Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

9 Jul 2015

JANGAN DATANG KE PONDOK KOPI KABUPATEN SEMARANG





Awaasss... tulisannya pasti bikin mata terbuka lebar. Ih, bisa-bisa saya disemprit kagak boleh datang beneran ke Pondok Kopi di Sidomukti Kabupaten Semarang. Tapi kann, boleh dong ngomong yang sebenarnya tentang tempat nge-hits satu ini. Kebetulan aja seminggu sebelum puasa sempat mampir kemari abis kondangan siang bolong.


Nah, harusnya kan saya dan keluarga enggak perlu pesen makanan, abis kondangan gitu?!
Etapi kasihan anak-anak, karena mereka enggak ikut turun dari mobil pas acara kondangan. Yang masuk ke gedung dan salaman dengan pengantin, trus incip-incip menu cuma saya dan my soulmate, hahahaa. *ortu gak sayang anak*

Yah masa sih kondangan ngajak sekeluarga, emang isi amplop berapa? Misal ya misal, isinya 100rebong, trus kalo berempat berarti sama aja dengan makan perorang jatahnya 25rebong. Duh, malu lah. So, tiap kali kondangan sejak anak-anak masih orok memang enggak pernah saya ajak. Alasannya malu sama yang punya hajat, hihiii

Oke deh, kembali ke niat awal soal jalan-jalan kami ke Pondok Kopi di Kabupaten Semarang. Karena bingung mau dolan kemana usai kondangan, trus dalam rangka minggu terakhir sebelum Ramadhan juga, akhirnya diputuskan main ke Pondok Kopi. Tahu kan ya kalo kami senang jalan, meski kadang tempatnya udah populer dulu baru kami sambangi.

Sebenarnya sih kami udah beberapa kali ke lokasi yang dekat dengan Pondok Kopi, yaitu Umbul Sidomukti. Cuma selama ini cuma dolan aja, trus renang, atau outbond atau makan jagung bakar di sana. Dari gerbang pembayaran, bila ambil belokan ke kanan kita akan menuju ke Umbul Sidomukti. Sementara Pondok Kopi masih lurus dan belok kiri, kemudian ada petugas tiket yang menarik retribusi sebesar Rp. 4.000. Dari sini, pengunjung tinggal mengikuti jalan yang berkelok dengan pemandangan nan elok sejauh mata memandang. Tiap kali mata menatap gunung Ungaran, kali berikutnya pemandangan berganti lereng lembah yang menghijau dan menghipnotis mata hingga terpaku takjub. Begitu seterusnya hingga belokan berakhir di lapangan parkir Pondok Kopi.

Dan waktu pertama hingga ketiga kali kami dolan ke Umbul Sidomukti itu, Pondok Kopi belum lahir. Lokasi yang sekarang jadi Pondok Kopi dulunya sih ladang yang penuh dengan aneka sayuran dan pepohonan. Jadi, saya kaget juga waktu teman-teman banyak yang upload foto lokasi tersebut. Udah ada kursi-kursi plus meja di luar resto-nya, dengan pemandangan yang keren.


Pilih duduk di mana aja bisa ngelihat pemandangan keren ini :D

Karena udah tahu lokasinya, kami pun lancar aja menuju Pondok Kopi. Begitu datang, udah waktunya shalat Dzuhur. Jadi anak-anak dan suami langsung shalat di mushola, sementara saya yang lagi datang bulan nungguin meja sambil melihat menu makanannya. Daaannn, benar-benar bikin kami kecewa, karena ternyata banyak jenis makanan yang udah abis saat kami pesan.

Naufal pesan makanan kesukaannya yaitu nasgor. Namun ia harus menelan ludah karena pramusaji bilang bahan nasi goreng abis. Saya tanya dong, yang habis tuh apa? Ternyata, nasi! Saya pun terdiam. Masih siang bolong gini, tempat yang ditulis banyak blogger, ternyata enggak prepare banyak bahan masakan. 

Siang itu semua bangku full pengunjung. Tapi, kami tidak bisa langsung pesan makanan, dan banyak juga yang mengalaminya, hingga banyak yang akhirnya meninggalkan kursi mereka. Dua kali saya mendatangi bagian kasir, ada seseorang yang kayaknya jabatannya sebagai manajer atau pengawas apa lah gitu. Jawabannya memang tegas, tapi menurut saya kurang luwes aja saat meminta saya agar menanti pramusaji yang akan datang melayani meja kami. Tampangnya lempeng gitu, mungkin aja ia lelah. Ini kata si sulung. Ya udah lah, saya sabar menanti aja.

Daaaann, ketika akhirnya ada pelayan yang membawa buku order, kami hanya memesan tahu goreng, mendoa, sosis bakar dan roti bakar.  Sambil nunggu pesanan datang, saya memulai penjelajahan lokasi dengan kamera. Biasa lah, sejak jadi kontributor website wisata, saya mulai rajin mengumpulkan foto tiap kali jalan-jalan. Dulu sih boro-boro jepretin kamera, yang ada malah baca buku yang biasa saya bawa tiap kali jalan. 

Ternyata kekecewaan kami mengenai pesanan makanan yang kosong, terobati dengan makanan yang datang lumayan cepat. Wedang Bajigur, jahe, Capuchino latte serta coklat panas segera hadir di hadapan kami. Wah, aromanya mengundang selera, bikin kami segera menyeruputnya. 

Wedang Bajigur dan Capuchino Latte

Wedang panas di tempat ini memang kudu diminum secepatnya, karena udara sejuk bakal mendinginkan cairan sepanas apapun. Mana enak minum bajigur atau jahe dalam kondisi dingin?!

Enggak lebih dari sepuluh menit, hidangan pesanan pun hadir di meja kami. Tadaaa...


Cuma pesan ini aja, karena pilihan terbatas

Begitu pesanan datang, Naufal dan Milzam senyum-senyum. Entah apa arti senyum mereka. Kayaknya sih karena bentuk mendoan yang bulat dengan tepung kering yang kurang menarik. Berbeda dengan resto khusus tahu langganan kami yang berada di wilayah Bandungan. Tahunya juga enggak seperti yang ada di Bandungan, kurang maknyus aja sih. Sementara singkong goreng keju itu pesanan teman sebelah meja kami. Katanya sih enak. Dari makanan yang saya pesan, hanya sosis aja yang lezatosss.

Satu pesan saya, kalo ingin menikmati makanan di Pondok Kopi, jangan datang ketika weekend. Bisa dipastikan meja bakal penuh, pramusaji kewalahan menerima pesanan makanan, sementara stok bahan masakan juga bisa aja habis. Meski ketika kami pulang, stok nasi sudah tersedia. Tapi, masa sih kami mesti duduk lagi?



Kalo untuk lokasi tempat duduk, paling asik sebenarnya di lantai 2, bisa melihat pemandangan dengan lebih luas. View dari atas kereeen banget. Nah, meski kedatangan kami yang pertama ini bikin agak agak kecewa, tapi saya tetap ingin kesini lagi. Mungkin harus hari biasa. Cuma, makanan ready nggak ya?!

Eh kayaknya harus prepare makanan dari rumah atau beli di jalan aja deh. Karena saya lihat, banyak kok pengunjung yang membawa bekal trus duduk di kursinya dan pesan minuman aja. Atau nambah cemilan. Mereka mungkin udah pengalaman datang kesini, enggak kayak saya, hahahaa

So, apakah saya bakal kemari lagi? Iya dong, saya kan udah pengalaman. Jadiii... Jangan datang ke Pondok Kopi tanpa bawa bekal makanan. Hanya jaga-jaga aja kalo pengunjung membludah kayak hari itu.

Oh iya, untuk petunjuk arah, sama dengan menuju ke Bandungan. Namun obyek wisata Sidomukti ini lokasinya sebelum mencapai Bandungan. Yaitu sebelum Pasar Jimbaran, belok kanan menuju petunjuk arah yang menuliskan SIDOMUKTI. Ikuti petunjuk jalan yang sudah dibuat oleh warga setempat. Kadang ada anak-anak atau remaja tanggung yang menunjukkan jalan, boleh aja diberi recehan, tapi mereka juga enggak memaksa kok. Yuk, berlibur ke tempat eksotis ini, temans.

See you next destination, sob :D

PONDOK KOPI
Desa Sidomukti Kec. Bandungan Kab. Semarang
Jawa Tengah

22 comments :

  1. Hmm mungkin juga mereka sudah pengalaman mesan makanan kemudian kecewa karena habis ya, Mbak hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Niar, jadi enggak kecewa kayak kami, hehehe

      Delete
  2. aku mau coklat panas aja mbak, gak ngopi soalnya :) Mbak di Jakarta juga ada Pondok Kopi nama daerah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Lidya, aku kemarin milih bajigur, enak tuh.
      Pondok kopi Jakarta sih panas cuacanya ya, bener gak sih, hihii

      Delete
  3. Pondok Kopi di Semarang...wah baru dibangun yach, sayang saya sudah tidak menetap lagi di Smg. Belum pengalaman dengan penyajian untuk tamu yang datang berjubel.... Mak, silahkan mampir dan komen dong di blog saya http://writingblogcompetition.blogspot.com/2015/07/lestarikan-jamu-asli-indonesia-go-back.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, kan udh terkenal ya, harusnya prepare bahan yg banyak agar tak bikin kecewa pengunjung. Banyak tuh yg akhirnya pulang karena terlalu lama ngantri pas order aja.

      Delete
  4. Tempatnya di daerah mana ya mbak tepatnya?Jadi pengin ke sana sih pas pulkam besok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu artikelnya udh aku tambahin lokasinya, deket Bandungan kok :)

      Delete
  5. wah mengecewakan ini berarti mba :D.... Udh males duluan ah kalo baca ceritanya..masa stok makanan nasgor, NASINYA PULA, bisa abissss????? hadeuuhh..... kliatan ga pro ini restoran :D

    Tx infonya mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah biar enggak kecewa kudu prepare deh, bawa logistik sendiri :D

      Delete
  6. Wah iya bakal kecewa deh kalo pesen makanan trus ternyata habis. Apalagi jika sudah nunggu lama banget, baru diberitau kalo abis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kalo perut udah membayangkan makan favorit, kasihan tuh anak2

      Delete
  7. Wah, pingin ke sini juga .... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuk deh mbak, jangan lupa bawa bekal :D

      Delete
  8. Oalaaahhh...cepet abis ya stok logistiknya. Waaahh.. nggodogke mie instan ke mereka boleh gak ya hahahaha... enak kan mie kuah panas di sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentar...bentar, aku bayangin wajah si manajer dulu, pas lihat sebungkus mi instan di tanganku dan meminta tolong dimasakin di dapur mereka ^_^

      Delete
  9. hmmm... daerahnya kayaknya dingin jadi enak buat menyantap apapun, ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, nggak enak pun tetap aja disantap habis, hihiii

      Delete
  10. mendaki banget ngga ya mba jalannya? aku kalau naik naik rada parnoo hihihihi...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...