Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

11 Jun 2016

Santap Sahur Sehat dan Praktis Dengan Nuget ORIKO


www.hidayah-art.com

Assalamu'alaikum. Puasanya udah hari keenam ya, alhamdulillah saya lancar banget menjalankannya. Bisa tilawah juga, sambil baca terjemahan sesudahnya. Bulan Ramadhan itu kan paling enak ngisi waktu untuk yang baik-baik aja ya. Seperti yang udah pernah saya tuliskan dalam postingan beberapa hari yang lalu. Apalagi puasa kali ini cuacanya sangat mendukung saya mager di rumah aja, sambil ngejar setoran hapalan. 


Kebetulan udah lama saya dibantu Ibu masak untuk keluarga. Biasanya kalo masakan tradisional Jawa, Ibu yang masak. Giliran saya ketika anak-anak minta dibuatkan masakan kekinian, dan Ibu nggak bisa mengolahnya. Baru deh saya turun ke dapur buat masakin masakan favorit mereka. Seperti Calamari, Udang Tempura, Galantin, Fillet Ayam atau ikan goreng tepung gitu. Juga segala macam tumisan yang masaknya nggak sampai layu, yang masih kriyak-kriyak gitu waktu dinikmati. Eh, ini puasa ngomongin makanan melulu, hihii.

Nah, ada kalanya keinginan anak-anak nggak sebanding dengan kesehatan saya. Beberapa kali saat vertigo saya kambuh, saya cuma bisa bedrest. Ntar kalo anak-anak sedang pengen makan favorit mereka, bingung juga. Masa sih saya menyuruh mereka bikin sendiri makanan kesukaan macam Galantin atau Udang Tempura. 

"Nunggu Ibu sehat dulu kalo gitu," ucap si bungsu waktu melihat saya tiduran aja di kasur.

"Iya, nanti kalo Ibu sehat, pasti deh dibuatkan Galantin lagi," imbuh si babe. 

Duh, paling sedih kalo mereka pengen menikmati sesuatu dan saya nggak bisa menurutinya. Ibu macam apa saya??? *berasa di sinetron* 

Alhamdulillah, menjelang beberapa hari sebelum puasa, saya melihat Timeline FB yang bersliweran iklan foto Nuget. Eh, napa pada masang gambar nuget gitu? Ada yang pamer foto tempat makan untuk suaminya, colek mba Ika. Ada juga yang masang foto nuget sisa karena anaknya suka banget dengan rasa gurihnya yang mantap. Lihat fotonya aja saya langsung terngiler-ngiler. Nugetnya buanyaaakkk, trus berapa tuh harganya? Mahal pasti nih.

www.hidayah-art.com

Saking penasaran pengen ikut menikmati Nugetnya, saya nyolek  mbak Archa Bella, yang sukses tak menyangka jadi pengusaha nuget dadakan. Pesan satu dulu, kayaknya banyak banget. Takut deh ntar sebulan nggak habis. Eh, begitu pesanan datang, kaget dan syokkk lah saya. 

Harganya muraahhhh. Nugetnya berlimpah. Banyaakkkk. Bayangkan kalo teman-teman lihat gambar di atas itu, isinya banyak kaannnn. Suami saya sampai menghitung dengan bersuara.

"5 kali 6 kali 2, masih ditambah berapa ini? Eh, 60 lebih. Asik kali ini Babe boleh ya ikut ngincipi?" 

Hihihiii, selama ini kalo saya beli di supermarket, dan goreng nuget buat anak-anak tuh suami suka protes karena nggak kebagian. 

Tapi kali ini suami senang banget melihat penampakan Nuget ORIKO yang belimpah. Percaya diri juga deh kalo saya bakal menggoreng lebih banyak. Eh tapi, malam itu saya nggak sempat menggoreng. Abis spa pengennya gegoleran di kasur. Menikmati kulit yang lembut abis dilulur dan dipijat sama mbak e yang nyepa, ehehehe. Emak macam mana ini, sampai malas gitu?!

Tenang, tenang aja. Anak-anak kan udah gede semua. Saya punya asisten andalan, si bungsu yang hobi nemeni saya di dapur. Sejak kecil tuh si bungsu doyan banget ngerusuh bantuin saya masak di dapur. Jaman saya masih masak sendiri, belum dibantu Ibu, kalo masak sayur, si bungsu yang motong sayurnya. Atau waktu saya masih rajin bikin jajanan sendiri untuk snack pengajian. Seperti Pastel, lunpia, pisang karamel, si bungsu ikutan bantu bikin. Neneknya, ibu mertua saya sampai terheran-heran lihat cucunya yang masih umur 8 tahun bantu memilin pastel. 

Nah, malam itu si bungsu yang pengen banget ngincipi Nuget ORIKO, segera mengeksekusi mengorengnya. Not bad lah, meski agak gosong di bagian pinggirnya. 

www.hidayah-art.com
Gambar atas itu hasil gorengan si bungsu
Nah, pengen tahu gimana testimoni keluarga saya?

Si babe bilang:"Gurihnya mantap."

Si bungsu protes karena nuget yang matang baru diangkat dan ditiriskan udah langsung dicicipi si babe. Dia pun tak kalah gesit, takut kehabisan dan langsung dilahapnya si nuget padahal masih panas.

"Enak nih Bu, nggak usah nunggu buat sahur besok ya. Goreng lagi ah yang banyak," cetus si bungsu yang mengipasi mulutnya dengan tangan kirinya sementara tangan kanan memegang sisa nuget yang belum masuk ke mulut.

Eh, eh, saya yang gegoleran di kamar langsung keluar menuju dapur. Tiga orang kesayangan saya tengah menikmati Nuget ORIKO. Dan rupanya nuget satu ini mampu bikin mata merem melek. Anak-anak bilang sih, isinya lembut dan terasa banget dagingnya. 

"Nggak kayak kalo Ibu beli di mall, cuma terasa tepung yang dicampur kaldu ayam." 

*Eh. 
Ini komentar jujur seorang anak yang terbiasa makan masakan rumah loh. Ini kesalahan saya ya. Sejak kecil udah dibiasakan masakan rumah, jadi kalo menikmati makanan selalu dibanding-bandingkan gini. Dan saya tergoda ikut ngincipi secuil kecil nugetnya.

Hmm, bener nih, mata saya jadi merem melek! Kalo saya sih nyebutnya creamy ya. Ada bahan campuran lain, yaitu wortel dan keju atau susu nih. Kayaknya sih dua-duanya deh, karena berasa banget gurihnya susu. Trus kalo nuget ini digoreng nggak pakai kempot, ishh... apa tuh kempot? Haghaghagg. 

www.hidayah-art.com
Nugetnya tetap gendut dan berisi
Iyes, tahu lah ya penggemar nuget beli jadi di supermarket atau pasar. Kalo yang itu digoreng emang melembung. Ntar begitu diangkat dari wajan, langsung kempes. Nah itu namanya kempottt.

Kalo Nuget ORIKO sih dijamin begitu digoreng malah makin gembul. Dinikmati bareng saus pedas, mayones, ataupun sambel bangkok, makin lezatos bener.

Malam itu si bungsu nggoreng lebih dari sepuluh nuget. Si kakak protes karena dia baru kebagian dua biji, dan belum menikmatinya dengan nasi. Iya, Nuget ORIKO emang enak buat cemilan. Ini di kulkas masih ada sisa buat sahur besok. Saya jadi tenang ntar kalo habis, tinggal telpon atau chatt di WA mba Archa Bella, pesan satu pack Nuget ORIKO untuk santap sahur. Saya kasih tahu deh, satu pack itu berisi 1,5 kg dengan dilabeli harga Rp. 130.000. Murah kaaan?! 

Teman-teman bisa kok pesan NUget ORIKO untuk santap sahur. Mbak Archa udah kirim ke beberapa kota di Indonesia. Kayaknya juga udah ekspor nih, keren yaak. Nggak perlu cemas dengan kandungan gizinya. Mba Archa kan semula bikin nuget ini untuk anak-anak kesayangannya, pasti care banget dengan kandungan gizinya. Saya aja jadi lebih mantap menyiapkan menu santap sahur sehat dan praktis dengan sedia Nuget ORIKO di rumah. Nggak repot masak kalo pas telat bangun sahur. Tinggal goreng aja Nuget ORIKO, dan serut wortel serta potong kasar slada, beres deh. Wassalamu'alaikum :D

Bila ingin pesan ORIKO :

No Wa/Line : 0878 3222 0229

33 comments :

  1. Wah murah nih ya, 1,5 kg lho. Ordernya gimana mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya, lupa ngasih nomer WA. Aku koreksi dulu ya

      Delete
  2. Bisa kirim ke Solo gak ya Mba?.
    Mba Archa emang hebring ya, otaknya encer, cantik, pinter main musik, pinter nyanyi, pinter masak pulaaa...jempolan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dong Mbak, kan udah pernah ngirim sampai ke Bontang dia. Colek aja langsung yang bikin ya, hhehe

      Delete
    2. Bisa banget mbak Ety...
      Siap kirim..inbox saya aja mbak...:)

      Delete
  3. MANTAP tuh nugetnya, disantap saat buka puasa dengan saos sambel....slurrpppp

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes banget Rie, dagingnya tebel dan bikin puas makannya, hihii

      Delete
  4. Makasih bgt ya mbak Wati.
    Reviewnya bikin terharu dan tersanjung.
    Syukurlah klo klga suka.
    Salam buat semua..ya...selamat menikmati sahur dan buka dengan nugget Oriko...

    ReplyDelete
    Replies
    1. keluarga suka banget, dan stok nya udah habis nih hehehe

      Delete
  5. pengennnn nyobaaaa. coba mesen ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pesen langsung ama mba Archa ya, Mama Rafii

      Delete
  6. Bisa jadi cemilan andalan, apalagi simple nyiapinnya

    ReplyDelete
  7. Bungkusss
    Cobain ah hihi
    Makasi mb wati recipenya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apanya yg dibungkus, Nit?
      Resepnya gampang, tinggal pesan aja, hehehe

      Delete
  8. Dengan homemade nugget seperti ini lebih percaya diri memberikan untuk anak-anak dan keluarga, ya Mbak. Iya ya bentuknya masih gendut walau habis digoreng. Nugget yang di supermarket biasanya kempes :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, ngerti banget kandungannya krn teman sendiri yg bikin

      Delete
  9. Aku ga punya kulkas, bisa awet ga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena banyak dan nggak abis dlm dua hari, mesti disimpan di kulkas, Pit

      Delete
  10. Banyak banget 1,5 kg ya. Gak ada ukuran kecilnya Mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada, Mba Leyla. Coba kita usulkan sama yg bikin ya, ada dua pilihan kemasan gitu ya

      Delete
  11. Bikin ngiler aja mbak.
    Aku seumur hidup kok kayaknya blm pernah makan nugget ya 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak doyan nuget yg dijual di mall itu. Tapi kalo bikinan mba Archa, doyan pakai banget, hahaha

      Delete
  12. Saya kapok mbak dulu beli yg merk terkenal itu to kok gak enak ya. Perlu nyoba buatan Mbak Archa, ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba pesan sama mba Archa, dijamin nggak bisa move on, wkwkwk

      Delete
  13. Tuuh kan, apa aku bilang...dijamin enak wes.. :D

    ReplyDelete
  14. keliatanya enak banget jadi pengen makan :)

    ReplyDelete
  15. Ngiler dah aku.. kayaknya enak :D hoho

    ReplyDelete
  16. bulan ramadhan gini sahurnya memang paling bagus yang gampang-gampang, apalagi buat anak kost seperti saya :)

    ReplyDelete
  17. Waah Muantaaab!! aku jadi penasaran ki.. tapi hasna ga suka tekstur nugget

    ReplyDelete
  18. Mbaaak pengin order nugget nih, anak2 pada sukak banget☺☺☺

    ReplyDelete
  19. whuaa kalo makanan ini sih makanan paling praktis ya Mak
    selalu menjadi favorit anakku.

    Aku belom pernah nyobain yang ini loh :D

    ReplyDelete
  20. Anak-anakku juga suka nugget, emang praktis banget tinggal goreng langsung hap hap :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...