Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

9 Feb 2016

Nostalgia Masa SMA, Bukan Coklat Biasa



www.hidayah-art.com


Halo assalamualaikum teman, kali ini saya ingin menuliskan kenangan masa SMA. Duuuuh, udah berapa tahun saya tinggalkan masa-masa menyenangkan itu. Masa menyenangkan bukan karena ada cowok incaran loh. Suwer ewer ewerrr, saya malah belum punya ketertarikan dengan lawan jenis ketika SMA. Tapiiii, saya mau cerita Nostalgia Masa SMA karena ada kenangan tentang Bukan Coklat Biasa. Apa tuuuh? Yuk lanjut bacanya, hehehe.

Kali aja ada yang enggak percaya kalo waktu jadi pelajar berseragam abu-abu, saya belum tertarik dengan lawan jenis. Ntar kalo kalian dolan ke rumahku, tanya deh sama ibu atau bapak. Rumah mereka dekat, bisa tanya beliau langsung, hahahaaa.

Tapiii, saya punya kenangan yang kadang bikin tertawa sendiri. Hmmm, semoga teman yang akan saya ceritakan ini tidak sakit hati. Apalagi ini udah terjadi belasan tahun yang lalu. Apaaaah??? Angkatan berapa ya kalo udah belasan, ehmm... kayaknya malah lebih deh. Ngaku aja deh kalo saya udah lulus dari SMA SULA 1 Semarang, genap 30 tahun yang lalu. Monggo, ambil kalkulator dan dihitung ya usia saya.

Meski banyak teman satu angkatan yang saling tertarik, bahkan menjalin hubungan, saya enggak tertarik. Alasan saya saat itu adalah, saya ingin serius belajar. Juga emang saya juga belum punya ketertarikan dengan lawan jenis seperti pada awal cerita di atas. 

Nah, beda lagi dengan teman cowok saya. Ada dari mereka yang melempar signal ketertarikan. Tahu doooong, kalo ada teman lawan jenis tertarik pada kita. Dari sorot mata, dan sering saya hindari karena saya emang takut berhubungan dekat dengan cowok. Beda ya kalo dia menganggap saya teman, pasti malah bakal akrab dan bisa diskusi apa aja. Kalo udah tertarik sama saya, biasanya saya yang akan menjauh.

Ada yang bisa ditolak dengan halus ketika mereka menyatakan sikap tertarik dengan saya. Tahu nggak sih, jaman dulu tuh masih manis banget kalo seseorang tertarik sama lawan jenisnya. Kalo sekarang cowok naksir cewek, biasanya memakai sms dari ponsel atau lewat medsos, chatting-an gitu. Karena dulu ponsel belum lahir, alat menyatakan cinta itu bentuknya SURAT. Iya surat, so sweet kaaaan, hahaha.

Yang nulis surat mungkin mikirnya semalaman ya. Mau merangkai kalimat aja kayak belajar ngapalin rumus kimia. Eh tapi yang nerima (saya, uhukkk), santai aja. Tahu nggak sih, ada juga yang kasih surat itu enggak sekelas dengan saya, mereka menitipkannya pada teman karib saya. Tapi yang sekelas juga dititipkan pada sahabat saya. Ngapain juga mau ngucapin cinta kok pakai perantara?!

Daaaan, tahu gak sih, saya bacanya enggak sendiri di rumah. Tapi detik itu juga di lorong kamar mandi sekolah. Iyaaa, kamar mandi sekolah. Daaaan, bacanya rame-mare dengan empat sahabat saya. Abis emang enggak suka, jadi saya pikir ya enggak apa-apa kalo surat itu dibaca serombongan. 

Noted: semua nama sudah saya ganti ya untuk menjaga kerahasiaan. Siapa tahu ada yang protes karena menjadikan mereka ikut jadi tersangka. *eh

Biasanya sih langsung ketawa ngikik kalo baca isi suratnya. Trus sahabat saya langsung deh ngeledek, pengen bikin saya tersapu-sapu ...eh, tersipu-sipu. Tapi karena saya blas nggak tertarik, tampang tetap aja lempeng. Gak ngaruh deh isi suratnya.

Ada yang dengan gampang saya anulir ketertarikannya, wkwkwk... kayak main bola aja. Tapi ada dua yang kadang bikin saya terganggu. Apalagi yang seorang itu pernah main ke rumah dan ibu sama mbak sepupu welkam banget menemaninya berbincang. Saya sendiri belum pulang dari pergi dengan seorang sepupu yang lain. Maklum deh, rumah orang tua di Jagalan itu satu gang dengan rumah simbah dan saudara ibu. Jadi saya punya teman sepupu banyak dan sering jalan bareng mereka.

Ketika saya merasa sangat terganggu, ada usul dari sahabat saya Alin, untuk ngerjain teman cowok kami ini. Semula saya sangat menolak usul yang diceritakan Alin. Namun Ita dan Yuni setuju. Trus, entah mengapa saya akhirnya setuju. Kayaknya karena seseorang dari sahabat saya bilang ini untuk bercanda aja.

"Udah gak apa, kan kita cuma mainan aja," ucap Sinta.
"Iya, yuk siapa yang mau beli coklatnya?" Yuni menambahi.

Saat itu saya cuma diam dan menatap keempat sahabat saya bergantian. 
"Aku aja yang beli, tetanggaku jualan itu," usul Alin.

Ah, pantas aja Alin mengusulkan rencana yang bagi kami saat itu hanya untuk bercanda aja. Rupanya dia udah pengalaman dengan coklat yang satu itu.

Pagi berikutnya, rencana kami akan dilaksanakan. Saya kebetulan sekelas dengan teman cowok yang naksir saya. Begitu pula Alin dan Sinta. Sementara Yuni dan Ita berbeda kelas dengan kami.

Sebelum masuk kelas, pagi itu kami berempat bertemu dulu di depan pintu kelas. Alin berbisik pada kami. Intinya sesuai rencana kemarin, saya yang kasih coklat itu pada Gani. ada tiga permen coklat yang udah disediakan Alin untuk dikasih pada teman kami.

Istirahat pertama udah saya pilih untuk menemui Gani. Antara dag dig dug, jantung saya rasanya berdetak tak beraturan. Saya udah coba memasang wajah datar waktu menemui Gani.

"Hei, mau coklat?"

Gani tentu saja kaget dengan tawaran saya. Tumben saya mau bicara dengannya, begitu pasti yang Gani pikirkan melihat tindakanku. Wajah Gani antara senang dan terkejut. Saya sih tetap tanpa ekspresi.

"Mau enggak?" duh, keluar deh judesnya. 
Iya, saya emang judes sama teman cowok yang kasih perhatian lebih dari teman biasa. Biar aja, suka-suka saya kan kalo memutuskan gitu?! 

"Oh, iya... iya, mau dong, Wati. Makasih ya," Gani langsung bertubi-tubi ngucapin terima kasihnya.

Saya nggak nunggu ucapan Gani selesai, langsung aja ngeloyor pergi. Sementara di luar kelas, saya melihat sekelebat dua pasang kaki melintas di depan pintu kelas. 

"Horeeee...berhasiiiiil, kita sukses melaksanakan misi, hahaha..." jerit Alin dan Yuni.

Saya cuma senyum.

"Ayo kita rayakan, makan mendoan kasih sambel kecap, yuk," Sinta menarik lenganku.
"Tunggu, tunggu... bayar sendiri loh," ucap saya sebelum mengiyakan ajakan Sinta.
"Iya, iyaaa, napa sih suka gitu kalo aku ajak ke kantin,"

Nggak ada yang menjawab ucapan Sinta yang bernada protes. Semua juga udah tahu hobi teman kami itu. Senang banget minta traktir, padahal duit sangunya lebih banyak dia dari pada kami. Ternyata dia demen banget nabung buat beli sepatu atau t-shirt import. Jaman dulu kan susah banget beli benda bermerk gitu. Kecuali kalo kamu anak horaaang kayaaa.

Seharusnya coklat pemberian Alin untuk Gani udah langsung bekerja khasiatnya tak lebih dari 15 menit. Nah, selama istirahat itu saya tak melihat Gani ke kamar mandi. 

Ih, jadi tahu ya, coklat apa yang sebenarnya saya berikan pada Gani. Udah tahu kaaan? 

Nah, kalo ada yang belum tahu, saya bisikkan yuk coklat apa itu sebenarnya. Bentuknya mirip coklat batangan, bisa dipotong-potong per ruas. Warnanya coklat, persis permen coklat umumnya. Soal rasa, kata yang pernah ngincipi sama aja dengan permen coklat. Jadi, yang makan tahunya ya permen coklat. Tapiiii, yang sebenarnya, coklat itu bukan makanan cemilan. Aslinya sih obat pencahar yang marak digunakan bagi orang yang susah buang air.

Nah, bayangkan kalo aslinya orang enggak sembelit, tapi dikasih coklat itu. Pasti efeknya bakal sering lari ke kamar mandi. Buat BAB tentunya. 

Idiiih, saya jahat banget yak?! Ahhh, usai kasih coklat pada Gani bikin saya bingung. Antara kasihan, tapi senang karena sukses. Iyaaa, sukses ngerjain dia yang jahil aja kirim surat sama saya, iiiihh.*pengen jitak*

Tapi nih orang anteng aja usai istirahat. Enggak terlihat pamit pada guru di depan kelas, pengen ke kamar mandi atau keluar kelas deh pokoknya. Sementara saya, Alin dan Sinta terus saja saling melempar tatapan tanya dalam diam. Enggak mau dong kami dilempar keluar sama pak Agung. 

Sampai istirahat kedua datang begitu cepat. Biasanya lama banget nunggu istirahat kedua datang. Ini kayak kereta superzonik, melesat aja tanpa diundang.

Gani masih anteng aja di dalam kelas. Sesekali malah melihat pada kami yang kasak kusuk di bangku.

"Sttt... Watik, tuh napa Gani anteng aja di kursinya. Malah ngelihatin kamu terus," usik Sinta.

Saya benar-benar nggak berani menatap pada Gani. Antara takut dan malu, karena bisa aja kan dia tahu kalo itu bukan coklat biasa.

"Eh tahu gak sih, kalo dia tuh keturunan bangsawan Banten loh. Tahu kan kalo mereka punya ilmu," 

"Ilmu apaaa?" saya kaget banget mendengar ucapan Alin.

Alin pun menjelaskan kalo orang keturunan bangsawan Banten tuh biasanya punya ilmu atau kekuatan khusus. Seperti ilmu putih atau apa sih nyebutnya, entah lah saya lupa, hihiii.

Pelajaran terakhir di kelas kami adalah Bahasa Inggris. Semua duduk tenang karena kami harus mengerjakan latihan soal. Tiba-tiba kami dikejutkan dengan gerakan seseorang yang berdiri dengan langkah tergesa.

GANI?! 

Langsung aja mata saya beradu pandang dengan Sinta dan Alin. Alin malah menendang sepatuku, karena duduknya satu meja. 

Gani meminta ijin keluar ruang kelas. Saya tanpa sadar menatap setiap langkahnya. Perasaan saya saat itu nano-nano. Campuran takut, sedih, dan juga geli. Saya pengen banget jam pelajaran segera usai. Sehingga saya bisa segera pulang dan terbebas dari tatapan Gani. Duhhhh...

Hingga pelajaran nyaris usai, bahkan sebagian dari kami udah mengumpulkan tugas. Dan teman kami belum juga kembali ke dalam kelas. Saya bersama Sinta dan Alin udah yakin kalo Gani pasti ke kamar mandi. Dan Gani masuk kelas sepuluh menit sebelum guru bahasa Inggris mengakhiri kelas kami. Wajahnya terlihat berkeringat. 

Coklat itu memang sudah mulai bekerja. Pasti coklat pencahar itu meronta-ronta di dalam usus Gani. Mencakar-cakar dinding ususnya, dan memproses pembakaran isi makanan apapun yang ada di dalam lambungnya.

Sampai kami pulang, Gani tak bicara apapun pada saya. Meski sedikit lega, saya sebenarnya agak cemas kalo dia nyamperin saat keluar gerbang. 

Hari berganti pagi ketika saya tiba di depan kelas. Ada geng kami tanpa kehadiran Ita. Mereka tampak nggak sabar menanti kedatanganku.

"Jangan masuk kelas dulu, sini deh aku kasih tahu," Sinta mengajak kami ke belakang sekolah. 

"Ada apa sih?" 
"Gani nggak masuk hari ini," Sinta mengabarkan berita yang mengejutkan.
Alin dan Yuni membenarkan berita itu.
"Mengapa nggak masuk?" 
"Kata Iwan sih sakit," jawab Yuni.
"Sakit perut?" 
"Ya iya lah, sakit apa coba?!"
"Blaiiiik, gimana dong...?"

Saya tentu saja takut mendengar kabar terbaru ini. Gimana kalo orang tua Gani datang ke sekolah dan melaporkan tindakan kami, eh tindakan saya ya. Yang kasih coklat kan saya, duuuhhhhh. *pengen pulang ke rumah*

"Tenang...tenang, dia kan nggak tahu kalo itu obat urus-urus," Sinta menghibur dengan gaya santai.
"Yup, betul... paling dia tahunya salah makan di Mas Ujang. Gani kan suka pesan soto dengan cabai banyak, cabai setan lagi yang diminta,"

Meski mereka menghibur gitu, saya tetap merasa bersalah. Saya menyesal menuruti usul Alin. Saya juga menyesal, kok mau aja diajak ngerjain teman sendiri. Memang sih ulah Gani bikin saya gerah, enggak nyaman. Tapi bisa kan dibicarakan seperti dengan teman cowok yang lain. Enggak perlu lah kasih coklat yang obat pencahar itu.

"Udaaah, jangan dipikirin. Atauuu... jangan-jangan, kamu naksir dia ya, sekarang nyesel ngasih obat urus-urus,"

Mulut saya langsung manyun mendengar candaan Alin yang garing. 

"Ups, soriii... aku kaaan bercandaaa,"
"Bercandamu nggak lucu. Nanti kalo ada apa-apa dengan Gani gara-gara coklat itu, kamu juga ikut jadi tersangka loh," saya mengingatkan Alin dengan coklat pemberiannya.

Alin nyaris melotot. Rasain, emang enak punya perasaan bersalah? batin saya dalam hati menahan dongkol.

"Eh, Gani kuat ya, makan coklat pencahar gitu, nggak langsung BAB," cetus Sinta.
"Tapi tetep aja dia lari ke kamar mandi, pasti nahan BAB tuh," tambah Alin.
"Udah ah, jangan ngomongin BAB, mau makan nih," Yuni menegur keduanya. 

Dua hari sesudahnya baru Gani masuk sekolah lagi. Rupanya berita Gani sakit itu hoax. Iwan sekedar menjawab saat Yuni dan Alin bertanya tentang ketidakhadiran Gani.

Dari Gani langsung kami tahu kemana dia nggak masuk kelas dua hari ini. Gani ijin pulang ke Banten, karena kakeknya meninggal. 

Seharusnya kami mengucapkan kalimat Istirja' dan ikut berduka. Namun kami berlima malah tersenyum-senyum seperti orang gila. Baru setelah mendapati pandangan Gani yang bingung, kami beramai-ramai mengucapkan ikut berduka cita.

"Gan, perutmu sakit nggak? Kok wajahmu pucat sih?" Sinta usil bertanya.
"Sakit perut? Enggak... oh iya kemarin di rumah Kakek, beberapa kali masuk kamar mandi. Biasa lah kalo makan pedes suka gitu," jawab Gani santai.

Alin menahan tawa di bibirnya. Sementara saya berusaha sekuat tenaga menyembunyikan perasaan bersalah. Saya nggak mungkin meminta maaf pada Gani. Bisa-bisa ketahuan dong kenapa dia sakit perut. Bukan karena makan pedas, tapi karena makan coklat pencahar.

Sebenarnya sejak hari itu hingga saya bertemu dengan calon suami, sering perasaan bersalah terbit di hati ini. Saya benar-benar menyesal telah mencelakai seorang teman. Tapi saya terlalu takut untuk bicara jujur dan mengakui pada dirinya langsung. Jadi yang bisa saya lakukan hanya memohon ampunan pada Tuhan. Juga mendoakan Gani, dengan doa yang terbaik agar sehat dan sukses dunia akhirat. 

Ketika saya menceritakan kisah ini pada calon suami, tak banyak yang dikomentari. Apalagi melihat penyesalan saya, dia hanya pesan kalo ketemu lagi dengan Gani harus meminta maaf.

"Ih, ngapain meminta maaf. Ntar jadi ketahuan dong, enggak ah,"
"Bilang aja dulu nggak sempat minta maaf menjelang perpisahan kelas," saran calon suami.

Hmm, benar juga ya usulnya. Oke deh, semoga Gani udah memaafkan saya bila akhirnya dia tahu dengan cokklat yang kami berikan untuknya. Dan saya yakin Gani tahu dengan perbuatan saya itu. Buktinya, usai kasus bukan coklat biasa a.k.a obat pencahar, Gani nggak pernah lagi mengirimkan surat.

Nah, ini cerita nostalgia masa SMA saya tentang Bukan Coklat Biasa. Ehehehe, memang bukan coklat biasa kan ya. Karena coklat itu, saya jadi terkenang-kenang dengan perasaan bersalah. Gegara pengen ikutan GA Nostalgia Putih Abu punya mba Arina nih, akhirnya terbuka rahasia masa SMA saya :D
Gimana dengan ceritamu, teman? Wassalamu'alaikum.


www.hidayah-art.com

26 comments :

  1. keterlaluan Mak..ter..la..lu, anak orang lho digituin :D
    Emang ya seru masa SMA itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuuh, jangan bikin saya merasa bersalah lagi dong, mbaak Lidha

      Eh, salah sendiri, siapa suruh usil, hihiihiii

      Delete
  2. Eh..kok ada obat berasa coklat? Manis gitu mbak..? Kasiannnn Gani..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga nggak tahu, belum pernah nyobain sih, mbak, hehehe

      Delete
  3. Terus jadiny gani beneran sakit perut ato gimana? Jgn2 coklat nya di makan orang lain??

    ReplyDelete
  4. Gani, koyo jenenge kancaku sing tak taksir mbak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ini kan nama samaran, gak brani aku pakai namanya yang beneran, wkwkwkkk

      Delete
  5. Sunguh teganya dirimu teganya teganya teganya....
    Mesakke gani mbak hehhehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, aku sampe merasa bersalah bertahun kemudian, hikss

      Delete
  6. Jadi? Coklatnya siapa yg makan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku ingat-ingat sih Gani yang makan, cuma kok nggak bikin dia mules parah. Idiiih, jahat bener aku yaaa

      Delete
  7. Ya ampuuun mb Wati...geli-geli mesakke gitu..sama Gani.
    etapi mungkin Gani itu udah punya ilmu kebal kali, jadi nggak mempan obat pencaharnya..hihi

    ReplyDelete
  8. Cerita masa SMA pokoknya suka duka itu seimbang dan kangen masa-masa itu ;")

    ReplyDelete
  9. Gak pernah reuni sama Gani, Mak? hehe

    ReplyDelete
  10. Tadinya nggak mau mikirin Gani, ee malah jadi kepikiran terus ya mbak Wati, hehe :)

    ReplyDelete
  11. eh ya ampyuuun...
    sudah minta maap belooom hahahaha.
    Duuh untung coklat zaman SMA sy cap jago hahaha

    ReplyDelete
  12. Hehe gpp mbak... Minta maap aja sama Gani biar gak menyesal wkwkwwk...

    ReplyDelete
  13. Waduh kasihan ya si Gani.
    Jadi sampe sekarang belum pernah ketemu lagi ya mbak? :D

    ReplyDelete
  14. sepertinya saya tau coklat yag dimaksud. Walaupun belum pernah lihat bentuknya, sih :)

    ReplyDelete
  15. Benar-benar jadi kenangan indah ya...bukan coklat biasa itu memang ngehits di zamannnya yaaa, heheheh

    ReplyDelete
  16. Waaa,ternyata ada jiwa usil jg hahahah

    ReplyDelete
  17. Mbak wati... ternyata pernah usil jugak.

    aku mocone karo mesem2 tapi yo mesakke mas Gani nya. ekekekek

    pasti dia ikhlas banget karena dikasih coklat sama pujaan hatinya. hahah

    btw aku baru tahu ada coklat obat urus2 :P

    ReplyDelete
  18. Xixixi, seru banget masa SMA-nya. :D Jail banget

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...