Adakah Kemenangan Menyambut Lebaran 1440 H? - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Selasa, 04 Juni 2019

Adakah Kemenangan Menyambut Lebaran 1440 H?

Adakah Kemenangan Menyambut Lebaran 1440 H?


Assalamualaikum Sahabat. Ada rasa sedih manakala hari terakhir ramadhan singgah pagi ini. Ketika mengingat beberapa malam tanpa mengamalkan shalat sunnah. Tanpa perbanyak istighfar dan dzikir untuk menyebut asmaMU, ya Allah. Seakan tidur terlalu erat memeluk kesadaranku. 

Tahun ini kembali saya diuji dengan kesehatan tubuh. Gula darah yang rendah telah berefek pada tubuh yang mudah lelap. 

Malas mengonsumsi karbohidrat bikin tubuh protes. Dan kembali saya harus memaksa diri untuk makan nasi, hikss.

Mengapa orang lain bisa semudah itu meniadakan konsumsi nasi? Sementara saya tak boleh? Ah sudah lah, yang penting membentuk tubuh sehat. Agar tetap bisa beraktivitas seperti hari-hari sebelumnya.

Doa Menyambut Ramadhan Hari Terakhir

Ya Allah, jangan Kau biarkan Ramadhan pergi tanpa meninggalkan kesan keinsafan di dalam hati kami. Jangan biarkan Ramadhan pergi tanpa membawa himpunan amal dan doa kami. Jangan biarkan Ramadhan pergi tanpa islah dan kebaikan terhadap keperibadian kami. Jangan biarkan Ramadhan pergi tanpa Kau ampuni dosa-dosa kami.

Ya Allah, lindungilah semua anggota keluarga kami dari tipu daya dan fitnah dunia. Selamatkan kami dengan Iman dan taqwa. Jadikan kami calon surgaMu. Sempurnakan akhlak kami dan lindungi kami dari godaan syaitan dan hawa nafsu.

Ya Mujibbasailin.
Limpahilah kami dengan sifat2 kebaikan dan terpuji. Jadikan kehidupan kami di dunia ini tenang dan penuh rahmah dan mawaddah.

Ya Allah, sempatkanlah kami bertemu lagi dengan Ramadhan Al Mubarak yang akan datang. Ya Allah, jangan lah Kau jadikan ramadhan yang terakhir buat kami, temukanlah kami dengan Ramadhan tahun-tahun berikutnya.

Tapi, Andai ini Ramadhan terakhir buat kami, jadikankanlah puasa kami sebagai puasa yang Kau rahmati. Jadikanlah ramadhan ini paling berarti, penuh dengan cahaya iman, menerangi kegelapan hati kami menuju ridha serta kasih sayangmu ya Allah. Jadikanlah ramadhan ini sebagai penghapus dosa-dosa kami.

Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu anni. 

Trik Belanja Menyambut Lebaran Masak Opor Tanpa Ribet


Biasanya saya juga menyajikan menu Asem-asem Ayam untuk suami. Tapi sehari sebelumnya saya udah masak menu tersebut untuk buka puasa. Suami abis pulang dari Bogor, setelah sebulan di sana jadi kangen dengan asem-asem buatan saya, hihii.

Dari pagi saya udah ke pasar buat belanja ketupat, bahan opor dan sambel goreng. Meski sehari sebelumnya udah nitip belanjaan dulu ke ibu penjual sayur langganan. Ada maksudnya sih agar pagi ini saya nggak perlu berlama-lama di pasar. 

Menyambut Lebaran

Alhamdulillah trik ini berhasil. Pengunjung pasar pagi ini padat. Saya aja cuma butuh beli bumbu dapur seperti kunyit, jahe, sere, dan lainnya. Tapi butuh usaha yang kuat untuk menyelinap di antara tubuh pengunjung pasar. Oksigen rasanya menipis seiring bertambahnya orang yang memasuki area di dalam pasar.

Saya cuma 15 menit di pasar, beli bumbu dapur dan ketupat serta lontong. Keperluan dapur lainnya udah siap di rumah. Ayam juga udah direbus dan menanti ditambahkan santan dan bumbu opor. Cabe rajang udah digoreng tanpa minyak dan menanti juga dimasak bareng santan dan bumbu lainnya.

Menyambut Lebaran Masak Opor Sambel Goreng

Saatnya masak opor ayam dan sambel goreng dengan praktis. Semua bumbu untuk opor kecuali rempah macam serai, lengkuas, daun salam, daun jeruk, dihaluskan dengan blender. Cara praktis untuk memudahkan langkah masak dengan ukuran banyak.

Resep Opor Ayam udah pernah saya tulis. Silahkan baca :

Resep Opor Ayam

Begitu pula masak sambel goreng, bumbunya cukup diiris tipis. Kemudian ditumis bareng cabe rajang yang udah ditumis sebelumnya agar tidak pedas nantinya. 

Begitu udah masuk semua bahan, tinggal menanti matang. Saya menggunakan api kecil agar bumbu meresap dan bahan seperti ayam, telur, dan bahan lainnya tidak hancur.

Sajian opor, sambel goreng, dan ketupat serta lontong udah siap. Saatnya menanti waktu berbuka bersama keluarga. 

Menyambut Lebaran

Semoga kemenangan yang sejati, mengurangi hawa nafsu lahir dan batin menghantarkan kita pada hari-hari yang lebih berkah. Sajian opor, sambel goreng dan ketupat atau lontong cukup menjadi teman membatalkan puasa terakhir Ramadhan 1440 H. Wassalamualaikum Sahabat.

23 komentar:

  1. Wah keliatan enak nih masakan bunda, opor ayam disandingkan sambel goreng rasanya pasti nendang nih:)

    BalasHapus
  2. Mbaa... Selamat Idul Fitri dan maaf lahir batin y mba.. Kalau di rumahku yg paling awal dimasak adalah gudeg. Pagi ke-29 Ramadan sudah mulai motong2 gori dan lanjut masak..baru hari terakhir masak opor & sambel goreng + kupatnya. ribet tapi puas rasanya bisa menyajikan masakan kita ke keluarga di hari Lebaran ya mba ..

    BalasHapus
  3. Kayaknya kilat banget ya, bikinnya. Yang penting kan bisa memaknai Ramadan, ya. Yang praktis-praktis aja supaya waktu bisa lebih maksimal untuk ibadah.

    BalasHapus
  4. Tetap ya Mbak, masakan istri yg selalu dinanti suami. Begitu ketemu langsung dibuatin deh.
    Maaf lahir bathin juga ya Mbak, moga kita masih bertemu dengan Ramadhan mendatang, Aamiin :)

    BalasHapus
  5. Maaf lahir bathin ya Mbak. Semoga tahun depan kita masih diberi kesempatan berjumpa kembali dengan bukan suci Ramadhan. Amin

    BalasHapus
  6. Di rumah baru hari ini bikin ketupat Mbak. Opor udah pas lebaran kemarin buat sarapan. Menu andalan kalau lebaran ya :D. Btw, mohon maaf lahir batin buat Mbak Wati sekeluarga :))

    BalasHapus
  7. Mpo tidak bikin opor ayam malahan baru hari ke tiga lebaran masak ayam goreng. Itu ayam di simpan di kulkas aja.

    Maafin Mpo ya

    BalasHapus
  8. Maaf lahir batin ya mbaaa.. semoga kita semua meraih kemenangan hakiki. Lebaran Alhamdulillaaaah kumpul dengan keluarga besar

    BalasHapus
  9. Maafkan lahir dan batin ya mba...semoga ramadhan yg baru kita lalui menjadi ramadhan yg terbaik dan memberi kebaikan utk kehiduoan kita selanjutnya...di dunia maupun.akhirat..

    BalasHapus
  10. Mbak enggak makan nasi sama sekali? diganti apa ya? nasi merah atau roti gandum?

    BalasHapus
    Balasan
    1. PEngennya gitu, baru jalan 2 minggu udah ngedrop guldarnya. Waktu nggak makan nasi, cuma memperbanyak buah dan sayur sama protein juga

      Hapus
  11. taqabbalallahu minna wa minkum. Saya aminkan doanya. Puasa terakhir udah siap ketupat dan pendampingnya, ya. Semoga sehat selalu sekeluarga.

    BalasHapus
  12. Emang ga doyan makan nasi apa gimana kak? Btw, ramainya pasar menjelang hari raya itu malah jadi keseruan tersendiri masa buat aku... Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jenuh makan nasi putih, hihii
      Iya pasar nya selalu ramai kalo jelang lebaran

      Hapus
  13. Kak,
    Sehat-sehat selalu yaa...

    Taqabalallahu minna wa minkum.

    Masih bisa menikmati berkumpul dan makan bersama keluarga,
    indahnyaa...

    BalasHapus
  14. Mohon maaf lahir dan batin ya mak,,dan semoga aja kita semua bisa bertemu Ramadhan tahun depan lagi. Btw menu lebarannya sama nih kaya saya saya juga masak opor , sambel kentang sama sayur godog hehe.

    BalasHapus
  15. Subhanalla.. ramadan baru saja berlalu, semoga kita semua termasuk orang orang yang mendapatkan kemenangan dan predikat taqwa semoga kita semua bisa menikmati ramadan pada tahun tahun berikutnya.. aamiin

    BalasHapus
  16. Masakan khas lebaran yg hampir sama diana2 yg bedain cuma rasanya,hehe.

    BalasHapus
  17. Memang gak bisa langsung sih mbak hafus pelan2, dulu suami saat mulai keto jg pelan2 startnya, gabung ma komunitas jg supaya tay cara yg bener. Kalau skrng sih udah low carbo aja dietnya hehe.

    Alhamdulillah senengnya bis amasak opor sendiri dan menyajikannya utk keluarga saat lebaran ya mbak

    BalasHapus
  18. ya Allah aku tuh kadang iri sama istri-istri yang jago masak gitu xD aku kemarin tahun pertama lebaran sendiri bersama keluarga, kemarin2 masih tinggal sama mertua :D tahun ini aku catering, haha, pesen opor sama temen. untung suami oke-oke aja, hihi..

    BalasHapus
  19. Kalau udah ramadhan akhir, jangankan pasar, mall aja sesak penuh orang. Tapi entah kenapa ada keseruan tersendiri menyelinap di antara lautan manusia, hehehe.

    BalasHapus
  20. Walau telat, saya juga mau ucapin minal Aidin walfaidzin yaa, Mba, mohon maaf lahir dan batin 🙏

    Opor ayam dan sambal goreng sepertinya selalu menjadi makanan andalan saat lebaran yaa 😁

    BalasHapus
  21. ini mirip mama saya, masak opor terasa sudah menjadi menu utama plus sambal gorengnya.
    Kalau ketupat, mama saya jago membuat sendiri. Janurnya tinggal petik di pohon kelapa belakang rumah.

    BalasHapus