Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

22 Apr 2017

Pengen Sehat, Atur Pola Makan Yang Benar


www.hidayah-art.com

Assalamualaikum. Pengen Sehat, Atur Pola Makan Yang Benar. Hmm, jangan ada yang kesindir ya. Saya niatkan nulis untuk berbagi. Nggak bermaksud nyinyir dan nyindir. Aduhhh jangan sampai nyakitin teman sendiri. Saya hanya ingin berbagi. Menginspirasi pembaca agar mengikuti jejak saya yang udah lebih sehat. 

Ini juga bukan artikel berbayar. Just review from my experience. Pengalaman selama nyaris dua bulan mengubah pola makan. Tahu sendiri lah, perempuan tuh pengennya tetap langsing meski udah lahiran. Pengen langsing, males olah raga, tapi tetap bisa makan segala. 


Hayo cung!

Sayaaaah, hahaha. Mending angkat jari sendiri deh, dari pada nunjuk kalian. Iya saya ngaku, dulunya makan apa aja dimasukin perut. Yang penting halal, gitu kan mikirnya. Sejak usia 35+, yang katanya usia cantik, saya mulai membatasi asupan karbohidrat. Terutama nasi putih. Bukan karena takut gemuk sih alasannya. Tapi sejak usia masuk 35 tahun saya udah gak bisa lagi makan nasi sehari tiga kali.

Saya pun mulai mengenal Food Combining, melalui artikel Andang Gunawan di surat kabar. Jaman saya belum kenal dengan dunia maya. Saya belajar sarapan buah tiap pagi. Baru jam 12 menikmati nasi dan sayur tumis, lauknya paling tahu atau tempe. Kadang telur dadar yang udah dicampur wortel dan cincangan bawang putih.

www.hidayah-art.com

Satu ketika saya nggak mengonsumsi buah. Adaaa aja alasannya. Mulai dari nggak sedia buah untuk sarapan, nggak sempat motong buah tiap pagi, karena sibuk prepare urusan lain di rumah jelang ngantor. 

Tiba-tiba aja usia saya masuk kepala empat. Dan seorang tetangga sempat membisikkan pesan,"Hati-hati, perempuan suka cepat nambah BB begitu usia masuk kepala empat. Terutama bagian perut,"

Deggg!

Saya elus-elus perut. Masih rata siiih. Dan nggak terasa lima tahun berlalu. Tiga tahun pun melaju. Tiba-tiba saja saya baru sadar ternyata tubuh ini telah mengalami obesitas. *tutupmuka

Apa dong yang harus saya lakukan?

Udah puasa senin kamis, tapi belum rutin. Udah mengikuti FC, tapi juga nggak konsisten. Kalo rajin tiap hari sarbu. Lebih banyak nggak ngikuti FC karena sering keluar kota. Alesssaaaan, hikss.

Satu hari saya bertemu ponakan yang bermetamorfosa jadi cantik dan sehat. Ternyata Lia ikutan diet sehat ala herbalife. Waktu nanya-nanya saya malah makin galau binti baper. 

Mau ngikut diet sehat, ternyata butuh duit dan komitmen yang kuat!

Eh, kalo duit kan bisa didapat. Komitmen? Ini harus diusahakan tentunya.

Apakah saya langsung mengikuti jejak ponakan? Belum!

Setahun kemudian, ketika menoupause pada usia 47 tahun. Saya merasakan perubahan fisik yang tidak menyenangkan. Alhamdulillah pre-menopause saya alami biasa aja. Cuma siklus menstruasi yang nggak teratur.  Kadang tiga bulan sekali, dua bulan sekali, meski beberapa kali juga rutin tiap bulan.

Dan saat akhirnya menopause datang, beberapa kali saya mengalami penurunan daya tahan tubuh. Saya gampang banget merasa lelah. Cuma nyuci dan itu pun dibantu mesin cuci, saya udah capai. Abis jemur baju saya mesti rebahan di kasur. Mau masak udah malas. Untung aja suami sayang, mengijinkan saya nggak masak dan beli lauk untuk makan siang. Apalagi anak-anak dan suami pulang ke rumah juga udah sore. Tinggal mikir makan malam, yang lagi-lagi suami membebaskan saya untuk milih keluar rumah aja untuk beli makan. 

Memang sih kejadian gampang lelah ini nggak tiap hari. Tapi cukup sering deh, bisa seminggu dua atau tiga hari saya mengalaminya. Suami pun meminta saya check up komplit. Meski sempat enggan, saya pun menuruti anjuran untuk check up. 

Hasilnya menurut analisa dokter, tubuh saya nggak ada penyakit yang serius. Kalo saya mengalami vertigo yang suka datang dan pergi, itu karena kebiasaan buruk belum hilang. Iya, saya masih sesekali melek malam. Kalo dalam seminggu ada lima kali melek malam, dan siang nggak bayar utang tidur. Bisa dipastikan vertigo bakal mengunjungi tubuh ini. Duhhh, jauh-jauh deh dari penyakit ini.

Dan saya nggak mau kalah dengan kondisi tubuh yang beberapa kali gampang lelah. Saya harus mengubah kebiasaan makan, olah raga, dan semua aspek untuk memiliki tubuh sehat.

Dengan niat yang kuat, saya mendatangi warung minum diet sehat Herbalife. Di sana saya disambut hangat dan ramah. Seorang konsultan membantu saya mulai mengenal tubuh saya. Apa aja sih yang dibutuhkan tubuh ini? Mulai dari lemak yang mesti dibuang, kadar air yang saya butuhkan, dan banyak lainnya.

Saya mulai dari berat tubuh yang udah obesitas. Dengan tinggi 157 cm, berat ideal saya harusnya 52kg. Dengan tambahan faktor usia, oke lah kalo ditambah lagi menjadi 57kg. Namun berat tubuh saya saat itu (awal bulan Maret 2017) adalah 77,6 kg. Ngeri ya. Waktu itu saya nggak merasa gendut, hihiiii. *haluuu

www.hidayah-art.com
Bulan Nopember akhir
di Dieng, Wonosobo
Dan tahu nggak sih, usia Metabolik saya adalah 71 tahun. Lebih tua 23 tahun dari usia asli. Lemak tubuh juga 43,1 %, Kadar air dalam tubuh hanya 41,7 %, Nilai fisik hanya 3, Masa tulang 2,6, dan Lemak perut nyampai 11 kg. Pantas aja saya kayak orang hamil, hahahaa.

Banyak banget PR nya, mulai dari menaikkan kadar air minimal 50%. Jadi sehari saya mesti mengonsumi air sebanyak 5 liter. Selama ini saya hanya mampu mengonsumsi 3 liter air. 

Kadar lemak perut juga mesti diturunkan jadi 1 - 5 kg. Karena ini kondisi tubuh sehat. Sementara posisi lemat perut saya ada di level bahaya, yaitu 10 - 15 kg.

Oke deh, saya manut aja ama konsultan saya mba Sunia dan kemudian ganti mba Santi. Keduanya udah sukses menurunkan berat badan hingga jadi ideal. 

Pertama saya ambil paket 10 kali minum jus. Harganya 270ribu. Murah sih, saya udah nggak lagi ngemil boros. Pola makan saya setelah ikut diet sehat adalah :

www.hidayah-art.com

- pukul 6 sampai 8 pagi, ngemil diet sehat yang terdiri dari Nutritional Shake Mix, aloei, dan NRG tea.

- pukul 11.00 - 12.00 makan siang
- pukul 16.00 - 18.00 shake, aloei, dan teh
- pukul 17.00 - 19.00 makan malam

Ngemilnya gimana dong? Nggak makan mendoan, pisang goreng, dan temen-temannya lagi? IYA. Ngemilnya cuma air putih yang bikin lemak dalam tubuh luruh bersama urine. Makanan yang digoreng, anggap aja itu masa lalu. 

Saya udah dua bulan lebih dikit niggaling makanan yang digoreng. Meal plan saya adalah :
- Minum air putih minimal 5 liter sehari
- Tidak boleh makan sayur dan buah
- Hindari daging merah (sapi, kambing, kerbau, seafood)
- Hindari daging olahan, yaitu bakso, sosis, nuget, bandeng presto, dan makanan dengan pengawet
- Hindari masakan gorengan dan santan

Kayaknya sulit ya?
Sebenarnya semua tergantung niat. Karena saya ingin memiliki tubuh sehat, bisa aktivitas tanpa gangguan sakit lagi, saya ikuti meal plan. Kalo pengen nakal sih bisa, sesekali lah. Jangan tiap hari. Itu pun hanya boleh kalo makan siang. 

Apakah saya nggak pengen ngemil?
Enggak sama sekali. Mulut saya udah kayak terkunci kalau lihat mendoan dan teman-temannya. Disuguhi aja saya udah nggak minat. Apalagi sampai ngiler, hahaha.

Trus gimana kondisi tubuh saya saat ini?
Alhamdulillah baru lima hari mengonsumsi produk dari Herbalife, saya udah menikmati tubuh yang lebih fit. 

Berikut kondisi tubuh saya dengan selisih hasil foto yang hanya tiga bulan. Dan baru tiga minggu konsumsi diet sehat ala Herbalife.

www.hidayah-art.com
Beda banget meski foto selisih cuma tiga bulan
"Sekarang nggak pernah nggersah tubuh pegel-pegel?" 

Celetukan suami saat hari ketujuh ikut diet sehat bikin saya tersadar. Iya, saya udah nggak pernah lagi mengeluh tubuh lelah, pegal, kepala nggliyeng dan flu. Alhamdulillah saya sekarang merasa setrong, semangat dan nggak gampang sakit.

Dan foto di bawah adalah kondisi tubuh saya setelah 1,5 bulan mengikuti diet sehat ala Herbalife. Muka saya terlihat makin muda deh, hahaha. *minta dikeplak

www.hidayah-art.com
Pertengahan April di Telaga Menjer, Wonosobo
Kaki saya udah nggak pegal buat jalan jauh. Satu hingga tiga km jalan kaki udah nggak ngos-ngosan lagi. Flu nggak lagi mengunjungi tubuh saya.

Dan bonusnya adalah, tubuh saya makin slim. Meski belum langsing seperti yang udah jadi target dari konsultan. selama kurang lebih 1,5 bulan diet sehat, saya udah turun 8 kg. Banyak yang bilang muka saya jadi lebih cerah. Terlihat lebih muda dan berseri. 

Etapi PR saya masih banyak. Saya masih  harus menurunkan lemat perut menjadi 4 atau 5. Selama 1,5 bulan ini baru turun 3 poin. Kadar air juga masih kurang dari 50%. Dan BB saya masih harus turun lagi mencapai berat yang saya inginkan, yaitu 62 kg. Meski konsultan menyarankan saya mencapai berat ideal, yaitu 53 kg. Duhh, enggak lah. 62 kg itu udah ideal untuk usia saya yang mencapai 49 tahun ini.

Sehat itu mahal harganya. Kalo diet sehat ini ada yang menganggap mahal, itu relatif sih sebenarnya. Karena kalo sampai jatuh sakit, kena penyakit diabet, jantung, kanker, duhhh, bakal keluar duit banyak buat berobat. 

Saya ikhlas keluar duit sebulan lebih dari dua juta untuk mengikuti pola hidup yang lebih sehat. Kalo berani dan pengen sehat, atur pola makan yang benar tentunya. Nah, saya udah mulai menjalani pola makan sehat. Karena saya yakin bahwa kian hari saya makin sehat. Gimana dengan kalian, udah kena flu berapa kali selama trimester tahun 2017 ini?

19 comments :

  1. Aku juga lg berkonitmen ngatur pola hidup sehat nih mbak wati. Makanan pengaruh banget yaaa ternyata. Heueheu

    Syemangat sehat :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat juga Ayaa, mumpung masih muda yang aware ya dengan pola makan :)

      Delete
  2. Duuuhh pengen nyobain herbalife. Insyaallah mulai bulan dpn ah pas baby K udah 6 bulan udah mulai MPASI

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gpp nunggu baby K udah MPASI dulu aja

      Delete
  3. Mupeng juga..tapiii duitnya itu loh, haha

    ReplyDelete
  4. Aq hampir ndak pernah kena flu mba di trimester pertama ini. Klo dah mulai slemeng2 badannya lgs gelontor air putih dan buah ;)

    ReplyDelete
  5. Saya pernah treatment herbalife juga mba. Tahun 2014 dan sukses memang dari 80 sampe 53an. Terus. Lepas herbalife, kelupaan, bablas pula lupanya. Alhasil sia sia itu usaha sama duit. Sekarang lagi coba tapi yaa baru olahraga aja Mba. Belum ada hasil yg keliatan kaya dulu treatment herbalife. Soalnya duitnya mayan euy hehe buat herbalifenya :D

    ReplyDelete
  6. Keren mba watiii, go go semangat sehaaat..

    ReplyDelete
  7. Aku makan lotis mulu saban hari Mbak, pagi hari buat sarapan :) gorengan aku kurangin 90% hehe.. tapi kalo kalap seminggu nggak makan gorengan njuk sehari bisa makan agak banyak. Susah.. kalo buah sih pagi malam siang okeee :D

    ReplyDelete
  8. Kalau aku suka food combaining dalam rangka promil juga biar seimbang hormonnya, dan aku ama suamiku sudah tidak pernah makan di atas jam 7 malam, emang enak kok di badan banyak buah dan sayur kurangi karbo dan banyak protein juga air putih gak gampang sakit pula ya kan mbak wati, wah sukses nih dietnya 😀☺

    ReplyDelete
  9. semangat bude, sehat emang mahal ya

    ReplyDelete
  10. Wuaaa..mupeng ki mb aku, susyah istiqomah diet nya tapi hiks..suwun mb sharing ilmu nya :*

    ReplyDelete
  11. Wuaaa..mupeng ki mb aku, susyah istiqomah diet nya tapi hiks..suwun mb sharing ilmu nya :*

    ReplyDelete
  12. Lututku kalau dibuat jalan jauh dikit wualah Mbak, rasanya kayak mau copot. Mudah ngantukan, perut makin buncit, cepat lelah, tanda-tanda nih minta ditimpukin. Hihi. Diet diet diet tapi kenapa gorengan begitu menggoda.

    ReplyDelete
  13. Pola makanku kacau nih,jarang saraoan.shari sering makan sekali aja

    ReplyDelete
  14. kereeen mbak wati, aku pengen diet khusus perut heheh

    ReplyDelete
  15. Mbaak, memang terlihat lebih muda dan segar, lho. Ih, keren. Moga sehat terus, ya Mbak.

    ReplyDelete
  16. keren ni mba, udah komit pola hidup sehat. sya sih apalah...apalah....susah komitmen....huhuhu

    ReplyDelete
  17. banyak yang coocok ya sama herbalife mba Hiday
    temenku juga gitu sukses kurus.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...