam gambar berikut :


Sejak tahun 2016 Ralali.com telah bertransformasi menjadi pasar bisnis online (Ralali 2.0). Yaitu Ralali.com memiliki lebih banyak kategori produk barang dan jasa. MUlai dari HoReKa yaitu Hotel, Restoran, dan Kafe. Ada otomotif, Elektronik, Komputer & Komunikasi, Kecantikan, Alat Kantor, bahkan Bahan Bangunan. 

Coba, mana ada toko online yang menyediakan bahan bangunan di kategori barang belanjaan? Kalian kalo mau belanja bahan bangunan, pasti lari ke toko material kan? Naik motor atau mobil dulu untuk mencapai toko yang dimaksud. Bisa sih nelpon, tapi kan kalo kalian udah pernah belanja bahan bangunan di toko tersebut. Atau punya kenalan pemilik toko bahan bangunan. Tapi seringnya ya datang dulu ke toko bahan bangunan dan baru lah mendapatkan nomer telponnya, untuk digunakan memesan kebutuhan berikutnya.

Ralali memang menyadari bahwa setiap UMKM pasti memiliki kebutuhan dan tantangan tersendiri. Karenanya bisnis model yang unik dan tidak ada di toko online lain menjadi segmen tersendiri. Di samping itu juga menjadi solusi untuk kebutuhan masyarakat yang kesulitan menentukan pilihan. Nah, Ralali memulainya dengan kategori HoReKa (Hotel, Restoran, dan Kafe), Otomotif, dan Bahan Banguna.

Sejak tahun 2018 Ralali.com memperkenalkan pasar online vertikal (Ralali 3.0) yaitu Bisnis Inovasi Grup (BIG). Yaitu bisnis yang menjadikan Ralali.com lebih mendalami siapa pelanggannya. Dengan menggunakan big data untuk memberikan solusi kepada UMKM agar kebutuhan bisnis mereka dapat terpenuhi.

Ralali.com memiliki nilai-nilai yang ditawarkan pada konsumen, yaitu :



Kacang Bawang

  • Minat Pelanggan, menjadi tujuan Ralali.com. Keberhasilan pelanggan adalah keberhasilan Ralali.com. Suatu obsesi yang memberikan pengalaman terbaik bagi pelanggan Ralali.
  • Ralali menjunjung nilai cekatan, berani, tegas dalam mengambil keputusan dan pengelolaan resiko. Ralali.com memiliki keterbukaan pada setiap perubahan sesuai jamannya.
  • Respek menjadi nilai ketiga yang diagungkan Ralali.com. Saling menghargai dan menghormati dalam tutur kata dan tingkah laku. Juga mengupayakan suasana kerja yang kondusif dan saling kolaborasi.
  • Yang Terbaik adalah tujuan Ralali.com dengan berusaha untuk menjadi lebih baik setiap hari. Selalu haus untuk terus belajar dan berkembang.

Kalian tertarik juga kah untuk menjadi salah satu buyer/penjual di Ralali.com, seperti Ibu Sahara? Atau mungkin saja kalian punya kenalan UMKM, bisa tetangga, atau kerabat yang bisa dikenalkan dengan Ralali? Bantu dong mereka dengan mengenalkan prospek usaha bersama Ralali.com ya. Bantuin orang lain insyaa Allah menjadi amal kebaikan. Wassalamualaikum.

42 comments:

  1. Saya jadi penasaran banget ini sama kacang bawang rasa mete, gurih kali yah.

    ReplyDelete
  2. Memang dunia digital sudah merubah jalan ya mbak. Mau nggak mau tetap ikuti perkembangan digital yang ada. Ada rarali bikin perdagangan makin mudah. dan salut dengan kisah inspiratif Bu Saharanya ya Mbak. Semangat dengan proses yang tak mudah.

    ReplyDelete
  3. Wah cemilan kesukaan saya nih. Ternyata sudah ada yang jual ya selain Bulan Ramadhan dan Hari Raya.

    ReplyDelete
  4. Wah bisa dicoba bikin sendiri nih di rumah.

    ReplyDelete
  5. Wah jadi ingin. Lain kali mau beli ah, hehe.

    ReplyDelete
  6. Wah enak sekali tuh. Kalau setiap lebaran, itu yang jadi inceran saya hehe.

    ReplyDelete
  7. Di rumah juga menyediakan cemilan itu banyak. Bikin sendiri tapi, hehe.

    ReplyDelete
  8. Penasaran rasanya kaya apa. Kacang bawang aja aku doyan banget apalagi kalo rasa mete yaa.

    ReplyDelete
  9. Aku pengen nyicip lagi kacang bawangnya, deh. Kalo ada kacang mete nya juga mau.
    Bisa tuh Bu Sahara gabung dengan Ralali, kan di sana banyak distributor dan pebisnis lainnya

    ReplyDelete
  10. Ini kacang bawang yg waktu itu difoto pas acara ASUS ya Mba...aku jadi penasaran sama rasanya...kayaknya enaak

    ReplyDelete
  11. MasyaAllah mbaa.. pasti enak banget.. apalagi rasa mete. Aku percaya kalau rasanya mantullll

    ReplyDelete
  12. Wah jadi penasaran juga nih kc bawang rasa mete.. bisa beli di mana ya?

    ReplyDelete
  13. Ralali jadi ngebantu banget usaha kacang mete Yasaji ya mbak..salut buat usahanya..

    ReplyDelete
  14. Masyaallah mbak pagi2 baca postingan ini super ngiler hehehe

    ReplyDelete
  15. Pake ekstrak jamur ya jadinya nambah gurih. Rasanya lebih earthy daripada kaldu ayam bubuk. Jadi mupeng..

    ReplyDelete
  16. Aku suka banget dengan kacang bawang. Kalo udah nyemil itu, duh mulut nggak bisa berhenti, teruuuus aja sampai mau habis satu plastik baru nyadar, apalagi nyemilnya sambil baca buku atau nonton film hahaha.
    Ini kacang bawang ada rasa mete, wow unik banget, pasti enak.

    ReplyDelete
  17. Mbak, aku baca ini sambil ngemil kacang bawang juga, jadi pengen beli tapi jauh, hahahahaha.

    Tapi bagus tuh kalau emang bisa online ya, jadi yang dari pontianak sini bisa rasain juga :D

    ReplyDelete
  18. Wahhh cemilan favorit kalau lebaran kacang mete, sampai2 rasanya nggak rela berbagi ahahaha. Terus kok ini ada kacang bawang rasa kacang mete, yah jadi penasaran deh! Kalau emang enak dan bikin nagih insya Allah segera naik daun deh ��

    ReplyDelete
  19. Kacang bawang rasa mete, aku baru tqu nih ada makanan ajaib kek gini. Kacang bawang aku ga suka tapi kacang mete suka kan jadi penasaran. Semoga makin lancar dan mulai merintis bisnis online supaya produknya bisa merambah ke seluruh Indonesia

    ReplyDelete
  20. Aku beli kacang bawang emang nunggu lebaran, hahaha. Habis musimnya sih. Kalau hari-hari biasa, kacang kadang mahal. Itu bisa ya kacang tanah rasa kacang mete. Mau nyobain juga

    ReplyDelete
  21. Wahh.. senangnya bisa icip - icip sekilo kacang rasa mete.. penasaran banget deh sama kacang bawang yang premium gini.. mudah2an bisa segera launching di Ralali yaa ;)

    ReplyDelete
  22. kacang bawang rasa mete... duh menggoda banget namanya.
    inget waktu kecil suka nambulin bawang di kacang bawang buatan nenek :D

    ReplyDelete
  23. MasyaAlloh itu sampe produksi 1250 kg ya mba bulan Ramadhan emang berkah untuk siapapun :) duh jadi penasaran pengen icip juga kacang bawangnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kakakku hobi banget sama kacang bawang mau aku kasih tahu ah produk ini :)

      Delete
  24. kacang bawang rasa mete? wah enak ini pasti... lebih terjangkau lagi. Kalo mete kan mehong ya mak.

    ReplyDelete
  25. Aku suka dua2nya, kacang bawang dan kacang mete. Kalau digabung, gimana rasanya ya? Jadi penasaran pengen nyoba :D

    ReplyDelete
  26. Jadi penasaran deh Mak. Udah ada di online shop kali ya Mak. Ntar coba nyari deh. Makasih infonya Mak.

    ReplyDelete
  27. Busui liat cemilan begini malem2 sukses bikin laper mba. Lama gak makan kacang mete. Smg bisnis kacang ini sukses trus ya mba..

    ReplyDelete
  28. kreatif banget. rasa mede yg khas bisa melekat di kacang bawang. nyemilnya jadi makin asyik dan gak kerasa udah abis saja sebungkus. hihi

    ReplyDelete
  29. Aku langsung bayangin kacang bawang rasa mete dari YASAJI ini. Inspiratif idenya . Semoga usaha Ibu Sahara makin berkembang nantinya . Apalgi setelah join dnegan ralali com

    ReplyDelete
  30. Keren ini, kacang tanah jadi substitusi kacang Mete yang harganya jauh lebih mahal ����

    ReplyDelete
  31. Wah kalo saya apapun cemilannya saya suka. Apalagi nemenin saya depan laptop. Wkwkw kacang2an seperti ini pasti ludes saya makan nih.. bikin lupa nguyah hehe

    ReplyDelete
  32. Jadi penasaran ini mau nyobain kacang bawang rasa mete, apalagi bisa ikut memajukan produk UMKM.

    ReplyDelete
  33. aku suka makan kacang mede tapi iyaaa harganya itu lumayan yaa. Kalau kacang bawang rasa mede, mau dong...

    ReplyDelete
  34. Mbak Wati, aku salah banget nih baca postingannya lgs ngiler pingin kacang mete. AKu kuat loh habisin kacang mete satu toples mbak hehehe tapi harganya itu ya lebih mahal cuma enaaaaaaak banget.

    Nah kacang bawang mete ini aku belum pernah nyobain nih, kayanya harus nyicipin juga dan bakal ketagihan.

    ReplyDelete
  35. Lucu amaaat ini ada kacang bawang tapi rasanya mete. Enak dong ya ga begitu banyak yg nempel di gigi kalo kacang bawang. Hihihi..

    Btw ralali ini bagus banget yaa, memudahkan pebisnis

    ReplyDelete
  36. Ayoo...para pengusaha juga ikut berubah.
    Sekarang jaman digital, berkenalan dengan Ralali tentu makin menguntungkan.

    ReplyDelete
  37. Ini gimana ya aku ngomongnya ya? Hiihihii kacang bawang & mete itu favorit keluargaku banget. Kalau dipadukan begini aku bisa bangkrut beli terus nggak ya? Hehehee

    ReplyDelete
  38. Ralali ini beneran memfasilitasi para pengusaha level UMKM juga ya mba. Mbok aku diajari cara pesen kacang bawangnya to. Aku penggemar berat kacang lho mbaaa...pasti asyik nih kunyah2 kacang bawang Yasaji ini.

    ReplyDelete
  39. Mbak, aku mau dong.
    Langsung hubungi siapa nih jadinya? Penasaran banget sama renyahnya kacang ini

    ReplyDelete
  40. Gampang banget diapalin ya ni Ralali, ora lali = tidak lupa, wah siap ceki2 ralali ni mba..

    ReplyDelete