Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

20 Feb 2016

[Giveaway] Tas Boleh Aja Berbeda, Tapi Isi Tetap Sama


www.hidayah-art.com


Assalamu'alaikum teman. Artikel kali ini saya pengen cerita isi tas yang sering dibawa tiap kali bepergian. Ceritanya saya ikutan GA mbak Waya Komala nih. Temanya seputar isi tas, ahahahihiii... mbak Waya kepo ih. Gak apa sih mbak, sini saya curhat isi tas saya di sini.


Namanya juga perempuan, pasti punya tas enggak cuma sebiji. Saya sendiri punya, hmmm... *trus lupa* sebentar, saya hitung dulu. Enggak punya banyak aja bisa lupa gini, wkwkwkk. Ehmm, ternyata saya punya enam tas. Tapi yang sering dipakai cuma dua aja. Yaaa, karena emang sukanya sama dua tas itu. Daaan, tas boleh aja berbeda, tapi isi tetap sama. Gak ngaruh deh, jadi tinggal ganti aja wadahnya, hahaha.


Suami pernah ngomong sama saya, buat apa coba punya tas banyak gitu, kalo yang dipakai cuma itu lagi itu lagi. 

Dan waktu itu saya jawabnya gini,"Mas, punya tas enam biji itu enggak banyak. Kalo 100 biji jumlahnya, baruuu banyak,"


Jawab suami saya gimana, coba?

"Tas enam biji aja, cuma dua yang dipakai terus. Gimana kalo 100 biji?!"

Eh, iya ya, pasti saya malah bingung kalo punya tas jumlahnya sampai 100 biji, ahahaha.


Saya sendiri enggak tahu, mengapa suka sekali pada dua tas itu. Apalagi dua-duanya juga bukan tas bermerk yang harganya di atas jutaan rupiah. Dan lagi,  saya punya ransel yang lebih bagus dari itu. Ah iya, saya cerita dulu deh awal mula punya ransel coklat gelap itu.





Tas ransel coklat itu mulai jadi teman karib saya sejak engkel kaki terkilir. Iya, meski belum sembuh, saya tetap jalan aja kemana-aman. Pakai tongkat bantu buat jalan, paling enak tentu saja pakai ransel. Kalo pakai tas silang itu kan susah nyangklong di bahu ya. Karena suka merosot tiap kali tongkat bantu jalan yang saya jepit di ketiak bergerak mengikuti kaki yang melangkah. 

Ke tempat kerja (waktu itu saya belum resign), kopdar bareng teman-teman blogger dan penulis, jalan-jalan bareng keluarga, paling enak pakai ransel. Bahkan dua minggu setelah terkilir, saya sempat jalan-jalan ke kota Bogor menengok rumah adik ipar. Dua mobil berombongan dari Semarang. Dan biar nyaman jalan-jalannya (masih pakai tongkat bantu), solusinya adalah bawa tas ransel.


www.hidayah-art.com
Ransel kesayangan udah jadi teman setia keman saya melangkah

Saat berangkat haji, saya juga membawa ransel coklat itu kesana. Kalo yang lain bawa tas cangklong dari Depag. Saya dengan nyaman menggendong ransel. Isinya lebih luas dibanding tas pemberian Depag. Saya bisa membawa dua botol air mineral, yang akan saya isi dengan air zam-zam. Saya juga bisa membawa bekal roti atau nasi dalam wadah. Alasannya, saya ngirit tenaga karena menjelang berangkat haji kaki saya belum sembuh sempurna. Jadi saya habiskan waktu di dalam Masjid Nabawi dan Masjidil Haram dari pada pulang balik ke hotel.

Eh tapi sering juga ternyata saya jalan-jalan bareng keluarga ke pantai, ke lereng gunung, atau kodar dengan teman blogger bawa tas cangklong. Ternyata kedua tas tersebut sering saya bawa karena alasan ruang yang cukup buat menyimpan kebutuhan saya.

www.hidayah-art.com
Tas sling back favorit saya

Trus apa aja sih isi tas ransel atau tas cangklong saya? Sini sini, saya beberkan tanpa rahasia bin enggak pakai sensor, isi tas saya. *berasa seleb diwawancara* 

Tas boleh aja berbeda, tapi isinya sih tetap sama. Kan saya tinggal memindahkan isi tas aja. Trus isinya apa aja? 

Ini nih isi tas saya, teman. 



www.hidayah-art.com
Isi tas saya

1. Dompet model tas cangklong ukuran kecil. Talinya bisa dipasang ataupun tanpa tali, tetap aja oke. Dompet model tas gini enak. Ruang bagian penyimpanannya banyak. Ada tempat kartu, segala kartu ATM, kartu member (senam, perpustakaan, tokbuk), kartu berobat (BPJS), SIM, KTP, duit receh, duit kertas, tempat smartphone, dan kertas nota, wkwkwk.


2. Buku yang wajib saya bawa meski cuma jalan di dalam kota aja. Soalnya kadang saya nemeni si sulung berobat rutin di rumah sakit. Kadang nunggu dokter spesialis sampai sejam, trus kalo mata udah lelah baca linimasa sosmed, mending buka buku. Dengan baca buku itu saya seperti masuk ke dalam dunia khusus yang tak mampu terusik oleh lalu lalang orang di dekat saya. Bukunya apa aja, yang penting saya belum baca. Dan stok buku yang belum terbaca itu ada lebih dari 10 biji, hihihihiiii.


3. Tisu wajah tapi seringnya buat lap tangan yang kotor abis pegang sesuatu. Kadang saya bawa seadanya di rumah aja. 


4. Kitab yang berisi bacaan doa, beberapa Surat Al Quran, dan shalawat. Kitab ini pemberian bulek saya yang amanatnya memang harus dibaca tiap hari. Jadi kemana pun pergi, kitab ini selalu saya bawa dan sesempatnya saya baca.


5. Semprotan Nano. Lumayan nih kalo cuaca panas yang sering banget saya rasakan karena tinggal di kota Semarang, benda ini bisa jadi penyelamat hidup saya.*lebay* Ah, tapi bener deh, kalo ada Nano spray, tinggal semprotin aja ke bagian wajah. Sambil mata merem melek menikmati air segarnya yang bikin wajah saya terlihat lebih muda 10 tahun. Hehehe, kagak boleh protes yeee.


6. Pembalut ini suka saya bawa karena sejak usia di atas empat puluh lima, jadwal menstruasi suka maju mundur cantik. Enggak banget deh kalo sampai tiba-tiba tamu bulanan datang tak diundang sementara gaun kita putih atau warna cerah polos lainnya.


7. Charger buat smartphone saya yang sesekali suka tertinggal di rumah. Kalo pergi sampai seharian gitu, saya siapkan di dalam tas. Sejak powerbank rusak dan belum sempat beli (nunggu ada yang bagi-bagi buat endorse) *kode* saya suka galau ketika smartphone dalam posisi lowbatt. Duuuh, enggak bisa kultwit dooong.


8. Dompet kecil warna biru ini sebetulnya punya teman empat biji. Yang lainnya saya pergunakan untuk nyimpan duit buat belanja sayur tiap hari, yang dua biji berukuran besar saya gunakan untuk menyimpan duit kas RT, dan satu lagi untuk nyimpan uang buat sedekah di tas ngaji. Dompet yang ini cukup lah buat nyimpan pernik kebutuhan saya sebagai penulis. Dompet pemberian sepupu yang tinggal di Singapura ini isinya :



www.hidayah-art.com


    - Peniti kecil, kadang suka ada yang butuh kaaan? 

    - Flashdisk
    - Bros kecil, mungkin aja bros yang saya pakai lepas.

9. Dompet kosmetik dengan bahan katun jepang ini juga pemberian seseorang. Alhamdulillah bisa bermanfaat untuk tempat make up saya yang sederhana. Saya emang dari sononya enggak terbiasa dandan. Paling untuk sehari-hari saya hanya pakai pelembab wajah, bedak plus lipstick. Sederhana banget kaaan? 


Oh iya, dompet ini enggak hanya berisi alat make up, tapi juga obat dan lainnya. Udah deh langsung aja lihat isi dompet kosmetik saya :


www.hidayah-art.com


1. Pelembab wajah, saya udah setia banget pakai merk wardah. Udah cocok dengan kulit muka saya yang berminyak di bagian T (Dahi, hidung, dan dagu)

2. Obat untuk penyakit vertigo dan suplemen. 

3. Pembalut luka
4. Gunting kuku
5. Pelembab bibir karena bibir saya lumayan kering.
6. Bedak padat, siapa tahu ada yang ngajakin foto selfi, wkwkwkkk
7. Lipstick dua biji, kadang sampai empat biji
8. Eyeliner, dapat dari Mbak Indah Savitri karena menang lomba GA
9. Bros juga ada di sini
10.Bedak padat
11.Freshcare (maklum udah nyaris jelita*jelang 50th*)
12.Acne treatmen gel, tahu kan kalo ini obat jerawat merk wardah. Cocok banget kalo jerawatan tinggal dioles aja pakai gel ini, dijamin langsung sembuh.

Eh, ternyata banyak juga isi tas saya, baru nyadar setelah dibikin list kayak gini. Ini aja kadang suka nambah di tas berbeda kalo pergi keluar kota tapi enggak pakai nginap. Biasanya untuk nyimpan mukena, handuk kecil dan tempat minum. Kadang di dalam tas yang saya jembrengin di atas juga nyimpan air mineral. Saya tuh kayak unta, nggak bisa kurang minum. 


Yesss, udah komplit nih cerita saya tentang isi tas yang suka dibawa setiap keluar rumah. Nah, kalo kamu... apa aja isi tas yang sering kamu bawa kemana-mana?

Wassalamu'alaikum, teman :D


What's In Your Bag - Waya Komala" 






22 comments :

  1. Isinya banyaak...macem2, tapi bener juga sih...setidaknya isi tas berisi barang yang dibutuhkan sewaktu-waktu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru sadar, tasku isinya banyak banget, hihii

      Delete
  2. Wah kayak ada operasi narkoba nih pake geledah isi tas segala...
    Bdw support moga sukses mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya nih, ada yang mau periksa tas. Makasih supportnya :D

      Delete
  3. Komplit tenan isi tasnya mba Ida hehehe jadi pengin beli nang sprayer biar bisa merem melek. Hahaha sukses untuk GA nya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku belinya sama mba Dedew, bisa nyicil, hihii

      Delete
  4. Naksir Nano spray nih. Soale sampai sekarang belum kesampaian beli :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku doakan moga segera terwujud beli nano spray ya :D

      Delete
  5. Wowowow ... banyak banget isi tasnya, Mbak Dayah :D

    ReplyDelete
  6. unik2 ya isi tas perempuan dan isinya banyak :)

    ReplyDelete
  7. woo byk amat isinya. kirain saya doang yg rempong

    ReplyDelete
  8. aku juga suka bawa peniti mak,hehe..

    ReplyDelete
  9. isi tas nya komplit banget mbak hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, kalo ketinggalan satu biji aja di jalan jadi gak konsen, hihii

      Delete
  10. Tapi emang perempuan yaa.. tasnya segambreng yang dipake itu lagi itu lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tandanya gak boleh beli tas lagi, dek Pungky :D

      Delete
  11. sebreg itu punya mb doang? beh2 nyoya muda

    ReplyDelete
  12. hahaha, baca ini aku inget diri sendiri. kalau nggak bawa ransel nggak enak body. Tas segala isi lengkap untuk seharian di luar deh pokoknya.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...