Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

1 Oct 2016

Belajar Bahasa Inggris Sambil Bermain ala Desa Bahasa Borobudur


www.hidayah-art.com

Assalamu'alaikum. Hari Sabtu pagi saya berkemas dengan cepat, karena bawaan yang banyak. Aihhh, mau kemana pagi-pagi udah sibuk berkemas? Mau piknik kah? Atau ngintil suami kerja seperti biasa? Yup, saya mau piknik bareng teman-teman IIDN Semarang dan Blogger Gandjel Rel. Tapi pikniknya bukan piknik biasa. Ceritanya kami piknik bergizi di Desa Bahasa Borobudur. Penasaran kayak apa piknik bergizi kami? Yuk lanjutin aja baca artikel  Belajar Bahasa Inggris Sambil Bermain ala Desa Bahasa Borobudur.


Semarang terbagi dalam dua wilayah, atas dan bawah. Kami menetapkan meeting point pertama adalah di jalan Pandanaran, samping Masjid Baiturrahman Semarang. Saya agak telat 16 menit gegara ngambil snack dulu buat sarapan pagi teman-teman serombongan. Snack pagi penting banget, agar aman dunia, hahaha.

Tepat pukul 6.30 pagi, bus melaju menuju meeting poing kedua di Banyumanik. Ada mbak Mirma yang udah standbay di halaman ruko toko roti. Dan kami masih mampir di pemberhentian berikutnya di Ungaran Cantik. Ada mbak Dedew dengan Nailah dan Alde, Kitty, Anita dan suami juga yang udah siap di meeting pont ketiga. Begitu penumpang komplit, bus meluncur membelah kepadatan Sabtu pagi yang mulai merambah wilayah Bawen hingga Magelang.

Eh, sempatin welfi dulu deh bareng dua gadis manis yang bantuin bagi-bagi snack. Moga amalan baik kalian mendapat ganti jodoh terbaik, aamiin.


www.hidayah-art.com

Sempat nyasar bentar karena ada petunjuk arah yang salah baca, kami pun bertemu mas Tepe a.k.a Tri Prasetyo di depan hotel Manohara. Bus pun mengikuti mobil yang dikendarai mas Tepe. Perjalanan menuju Desa Bahasa lancar hingga tiba di lokasi.

Memasuki labirin dari tanaman teh-tehan, kami disambut oleh owner Desa Bahasa Borobudur, Mr. Hani Sutrisno. Penulis buku 6 Hari Lancar Cas Cis Cus Bahasa Inggris ala Desa Bahasa Borobudur. Ada mas Tepe, mba Inoer, dan mas Tikno.

Sambutan dari Grup musik yang merupakan anak muda desa setempat yang juga pengajar Bahasa Inggris, bikin hati adem. Shalawatan Tombo Ati, lagu Prau Layar, dan lagu terkenal lain menjadi hiburan tersendiri. Kami merasa berada dalam suatu resepsi yang mengagungkan tamu. Sambutan yang luar biasa, terima kasih Mr. Hani dan staff pengajar. 

Grup musik ini baru dibentuk menjelang muktamar Nahdlatul Ulama awal tahun 2016 ini. Tapi penampilan mereka udah piawai. Rancak, menarik, dan bikin kami pengen ikut goyang, ahahahaa. 


Sambutan dari Mas Tepe dan Mr. Hani secara bergantian membuka acara kami dalam suasana santai. Kami pun sibuk mengabadikan suasana Desa Bahasa dalam foto dan mengunggah ke media sosial. Dan timeline Sabtu itu penuh dengan pamer foto Buku serta suasana Desa Bahasa Borobudur.

Mr. Hani menceritakan perjuangannya belajar bahasa Inggris sejak kecil. Menjadi penjual asongan di tempat wisata Candi Borobudur, merupakan pengalaman pertama Mr. Hani bicara bahasa Inggris.

www.hidayah-art.com


Cemilan berupa mendoan, kue kering jadul yang ngangeni, dan cenil, langsung lenyap pindah lokasi ke perut kami. Perut jadi kenyang, hati makin hangat, pikiran pun siap menerima sharing bareng mas Tepe a.k.a Tri Prasetyo. 


www.hidayah-art.com



www.hidayah-art.com

Acara berikutnya adalah penandatanganan buku 6 Hari Lancar Cas Cis Cus Bahasa Inggris ala desa Bahasa Borobudur oleh Mr. Hani Sutrisno. Oh iya, kalo beli buku ini ada bonus gratis liburan ke Singapura. Tentu saja bakal diundi ya, teman-teman. Nanti Mr. Hani akan mendampingi jalan-jalan ke Singapura sambil tetap belajar dan praktek bahasa Inggris. Wooowwww, asik dong ya. Yuk beli bukunya, di Gramedia ada juga.


www.hidayah-art.com

Acara berikutnya kami diajak Mas Miftah jalan-jalan ke sekililing lokasi Desa Bahasa. Peserta kursus di sini diajak belajar sambil outbond, menjelajah desa, memberi makan sapi, bahkan sambil bernyanyi dan menari. Bikin otak langsung fresh dengan tubuh yang terus bergerak. 

Ada beberapa rumah yang menjadi homestay bagi peserta kursus. Homestay ini merupakan rumah penduduk yang ada di Desa Bahasa. Masing-masing rumah memiliki nama yang dipasang di atas pintu masuk. Rumah tempat saya dan Mara welfi memiliki nama 'TAOGE'.


www.hidayah-art.com
Photo taken by Mara
Nah, Mas Miftah mengajak kami memasuki ruang belajar di Desa Bahasa. Banyak piagam, penghargaan, foto-foto yang menunjukkan kiprah Mr. Hani selama ini.


www.hidayah-art.com

Kalo pengen tahu berapa biaya kursus Bahasa Inggris di Desa Bahasa, bisa cari tahu di web www.desa-bahasa.com. Komplit banget deh informasinya di sana.

Mas Miftah juga mengajak kami masuk dalam ruang kelas yang berada dalam ruangan terbuka dan lesehan. Asik juga belajar dengan santai, sambil bermain dan dipadu dengan gerakan tubuh.



www.hidayah-art.com

Puas menjelajahi lokasi belajar Desa Bahasa serta sarana pendukung seperti Rumah Tinggal bagi peserta kursus, kami kembali ke lokasi belajar di Kedai Desa 3 Bahasa. Mas Miftah menjadi pengajar kami menggantikan Mr. Hani.

Dan, sebelum makan siang, kami mesti menjalani tes dulu. Meja yang pesertanya paling kencang menirukan praktek bahasa Inggris, mereka bisa makan siang dulu. Ahhhh, meja saya termasuk rombongan terakhir yang lolos menuju meja makan. 



Ini menu makan siang di Kedai 3 Bahasa di Desa Bahasa Borobudur. Mangut Beyong (baca : mbeyong), Trancam, dan Wader goreng tepung. Menu yang lezat, kenyang, dan ngangeni. Warbiyasaaakkkkk.


www.hidayah-art.com

Sesi berikutnya istirahat dan shalat bergantian. Baru dilanjutkan dengan pelajaran sambil bermain di Ruang yang lebih luas di Kedai 3 Bahasa. Kali ini giliran Mas Abdul mengajak kami mengenal 16 tenses serta Pronounces.

Belajar sambil bermain bikin materi mudah kami terima. Tanpa perlu hapalan, tanpa perlu berpikir keras. Cukup dengan hati senang dan gerakan tubuh mengikuti petunjuak pengajar di Desa Bahasa.



Pelajaran dilanjutkan dengan kegiatan di luar ruangan. Sambil bermain, kami tetap belajar. Bermain bakiyak beregu, saya bersama Mba Uniek dan Anita menjadi pemenang kedua. Heboh, seru, dan menyenangkan. Gerakan dengan mengucapkan right, left, right, left, bikin seruuuu.


www.hidayah-art.com

Begitu adzan berkumandang, acara belajar sambil bermain usai. Kami masih menikmati suasana desa yang sejuk dan menyenangkan. Ahhh, jadi pengen ngajak anak-anak kalo liburan nanti. Mereka pasti juga menikmati belajar bahasa dalam suasana menyenangkan ini. Apalagi bakal ada reward Rafting di Sungai Elo bila bisa menyelesaikan tugas setiap hari.

Teman-teman bisa juga mengajak putra-putrinya belajar Bahasa Inggris di desa Bahasa. Seperti saya dan teman-teman IIDN serta Blogger Gandjel Rel, yang menikmati belajar bahasa Inggris sambi bermain ala Desa Bahasa Borobudur hari Sabtu itu. Puaskah kami? Luar biasaaa deh, senaaang. Sampai jumpa dalam jalan-jalan berikutnya ya. Wassalamu'alaikum.

33 comments :

  1. Asyekkk....kupasannya seru dan menarik mbak. Maturnuwun untuk partisipasinya. Sukses selalu untuk mbak, IIDN Semarang, dan Blogger Gandjel Rel.Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih juga Mas, moga makin sukses juga. Salam buat teman-teman di Agromedia :)

      Delete
  2. Sayangnya aku nggak ikuuut...hiks, pengen banget sebenarnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasihan deh mba ika g bisa seru2an ama kitaaaah hihihihi

      Delete
    2. Hahaha, orang sedih malah Mara ketawain. Sini mba Ika, kita pergi kesana sendiri yuk. Tapi aku ditraktir yaaa

      Delete
  3. Jd pengen piknik lg breng Gres,😍 yug kpan kita kemanaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketagihan piknik bareng kita ya, Mara? Hayuk lah nabung dulu :)

      Delete
  4. saaya sempat berkunjung ke desa wisata ini kemarin bu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya, kapan? Ditulis kah kunjungannya? Coba nanti aku BW ya

      Delete
  5. Mangut beong sama baung itu sama ga sih mbak. Jadi ditanyain begitu hbs ngepost hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanya Mr. Hani aja yuk, sama nggak sih keduanya, hihihii

      Delete
  6. Memang seru abis ya mbak acaranya.
    Belum puas rasanya haha hihi sama temen2.
    Mau lagiiii ahhh..kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, pengen lagi piknik seru kayak kemarin ya mba

      Delete
  7. Memang seru abis ya mbak acaranya.
    Belum puas rasanya haha hihi sama temen2.
    Mau lagiiii ahhh..kesana

    ReplyDelete
  8. mba wati, mba panitia makasih banyak yaa atas perjalanan yang mengesankan ini :) salut buat semangatnya mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kami cuma ngumpulin mbak Icha ama teman-teman aja kok, dan sisanya seseruan bareng ya. Makasih juga untuk semangatnya mbakkk

      Delete
  9. Mba Wati & panitia lain..maturnuwun utk kemeriahan piknik bergizi ini ya.. Mudah2an lain kali bs bergabung lagi..

    ReplyDelete
  10. mantab ya mbak pikniknya..bergizi bingit!!!!

    ReplyDelete
  11. mungkin ini kayak yang di kediri kali ya mbak

    ReplyDelete
  12. saya termasuk orang yang harus meng upgrade english nih :)
    sepertinya ada juga kampung english di Pare Kediri

    ReplyDelete
  13. kalau kayak gitu belajar bahasa Inggris jadi asik, nih :)

    ReplyDelete
  14. Keren Mbak wisatanya...jadi mupeng nih. Terutama buat anak-anak. Tapi sayangnya paling sedikit programnya 6 hari yak. Musti pas liburan nih ke sininya.

    ReplyDelete
  15. Tertarik sama bukunya big..6 hari lancar bhs Inngeris.. Di Gramed sdh ada blm ya?

    ReplyDelete
  16. Mba, harganya paket 6 hari berapa ya? Mohon infonya.

    ReplyDelete
  17. pingin banget ikut acara kayak gini, mudah2an next time ada di Tangerang :)

    ReplyDelete
  18. Semua penduduk Desa Bahasa Borobudur, mahir berbahasa Inggris, ya, Mbak?
    Acaranya seru banget ya, makanannya bikin ngiler he he he.
    Eh, saya pernah ngerasain mangut lele, waktu ke Borobudur. Rasanya sama dengan mangut beyong gak?

    ReplyDelete
  19. Warna bajunyaaa...gonjrenk pissaan, mba..

    *galfok..maaf.

    Pingin bisa cas-cis-cus berbahasa Inggris. Secara kalo ga sering dipraktekkan bakal tergerus oleh waktu.

    Huuhhuu

    ReplyDelete
  20. ngumpulin duit buat kesini, mau belajar yang 1 bulan.

    ReplyDelete
  21. Acara yang asyik ini, Mbak, apalagi plus mangut beyong :)

    ReplyDelete
  22. Aamiin... ikut mengaminkan do'a mba wati untuk dua gadis manis itu :)


    seru banget emang acaranya ya Mba... pengen ngajak keluarga kesana ^^

    ReplyDelete
  23. ah seru ya ..
    hebat euy punya ide bagus bikin desa bahasa, belajar sambil bermain..
    bakal jadi tujuan wisata impian nih

    trims sharingnya mbak

    ReplyDelete
  24. Pagi pagi baca ini,konseku kok ke mangut beyong mb����

    ReplyDelete
  25. belajr gak keraasa pusing klo sambil main, jadi seru malahan ya.. apalagi ama keluarga..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...