Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

23 Jan 2017

Melepaskan Pekerjaan Kantoran Demi Menulis?


www.hidayah-art.com

Assalamualaikum. Saya sering mendapat pertanyaan seperti "Melepaskan Pekerjaan Kantoran Demi Menulis?" Nggak sayang kerja udah lama malah ditinggal gitu aja. Nggak nyesel ntar tiap bulan nggak terima gaji rutin lagi? 

Ah, mengapa orang suka nyinyir gitu ya? Apalagi waktu tahu saya punya rencana resign demi mengejar karir baru sebagai penulis. Banyak teman kerja, tetangga, bahkan saudara yang menertawakan impian saya menjadi penulis.


Padahal di antara orang terdekat ini tahu banget dengan minat saya sebagai penulis. Saya pernah menikmati manisnya honor lumayan waktu masih usia belasan tahun. Karya saya ada beberapa kali dimuat di majalah remaja MODE kala itu. Jadi ketika saya udah jenuh dengan pekerjaan kantoran yang ngurus akun pakbos, lantas pengen resign, masa iya ditertawakan?!

Sayangnya nyinyiran mereka tak mempan. Saya melenggang cantik lima tahun setelah menyusun rencana resign. Alhamdulillah impian sejak lama resign terwujud juga. Senang banget sampai saya bikin bancakan sederhana. Trus sedekah juga dengan niat memulai berkarya di rumah agar makin berkah.

Awal di rumah usai resign lebih drama lagi. Tetangga heran melihat keputusan saya 'nganggur' di rumah. Iya, saya dicap pengangguran!

Lah, suami saya aja suka banget waktu akhirnya saya resign. Kok ada tetangga yang malah menyesalkan keputusan saya?

Beruntungnya saya bukan orang yang memasukkan semua omongan dari orang ke dalam hati. Sepanjang saya nggak melakukan sesuatu yang melanggar aturan hukum dan  norma etika, apa peduli saya dengan sikap mereka?

Apa Kabar Ibu Rumah Tangga Stay At Home?

"Mbak, enak mana, kerja di kantor atau di rumah aja?"

Kemarin waktu arisan keluarga, beberapa sepupu ngumpul dan melontarkan pertanyaan pada saya dan sepupu lain. Kebetulan kami sama-sama baru resign antara 1 hingga 2 tahun.

Spontan saya menjawab,"Enak di rumah lah. Ngurus rumah kalo capek bisa istirahat tiduran. Pengen dolan juga bisa, tanpa mesti ijin dulu sama bos."

"Nggak nyesel, Mbak?"
"Enggak, malah bersyukur banget," ucap saya dengan hati sangat bahagia.

Ya, saya bahagia di rumah. Saya bangga bisa tetap berkarya meski di rumah. Bahkan saya bisa menolak job nulis kalo sekiranya nggak cocok dengan keinginan. Kebahagiaan tidak diukur dengan materi, namun dengan kenyamanan yang mampu kita rasakan.

Jadi siapa bilan saya rugi melepas pekerjaan kantoran demi menulis? Saya justru merasa amat beruntung bisa resign. Satu masalah terselesaikan. Yaitu tergesa-gesa menyelesaikan urusan rumah karena takut terlambat datang ke kantor. Saya nggak ingin ngajakin kalian debat ya. Semua posisi adalah pilihan hati. Dan saya memilih berkarya di rumah. Salam damai selalu, Wassalamualaikum.
#10DaysKF #Day6 #10DaysWritingChallenge
Photo dari : pixabay.com

18 comments :

  1. Aku juga ada rencana resign Mba. Tapi belum berani sekarang. Sekitar 5 tahun lagi lah. Masih mengumpulkan modal buat beli kos-kosan jadi. Jadi kan tetep punya passive income meski gak kerja. Aku juga berencana mau serius di dunia kepenulisan dan blogging. Kerja kantoran capek ya.. bukan kerjaannya sih. Tapi lingkungannya kadang yang bikin malesan. Pufufuuu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kudu planning dulu ya, aku juga nunggunya sampai 5 tahun buat resign. Gpp yang penting udah prepare dulu buat berkarya apa di rumah, jadi tetep produktif juga

      Delete
  2. mbak, dulu sempet kerja kantoran berapa lama? saya yg baru 7 bulan aja ini juga udah mulai jenuh, dan pastinya pengen resign juga sih hehehe.

    suka sama kalimat ini " Kebahagiaan tidak diukur dengan materi, namun dengan kenyamanan yang mampu kita rasakan"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan tanya deh berapa lama aku kerja kantoran, hahaaa

      Delete
  3. keputusan yang sangat berani mbak. tapi suami aja senang dan sangat mendukung kenapa orang lain malah nyinyir yah heran sama kehidupan ini. ada apa gitu... lha wong berhenti kerja juga nggak minta uang bulanan sama tetangga kenapa pada riweuh ya. tapi aku salut lho sama keputusannya. sangat sangat berani...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mesti siapin mental dulu, biar tetap cuek mesi dibully, hahaha

      Delete
  4. bener2 acungin jempol buatmu Mbak. Ini berat banget!! aku pernah mengalaminya juga. Nggak semudah yg dibayangkan ya Mbak. Makin sukses buat Mbak wati :) yg nyinyir, abaikan Mbak :) hehehe

    ReplyDelete
  5. Setuju sma bu Wati. Jujur, klo saya pribadi pengen milih jd ibu rumah tangga yg stay at home. Sya ingin totalitas mngurus rumah dn mndidik anak. Sya bs mrasakan perjuangan bnget khususnya dlm mngatur waktu bila seorng ibu jg bekerja di luar rumah. Sya masih single bgini saja sering gak fokus mnangani tugas di rumah klo lagi banyak pikiran urusan kerja di skolah. Ya, kembali lg ini smua masalh pilihan hati masing2 yg gak perlu kita banding2kan mana yg lebih baik mana yg lebih buruk. Smuanya pny pilhan masing2, tingkat kenyamanan masing2. Saling mnghargai...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saling menhargai dan menyuport ya Wenny, karena kita kan menjalani hidup sendiri bukan milik orang lain. Jadi jangan pernah nyinyir deh sama orang lain, krn nggak tahu kondisi mereka yang sebenarnya.

      Delete
  6. Semangat mbaa, selama nggak merugikan orang lain sih ikutin aja kata hati ^^

    ReplyDelete
  7. Kereeen mba. Kerja atau ga kerja kita kan yg jalanin yaaa. Abaikan yg nyinyir... ^^

    ReplyDelete
  8. Sulitnya melepaskan pekerjaan kantoran itu karena gaji tetap tiap bulan. Buat orang yg gak bisa ambil risiko, itu memang bukan keputusan mudah yaa.

    ReplyDelete
  9. mungkin beberapa tahun lagi aku akan ada di posisi seperti mbak wati :D

    ReplyDelete
  10. Mb wati i feel you bianget ini hihihi
    Orsng rempong knapa kita resign, takut keuangan kita labil, tapi mereka kan ga tau kondisi yg sebenernya kyk apa yg membuat kita akhirnya deal resign hahaa
    Sama bgt paksu lebih hepi malah liat aku di tumah,ga muring2 terus klo stress di kantor lama,

    ReplyDelete
  11. Aku pernah dikasih 2 pilihan sama suami, "mau aktif weekdays, atau aktif weekend?" Yaa jelas saya milih aktif weekend lah, apalagi kalo incomenya sama atau lebih dari yg aktif weekdays. :))

    Sekarang lagi prepare untuk resign, dan cari pasive income buat nanti. Terima kasih semangat nya mba :D

    ReplyDelete
  12. saya belum berani resign dari kantor saya,,, pasalnya masih ada cicilan rumah yang lumayan perlu ada penghasilan tetap

    ReplyDelete
  13. Wah enak nih yang jadi suaminya, sekarang lebih tenang istrinya sudah full time dirumah, kemudian meski dirumah masih tetap produktif sebagai penulis, ibu teladan patut dicontoh..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...