7 Tips Mempersiapkan Anak Memasuki Dunia Kerja - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Kamis, 18 November 2021

7 Tips Mempersiapkan Anak Memasuki Dunia Kerja

 


Assalamualaikum Buk-Ibuk. Bagaimana kondisi di tempat kalian sekarang? Udara dingin atau sejuk karena cuaca udah mulai hujan sering turun ya. Alhamdulillah semoga hujan bulan November membawa berkah. Terutama pemilik tanaman nih senang, dapat cuti siram tanaman, hihiii.


Meski hujam mulai rajin menyambangi bumi, dan saya senang tanaman terlihat tumbuh subur, saya nggak bakal cerita tentang tanaman. Kali ini saya ingin bercerita tentang pengalaman saya nemenin anak-anak menjelang masuk dunia kerja.


Si sulung sebenarnya lulus SMK tahun 2014, udah ditawari pekerjaan oleh perusahaan yang menjadi rekan kerja salah satu bank BUMN. Saya dan bapaknya nggak setuju karena kami ingin dia melanjutkan kuliah dulu. Padahal sebagai lulusan SMKN 7 Semarang, kemampuannya udah cukup untuk memasuki dunia kerja. 


Jadi ketika akhirnya si sulung kuliah dan nyambi kerja, saya sempat melarang. Tapi masa depan adalah pilihan anak-anak, bukan orang tua. Kita hanya bisa ada di posisi membimbing dan mendoakan mereka.


Kebetulan banget, bulan November 2021 si bungsu yang masih kuliah semester 5 mendadak ijin ingin kerja. Selama ini sebenarnya si bungsu udah kerja receh gitu. Dia kuliah di jurusan DKV dan ketrampilannya dalam bidang desain, memberinya peluang mendapatkan job. Pernah juga membimbing anak usia SMP yang ingin ikut lomba bikin game. Dan honornya mayan banget karena mendapat bilangan 6 digit.


Kali ini si bungsu mendapatkan tawaran bekerja oleh salah satu perusahaan yang bergerak di bidang restorasi mobil tua. Alamat kantornya ada di kawasan Johar lama. Sementara garasinya tempat restorasi mobil dilakukan ada di kawasan Semarang Barat.


Mengetahui keinginan anak bungsu yang ngikutin kakaknya, saya sempat diskusi dengan suami. Sebenarnya suami nggak setuju dengan langkah si bungsu. Dia inginnya kuliah aja dulu sampai lulus. Kalo ingin nyari duit buat jajan ya udah lah terima job receh kayak biasanya.


Namun alasan si bungsu ingin kerja karena :

1. Mendapat Tawaran Kerja 

Si bungsu ini enggak ngelamar kerja tapi mendapat tawaran kerja dari perusahaan restorasi mobil tua. Perusahaan ini nge-DM di akun Instagram si bungsu. Rupanya mereka tertarik dengan beberapa postingan yang di-update. Boleh deh dilihat kalo teman-teman ingin tahu karya si bungsu yang menarik minat owner usaha restorasi mobil. Ini akun Instagram Naufal.



2. Latihan Kerja 

Sebenarnya meski belum resmi kerja, si bungsu udah sering menerima pekerjaan desain. Namun tentu beda ya kalo beneran bekerja sebagai karyawan di satu perusahaan. Ada peraturan, hak dan kewajiban bagi kedua pihak, perusahaan dan karyawan. Kondisi kerja saat masih kuliah juga bisa menjadi magang atau latihan kerja seorang mahasiswa.

3. Ingin Mendapat Pengalaman

Nah ini yang mendasari si bungsu untuk menerima tawaran perusahaan restorasi mobil tua tersebut. Dia ingin mendapatkan pengalaman bekerja dalam perusahaan. 

Ketiga alasan yang dikemukakan si bungsu lah yang akhirnya meluluhkan hati saya dan bapaknya. Nah hari Senin tanggal 22 November 2021 merupakan hari pertama dia akan bekerja. Saya dan bapaknya hanya mendoakan semoga pekerjaannya lancar, berkah dan bisa menjadi pengalaman berharga buat si bungsu. Aamiin.


Oia dalam kesempatan ini saya juga ingin berbagi tips mendampingi anak-anak mulai memasuki dunia kerja.

7 Tips Mempersiapkan Anak Memasuki Dunia Kerja

1. Persiapan Mental

Nggak mudah memasuki duania kerja, saya udah mengalaminya sendiri puluhan tahun yang lalu. Baru hari pertama kerja, pulangnya udah ngeluh ke Ibu, bilang capek lah, segala keluhan. 

Berkaca dari pengalaman masa lalu, saya pun bercerita pada anak-anak bahwa jangan membayangkan enaknya aja. Iya enak kalo pas tanggal gajian. Namun proses dari awal kerja hingga gajian itu kadang menemukan berbagai masalah. Butuh mental yang kuat agar bisa melalui hari demi hari tanpa patah semangat.

2. Siapkan Keahlian

Penting loh memiliki keahlian di luar pendidikan utama. Kadang keahlian ini justru membantu kamu untuk survive di dunia kerja. Atau keahlian yang mendukung pekerjaan kita. Karena sejak saya awal bekerja, ada beberapa teman saya yang lulusan teknik sipil tapi kerja di bank. Saya pernah bertanya pada mereka, gimana adaptasinya. Ternyata ketrampilan mereka di bidang statistik yang ngebantu pekerjaan di bidang analisa keuangan.


3. Disiplin


Satu sikap yang pasti diharapkan dari perusahaan pada karyawannya. Kecuali kamu udah nggak niat kerja, jadi siap-siap aja di-PHK. Disiplin ini saya tekankan pada anak-anak. Saya bilang, setiap bos inginnya pekerjanya disiplin dalam setiap pekerjaannya. Dari datang sebelum jam kerja, tepat waktu mengerjakan kewajibannya, dan hal lain seputar pekerjaan.


4. Cari Referensi Tempat Kerja

Sebelum mulai kerja, bahkan kalo bisa sebelum ada keinginan kerja di satu perusahaan, cari tahu sebanyak-banyaknya calon perusahaan. Saat ini kamu bisa nyari info dari sosial media. Tapi alangkah lebih baik mencari info dari pekerjanya langsung. Meski mungkin juga agak sulit ya mendapatkan info tentang perusahaan. Paling tidak kalo udah tahu info sesedikit mungkin, bisa untuk mengantisipasi bagaimana sikap kamu kerja di sana.


5. Mampu Bahasa Asing

Udah tahu dong kalo kemampuan bahasa asing sejak lama menjadi nilai tambah bagi calon pekerja. Terutama bila perusahaannya memang membutuhkan keahlian ini. Nah, kedua anak saya udah disiapkan untuk mampu berbicara dalam bahasa Inggris. Namun kemampuan bahasa ini memang kadang menjadi satu bakat khusus. Kayak si bungsu yang awalnya sekolah ambil jurusan bahasa karena kemampuan otodidak sejak usia pendidikan dasar. Hingga sekarang pun dia fasih berbicara dengan orang asing di games atau di room chatt. 


6. Maksimalkan Kesempatan



Menjadi pribadi yang ramah, belajar hal baru di luar bidang kerja, bisa menjadi nilai tambah kamu di mata bos. Hal ini yang selalu saya ingatkan pada anak-anak. Bantu teman kerja dari hal sepele, misalnya menyiapkan fasilitas untuk pameran produk. Tim keja yang kompak tentau akan memberikan hasil kerja yang bagus. Tapi asal jangan menjadi suruhannya aja ya. Disuruh ini itu di luar kewajibannya, boleh kok ditolak. Seperti membelikan makanan tiap hari. Jangan pernah mau bila diminta tolong mengerjakan hal di luar tanggung jawabnya.


7. Jangan Lupa Shalat

Hal ini selalu saya tekankan pada anak-anak. Di mana pun mereka bekerja, harus shalat kalo bisa tepat waktu. Jangan mengagungkan pekerjaan hinggal lalai dan tiba-tiba waktu shalat udah nyaris habis.


Begitu ya teman-teman, ringkasan pengalaman saya saat mempersiapkan anak memasuki dunia kerja. Sengaja saya tuliskan agar bisa menjadi bacaan anak-anak saya juga. Kalo misalkan bisa memberikan manfaat bagi pembaca blog ini, alhamdulillah. 


Teman-teman boleh loh sharing juga gimana dengan pengalaman saat menjadi karyawan dulu. Apakah seperti saya, ada orang tua atau kakak, teman yang menjadi pendamping kalian memasuki dunia kerja? Yuk sharing di kolom komentar. Terima kasih udah berkenan membaca pengalaman saya. Wassalamualaikum.

42 komentar:

  1. Wah..selamat ya mba, ananda sdh mulai memasuki dunia kerja. Insyaallah dengan bekal doa dan nasehat dr ayah bundanya, kesuksesan mudah diraih. Aku setuju dg poin-poin penting ini mba..karena merasakan juga saat awal kerja dulu. Keberhasilan adaptasi di awal masa kerja bisa menjadi penentu kesuksesan selanjutnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nganterin mereka jadi ingat kembali masa awal kerja. Pulang rasanya lelah dan nyaris pengen menyerah, hihihi

      Hapus
    2. tapi ada seru2nya juga kan ya mba di tempat kerja.. semoga kedua ananda dapat lingkungan kerja yg cocok dan mendukung untuk makin berkembang y mba.. sukses selalu..

      Hapus
  2. Unik dan keren. Skillnya ga main-main ough jagoannya mbak Wati. Salut mbak punya 2 jagoan insyaallah sukses tanpa lupain salat. Amin... Amin... Sehat2 mbak Wati dan suami, sukses terus buat jagoan

    BalasHapus
  3. Bisa work life balance mbaa bekerja secukupnya. Istirahat secukupnya. Cari circle yang positif hehee

    BalasHapus
  4. Nah pasti semakin menanjak ke remaja anak punya pemikiran yang mandiri, tapi alhamdulillah kalau sudah punya bakat kayak gini tinggal mengasah.

    BalasHapus
  5. Walau dulu aku biasa bantuin usaha orang tua bahkan sejak kecil, namun tetap saja pas masuk dunia kerja beneran aku syok, kaget dan galau haha. Orang tua keduanya pedagang dan gak pernah ngerasain jadi orang kantoran, jadi aku termasuk yang gak dapet bimbingan itu. Melihat poin-poin di tulisan ini menarik sekali.

    BalasHapus
  6. Masyaallah tabarakallah...selamat ya mbak anak2 udah kerja aja ya. Moga2 sukses ya dan bener tu yg terakhir jangan sampe tinggalin shalat. Sesukses apapun ga akan ada artinya kalo ga shalat.

    BalasHapus
  7. Baca artikel Bu Wati jadi inget pengalaman jaman kuliah dulu yang juga nyambi kerja ngelesin... Pengalaman bisa memperkaya nilai-nilai kehidupan, asal nggak ngoyo insyaallah nggak ganggu kuliah

    BalasHapus
  8. Aw awww calon mantuuu... :))

    Seneng ya mba kalau anak-anak bisa menemukan pekerjaan yang sesuai passion. Malah kerjaan yang menghampiri, bukan anaknya yang nyari. Keren nih. Anakku masih agak lama nih kayaknya untuk urusan kerjaan. Semoga aja nanti pas kuliah sudah mulai bagus networkingnya biar lebih dimudahkan perjalanan karirnya.

    BalasHapus
  9. setuju banget sama 7 tips masuk dunia kerja. memang kalau sdh punya skill,pekerjaan yg datang menghampiri. sukses buat putranya mbak Wati...

    BalasHapus
  10. Kebeneran banget.
    Anak wedhok mbarep, tinggal 3 bulan lagi selesaikan PKLnya.
    Bakal ngajakin nerapin tips di atas dah buat siap2 bekerja.

    BalasHapus
  11. Bener2 mandiri semua ya anak2 mbak Wati.Seneng bacanya. Semoga si bungsu makin sukses karya2nya ya mbak.tipsnya berguna bgt utk jd contekan ngedidik anakku nih.😍

    BalasHapus
  12. Urusan kemampuan dan skill di luar yang sedang kita tekuni memang penting untuk dipelajari. Karena dunia kerja kadang menuntut kita untuk bisa segala bidang. Kayak aku dulu, kuliah di jurusan pertanian. Awalnya menjadi asisten pembibitan kelapa sawit, lalu lama kelamaan aku dipindahkan untuk urusan kantor dan bekerja sebagai tim finance dan pajak. Katanya cewek jangan bekerja di lahan. Gitu alasannya. Hehehehe

    BalasHapus
  13. Wuih keren yaa nggak nglamar tapi ditawari, berarti brandingnya udah kuat nih. Aku malah pengennya besok anak2ku kuliah nyambi kerja, ya itu tadi biar kaya pengalaman dari luar juga, nggak dari bangku kuliah aja.

    Kalau dulu zaman kuliah ortuku cukup membebaskan mau kuliah aja atau sambil kerja, yang penting kuliahnya nggak keter dan tetap bisa selesai tepat waktu. Alhamdulillah sudah ngerasain recehan juga sambil kuliah..

    BalasHapus
  14. keren banget anaknya gak ngelamar tapi ditawari pekerjaan, udah pasti skillnya diakui nih. Semoga anakku nanti bisa dimudahkan mendapatkan pekerjaan

    BalasHapus
  15. Setuju banget. Hendaknya ketika anak udah pada fase usia mandiri, gak cuma skill yang dibutuhkan. Tapi juga iman kepada Allah swt. Ini yg banyak dilupain para orangtua

    BalasHapus
  16. wah iya, anak perlu dibantu untuk mulai mempersiapkan memasuki dunia kerja ya mbak
    agar saat tiba waktunya nanti, anak nggak kaget dan bisa beradaptasi dengan baik

    BalasHapus
  17. Anaknya kreatif mba. Masya Allah, bukan dia yang mencari pekerjaan, tapi pekerjaan yang mencarinya. Ini berarti skill anak mba gak kaleng-kaleng. Selamat berkarya untuk ananda. Semoga meraih kesuksesan.

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah, anak-anak yang siap masuk dunia kerja, tinggal diarahkan dan banyak diingatkan ini itu.
    Tips dan kebiasaan yang tiru-able banget.

    BalasHapus
  19. Masya Allah mbak, keren banget! Rejeki anak mbam juga bisa dapat pengalaman kerja. Salut sih, karena kebanyakan anak muda jaman jigeum hobinya main, eh ini minat bekerja. Ibunya juga pasti luar biasa mendidiknya

    BalasHapus
  20. Wah keren nih artikelnya. Bisa kupake u.mempersiapkan anak juga saat memasuki dunia kerja. Bagus aja meski kuliah sembari kerja, krn masih ada anak² muda yg kuliah aja tapi bingung atau juga males kerja.

    BalasHapus
  21. Anak saya yang pertama, InsyaAllah lulus SMA tahun depan. Tapi, saya membayangkan kalau dia udah kerja jadi terharu. Padahal baru ngebayangin aja hihihi. Lega ya Mbak kalau anak-anak udha pada kerja semua. Semoga bisa lancar di karirnya. Aamiin

    BalasHapus
  22. Senang sekali anaknya punya keinginan buat kerja dan juga memiliki keahliannya mba. Semoga nanti makin sukses dan berketrampilan

    BalasHapus
  23. poin 7 itu paling penting ya, Mba.. saya juga nasehatin Abang dari sekarang (saat masih duduk di bangku SMP) mulai cari hal apa yang paling dia suka, agar saat masuk dunia kerja dia bisa dapat kerja yang dia lakukan dengan sepenuh hati dan tak lepas sholatnya. Karena dengan sholat jalan yang kita tuju insya Allah lebih terarah.

    BalasHapus
  24. Sejak dini ya mulai mempersiapkan anak masuk dunia kerja. Aku udah info-info juga ke mereka mulai dari skill sampai attitude. Kalau ada pendamping jadi enak ya mbak ada tempat buat tanya2 juga

    BalasHapus
  25. Mbak, terima kasih sharingnya ya...beberapa tahun lagi aku mesti bersiap kalau anak lanang kayak gini juga, nggegeri minta kerja buat cari pengalaman. Time flies, kini sulungku kelas XI aja aku dah menata hati kalau nanti ternyata mesti kuliah di luar kota waaaa
    Senang dengan kedua anak yang punya tekad mandiri begitu Mbak , Barakallah

    BalasHapus
  26. Setelah dulu kita ribet masalah sekolah, sekarang tiba saatnya mereka menggunakan keterampilan di dunia kerja ya mbak. Saya pun seperti itu, ada kebahagiaan sendiri dan juga kegalauan sendiri ketika mendapati anak-anak mulai bekerja. Artinya mereka punya penghasilan sendiri dan tidak lagi bergantung pada orang tua. Nah kegalauan saya adalah berarti mereka sudah tidak membutuhkan peran orang tua lagi. Saat kegalauan tersebut saya ungkap pada si bungsu, dia hanya tertawa. Katanya, yang penting doakan aku saja mah, biar kerjaku bermanfaat bagi orang lain..😃

    BalasHapus
  27. MAkasih tipsnya mbak, bermanfaat sekali ini. Bahasa asing ini harus dikuasai ya, minimal bahasa inggris. Negabntu banget ini nantinya. PErsiapan mental ini udah jelas banget sih, karena di tempat kerja itu istilahnya kita digodog ya. Jadi harus siap-siap aja mentalnya hehe..

    BalasHapus
  28. Punya pengalaman kerja sembari kuoiah tu menyenangkan banget emang. Jd teringat dulu aku semester 3udah mulai jd guru les privat trs semester 6mulai jd penerjemah. Alhamdhulilah jd makin pede dan banyak pengalaman. N paling bahagia adalah bisa menghasilkan sendiri.pun meskipun nominalnya ga besar tp bangga bgt

    BalasHapus
  29. Seneng baca sharing mb wati ini. Sekarang anak2 saya masih bocah sih, masih masa sekolah. Tapi suatu hari kan akan sampai di tahap ini..

    Berkah banget ya punya anak2 yg lancar dapat/bikin kerjaan. Jelas juga tak lepas dr didikan mbak wati dan suami. semoga lancar kerjaan mereka, Mbak..

    BalasHapus
  30. Senang ya melihat ananda sudah bekerja. Semoga pendidikan tetap menjadi tujuan utama. Semoga makin berkah ya

    BalasHapus
  31. Wow keren banget mbak anak2nya belum pd lulus kuliah udah pd ditawarin kerja. Kalau masih bisa part time sih menurutku gpp diambil mbak, aku dulu soalnya juga mulai kerja dari part time gtu sampai akhirnya direkrut jd karyawan yang full.
    Sholat yang utama ya mbak krn cuma sama Allah minta anak dijaga dan diberikan pengalaman yang terbaik :D

    BalasHapus
  32. Noted nih untuk tips2nya...
    Kuliah sambil kerja itu enggak mudah ya Mbak, tp sebelum lulus udah kerja ya bagus sih, jadi punya pengalaman. Zaman sekarang enggak bisa ngandelin ijazah aja, pengalaman juga penting. Semangat ya buat Naufal.

    BalasHapus
  33. Aku kerja di tempat kedua diantar Bapak. Karena emang gak kuliah, Bapak bebasin mau kerja apa. Itung-itung pengalaman gitu kan. Sekarang kalau dipikir-pikir, pengalaman kerja memang dibutuhkan selain soal pendidikan

    BalasHapus
  34. Alhamdulillah bude anak udah pada menemukan passionnya ya sehingga berkembang sesuai minat juga. Senang deh bisa begitu gak terpaksa

    BalasHapus
  35. Memasuki dunia kerja jaman now kayaknya wajib banget menguasai bahasa asing dan punya skill tertentu. Dua hal itu udah kayak jurus ampuh aja, selain personality tentunya.

    BalasHapus
  36. Keren ih Naufal di DM langsung oleh perusahaannya. Terkadang pamer karya di instagram itu juga banyak manfaatnya ya jadi semacam portofolio yang real. Menarik calon bos untuk meminang.

    BalasHapus
  37. Keren banget anaknya Mba Wati, bisa dapat DM buat tawaran kerjaan. Emang karyanya bagus, Mba. Salut deh. Moga kakaknya sukses dengan pekerjaannya nanti, ya.

    BalasHapus
  38. Shalat ini bener bener butuh banget diingatkan terus ke anak karena godaannya bener bener maha dahsyat untuk hidup sekarang ini

    BalasHapus
  39. Dengan Shalat sebaik-baik penolong yaa, kak..
    Aku sendiri merasakan keajaiban Allah saat sudah waktunya memasuki fasa baru dalam hidup.

    Semoga sukses untuk ananda ya, kak.

    BalasHapus
  40. Setuju banget aku mba Wati, dibalik semua usaha jangan lupa yang paling utama adalah menjaga hubungan dengan Allah Subhanawata'alla.

    BalasHapus