Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

4 Sep 2016

Jajanan Favorit Masa Kecil Yang Selalu Bikin Kangen

www.hidayah-art.com

Assalamu'alaikum. Jajanan favorit masa kecil yang selalu bikin kangen itu banyak banget. Hahaha, ketahuan banget sejak kecil doyan jajan. Eh tapi jajanan jaman dulu tuh kebanyakan yang bikin juga ibu, atau tetangga. Jajanan kemasan kayaknya baru sedikit. Yang paling saya ingat adalah kue kering yang udah nggak utuh lagi. Mirip dengan kue kering dalam kaleng yang isinya bermacam rasa dan jenis. Namun kue kering yang nggak utuh lagi itu dikemas dalam plastik. Kalo nggak salah nama merknya Susana. Yang seangkatan sama saya masih ingat nggak sih? Bener nggak namanya Susana, hahaha. Malah pengen ngakak.


Jaman saya tuh banyak jajanan tradisional yang bahannya pun masih alami. Nggak ada pemanis buatan, pewarna buatan juga. Pewarna makanan ya ngambil dari tanaman atau bunga. Warna hijau mengambil dari perasan daun Suji. Kalo warna coklat dari gula jawa. Warna kuning dari kunyit. Warna merah dari kayu secang. 

Nah, apa sih sebenarnya jajanan favorit saya waktu masih kecil dulu?

Saya sebutkan aja satu persatu ya, jangan kaget kalo saya doyan jajan.

1. Bolu kenari

Kebetulan dekat rumah saya ada industri rumahan yang produksi bolu. Rumahnya dekat dengan jalan Pringgading Raya. Masuk dalam gang Pringgading I, rumah paling ujung. Saya saat pulang sekolah SMP, paling suka kalo lewat depan rumah itu. Aroma wangi bolu dengan bumbu spekuk dan kacang kenari bikin perut saya makin lapar. 

Namanya juga anak sekolah dengan sangu ngepas. Kalo pulang pengennya segera sampai rumah. Maksudnya sih agar cepet ketemu nasi dan makan. 

Nah, kalo lewat pabrik kecil itu, saya sering meneguk ludah. Perut lapar, siang yang terik, indra penciuman menghirup aroma yang memabukkan gitu. Alamaaakkk, bikin baper kalo jaman sekarang, hahaha.

Sayangnya produksi bolu ini sudah berhenti lama. Mungkin generasi berikutnya nggak ada yang meneruskan jejak orang tuanya. Sayang ya, saya jadi nggak bisa nostalgia membeli bolu itu untuk anak-anak.

www.hidayah-art.com

Suatu hari, saya menemukan bolu yang mirip dengan bolu jaman saya masih kecil. Bukannya di kota Semarang, namun di Kudus. Persiiiis banget.

Pakbojo tanpa sengaja membeli bolu itu karena ingat dengan cerita saya. Pakbojo beli 3 bolu-tinggal itu aja-  untuk saya. Sampai di rumah, saya surprise dengan oleh-oleh bolu itu. Meski rasa bolu yang ini kurang legit, namun sudah mengurangi rasa kangen saya. Bolu itu juga nggak ada taburan kacang kenari di atasnya.

2. Awug-Awug

Tuh kan, masih anak-anak aja saya udah suka jajanan tradisional. Tahu kah seperti apa Awug-Awug itu?

www.hidayah-art.com

Jajanan ini terbuat dari sagu mutiara, parutan kelapa, gula pasir, dan sedikit garam. Sagunya sebelumnya direndam air hangat dulu. Bila sudah lunak dan agak melar, campurkan dengan parutan kelapa, dan bahan lainnya. Kemudian bungkus model silang, semat dengan lidi. 

www.hidayah-art.com

Yang tidak biasa bikin, susah loh membungkus jajan pasar ini. Karena sejak kecil saya suka banget merusuh di tempat orang punya hajat, dengan hanya melihat akhirnya bisa juga bantuin. Nah, karena sering bantuin kalo ada orang hajatan, saya pun bisa ikut ngincipi Awug-Awug ini. Hihiii, ternyata meski masih kecil saya udah modus ya. 

Yah gimana, jajanan yang satu ini hanya ada waktu ada tetangga atau kerabat punya hajat. Kalo pun ada yang jual di pasar, rasanya nggak begitu enak seperti yang ada di tempat hajatan. Atau bisa aja karena awug-awug di tempat hajatan itu gratis ya, kalo di pasar kan mesti beli, hahahaa. Yang gratis itu kan selalu enak.

3. Serabi

Kalo jajanan ini hanya ada saat bulan Ramadhan. Udah gitu tetangga saya jualan serabi ini hanya saat menjelang sahur. Tahu sendiri deh, saat pukul 02.00 dinihari, jalan kampung gelap dan sepi, kami mesti beli ke rumah tetangga. Jaraknya lumayan jauh untuk ukuran saya yang masih kelas 4 SD. Saya ingat pernah berlari karena lewat keranda, yang akan dipakai jenazah. Entah habis dipakai atau akan dipakai menandu jenazah.

Belum lagi kalo mesti antri karena jam buka yang cuma tiga jam. Yang antri di lokasi penjualan sih cuma dua atau tiga orang, tapi urutannya bisa sampai 30 biji. 

www.hidayah-art.com


Yang bikin banyak pembeli antri karena rasa serabi yang gurih, nggak manis. Makannya boleh dikasih sirup gula, boleh juga tanpa sirup gula. Karena saya udah manis, jadi selalu pesan serabi aja tanpa sirup gula. *siapkan kresek*

Tiap kali saya kangen dengan serabi masa kecil, biasanya menyempatkan diri ke Ambarawa. Banyak penjaja serabi yang mangkal di pinggir jalan. Dulu jaman arteri belum jadi, tiap ke Jogja saya dan suami suka mampir sarapan serabi di sini.
_________

Nah, udah tahu kan teman-teman jajanan favorit masa kecil yang selalu bikin saya kangen? Senangnya kalo saya masih bisa menikmati jajanan favorit ini, karena ada yang jual. Trus saya bayangkan gimana kalo udah nggak ada yang bikin dan menjualnya lagi? Waaah, saya harus ikhlas nggak menikmati jajanan favorit itu dong, hhehehe. Ya udah ikhlasin aja. 

Kalo teman-teman, apa jajanan favorit masa kecil yang selalu bikin kangen? Sharing yuk di kolom komentar. Ntar kita bakal nostalgia jajanan favorit sesuai jamannya nih, hahaha. Terima kasih udah mampir baca. Wassalamu'alaikum.

22 comments :

  1. Paling suka sama serabi juga hehehe :D dan sama apem yang digoreng seperti dorayaki hehehe

    ReplyDelete
  2. awug suka , serabi sukaaaaa, kue putu manaaaa

    ReplyDelete
  3. Awug2 aku suka mbak...sekarang di tempatku juga masih gampang nyarinya..

    ReplyDelete
  4. Aku sukanya bolu kukus mbak hehehhe...

    ReplyDelete
  5. Awug-awug saya suka banget mbak Wati. Waktu SD dulu bulik saya sering membuat jajanan ini selain nagasari dan utri. Bulik saya jago membuat jajanan apa saja dan saya selalu kebagian icip-icip :)

    ReplyDelete
  6. awug awug tuh enak banget mba tapi sekarang udah jarang sih, harus ke pasar tradisional belinya :-) kalau serabi sih ada namun sudah beda dengan yang jadul yang memiliki 2 sisi yaitu hitam dan putih sekarang di balik hitam ada warna warni selai dan keju :D

    ReplyDelete
  7. Diantara semua, yang aku tau dan aku kenal cuma serabi, hahaha. tapi sekarang serabi juga masih dijual sih di di toko-toko kue.

    Kalo aku, jajanan masa kecil yang sukaaaaa banget itu dadar guling dan martabak telor :'D Dan alhamdulillahnya lagi, aku bisa bikin itu di rumah, tapi rasanya ga sama persis sih :'D

    ReplyDelete
  8. wah Mba, sama banget. Aku suka awug2 ama serabi
    enak banget, sekarang awug-awugnya ga gitu pernah nemu :(

    ReplyDelete
  9. saya masih inget awug-awugnya, terbuat dari mutiara.. enak banget...

    ReplyDelete
  10. kalo waktu kecil saya suka jajan es kantong Mba Wati sama camilan berbentuk mi, kalo gak salah di kemasannya tertulis fujimi :)

    ReplyDelete
  11. aku belom pernah nyoba awung-awung
    dikotaku nggak ada deh itu kayaknya mbak :3

    ReplyDelete
  12. Aku suka awug-awug ma serabinya. Kalo serabi di sini biasa dikasih kuah.

    ReplyDelete
  13. Aku suka awug-awug ma serabinya. Kalo serabi di sini biasa dikasih kuah.

    ReplyDelete
  14. sukaa sama awug2... sayang, ga nemu lg di tukang jajanan deket rumah

    ReplyDelete
  15. Wah, aku kenal semua jajanan itu Mba.
    Asyik ya bisa nostalgia jajanan masa kecil.

    ReplyDelete
  16. Aku yang familiar cuma serabi. Kalo awug-aeug itu kayak jenang delima di tempatku, tapi ini lebih padat ya.

    ReplyDelete
  17. Awug awug dan serabi... ☆_☆ #ngiler

    Duh saya suka banget mbak. Sekarang cuma ada saat walimahan saja

    ReplyDelete
  18. aahhh awug2 daN surabi paporit akuuuh.
    Sampe sekarang pun masih aku cariiii

    ReplyDelete
  19. Aku salah fokus di awug-awug. Aaaak namanya sama Mba. Itu favorit aku banget. Sampe sekarang kalau ada kenduri di kampungku itu kaya makanan wajib Mba di plastik snacknya, hihi.

    ReplyDelete
  20. aku suka serabi, tapi sekarang jarang di temuin tuh..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...