Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

7 Aug 2016

Sarapan Pagi di Car Free Day di Simpang Lima Semarang

www.hidayah-art.com

Assalamu'alaikum. Minggu pagi yang cerah paling cocok buat jalan-jalan ke Car Free Day. Emang ada apa di sana? Banyaaaaak. Yang pasti tentu saja ada banyak kegiatan yang rutin dilakukan tiap Minggu pagi, yaitu Olah Raga. Trus yang paling asyik juga window shoping. Ada banyak lapak unik nan lucu ikut majang di sana. Nah, yang paling enak tuh nyari Sarapan Pagi di Car Free Day di Simpang Lima Semarang.

Apa sih enaknya?
Paling juga di mana-mana sama kan yang namanya sarapan?!


Iya sih, sama. Namun kalo di CFD (Car Free Day) ini, saya masih bisa menemukan beberapa kuliner kegemaran sejak masih usia anak-anak. Bahkan ada juga pedagangnya yang dulu jadi langganan suami, masih jualan. Takjub boleh dong, udah sepuh kan ya, kok masih jualan. 

Saya sih bersyukur bisa menikmati sarapan pagi dengan makanan klangenan. Karena penjual langganan saya rata-rata udah meninggal. Jadi, waktu pertama kali bertemu dengan penjual langganan keluarga suami, saya senang.

Yuk mulai milih sarapan di mana, teman.

1. Nasi Ayam 

 www.hidayah-art.com


Nasi Ayam Yu Surip adalah penjual langganan Ibu Mertua sejak putra-putrinya masih kecil. Dulunya Yu Surip ini keliling berjalan kaki menjajakan nasi ayam. Tiap pagi biasanya banyak keluarga yang belum sempat masak untuk sarapan. Nah, beliau ini yang berjasa menyiapkan sarapan bagi keluarga muda di kota Semarang.

Nah, suatu hari saya dan suami menemukan tempat jualannya di dekat pos Dishub. Lokasinya persis di depan Bank Jateng, dekat pintu keluar Mall Matahari. Meski menempati trotoar dan lesehan dengan beralaskan tikar, yang makan di sana rame banget. 

Waktu ngajak Ibu mertua dan adik ipar sarapan di sana, kami nggak kebagian sate. Saya dan suami serta anak-anak suka banget sate ususnya yang empuk dan gurih. Selain Sate Usus, masih ada Sate Jeroan, Sate Telur Puyuh, dan Krupuk. Minumannya sayang hanya sedia air mineral dan teh botol.

www.hidayah-art.com
Ibu Mertua bertemu Yu Surip, nostalgia dulu nih
Nasi Ayam Yu Surip ini menurut saya yang paling juara. Meski ada yang bilang, kalo penjual lain menjajakan nasi ayam yang lebih enak, kami bergeming. Nasi Ayam ini lah yang juara. Nasinya pulen, lembut, dan pas penambahan aroma wangi rempahnya. Sementara kuah opor dan sambel goreng labu rasanya enggak terlalu manis. Santan kanilnya saya suka banget. Kalo sedang makan Nasi Ayam gini nggak usah mikir diet segala. Nikmati aja rasa dan sensasi gurih masakannya.

Kuliner Nasi Ayam Yu Surip sering pula saya beli dan bungkus untuk dinikmati di rumah. Biasanya saya pesan sayur dan lauk saja, tanpa nasi. Lumayan loh, dengan membawa pulang telur 5 butir, suwiran ayam, tahu, dan kuah opor, serta tambahan sayur jipang krecek, Sate Usus 6 tusuk, hanya bayar IDR 65K. Udah bisa dinikmati 7 orang, termasuk bapak dan ibu saya.

2. Soto Lamongan

Ada ya Soto Lamongan di CFD? 
Semarang nggak hanya sedia Soto Semarang yang terkenal dengan kuah beningnya. Makan Soto Semarang di Semarang? Udah biasaaa!

Saya sangat suka Soto Lamongan. Karena isinya komplit, trus kuahnya agak bersantan. Isinya nggak hanya bihun dan tambahan suwiran daging ayam. Tapi Soto Lamongan itu isinya merupakan kompilasi berbagai jenis lauk yang bikin kamu kenyang dan puas.

www.hidayah-art.com

Isi Soto Lamongan komplit, yaitu bihun, rajangan kobis, potongan daging ayam, telur rebus, daun bawang, kentang goreng yang diiris tipis, bawang goreng, dan krupuk. Penjualnya hanya dengan menggunakan gerobak yang stay di depan gedung Drekanasda (gedung Pramuka). Di sana posisinya dekat dengan penjual Sate Ayam.

3. Sate Ayam

Udah biasa sih kalo sajian Sate Ayam ada di beberapa tempat keramaian. Di CFD sendiri lebih banyak orang Madura yang menjual Sate Ayam. Sementara kalo saya lebih menyukai Sate Ayam buatan orang Delanggu. Mereka kalo bikin sambel kacang lebih lezat dengan adonan kacang agak kasar dikit. Kemudian terasa juga level pedasnya. Biasanya pula ada tambahan sayur nangka yang dimasak tanpa kuah. Ini adalah sate Ayam khas Semarang.

Sayangnya sekarang susah di jumpai di CFD, entah lah kemana mereka sekarang berada.

4. Bubur Ayam

Sejak saya belum nikah, sudah banyak jajanan yang bertebaran di Simpang Lima. Saat si sulung usia di bawah tiga tahun, kami sering mengajaknya ke Simpang Lima. Cuma demi sarapan Bubur Ayam. Dan meski kuliner yang satu ini bukan khas kota kami, tetap saja menjadi favorit keluarga kami saat itu.

www.hidayah-art.com
picture by imgrum
Iya, saya dan si sulung serta suami sangat menyukai Bubur Ayam. Bahkan ketika si sulung sakit, dia hanya mau makan bubur ini. Jadi suami sampai pergi beli bubur ke Simpang Lima. Jaraknya dari rumah lebih dari 10km. Demi anak ya, ringan banget langkahnya.

5. Bubur Kacang Ijo

www.hidayah-art.com


Nah, kalo kuliner ini banyak dijajakan di Semarang dan sekitarnya.  Kalo saya lebih senang jajan Bubur Kacang Ijo yang kiosnya di trotoar depan Ciputra Mall. Pojokan dan berseberangan dengan Nasi Ayam Yu surip. Warungnya selalu ramai pengunjung karena rasa kuahnya yang kental pas dan nggak terlalu manis. Isiannya kacang ijo banyak, nyaris seisi mangkok. Bagi yang suka kacang tanah, bilang aja kalo pesan komplit. Endesss banget deh pokoknya. Harganya juga murah, dulu sih masih IDR 6K, nggak tahu sih sekarang. Yang jelas satu porsi udah bikin perut kenyang.

www.hidayah-art.com
picture by imgrum
Selain kelima jajanan di atas, masih banyak jenis kuliner yang lain. Mau cari yang kekinian banyak juga, seperti Sosis Bakar, Kue Cubit, Jagung serut, dan lainnya.

Tapi kelima makanan di atas ini lah yang paling sering kami pilih bila Sarapan Pagi di Car Free Day di Simpang Lima Semarang. Yuk, mumpung hari ini Minggu pagi, nyarapan di Simpang Lima Semarang. Wassalamu'alaikum.

17 comments :

  1. Replies
    1. Pit, kalo pesen separo ntar dikira pelit, wkwkwk

      Delete
  2. waduh enak semua ya, yang penting perut kenyang setelah olahraga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, abis olah raga mmapir makan. Kalo nggak, ya beli jajan yang ringan aja. Banyak sih pilihannya, ada risoles, pisang goreng, mendoan, hihihii

      Delete
  3. Tentu sangat asik sekali itu ya,

    ReplyDelete
  4. Bubur ayam simpang lima dengan seribu satu judul gebernya, itu kesukaan keluarga kami. Tapi belinya sabtu pagi, bukan minggu paginya

    ReplyDelete
  5. Dulu pas jaman ikut suami maen ke semarang kayaknya belum sempat mampir ke CFD simpang lima nih. next kayaknya harus dicoba

    ReplyDelete
  6. Aku mau soto lamongan aja deh...pesen 5 mangkok ya, Budhe :p

    ReplyDelete
  7. Aku jg klo pas ke CFD suka nyari nasi ayam mbak. Jd laper euy

    ReplyDelete
  8. Jadi kepengen soto lamongannya...hujan jadi bawaanya laper hihihi

    ReplyDelete
  9. Aku cfd simpang5 favorit ketoprak, siomay ama zupa soup ☺

    ReplyDelete
  10. Wah nasi ayam nya legend bgt ya mba, dari jaman duluuu.. Ngiler aku

    ReplyDelete
  11. Jadi pengen ke simpang lima pagi-pagi nih mbak Wati, terus menyusuri kulinernya yang enak-enak itu. Dulu waktu Vani masih kecil hampir tiap minggu pagi ke simpang lima, naik dokar dan makan soto lamongan terus pulangnya beli balon :)

    ReplyDelete
  12. ngiler sama soto lamongannya Mba Wati, apalagi pas siang-siang gini, jadi makin lapar euy :(

    ReplyDelete
  13. Wuah nasi ayam. Dulu kupikir nasi ayam itu nasi dan lauk ayam goreng, ternyata bukan. Malah mirip dengan nasi liwet nya Solo. Waktu ke Semarang, aku diajak teman suami makan nasi ayam. Sekali malam hari, kemudian yang kedua itu pagi hari, tempatnya beda. Sama-sama enak sih. Kuliner Semarang memang enak-enak :)

    ReplyDelete
  14. jadi penge CFD'an... sdh lama nggak ke simpang5 minggu pagi :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...