Beli Sarapan Pakai Duit Bathok di Pasar Tiban Dewi Sambi - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Tuesday, 6 March 2018

Beli Sarapan Pakai Duit Bathok di Pasar Tiban Dewi Sambi

www.hidayah-art.com

Assalamualaikum Sahabat. Beli Sarapan Pakai Duit Bathok di Pasar Tiban Dewi Sambi. Eh gimana maksudnya, beli sarapan pakai duit bathok? Hari giniii ... ada ya penjual yang mau menerima duit bathok? Enggak rugi apa?

Tenaaang ... Duit Bathok di Pasar Tiban Dewi Sambi ini emang spesial. Masih ingat kan dengan cerita saya tentang Dewi Sambi? 

Menatap pemandangan eksotis puncak Gunung Merapi dari lereng Gunung Merbabu. Relaksasi dengan menghirup aroma pucuk daun saat di lereng Merbabu. Bahkan saya pun bisa menyaksikan puncak Gunung Lawu, meski teramat kecil. Baca ya dalam artikel : Menjemput Cinta Bersama Dewi Sambi


Yup, keindahan yang tak akan terlupakan itu telah terpatri dalam kenangan saya. 

Bahkan ketika sebagian besar peserta Forum Komunikasi Desa Wisata sudah turun dari Gancil Hills Top, saya masih terdiam di sana. Bersama Mba Tanti dan Ika, kami malah asik foto-foto dan menikmati pemandangan dari lereng Gunung Merbabu.

Begitu terdengar bunyi dari dalam perut, kami tersadar mesti segera turun. Kembali ke Joglo Pengilon untuk menikmati sarapan.

Namun untuk menuruni jalan yang tadinya kami susuri saat berangkat, rasanya nggak kuat. Saya pun ingat membawa bekal crackers di ransel. Alhamdulillah, crackers sedikit bisa kami nikmati bareng-bareng.

Kebetulan pula saat itu banyak Ga-Jek yang masih tinggal di Gancik Hills Top. Sambil ngemil kami berbincang dengan bapak-bapak Ga-jek. 


www.hidayah-art.com
Jaket Seragam Ga-jek
Rupanya di Gancik Hills Top ini terdapat 57 Ga-Jek a.k.a Gancik Ojek yang beroperasi setiap hari libur atau Minggu. Mereka adalah warga desa yang biasanya setiap hari mencari rumput di Gancik Hills. Namun pada hari libur, progesi ojek pun mereka sandang.

Akhirnya saya, Mbak Tanti dan Ika pun memutuskan ingin segera tiba di pangkalan Pajero (panas njobo njero). Nggak hanya itu sih. Aslinya nggak sabar pengen ngisi perut yang udah lapar gara-gara jalan nanjak sebelum makan. 

Bayangan saya dan teman-teman, kami bakal sarapan di Joglo Pengilon. Namun ternyata sarapan kami lokasinya ada di Pasar Tiban. 


Mata saya langsung berbinar manakala menyaksikan tarian selamat datang pada peserta. Meski telat menyaksikan versi komplit, lumayan lah dapat bagian penutup, hihii.



www.hidayah-art.com
Peserta dari Jepara pun asik sarapan
Mendengar obrolan teman saya dengan warga, pasar Tiban ini diadakan untuk menarik minat wisatawan berkunjung ke Desa Samiran. Penjual yang berjualan nggak hanya yang udah biasa menjajakan dagangannya. Ada warga yang sengaja jualan untuk Pasar Tiban. Mereka sehari-hari menjadi petani di ladang.

Pasar Tiban menurut saya sangat menarik. Karena pembeli menikmati makanannya dengan duduk lesehan. 

Oleh panitia, kami digiring menuju petugas yang menyediakan duit Bathok. Satu duit ini seharga dua ribu rupiah. Jadiii... nantinya kami mesti bayar pakai duit Bathok tiap mau transaksi dengan penjual yang ada di Pasar Tiban. Harga makanan beragam, kebanyakan sih satu Bathok, ada juga yang 2 bathok, atau 4 bathok.


Picture taken @mechtadeera 
Terus terang menghadapi sekian penjual di Pasar Tiban bikin saya galau. Semua terlihat menggiurkan, mengundang lidah bergoyang. Apa daya saya yang sedang dalam proses boleh makan semua jenis makanan? Hihii.

Saya mengedarkan tatapan pada beberapa pilihan dengan lebih cermat. Tiba-tiba telinga saya mendengar ucapan seorang pembeli.

"Yang banyak sambel kacangnya ya, Bu,"
"Gendarnya ditambah dikit, saya kelaparan nih," 

Suara pembeli yang satu lagi. Aroma khas sambel pecel menampar indra penciumanku. Perut seperti digoda sesuatu yang familiar. Jajanan favorit!

Saya mengarahkan langkah menuju deretan penjual yang dikerumuni tiga pembeli. Sepertinya asal suara tadi dari penjual yang tak nampak di mataku. Daaan ... hmm, sayuran hijau, gendar kesukaan, serta sambel kacang, tertangkap mata saya yang tak kalah kelaparan.

"Bu, saya pesen Gendar Pecl satu pincuk ya, harganya berapa?"
Pincuk dalam bahasa Jawa ini artinya wadah yang terbuat dari daun dengan disemat lidi. Jadi bentuknya nanti kayak piring yang separo terbuka. Eh gimana sih jelasinnya. Lihat di foto aja ya ntar.

"Satu duit, Mbak,"

Ahseeeekkk, murat banget nih. Satu duit Bathok setara dengan dua ribu rupiah. Begitu mendapat sepincuk Gendar Pecel, saya mencari tempat duduk. Pandangan saya mengitari kembali lokasi Pasar Tiban.


www.hidayah-art.com

Ah, ada penjual dawet. Saya pun melangkah kesana. Harga Dawet Ketan ini dua Bathok. Dawet Ketan di Pasar Tiban ini unik. Ada dua macam pilihan, Panas dan dingin. Karena udara sejuk masih setia berhembus, saya pilih Wedang Dawet ketan. Isinya ada dawet dengan ketan dan kuah santan encer. 

Ini nih penampakan Dawet Ketan dan Gendar Pecel.


www.hidayah-art.com

Bagitu keduanya saya santap habis, mulai lah berburu jajanan lain. Bukannya maruk. Masih belum kenyang lah makan segitu. Kami abis muncak tipis tipis, Sobs. Takut lemak saya berkurang banyak gegara jalan kaki sampai puncak Merbabu. Takut suami lupa kalo saya jadi kurus sepulang acara FK Deswita. Hihhiii.

Trus ... mau jajan apa lagi nih?
Hmm, saya mupeng jajan pasar yang ditawarkan murah meriah. Rata-rata harganya cuma satu duit Bathok. Sayang banget nih kalo nggak mborong.


www.hidayah-art.com

Jadi, saya pun menuju lapak penjual jajan pasar. Saya memilih kue ku, serabi, arem-arem, kue sagon, dan apa lagi ya, hihiii ... saya lupa. Karena nggak semua saya makan sendiri. Niatnya sih jajanan seplastik ini untuk bekal jalan-jalan berikutnya ke Alam Sutra.

Tapi pagi itu saya juga sempat nyoba Bakso ala Desa Samiran. Bayangan saya, makan bakso plus kuahnya yang panas pasti cocok di tengah udara dingin gini. Harga seporsi empat duit Bathok.

Nah, saya tertarik waktu mba Ika membeli wedang yang satu ini. Namanya cengklung. Wedang yang terbuat dari jahe, kayumanis, kapulaga, serta rempah-rempah lainnya ini ditambahkan gula jawa untuk pemanis. Mangkuk sajinya kecil. Warna coklat kemerahannya sebenarnya bikin saya ngiler. Sayangnya pagi ini saya dah ngincipi ketan, sambel kacang, dua jenis makanan yang jadi pencetus sakit mag. Jadi saya say goodbye sementara sama wedang yang bahan dasarnya jahe. 


www.hidayah-art.com
Mbak Ika jajan Wedang Cengklung
Wedang Cengklung ini asal namanya dari pembeli yang tiap kali mas penjual mengambil dari dalam gentong, selalu bunyi ceblung ... ceblung. Ciduk/siwur yang menjadi sendok kuah dan terbuat dari bambu selalu berbunyi ceblung. Nah, penamaan wedang ini yang bikin bahan candaan teman-teman. Mengapa namanya bukan Wedang Ceblung?

Rasanya kami nggak sadar telah berlama-lama di Pasar Tiban. Tiba-tiba aja pihak panitia mengumumkan agar peserta yang sudah selesai menikmati sarapan segera kembali ke homestay. Karena masih ada acara jalan-jalan lagi ke Alam Sutra. Panitia hanya memberikan waktu sekitar satu jam untuk persiapan packing sebelum pulang. Kemudian ngumpul lagi di Joglo Pengilon untuk acara berikutnya.

Karena kami sudah kenyang dan ngantuk #eh, saatnya kembali ke homestay. Setelah Beli sarapan pakai duit Bathok di Pasar Tiban Dewi Sambi, bakal ada kisah selanjutnya. Tungguin ya dengan sabar. Karena saya akhir-akhir ini banyak jalan keluar kota. Duhh ... alasan apah ini. See u next trip ala saya, Sahabat. Wassalamualaikum. 

Silahkan kalo mau baca artikel serupa di Pasar Tiban milik teman blogger Deswita :

Pasar Tiban Duit Bathok
Ada Pasar Tiba Duit Bathok di Dewi Sambi

16 comments:

  1. Gendarnya menggoda perut banget, Buk. Murah juga ya 2000. Biasanya kalau di tempat wisata kan jajanan mahal. Jadi, makan segitu banyaknya habis berapa batok?

    ReplyDelete
  2. Wisata yang kaya gini nih,yang belum pernah di coba, dah harus masuk bucket list liburan tahun ini.
    Saya save bookmark ya mba :)

    ReplyDelete
  3. walahh duitnya antik banget yah. jadi pengen koleksi hehee.
    senang juga kalau ada pasar yang banyak jajan kayak gini

    ReplyDelete
  4. unik ya uangnya..jd penasaran nih pingin nyoba

    ReplyDelete
  5. gendarnya menggoda.
    jadi ingat jaman kecil dulu, ibu suka membuat gendar jika ada nasi yang tersisa. Dan saya selalu cemal cemol mengambilnya sebelum digiling tipis dan dijemur

    ReplyDelete
  6. Waduh kok jadi laper ini mah heuheu

    ReplyDelete
  7. Unik nih bayarnya pakai duit bathok, haha. Sayang di daerahku gak ada yang kayak gini sih.

    ReplyDelete
  8. Mbak,
    Gendar iku opo toh? aku yo ndak paham piye??

    satu lagi, aku dadine lapar mbak. hiiikkss... sedang puasa, baca kuliner, Ya Allah maafkeun hamba

    ReplyDelete
  9. Kaya di pasar karetan ya pakai mata uang sendiri, jadi nuker dulu. Aku juga senang kalo datang ke pasar makanan kaya gini 😁

    ReplyDelete
  10. Semua enak enaaaak.... *lupakandiet :)

    ReplyDelete
  11. Baca postingan tengah hari seperti ini jadi nagih mau mencoba segarnya es dawet di Pasar Tiban Dewi Sambi

    ReplyDelete
  12. Asik banget nih makan pecel di lereng gunung, semoga bisa ke sana kapan-kapan

    ReplyDelete
  13. Uangnya unik ya, dari batok kelapa. Seperti alat tukar jaman dulu ada yang dari kerang dan batu-batuan. Jadi terbukti ya, nilai uang itu hanya kesepakatan bersama :)

    ReplyDelete
  14. Unik Mba, tapi money changernya khusus yah.......gak bisa tuker uang di tempat lain hahahahaha

    ReplyDelete
  15. Gendar pecel dan wedang dawetnya enak banget ya mbak. Duh, bikin laper.

    ReplyDelete
  16. Gendar pecelnya beneran menggoda mbak. Udah lupa kapan makan gendar pecel gitu. Kok ya juga murah banget cuma 2 ribu

    ReplyDelete