Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

24 Jun 2016

Menyambut Malam Lailatul Qodar di Masjid Diponegoro, Tembalang di Semarang



tembalangkata.wordpress


Assalamu'alaikum. Tiap kali bulan Ramadan tiba, saya sering mengingat peristiwa lebih dari 20 tahun lalu. Waktu saya menjadi mahasiswi Politeknik Undip di Tembalang dan tinggal di rumah kost.

Yang bikin saya selalu mengingat kehidupan di kost adalah kegiatan selama bulan Ramadan. Terutama kegiatan menjelang 10 hari terakhir bulan Ramadan. Saat saya dan beberapa teman tiap malam ganjil berjalan dari rumah kost menuju Masjid Pangeran Diponegoro. Menjemput malam Lailatul Qodar.

Sebagai perempuan, kami tak ingin ketinggalan beri'tikaf di masjid. Seperti sabda Rasulullah SAW.

Rasulullah memperbolehkan bagi wanita untuk melakukan i'tikaf di masjid. Sebagaimana Rasulullah SAW mengijinkan istri tercintanya untuk beri'tikaf
(HR. Bukhari & Muslim)

Namun tetap ada aturan bagi wanita yang beri'tikaf di masjid. Yaitu memenuhi 2 syarat :

- Suaminya mengijinkan
- Tidak menimbulkan fitnah bagi dirinya

Jadi saya dan beberapa teman wanita saat itu selalu berangkat berbarengan. Ada tujuh teman yang berjalan berdampingan bersama saya menuju Masjid Pangeran Diponegoro. Jaraknya sekitar 400 meter dari rumah kost kami.

www.hidayah-art.com
Saya dan teman-teman ukhti di Masjid Pangeran Diponegoro
Kami berjalan menyibak malam yang pekat dan sunyi. Didampingi beberapa ikhwan yang berjalan dan berjarak 50 meter di belakang kami. Begitu tiba di masjid, kami segera melaksanakan amalan kebaikan. Shalat sunnah, tadarus dengan suara pelan, dan berdiam diri sambil melantunkan dzikir. Saya merindukan kebersamaan itu. Wassalamu'alaikum.


Word count : 204 kata
Foto masjid diambil dari  www.katatembalang.com 

19 comments :

  1. Pengalamannya sangat berkesan banget ya, Mak. Bareng2 i'tikaf, bareng2 mengejar kebaikan. Hal yang tidak semua orang bisa rasakan, subhanallah. Semoga dikasih kesempatan untuk bisa i'tikaf lagi Mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, sampai membekas dan tiap kali Ramadan selalu teringat trus pengen ngulang kayak jaman dulu. Kangen juga sama teman2 seperjuangan :)

      Delete
  2. waaw aku belom pernah itikaf, selalu jadi bagian nunggu rumah aja, si Mama yang itikafnya xixixiix

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejak nikah aku juga nggak bisa itikaf rajin kayak jaman dulu. terutama waktu anak-anak masih kecil. Sekarang sih enak, bisa ngajakin itikaf sekeluarga :)

      Delete
  3. Wah, mau dong ikutan lomba foto di masjid juga heheh seru nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo lah ikut, sayang kalo nggak diceritakan pengalaman menyenangkan di masjid, Mbak

      Delete
  4. Wah, pengalaman tak terlupakan ya, Mbak Wati :)

    ReplyDelete
  5. Wah aku blm pnah ke semarang, lewat postingan ini jd ada gambaran semarang spt apa dan serunya pengalaman mbak hidayah selama itikaf.

    ReplyDelete
  6. Senangnya bisa itikaf bersama.teman2 di.mesjid ya mbak☺

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah ya Mbak, diberi kesempatan untuk beritikaf di mesjid.

    ReplyDelete
  8. Wah, jaman kuliah memang Memberi banyak pengalaman ya Mba.
    Saya pernah itikaf di masjid habiburahman di Bandung saat masih single. Sukaaa banget suasananya, damai, bawaannya ibadah terus.
    Setelah menikah belum itikaf di masjid.
    Kalau di sini wanita jarang yang itikaf.
    Kalau di Habiburahman, banyak.

    ReplyDelete
  9. Tahin ini ga bisa itikaf ada baby...padahal ga tau kenapa klo itikaf nangis inget dosa hati bisa plong banget...

    ReplyDelete
  10. Sering banget liat itikaf di masjid besar kalo akhir ramadan, apalagi pas dulu masih liputan. Masjidnya sampai penuh. Salut buat yang sering itikaf di masjid.

    ReplyDelete
  11. Pengalaman memang guru yang terbaik

    ReplyDelete
  12. Pengalaman yg bakalan selalu dirindukan...

    ReplyDelete
  13. pasti bahagia banget ya mbak bisa bareng temen-temen itikaf di masjid :-)

    ReplyDelete
  14. MasyaALlah Mba Wati.. tahun 88 sdh berjilbab rapi dan i'tikaf di masjid diponegoro.. (y) (y)

    *jadi kangen tembalang..

    ReplyDelete
  15. Saya sudah datang ke sini dan membaca tulisan ini
    Terima kasih telah berkenan untuk ikut meramaikan Lomba Menulis : 1001 Kisah Masjid di blog saya
    Semoga sukses.

    Salam saya

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...