Nyobain Menu Nasi Kebuli Jawa Daging Kambing di Joglo Ki Penjawi - My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi

Senin, 06 Maret 2023

Nyobain Menu Nasi Kebuli Jawa Daging Kambing di Joglo Ki Penjawi

Menikmati Santap Siang di Joglo Ki Penjawi, Salatiga

Joglo Ki Penjawi

Assalamualaikum Sahabat. Setelah sekian lama, akhirnya Minggu tanggal 12 Februari lalu saya kembali nemenin suami kerja. Kalo biasanya tempat kerja suami ada di kawasan pemukiman atau jalan penghubung antar kota, kali ini bukan. Eh sebenarnya jalan penghubung antar kota dan provinsi malah, cuma susah nyari makan di tempat ini.


Sementara ini selama 2 bulan paksuami dapat kerjaan ngecat jembatan yang ada di jalan tol. Memang ada tempat makan bila lokasi jembatan ada di dekat rest area. Tapiii, dari 14 jembatan yang jadi jatah kerjaan, hanya ada 2 yang dekat dengan rest area. Itu pun jaraknya tetap aja jauh ya berkilo-kilo meter. 

Selama ini saya bawakan bekal untuk makan siang si babe, karena hari MInggu itu saya diajak nemenin, sengaja nggak bawa bekal. Karena belio mau traktir makan siang di salah satu tempat makan. Pemilihan tempat makan diserahkan pada saya, dan bingung donk mau kemana nanti maksinya, hahahaa.

Akhirnya Memilih Joglo Ki Penjawi

Bersyukur lah hari ini kita dimudahkan dengan jaringan internet yang lancar dan mesin pencarian Google. 

Saya pun menawarkan 3 tempat makan yang dekat dari tol exit Bawen. Tadinya suami pengen makan siang di Joglo Rini. Cuman saya bilang, udah beberapa kali makan di sana. Enakan nyari suasana makan baru di tempat lain. 

Akhirnya pilihan kami jatuh di salah satu resto yang ada di area masuk Kota Salatiga. Dari Bawen menuju Salatiga, kalian bisa menemukan resto ini sekitar 3 km. Masuk melalui jalan Ki Penjawi, melewati Bong (makam) China, resto ada di sisi kanan jalan.

Menu pesanan di Joglo Ki Penjawi

Menu di tempat ini variatif, dari masakan Jawa hingga western ada. Area nya yang ada di dataran tinggi, membuat hawa yang sejuk dan ini mendukung kita untuk lebih lama menikmatinya bareng keluarga atau sahabat.

Ada fasilitas tempat shalat juga, terletak di pintu masuk belok kiri. Toilet letaknya berdampingan dengan tempat shalat.



Resto Dengan Nuansa Tradisional Bonus Pemandangan Gunung 

Benda antik di Joglo Ki Penjawi

Tempat makan dengan tampilan fasad khas tradisional ini mengusung konsep jadul dan nJawani. Terlihat dengan penampilan rumah Joglo juga penggunaan gebyok sebagai tempat makan. 

Coba kalian datang untuk menikmati makanan di Joglo Ki Penjawi saat jelang sore. Karena saat langit cerah dan kalian beruntung bisa menyaksikan pemandangan gunung dari lantai 2. Udara sejuk Kota Salatiga bisa kalian nikmati sambil menyesap minuman hangat. 

Kemarin saya kesini sekitar pukul 2 siang, namun mendung. Nggak bisa melihat pemandangan gunung memang, karena langit tertutup awan. Namun saya tetap bisa menikmati suasana resto sambil menyesap wedang uwuh.

Oleh karyawan resto, saya dan suami diantar ke rumah yang berbentuk joglo. Dari luar udah terlihat nuansa rumah tradisional Jawa. Dari teras joglo, terdapat dua manekin prajurit yang masing-masing mengenakan baju adat dan baju khas serdadu.

Teras Joglo Ki Penjawi
Yang pink bukan serdadu yaa ๐Ÿ˜‚

Begitu memasuki ruangan depan, kita serasa diajak memasuki rumah tempo dulu. Interior mengusung konsep seperti museum karena banyaknya peralatan rumah tangga jaman dulu yang dipajang di sebagian besar ruangan. Dari informasi karyawan, memang banyak barang antik yang dijadikan pajangan karena owner seorang kolektor benda kuno. 

Bagian ruang tamu terdapat benda antik. Ada beberapa wayang golek yang dipajang di atas lemari. Berbagai benda antik lainnya, seperti setrikaan, tempat lilin, radio, TV, kotak peti, dan lainnya. 

Di sebelah ruang tamu terdapat ruangan kecil yang terisi satu set meja. Di ruang ini bisa untuk menikmati sajian menu bagi keluarga kecil. 

Konsep interior ruang seperti museum ini justru bikin pengunjung betah. Selain menikmati hidangan yang dipesan, pengunjung pun bisa foto di berbagai sudut ruangan. Jadi ketika nungguin makanan disajikan juga tak terasa lama. 

Seperti saya yang meminta suami memotret dengan berpose di beberapa sudut tempat kami duduk menanti sajian menu. Saya pose dengan berpura-pura main dakon, hahahaa. Sebenarnya asik juga ya misalkan ada biji sawo yang biasanya dimainkan dalam lubang dakon gitu. Sayangnya dakon ini hanya dipajang, bukan untuk dijadikan permainan untuk mengisi waktu. Oiya di tempat kalian namanya apakah sama juga?

Main dakon
Main dakon yuk ๐Ÿ˜Š

Dari tempat makan di lantai 1 ini, kalian bisa memandang view dari teras samping. Nah lokasi resto dengan ketinggian tanah tidak sama malah menguntungkan. Di bagian bawah resto joglo yang saya jadikan tempat makan, terdapat taman. Kayaknya saya pernah lihat postingan seseorang yang makan di bagian outdoor area ini. 

Yuk, Saya Ceritakan Tentang Menu Makan Siang di Sini

Setelah sibuk cerita ngalor ngidul tentang tempat makan Joglo Ki Penjawi, saatnya saya review menu yang udah kami pesan. Karena pagi belum sarapan apapun kecuali ngeteh, saya pesan Nasi Kebuli Jawa Daging Kambing. Daannn saya suka banget dengan menu pilihan ini. 

Nasi kebuli berbentuk tumpeng mini
sebelum saya obrak abrik ๐Ÿ˜‚ 25K


Nasi Kebuli Joglo Ki Penjawi
Nasi kebuli setelah berkurang
beberapa sendok.
Daging kambing terlihat banyak kaann

Porsinya ya Allah, gedee dengan isian daging kambing yang melimpah. Ada emping goreng, sayuran slada, tomat, bawang goreng, timun, dan acar. Irisan dagingnya juga nggak pelit karena ukurannya tuh cukup besar. 

Untuk rasanya, saya nggak nyesel pokoknya pilih Nasi Kebuli Daging Kambing ini. Karena meski menggunakan rempah khas Timur Tengah namun nggak terlalu pekat gitu. Udah disesuaikan dengan lidah orang Jawa. Pantas aja ya namanya Nasi Kebuli Jawa Daging Kambing. 

Kalo paksuami pesan Steak Ayam Original yang isiannya ada daging ayam dan sayuran pelengkap serta saus. Saya setuju dengan pilihan suami karena sausnya itu khas kayaknya, beda dengan beberapa resto lain. 

Steak Ayam
Steak Ayam Original 28K

Selain dua menu utama, saya pesan Mix Jowo Platter. Tahu nggak isinya apa? Kalo baca kebayangnya mie-mie an gitu ya. Ternyata nama unik ini disematkan pada pisang goreng, rolade tahu, mendoan, tahu isi, yang disajikan dalam mangkok berbentuk wajan. Isinya juga banyak loh, kalo gak salah ingat ada 12 gorengan dan harganya cuma 20k.

Gorengan mendoan pisang rolade

Ada gong di latar foto

Untuk minumannya, kami pesan wedang uwuh dan hot lemon. Keduanya punya rasa yang mantap, cocok dinikmati dengan suasana mendung kawasan Ki Penjawi.

Senang banget nyobain kuliner di resto ini, apalagi harga juga terjangkau banget. Dibandingkan dengan harga makanan yang pernah kami rasakan di gerai yang ada di mall, lebih murah di sini. 

Waktu suami di kasir, karyawannya nanya tentang pengalaman makan di sini. Tentang rasa makanan, pelayanan, dan kami jawab jujur kalo kami cocok dengan menu yang dipesan.

Restoran

Saya dan suami juga sepakat, bakal balik lagi ke Joglo Ki Penjawi karena ingin nyoba menu lainnya. Kami berdua kalo pesan makan memang secukupnya, nggak pernah berlebihan. Takutnya nggak abis kan. 

Kemarin untuk gorengan malah akhirnya dibungkus karena sisa banyak. Saya hanya ngambil mendoan, suami ambil mendoan dan tahu isi. Jadi sisanya ada 9 dengan isi yang beragam. Waktu dibawa pulang, pihak resto juga mengemas dengan rapi. Kayak kalo beli jajanan untuk dibawa pulang. 

Nanti rencananya kami akan ajak keluarga untuk menikmati menu yang ada di Joglo Kie Penjawi.  Terutama saya ingin pesan Ayam Betutu dan sate lilit. Hahahaa, udah direncanakan ya, padahal kesana nya kapan juga kami belum tahu. 

Suami saya tuh kalo udah cocok dengan menu di salah satu resto, bakal balik lagi sampai berulang kali. Dia emang setia untuk urusan makanan, dan sama saya juga *ehh

Kecuali kalo nggak suka dengan makanannya, atau ngantri lama kayak di salah satu cafe di dekat obyek wisata Kopeng.


Yahh gak apa sih, katanya pembeli itu raja. Kalo pelayanan, rasa makanannya enak, dan suasana juga bikin krasan, pasti konsumen bakal balik. Setuju atau setuju? Yuk komen dong, wassalamualaikum.

15 komentar:

  1. Salam kenal mbak...restonya cakep yaa..nuansa jawa tradisionalnya kental banget dari kayu'gitu,saya demen resto yg model"gini,menu nya juga lumayan lengkap,...Salatiga itu deket Ambarawa kah mbk..

    BalasHapus
  2. wih asyik banget suasana restonya. menu hidangannya juga komplit ya, nggak cuma masakan jawa saja walau bangunannya identik dengan jawa.

    Kalau di tempatku, mainan itu namanya dakon juga mbak.

    BalasHapus
  3. Kalau mpo suka makan nasi kebuli yang aroma dan rasanya kuat. Enak makan pakai acar aja. Baru tahu ada nasi Jawa kebuli

    BalasHapus
  4. Apik tenan tempatnya ini mbaa. Ih aku mauuu. Nasi kebulinya itu seharga segitu waaaw. Mupeng. Suasananya jg enak bener deh ini. Aku suka tempat makan kayak gini mba.
    Yg baju pink senjatanya manaaaah ๐Ÿ˜†

    BalasHapus
  5. Aku malah salfok sama restonya loh mak, bagus ini dalamnya masih ada nuansa-nuansa etiniknya ya. Makan kalau modelan restonya gini sih aku juga betah banget, ditambah rasa makanan yang oke.

    BalasHapus
  6. Lucu banget..
    Nasi kebulinya berbentuk tumini alias tumpeng mini.
    Gemooy~

    Rasanya seneng makan dengan suasana Jawa begini karena cafe bernuansa joglo ini jadi pingin punya rumha joglo joglo gitu.. hihihi.. Berasa hommiee banget karena semuanya back to nature.

    BalasHapus
  7. Wah, tempatnya nyaman ya mbak
    Kebulinya juga unik
    Dibentuk tumpeng gitu
    Recommended banget ya makan di sini

    BalasHapus
  8. Udah lama enggak makan nasi kebuli.
    Jadi pengen deh cobain
    Apalagi kalau sama daging sapi
    Biasanya kan kambing gitu kalau teman mama yang buat

    BalasHapus
  9. Ok, noted Joglo Ki Penjawi .. paling enak tuh tempat makan yang enak makanannya, tempatnya asyik, bisa pepotoan, lalu musolanya dan airnya memadai ... nyamaaan mau tinggal berapa lama pun.

    BalasHapus
  10. Wah, suasananya Jawa banget yaa mbak. Nasi gorengnya juga dibentuk unik begitu pula. Kayanya porsinya lumayan banyak ya. Aku bisa berdua sama anak nih kalo porsinya segini, ahaha

    BalasHapus
  11. Tempatnya instagrammable banget nih. Kayaknya aku bakalan lebih banyak foto-foto dibandingkan makan wkwk. Harga makanan cukup terjangkau ya.

    BalasHapus
  12. Kalo rasa yang pas di lidah memang kepengen kita balik lagi ya buat nyoba menu lain. Menu nasi kebuli patut di coba deh ntar kalo jalan ke sana masuk daftar tempat tujuan, terimakasih review nya mba

    BalasHapus
  13. Duuh nasi kebuli nya bikin ngiler mbak. Apalagi udah mau puasa kayak gini biasanya banyak menu nasi kebuli

    BalasHapus
  14. Dari menu menu yang disajikan di atas, entah kenapa sangat tertarik dengan gorengan nya mbak wkkwkw
    Menggoda pula aahh
    Viewnya bagus banget ya, seger juga

    BalasHapus
  15. Rumah makannya kental sekali dengan budaya jawa ya mba. Terus nasi kebulinya juga menggoda sekali. Makan bersama orang terkasih semakin terasa syahdu ya mba

    BalasHapus