Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

30 Aug 2016

Semua Orang Bisa Menulis dan Masuk Majalah

www.hidayah-art.com

Assalamu'alaikum. Saya percaya keinginan yang kuat bila diiringi dengan ikhtiar dan doa, pasti akan terwujud. Tuhan menyukai hambaNYA yang terus berikhtiar dan berdoa. Jadi nggak ada alasan putus asa atau menyerah sebelum benar-benar berusaha. Ini pula yang saya lakukan sejak masa remaja. Saya percaya Semua orang bisa menulis dan masuk majalah. Tinggal berusaha dan berdoa, serta pantang menyerah agar keinginan tersebut bisa terwujud.

Sejak kecil saya sudah cinta bacaan. Entah itu majalah bekas, koran pembungkus kain dari jahitan ibu. Iya ibu saya penjahit yang punya pelanggan banyak. Sementara bapak adalah teknisi mobil yang kerja sendiri dengan sistem panggilan. Namun orang tua saya pecinta bacaan. Karena mereka pula, saya dan adik-adik sangat cinta bacaan.


Penasaran dengan setiap artikel ataupun cerpen yang ada di majalah dan koran, bikin saya kepo. Saya bahkan udah punya buku Arswendo Atmowiloto yang berjudul Mengarang Itu Gampang. Buku itu yang memprovokasi saya untuk mewujudkan impian jadi penulis. Jaman dulu hanya ada majalah dan surat kabar untuk mewujudkan impian saya. Nah, saya pun baca berulang-ulang buku bang Arswendo. 

Karya Pertama di Media Saat Menjadi Pelajar SMA

Penasaran saya yang pertama terjawab ketika karya artikel terpampang di korang lokal. Suara Merdeka terbit edisi hari sabtu kalo nggak salah, memuat artikel pengalaman saya ikut acara Kemah Persami dengan Racana Undip. Artikel berjumlah sekitar 400 kata itu bikin heboh teman-teman SMA saya. Saya yang tadinya kurang dikenal, jadi bahan rujukan bagi teman-teman yang pengen tulisannya masuk koran. 

Nggak hanya teman-teman SMA saya yang heboh dengan artikel di koran itu. Bapak pun membawa koran itu dan memamerkannya pada tetangga. Duuuh, saya waktu itu sampai nggak berani keluar rumah karena malu.

Tapi sekian tahun kemudian, ketika anak saya punya prestasi, saya pun paham dengan sikap bapak waktu itu.

Beberapa tahun kemdudian, kembali artikel saya masuk media cetak lagi. Kali ini artikel saya mejeng di Majalah Mode. Kalo nggak salah sih terbit bulan Juli, september, Oktober 1989. Hihihi, jadul banget ya. Kenal nggak kalian dengan Majalah Mode?

www.hidayah-art.com


Majalah  Mode ini dulu favorit remaja akhir tahun 80an hingga 90an. Dan ketika saya mengirimkan artikel ke majalah Mode, pede aja kalo nantinya pasti dimuat. Rencananya saya akan membayar biaya wisuda sejumlah Rp. 35.000 dari honor artikel. Hahaha, saya memang orang yang pede abis. Tapi saya kan niatnya bantuin orang tua, agar gak memberatkan gitu. Saat itu Bapak sedang sepi order benerin mobil.

Namun doa saya dikabulkan Tuhan. Artikel saya dimuat dan dapat honor Rp. 75.000. Duit segitu dulu banyak banget. Harga majalah Mode aja masih Rp. 2.500. Mata saya sampai berkabut ketika menerima kiriman bukti terbit plus wesel honor dari Majalah Mode.

Alhamdulillah, saya bisa bantuin Bapak bayar biaya wisuda pakai duit honor. Doa saya dikabulkan Tuhan, aamiin Allahuma aamiin.

Lagi-lagi saya bikin geger orang sekampung. Semua ngerumpiin saya tulisan saya yang masuk majalah. Kali ini majalah dari ibukota. Siapa bapak yang nggak bangga, karya anaknya bisa masuk majalah ibu kota?!

Kembali Bapak menenteng majalah itu dari ujung Barat hingga ujung Timur kampung. Hahaha, aku cinta Bapak yang paling ganteng sedunia. 

Berturut-turut waktu itu artikel saya bisa dimuat di majalah Mode. Karena saya mengirimkannya hanya selang seminggu. Saya jadi langganan Pak Pos yang mengirimkan bukti terbit majalah dan wesel. Sayangnya saya buka pengarsip yang baik. Koran dan majalah-majalah yang ada karya saya, entah kemana rimbanya. Karena banyak yang pinjam dan penasaran dengan tulisan saya, majalah itu jalan-jalan sendiri tanpa empunya. Nggak apa-apa deh, menyenangkan orang sekampung kan dapat pahala ya. #aamiin.

Lantas mengapa saya tidak meneruskan kegiatan mengirim karya ke media? Nggak kangen dapat duit honor yang lumayan?

Biasaaa, namanya perempuan begitu menikah dan punya anak, heboh deh ngurusi ituuuu aja. Saya aja kali ya, hihiii.

Kayaknya saya terlalu menyukai kegiatan ngurus keluarga, jadi nggak ingat dengan hobi menulis.

Saya juga kangen dapat honor dari menulis. Apalagi dapat duit honor tuh rasanya berbeda. Beda dengan dapat gaji dari tempat kerja. Eh ini menurut saya loh.

Namun hobi baca saya masih membumbung tinggi. Saya langganan tiga majalah, yaitu Femina, Ayah Bunda, dan Gadis. Jangan tertawakan kesukaan baca majalah remaja ini ya. Karena saya ingin bisa mengirimkan karya di majalah remaja. Jadi tentu saja bahan bacaan saya juga majalah bersegmen pembaca remaja. Nah, karena majalah Mode sudah tidak terbit lagi, sasaran pun beralih pada Gadis.

Kapan karya saya majang lagi di media cetak? Dapat honor lagi, nggak?

Sabar deeeh. Akhirnya meski jeda dengan karya yang terdahulu sangat lah panjang, ada juga yang muncul lagi di media cetak. Jeda sepanjang 22 tahun itu nggak terasa banget. Cuma saya emang penasaran, waktu remaja aja bisa kok kirim-kirim ke media dan dimuat. Mengapa begitu dewasa susah ngirim artikel ke media?

Senang banget waktu akhirnya ada karya saya yang dimuat di majalah lagi. Saya memang selalu mengincar majalah terbitan ibu kota. Ada kepuasan yang tak mampu dinilai dengan materi. 

Kali ini lagi-lagi Bapak pamerin karya saya pada tetangga atau kerabat yang dolan ke rumah. Kebetulan sejak tahun 2010 akhir saya dan keluarga pindahan dekat dengan rumah orang tua. Hampir begitu ada karya yang nampang di majalah, Bapak langsung ngambil dan baca di teras rumah. Mau pamer sama tetangga yang kebetulan belanja di warung Ibu, hihiii.

Saya masih malu deh dengan sikap Bapak ini. Tapi ya udahlah, pak suami bilang, menyenangkan hati orang tua itu salah satu amalan seorang anak.

Bijaknya suamiku, muuuaaahhhh <3 <3 <3 *siapin tas kresek yg mual*

Karya apa aja yang bikin Bapak saya senang dan bahagia?

Ada cerpen di Majalah Paras, cerita tentang keinginan seorang suami ketika sang istri meninggal. Coba deh baca, Majalah Paras edisi no. 100 bulan Februari 2012. Hahaha, lamanyaaa.

www.hidayah-art.com

Nggak bisa nulis Cerpen?

Mengapa menjadi alasan karena tidak bisa nulis cerpen?

Saya pernah menuliskan pengalaman membimbing si sulung yang gagap saat berbicara. Saya tuliskan dengan runtut cerita saat mengajaknya berlatih bicara dengan nada jelas dan tidak terburu-buru. Karena saya masih bekerja, saya bekerja sama dengan ART untuk ikut melatih si sulung dengan cara seperti yang saya inginkan.

Alhamdulillah pengalaman ini bisa mejeng di majalah Sekar edisi 79/12 tanggal 21 Maret 2012 di rubrik Kata Hati. Makanya saat majalah Sekar ini tutup, saya termasuk yang sedih karena nggak mungkin mengirim pengalaman mengasuh anak-anak di sana.

www.hidayah-art.com

Yup, semua orang bisa menulis dan masuk majalah asal ada kemauan. Dari sini saya bisa menyenangkan hati Bapak.

Bisa jadi kebanggaan seorang Bapak bisa melihat prestasi anaknya, merupakan kebahagiaan yang tak ternilai dengan materi. 

Begitu pula saya yang selalu bahagia ketika anak-anak menceritakan prestasi di luar bidang akademik. Saya memang sangat mengapresiasi prestasi di luar akademik. Karena bagi saya, prestasi ekskul itu justru lebih utama sebagai bekal mereka kelak terjun di lingkungan masyarakat. Seperti saya, hobi dan kesukaan menulis suatu ketika bisa menjadi sumber penghasilan yang tiada terduga. Saya juga berharap anak-anak memiliki kreatifitas di luar sekolah. Yang kelak bisa menjadikan sumber penghasilan di luar pekerjaan utamanya.

Nah, kalo saya yakin bahwa semua orang bisa menulis dan masuk majalah. Gimana pendapat teman-teman tentang artikel ini? Tahu nggak sih, gara-gara nulis ini saya jadi pengen nulis dan ngirim lagi ke media. Kangen nikmatnya melihat karya di muat di media cetak. Yuk sharing di kolom komentar, teman. Wassalamu'alaikum.

22 comments :

  1. Iih keren mbak Wati, mah. Dari sekolah, karyanya udah nagkring di majalah. Dulu aku bbelum pede kalo ngirim2 ke media, meskipun cerpen2ku lumayan banyak

    ReplyDelete
  2. senengnya dapet uang pertama kali dari hsl sendiri n bisa ngebantu org tua lagi....

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah ya Mbak, bikin bapak senang. Aku blm nich ngirim tulisan ke media cetak

    ReplyDelete
  4. Ya ampyun mode..bacaanku jaman abege mbak. Jangan2 dlu aku pernah baca cwrpen mbak wati ya hehehe...

    ReplyDelete
  5. Wah, salut udah memulai nulis di usia muda. Inspiratif Mbak tulisannya. Ada beberapa typo, nulis di ponsel bukan, Mbak? Saya bisa bayangin senengnya nerima wesel karena pernah beberapa kali dimuat puisi saya, baik di Semarang maupun Jakarta. Senang tentu saja. Bangga banget walau belum siapa-siapa. Hehehe. Saya pengin juga ngirim cerpen. Makasih inspirasinya, Mbak.

    ReplyDelete
  6. keren mba wati, berprestasi sedari belia :)sampai saat ini tetap konsisten menulis..

    ReplyDelete
  7. Ya Allah... jama aku baru 2 tahun, Mba Wati sudah mejeng di majalah ibu kota. kereeeen!!

    aku harus semangat lagi nih kirim tulisan ke media :)

    ReplyDelete
  8. Ayo nulis di media cetak lagi, Mbak :)

    ReplyDelete
  9. Iya bener, semua org bisa nulis asal mau belajar dan mengasah diri ya. Kerwn dikau mba. Makasih adh menginspirasi

    ReplyDelete
  10. Aaaakkk...Mba Wati keren bangeeet. Itu tahun berapa Mba? Aku nggak kenal majalah Mode, wkwkwk.
    Ayo Mba lanjut lagi kirim2 karya ke media. Dukung! :D

    ReplyDelete
  11. Aku belum bisa tembus ke Paras, udah coba berkali kali. Karyaku baru 2 yg tembus media... Cerpen di Femina dan cernak di Radar Bojonegoro. Yang blm ada kabar... ;(

    ReplyDelete
  12. Emang bangga banget lah kalo punya karya yg bisa mejeng di media cetak. Bukan cuma yg nulis, semua keluarga pasti ikut bangga.
    Semangat nulis lagi, mbak!

    ReplyDelete
  13. wah, mbak wati hebat banget..bakat menulis sudah ada sejak kecil rupanya :)

    ReplyDelete
  14. wah, mbak wati hebat banget..bakat menulis sudah ada sejak kecil rupanya :)

    ReplyDelete
  15. Nggak nyangka,kita punya buku mengarang itu gampang yaa :D aku punya buku itu sejak SMP :D

    ReplyDelete
  16. Nggak nyangka,kita punya buku mengarang itu gampang yaa :D aku punya buku itu sejak SMP :D

    ReplyDelete
  17. Kerreen mba, tulisannya dimana2 ��

    ReplyDelete
  18. Jadi ingat karya pertamaku yang dimuat di majalah adalah cerpen dimuat di Majalah Olga. Nggak tau itu majalahnya sekarang masih hidup apa nggak, sedangkan majalah yang ada cerpenku di dalamnya juga udah hilang, huhuhu.

    ReplyDelete
  19. Keren Mbak Wati. Karya pertamaku dulu di koran kolom khusus buat remaja. Tapi skrng udah jd ibu2 udah gk produktif lagi. Salut sama ibu2 yg msh produktif :D

    ReplyDelete
  20. jangankan cerpen mbak, nama kita mejeng menang TTS aja senangnya bukan main, hihi.. wajar bapak seperti itu, ahh jadi terharu inget alm.ayah.. mbak keren deh :-)

    ReplyDelete
  21. Mbak Wati kereen, kece badai daah... aku nggak pernah lolos waktu sekolah kirim-kirim cerpen ke media :D Baru mulai kuliah kalau ada lomba nulis beruntung bisa menang, hehe... Tapi tetap aja belum pernah tembus media :(

    ReplyDelete
  22. Betul sekali, asal ada kemauan untuk menumpahkan hasrat menulis dengan serius, pastilah bisa jadi Penulis, hehe...dan mencoba berulang-ulang mengirimkan naskah ke Majalah yang kita sudah tau kriterianya apa. Sooner or later pasti akan dimuat juga. Siapa aja, termasuk bunda juga.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...