Momen Terbaik Ramadhan 1440 H - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Minggu, 02 Juni 2019

Momen Terbaik Ramadhan 1440 H

Momen Terbaik Ramadhan 1440 H


Assalamualaikum Sahabat. Ramadhan tahun 2019 ini begitu banyak kisah yang patut menjadi kenangan. Setiap kisah juga memiliki hikmah yang begitu mempengaruhi kehidupan saya dan keluarga. Dan ada juga momen terbaik ramadhan 1440  H yang bakal saya ceritakan untuk kamu.

Kisah momen terbaik ramadhan 1440 H adalah :

- Mengalami Lagi Momen LDR Yang Bikin Baper

Rindu pada pasangan itu memang berat. Pantas aja Dilan nggak kuat ya. Saya udah sering loh mengalami LDR selama pernikahan. Meski waktunya enggak terus menerus. Namun ada waktu tertentu dalam beberapa periode yang ada aja kejadian saya dan suami mesti LDR.

Trus LDR malah jadi momen terbaik? Nggak salah nih, bukannya bakal jadi momen sebaliknya?

LDR bagi saya udah biasa karena ini salah satu peristiwa yang mesti saya alami dalam sebuah pernikahan. Kan nggak mungkin saya meminta suami menolak pekerjaan di luar kota. Namanya menolak rejeki. Saya justru menganggap LDR sebagai momen terbaik karena dengan begitu bakal ada momen kangen-kangenan, wkwkwkkk.

Kali ini saya dan suami LDR karena dia ada proyek renovasi rumah di Bogor. Saya beberapa kali ikut kesana dan tinggal selama beberapa hari. Namun tetep aja puncak kangen saya adalah selama bulan ramadhan ini. 

Solusinya ya kami sering chat di WA atau video call, atau nelpon. Pokoknya sambungan telpon atau sosmed mampu menghempaskan sejenak rindu yang berat ini. Beruntung LDR jaman now, semua obrolan bisa ngirit karena bantuan teknologi internet. Video call, chat di WhatsApp, tapi sering juga nelpon kalo jaringan sedang lemot.

Ya intinya LDR kali ini malah kayak pacaran. Karena anak-anak udah besar, nggak ada yang ngganggu kalo lagi nelpon. Beda ya waktu mereka masih balita, kalo lagi nelpon sering berebutan dengan anak-anak. Belum lagi jaman dulu baru bisanya nelpon atau sms aja. Nggak bisa lihat wajah si penelepon. SekadSek sih enak, video call aja gratis asal smartphone ada fasilitas internet.


- Berdua Dengan Si Bungsu Menjalani Ibadah Ramadhan

Ya akhirnya hanya berdua dengan si bungsu di rumah selama ramadhan. Kami jadi kayak teman, kadang juga musuhan kayak nggoda gitu sama saya.

Tapi seringnya sih si bungsu bantuin pekerjaan rumah yang selama ini selalu dilakukan oleh babe atau kakaknya. Masya Allah, semoga si bungsu terwujud impiannya menjadi ahli design grafis.

Senangnya si bungsu ini tergolong gampang soal makan sahur dan buka puasa. Dari kecil emang gak pernah pilih-pilih makanan. Apa aja doyan. Jadi saya masak yang praktis aja, seringnya sih tumis segala macam. 


- Momen Terbaik Bersama Sahabat Blogger


Beberapa kali saya mengikuti buka puasa bersama sahabat blogger yang selama ini menjadi bagian perjalanan saya sebgai blogger.

Termasuk launching buku Semarang Cullinary  yang penulisnya adalah mba Ika Puspita dan teman-teman blogger. Nia Nurdiansyah sebagai konseptor buku yang sudah digagas hampir setahun lalu.

Rencana saya bakal bikin review nya, nanti ya dalam post artikel berikutnya. Semoga segera pada bulan Juni ini.



- Menjadi Bagian Panitia Halal Bihalal Sekolah

Yah ini sih tugas sosial yang menjadi hobi suami sebenarnya. Karena aslinya saya kurang suka. Tapi demi melakukan tugas sosial ini karena suami sedang sibuk kerja di luar kota, saya tetap ikhlas kok menjalaninya.

Ada 2 kepanitiaan yang ada nama saya dan suami. Keduanya adalah halal bihalal angkatan 1983 SMP negeri 10 Semarang. Yang kedua adalah kelas 3 B di sekolah yang sama.

FYI, saya dan suami memang satu kelas waktu kelas 3 SMP dulu. Tapi kami nggak pacaran sejak SMP loh. Justru jaman dulu malah kami nggak pernah ngobrol. Ketemu lagi justru udah sama-sama dewasa.

- Menjadi Pengurus Takjil Masjid

Setiap tahun lingkungan perumahan saya selalu membagi tugas takjil pada ibu-ibu PKK RW. Setiap kepala keluarga juga mendapat jatah menyediakan makanan untuk takjil.

Saya juga kebagian menyediakan makanan dan bertugas menata di piring-piring di masjid. Senang sih jadi nostalgia jaman masih kuliah dulu.

Sebenarnya bukan saya saja yang bertugas sebagai penata takjil di Masjid Al Ikhlas Tlogosari Kulon RW 3. Ada dua ibu dari masing-masing RT bertugas tiap harinya di masjid. Biasanya jelang pukul 16.30 wib yang bertugas sudah siap di masjid. Tugasnya adalah menerima takjil dari warga yang mendapat jatah menyiapkan hari itu. Kemudian setelah terkumpul takjil sebanyak 50%, mulai lah kami menata di piring-piring yang sudah disiapkan oleh penjaga masjid. Seperti itu deh tugas penata takjil yang udah berjalan selama belasan tahun ini.

- Berkah Blogging

Alhamdulilah ramadhan tahun ini, banyak menerima job sebagai blogger atau buzzer  di sosial media.

Lumayan kan jadi punya THR atau tambahan untuk tabungan. Ngeblog kalo jadi profesi dan serius menjalankan nya tentu menuai hasil yang menyenangkan. Enggak hanya dari segi materi, tapi tentunya juga nambah pertemanan. Terutama kalo rajin ikut Blogwalking, nambah info beragam, baik tentang produk salah satu brand atau pun informasi lainnya. 


Itu aja sih momen terbaik ramadhan 1440 H. Saya masih ingin bertemu ramadhan tahun 1441 H. Semoga Allah azza wa jalla mengijabahi doa saya, aamiin yaa Rabbal A'lamiin. Wassalamualaikum.

2 komentar:

  1. Masya Allah, kegiatannya padat ya mbak. Emang Ramadhan membuat jadi produktif dan insya Allah juga berkah.

    BalasHapus
  2. Salah satu momen berkesan di Ramadan kali ini adalah jamaah tarawih berdua ibu. Iya, cuma berdua di rumah, karena ibu terkendala sholat di masjid. Beda rasanya dg ramadan2 sebelumnya..

    BalasHapus