Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

12 Aug 2015

BROTHERFOOD FESTIVAL, MENCECAP RASA DAN WARNA KULINER DI JAVAMALL SEMARANG



Hahaiii Temans, minggu yang lalu di Semarang ada event yang digelar oleh satu komunitas pecinta kuliner. Apa aja sih yang menarik minat saya untuk datang kesana? Ikuti terus ya liputan narsis saya :D


Bertempat di salah satu mall besar di Semarang, hajatan yang diberi nama cantik BROTHERFOOD FESTIVAL ini berlangsung selama nyaris sepekan. Dari tanggal 30 Juli hingga 4 Agustus 2015. Saya dan keluarga sempat ikut mencicipi kuliner yang dijajakan di sana. Banyak kuliner yang unik dan bikin lapar mata plus lapar perut. Lidah saya pun sering berdecak, melihat penampilan masakan yang menggugah selera itu. Saya nggak ingin langsung memesan satu kuliner khusus, jalan-jalan dulu aja sambil memilih kuliner mana yang paling menarik minat lidah saya berdecak.


Yang pertama bikin saya ingin beli adalah Ice Cream dalam pot. Kuliner yang tengah nge-hits ini udah lama banget pengen saya cicipin. Saya sih nggak terlalu berharap dengan rasa dari ice cream, paling juga sama dengan yang sudah ada selama ini. Yang menarik itu kan karena tempatnya menggunakan wadah pot dari plastik. Seperti orang menanam tanaman dalam pot kecil, ice cream jadi media tanam. Sementara hiasan seperti cacing, entah itu dibuat dari apa. Ada juga kuntum daun dan bunga yang imut. Begitu udah ready, kok saya jadi sayang menyantapnya ya, hahaha...

Ini nih penampilan Ice Cream Pot :D


Bila ingin membeli ice cream dalam pot ini bisa disambangi di pasar semawis tiap jumat sabtu dan minggu. Sudah tahu kan pasar semawis yang ada di Gang Warung Semarang? Kalo belum tahu, kapan-kapan deh saya tulis tentang pasar kuliner ini.

Bersebelahan dengan stand Ice Cream Pot, adalah stand penjual Takoyaki Mbulet Emoy. Sayangnya penjualnya kurang gesit mencetak adonan, jadi pengunjung yang ingin membeli mestri antri lama. Rasa takoyaki juga biasa aja, malah kata anak-anak lebih enak buatan saya. *emakjuara*



Berjalan lebih jauh dikit, indera penciuman saya menyergap aroma gurih yang bikin perut lapar. Ah, ternyata ada stan yang menjual bakso. Bakso Warisan Ibu ini biasa berjualan di hotel jalan Imam Bonjol. Nah, mumpung ada di Brotherfood festival, saya ingin mencicipinya.




Kuahnya bening dan awet panasnya. Rasa baksonya kenyal, tapi tidak terlalu keras saat digigit. Terasa banget dagingnya yang gurih dengan bumbu yang pas. Enak sih, meski tempatnya di styrofoam gitu, tapi porsinya lumayan juga. Saya aja nggak bisa habis sendiri, tapi berdua sama Naufal.



Sebenarnya masih banyak lagi stand yang ada di Brotherfood Festival ini. Saya sempat membeli roti isi dengan harga lumayan murah, perbiji Rp. 3.000. Sayang lupa difoto aja, jadi nggak bisa pamer di sini. Biasanya roti Bella ini buka outlet di jalan Gajah. Rotinya enak, isiannya atau topingnya juga banyak. 

Nggak hanya menyediakan stand jualan produk kuliner yang berjumlah 30 tenant, Brotherfood Festival ini juga menyelenggarakan banyak acara menarik. Seperti Baking Class with Bogasari, Bento Class, Stand Up Comedy, Fun Karaoke, Make Up & Hijab Class serta lomba mewarnai. Ada juga yang tak kalah penting adalah Halal Bi Halal Kuliner Semarang.

Semoga tahun depan Kuliner Semarang tetap menyelenggarakan event menarik ini secara rutin. Salam kuliner, temans!

20 comments :

  1. Woah unik juga ya es krim dalam pot itu, harganya berapa satu itu mbak? Pasar Semawis itu yang kalo malam jadi tempat jajanan itukah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya unik ya, harganya 15ribu, mbak.

      Pasar semawis bukanya mulai sore sampe malam aja, nunggu toko yg buat gelar stand tutup.

      Delete
  2. Mbaaaak...
    Aku kalo beli eskrim dalam pot itu sepertinya bakal berasa sayang banget makan nya lhoooo...

    Makannya dikit2 aja sambil dilihatin tunggu mencair...bhahaha...
    *dasar norak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa donk, kemarin juga aku sayang mau makan es krim iniiih, dipandangin aja. Begitu aku taruh di meja, pesan makanan lain, eeehhh abis. Dimakan si bungsu >_<

      Delete
  3. Waaah kayak pesta ria dong, aku suka banget ke pameran yg banyak stall makanannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi bikin bingung, semua pengen dibeli. Mana muat perutnya, makanya pergi serombongan, beli sana sini, ngincipi dikit :)

      Delete
  4. waah...aku kok geliii lihat 'cacing'2 nya itu mbak...hihi... eh penasaran dg Pasar Semawis itu.. kapan2 klo pas ada di Smg mlm minggu mo nyobain ke sana aah... Boleh juga klo sdh ditulis dulu sama mba Wati hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu sering ke semawis mbak, tapi waktu itu makan thok, nggak pakai foto2. Sekarang udh malas ni yg nemeni, katanya udh nggak ngehits :)

      Delete
  5. Bakso Warisan Ibu sepertinya boleh dicoba yummmy bgt keliatanya nanti kalo ada lagi ajak ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh deh.... nunggu tahun depan yaaa ^_^

      Delete
  6. Penasaran eskrim dalam pot.. Entek pora yoh

    ReplyDelete
  7. Es krim pot ada klo pagi di dekat Taman KB mba... yg bakso itu aq blm pernah. Hotel di jalan Imam Bonjol yg mana to mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hotel Olympic mbak, ada kayaknya. Dari stasiun poncol masih maju lagi ke barat. Tapi masuk hotel cuma beli bakso yo awang2en, hihihii

      Delete
  8. Es krim pot memang lagi ngehits ya mbak. Tapi setiap lihat blm kepengen beli. Takut manisnya dikasih sarimanis

    ReplyDelete
  9. Es krim pot memang lagi ngehits ya mbak. Tapi setiap lihat blm kepengen beli. Takut manisnya dikasih sarimanis

    ReplyDelete
  10. duh pengen nyobain makan es krim-nya

    ReplyDelete
  11. mauuuu es krimnya mbak, waktu kemaren 2x ke semarang gak sempet kulineran coz waktunya mefet

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...