Sedapnya Saat Hujan Menyantap Mie Ayam, Masak di Dapur Rumah - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Rabu, 03 Februari 2021

Sedapnya Saat Hujan Menyantap Mie Ayam, Masak di Dapur Rumah

 


Assalamu'alaikum Sobat. Semoga kalian selalu diberikan kesehatan dan dalam perlindungan Tuhan Yang Maha Pengasih. Banyakin doa yang sering saya lakukan, bukan hanya untuk diri sendiri, keluarga kecil, keluarga besar, tetangga, dan teman-teman semua. Bukankah mendengar kabar baik dari orang tersayang yang selama ini menjadi selalu ada di samping kita merupakan hadiah yang luar biasa?!


Jadi saya memang suka mendoakan teman-teman atau kerabat meski terpisah jarak namun tetap bisa ngobrol daring. Indahnya dunia dengan adanya teknologi informasi yang memudahkan hidup kita selama pandemi.


Masih di rumah aja kan ya? Saya juga nih tetap krasan di rumah. Alhamdulillah setelah sembuh dan istirahat selama kurang lebih sebulan dari sakit typus, saya merasa sehat. Namun aktivitas ngeblog masih gitu-gitu aja. Cek aja bulan Januari 2021, hanya ada 1 artikel dan itu pun job placement. 


Tetep disyukuri ya udah sehat dan tidak terpapar virus covid. Meski tiap bulan saya menemani suami yang rutin melakukan ESWL di rumah sakit. Sering paranoid setiap ada di IGD karena gak pernah tahu apakah sesama pengunjung yang antri ada yang terpapar covid. Benar sih kalo saat pandemi seperti ini, kita hanya bisa memperbanyak doa meminta perlindungan pada Sang Pemilik Hidup. Karena ikhtiar sudah dijalankan, selebihnya hanya bisa tawakal dengan setiap takdirNYA.


Dan ternyata setelah sembuh, catering langganan malah libur panjaaaang. Hahahaha, cuma bisa tertawa saat mendengar kabar ini. Saya pun menyingsingkan lengan, ganti dasteran dan masuk dapur untuk meracik menu harian. Padahal selama kurang lebih 8 bulan saya jarang masak. Alasannya karena jempol tangan kanan terkilir.  Buat motong buah aja sakit. Solusinya suami menawarkan kami catering untuk meringankan tugas masak. Oh terima kasih Tuhan karena telah memberikan anugrah seorang laki-laki yang penuh perhatian dan sayang dalam hidupku.


Karena catering libur dan nggak tahu sampai kapan. Sementara langganan sayur matang lainnya juga libur karena tetangganya terpapar covid. Terpaksa saya masuk dapur untuk mengolah menu harian buat keluarga. Alhamdulillah saya dibantu si bungsu untuk meracik, memotong sayur, dan pekerjaan dapur lainnya. Bahkan cuci piring sendok pun juga dilakukan si bungsu. Untuk urusan bumbu halus, ada bantuan alat  blender. Kecuali sambel, suami yang membantu nguleg cabe dan teman-temannya. Bersyukur banget kan meski menjadi yang paling cantik, tapi nggak kekurangan bantuan kalo urusan dapur atau beberes rumah. 


Sebenarnya ada kerabat yang bantu bersih-bersih rumah. Tapi Mbak Eli ini datangnya seminggu hanya tiga kali. Jadi memang urusan beberes rumah dan masak tuh saya banyak dibantu anak-anak dan suami. 


Ini malah curhat kemana-mana, hahahaa. Maafkan ya. 


Mie Ayam ala Warung

Nah kali ini menu yang ingin saya bagikan untuk pembaca blog www.hidayah-art.com adalah Mie Ayam Kampung ala warung kaki lima. Menu yang saya sajikan atas permintaan suami. Dia kangen jajan tapi nggak saya ijinkan, hahahaa.



Konsekwensinya tentu saja saya harus menyajikan mie ayam di meja makan dong. Nggak masalah bagi saya karena beberapa kali udah masak menu ini. Namun kali ini saya ingin berbagi resep mie ayam di blog ini. Ada resep rahasia mie ayam dari tetangga di rumah Pedurungan dulu, yang masih saya gunakan hingga sekarang.


Yuk langsung aja saya tuliskan resep mie ayam ya. Sobat bisa siapkan ayam fillet terlebih dulu. Untuk bahannya semua mudah didapatkan di pasar atau tukang sayur. Saya aja belanja di tukang sayur yang lewat depan rumah.


TOPPING AYAM CINCANG

Bahan:

650 gram ayam fillet

10 butir Bawang merah 

9 siung Bawang putih

1 sdt Lada bubuk 

3 sdm Kecap asin

5 sdm Kecap manis

Garam, kaldu jamur, gula pasir secukupnya

500 ml air


Bahan Minyak kaldu :

Kulit ayam secukupnya

2 SDM minyak sayur

Kedua bahan di atas dimasak dengan api kecil sampai kulit ayam mengering. Nantinya minyak yang terkumpul sisihkan dulu untuk dijadikan bahan pelengkap mie ayam.


Pelengkap :

- Sawi sendok, daun bawang, kecap, saus tomat, saua sambal, sambel rawit uleg (dari cabe rawit merah dan bawang putih yg direbus),  bawang goreng, pangsit, atau bakso kalo ada.

- Mie kering (saya suka mie 3 telur atau mie burung dara)


Cara masak toping ayam :



1. Cincang ayam, boleh juga kalo mau pakai Chopper karena pengen cepet

2. Cincang bawang merah & putih sampai halus (cincang terpisah ya, jaga jarak dulu 🤣🤣)

3. Tumis bawang merah sampai layu & harum. Kemudian masukkan bawang putih tumis  sampai wangi, matang dan warna sedikit kekuningan.

4. Masukkan daging ayam cincang, aduk2 terus sampai ayam berubah warna. Aduk sampai tumisan keluar air dengan sendirinya. Dan aduk terus sampai air nantinya menyusut. 

(Proses sampai di sini jangan nambah air dulu ya)

5. Masukkan kecap manis, kecap asin, gula, garam, kaldu jamur dan lada bubuk. Tambahkan air. Aduk2 terus sampai rata dan bumbu meresap. Kalo  kurang gelap  boleh ditambahkan kecap manis lagi. Sesuai selera juga ya. 

6. Kalo rasa sudah pas, angkat dan siap disajikan.


Tata isian pelengkap mie ayam :

Siapkan mangkok, tuang 1 sdm minyak, lada bubuk dan kecap asin sedikit aja, aduk. Ambil secukupnya mie, campurkan dengan cara mengaduknya pakai sumpit bersama bumbu. Kasih toping ayam, sayuran, irisan daun bawang, dan pelengkap lainnya. Tambahkan sambel. Mie ayam siap dinikmati.



Hmmm, sebenarnya saya udah sering bikin mie ayam meski cuma buat toping nya. Jaman anak-anak masih kecil, saya pernah bikin mie sendiri karena ingin mengenalkan sayuran. Jadi bikin mie dengan bahan sayur bayam, wortel, atau labu kuning. 


Tapi sejak mereka udah dewasa, saya nggak pernah bikin mie ayam lagi. Jajanan kesukaan udah beralih ke negeri ginseng. Sebagai mamaknya yang pengen mereka gak jajan tapi tetep bisa menikmati nya ya harus bikin sendiri. Eh ngelantur jadinya. 


Yuk Moms, hadirkan jajanan yang disukai anak-anak dari dapur rumah. Insyaa Allah makanan dari rumah itu lebih sehat, bersih, dan tentunya halal. Pokoknya dijamin nyaman dan gak mikir apakah makanan yang disantap ini halal atau enggak. Sharing yuk yang udah pernah bikin mie ayam seperti resep saya ini. Wassalamualaikum.

12 komentar:

  1. Bookmark dulu ya mbak. Soalnya sejak pandemi baru 1 x beli mie ayam. Kalau pengen kan jadi bisa bikin dewe

    BalasHapus
  2. Dari dulu selalu pingin bisa bikin mie ayam sendiri buat orang rumah Mba. Kayaknya bakalan lebih higienis aja dan lebih enak aja gitu ya

    BalasHapus
  3. Nah ini bisa dicoba besok weekend mumpung ada gerakan weekend di rumah aja kan bisa masak mie ayam bareng tra dimakan pas ujan2 gitu. Syahdu deh

    BalasHapus
  4. Wah. Terima kasih resepnya mbak. Aku adalah salah satu penggemar mie ayam. Kalau bisa bikin sendiri tu enak banget. Ketika pingin nggak harus jajan ke luar. Bisa bikin sendiri. Hehehe

    BalasHapus
  5. Baru tau lho mba minyak yang untuk nyampur di bagian awal itu berasal dari kulit ayam. Bisa nih dicontek resepnya kalau kapan2 pengin bikin mie ayam sendiri. Suwun ya mba untuk resepnya.

    BalasHapus
  6. Wah enak ini, sepertinya perlu nyetok minyak ayam juga Mba... Nanti klo sewaktu2 bikin mie ayam tinggal dikucuri waah mantap pastinya yaa, mana cuaca emang pasnya makan yg anget2 kayak mi ayam gini

    BalasHapus
  7. Pasti seneng ya mbak paksu dibuatin mie ayam sdr.. lbh enak dan sehat, alhamdulilah udh sembuh dr typus ya mbak..sehat trs ya mb Wati

    BalasHapus
  8. Duh, jadi pengin makan mie ayam nih, lagi hujan pula. Klo aku belakangan ini lg sering bikin donat buat anak2, hampir tiap hari malah. Klo untuk masak yg ribet2, apalagi pakai daging diriku kurang semangat soalnya suami ga bs ikutan makan.

    BalasHapus
  9. jujur aku nggak pernah bikin mie ayam mbak. Padahal mie ayam favorit ku. kemarin baru makan mie ayam semangkok berdua ama mas hadi hahaah

    BalasHapus
  10. Mantabh buanget.
    Auto segera pengen nyontek dah.
    Masak mi ayam sendiri itu impian sejak lamaaaa ..

    Thanks for sharing mbak ^^

    BalasHapus
  11. Enak banget sih mba mi ayamnya jadi pengen jajan hihi...mi ayam memang menggiurkan apalagi musim hujan begini lapar melulu..

    BalasHapus
  12. Buwati kreatif bgt, smoga kelak saat udh berumah tangga bisa sejago buwati dlm mengolah bahan masakan ah. Huhu jd pengen punya mertua sprti buwati

    BalasHapus