Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

26 Apr 2015

SMP IT PAPB - KETIKA NAUFAL BELUM PULANG



Box telepon di SMP IT PAPB

Pagi itu hari selasa, saya udah japri-an sama emak-emak narsis bin rempong dari satu komunitas. Rencananya sore itu kami bakal ngumpul bareng sambil nongkrongin mas Ari Parikesit, Founder of Kelana Rasa Culinari dan seabrek profesi lainnya. Tapi sorenya berasa drama aja, tiba-tiba pikiran tak tenang bin hati super galau.

Bukan karena mendung yang tiba-tiba menggantung di langit biru. Menutup kota Semarang dengan awan gelap yang nyaris jatuh dan berganti rupa jadi air hujan yang membanjir di jalanan.*bukan lebay loh*

Tapi drama yang terjadi akibat si bungsu yang telat pulang. Seharusnya sih ia sampai di rumah selambat-lambatnya pukul 16.30. Jadwal sekolah yang fullday emang sampe jam 16.00 aja. Abis shalat Ashar dan kembali ke kelas untuk dengerin obrolan ringan wali kelas yang rutin digelar tiap sore jelang pulang.

Nah ini, jarum panjang udah menuju angka sembilan, jarum pendek di angka lima, si bungsu tak kunjung datang. Ini nih efek emak keasyikan japrian ama mas Ari, daftarin suami agar bisa masuk list peserta kopdar bareng Warisan Kuliner bersama Bango.

Mulai deh suami menghubungi nomor telepon sekolah. Oiya, di sekolah ini anak didik dilarang keras bawa gadget. Alasannya sih masuk akal. karena gadget pasti mengganggu konsentrasi siswa belajar di kelas. Entah itu ada aturan dari sekolah gadget kudu dimatikan, di-silent atau dibikin getar (teteup kedengaran), siswa pasti dikit-dikit nengok pengen tahu. Entah pas istirahat atau malah justru saat guru sedang asyik jelasin materi. *minta dilempar buku

Trus kalo sewaktu-waktu butuh telepon orang tua gimana?

Gampang itu. Di sekolah ini sih, ada solusinya. Udah sejak hampir dua tahunan ini, pihak sekolah bekerja sama dengan Indosat, menyediakan fasilitas telepon umum. Jadi, kalo butuh menghubungi orang tua, minta dijemput atau mungkin ada buku yang ketinggalan, bisa tuh tinggal tekan nomor telepon. Tentu saja penggunaan telepon ini gratis, bila menghubungi nomor telepon sesama, yaitu Indosat pastinya. 


hidayah-art.com
Fasilitas telepon dari Indosat

Nah, itu lah gunanya sim-card yang pernah dibagikan pada orang tua/wali murid sebelumnya. Iya, nomor Indosat yang saya miliki selama ini memang dari pemberian gratis oleh pihak Indosat. Gunanya nomor telepon yang dibagi ini adalah, untuk menerima laporan absensi dari anak-anak didik. Jadi tiap kali Naufal absen dengan sidik jari, ini juga layanan fasilitas dari Indosat, pasti akan langsung terkirim notifikasi ke nomor Indosat ponsel saya. Bakalan ketahuan deh kalo si bungsu telat atau nggak masuk sekolah, hahahaaa *salute ama Indosat dan SMP IT PAPB


hidayah-art.com

Absensi sidik jari

Oke, kembali ke cerita Naufal yang kagak kunjung pulang nih. Suami langsung menghubungi nomor telepon yang disediakan untuk umum itu. Ditunggu sepersekian detik, ada yang menjawab deringan teleponnya. 

"Anak kelas 9 sudah pulang semu, Pak," 
Itu jawaban dari adik kelas si bungsu saat menerima panggilan telepon. Jawaban yang bikin pala emak makin pusing. Trus kalo udah pulang semua, kemana Naufal pulang? Sudah lebih sejam loh, duuhhh

Sejak kelas 9, si bungsu udah bawa sepeda sendiri ke sekolah. Jadi nggak ngerepotin emaknya untuk antar jemput. Tapiii, tiap kali ujan, hati saya jadi galau. Ada sih mantel hujan yang disimpan di dalam tas dan selalu dipakainya saat hujan. Sore itu memang hujan deras akhirnya turun dengan dahsyat. Iya, lebat diiringi petir. Bayangin aja drama di pikiran saya, hujan+petir+banjir+anak belum pulang = galau bin hati remuk redam.

Semua bacaan surat pendek yang jadi pengobat hati galau udah saya baca katam. Akhirnya saya minta suami menjemput ke sekolah. Pukul 17.05, meluncur saya dan suami menyusuri sepanjang jalan yang biasanya mungkin dilintasi si bungsu. Jalanan bukan basah lagi, udah banjir malah. Tiap ada ruko atau rumah dengan teras terbuka dan ada kerumunan orang plus sepeda, saya perhatikan dengan mata lebar. Tak nampak sosok si bungsu.

Hingga kami tiba di depan sekolah, dengan kondisi semua lampu penerangan menyala, karena langit gelap telah menjadikan sore seperti berganti malam hari. Hanya ada empat orang guru yang sedang ngobrol.

"Gimana, mau turun dan tanya tentang Naufal atau langsung pulang?"
"Langsung pulang aja, udah pasti tuh Naufal nggak ada di sekolah,"

Mendengar jawaban itu, suami menurut aja.
Lagi, kami menyusuri jalan namun berbeda. Kali ini kami lewat perumahan Pondok Indah, karena sering juga si bungsu lewat sini untuk mengantisipasi jalan Supriyadi yang kadang banjir. Setiap kali ada sepeda, saya berharap itu milik Naufal. Namun hingga mobil kami tiba di komplek perumahan, tetap saja tak nampak sosoknya.

Adzan Maghrib mulai dikumandangkan. Kami segera bergegas langsung ke rumah. Selama berangkat hingga pulang, ponsel selalu standby bila si sulung mengabarkan kalo adiknya udah nyampe rumah. Namun setiap kali saya tak sabar dan menelpon si siulung, selalu kabar yang sama terdengar di telinga, adiknya belum pulang.

Saya berpikiran positif aja. Mungkin si bungsu mampir di rumah temannya yang banyak tinggal di sekitar sekolah untuk berteduh. Terus terang saya menolak pikiran ini, karena si bungsu biasanya pamit pag harinya, atau menelpon dengan telepon gratis di sekolah. 

Akhirnya saya pasrah. Suami pun berpesan, bila si bungsu belum datang juga, kami batal datang di acara Warisan Kuliner Bango. Tentu saja saya setuju. Mana mungkin saya bisa pergi sebelum yakin anak saya sudah pulang dengan selamat sampai di rumah?!

Saya segera mengambil air wudlu. Bersiap shalat jamaah. Saat itu saya mendengar suara salam dari depan rumah.

"Assalamu'alaikum," Suara Naufal.
Alhamdulillah, saya menatap sosoknya yang kering pertanda ia tak kehujanan.

"Kamu berteduh di mana?" Tanya kakaknya.
"Di sekolah," Jawab si bungsu santai.

Masya Allah, rupanya si bungsu masih ada di sekolah saat saya bersama bapaknya tiba di sana tadi. 

"Aku kan nunggu hujan reda di lab komputer,"
"Napa nggak nelepon ibu atau babe?" Tanya suami.
"Iya, Ibu tuh sampe bingung mikirin kamu yang nggak pulang-pulang," tambah kakaknya.
"Aku lupa,"
"Lho dulu kan pernah nelepon babe?"
"Iya, tapi tadi aku lupa nomor telepon babe sama ibu," Jawab si bungsu.

Hanya itu jawaban si bungsu dengan senyum terpahat di wajahnya. Ya udah lah, mau gimana lagi kalo alasan si bungsu adalah lupa nomor telepon kami? Yang penting si bungsu sudah pulang dengan selamat dan tak ada kejadian buruk yang menimpanya, itu aja udah cukup bagi saya.

Pengalaman ini akhirnya membuat saya menuliskan nomor telepon kami untuk disimpan si bungsu. Maksudnya tentu agar sewaktu-waktu dia butuh, bisa segera menghubungi kami.

10 comments :

  1. Wah coba ya disekolahku dahulu ad ayang beginian...ga repot kalau ada apa-apa...tapi memang ya kalau anak belum pulang bikin panik banget mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enak sih, bisa digunakan saat anak didik butuh nelpon rumah.

      Delete
  2. Aduuh, mas naufal bikin jantung ibu dan babe mau copot..Alhamdulillah nggak kenapa-kenapa ya mba watii, bisa hore2 deh emaknya bareng mas arie :* keren banget ya skul naufal...

    ReplyDelete
  3. wah membantu sekali ya kalau ada tlp di sekolah gini, jaman sekarang sudah langka bahkan gak ada telpon umum di jalanan... :D

    ReplyDelete
  4. Kadang anak-anak suka bikin kita deg-degan ya mb wati...untung nggak kenapa-napa

    ReplyDelete
  5. wah itu keren sistem Indosat yang bekerja sama dengan sekolah, ya :)

    ReplyDelete
  6. Keren Mak... coba ditiap sekolah ada ya...hehe..

    ReplyDelete
  7. Di Jawa, Indosat lumayan berjaya ya Mbak. Kalo di kota saya, pesaingnya yang berjaya, sampe di seluruh Indonesia Timur. Saya dulu pernah punya nomor Indosat tapi karena rata2 keluarga dan kawan2 pakainya operator yang pesaingnya itu, akhirnya nomornya gak dipake lagi. Bagusnya kalo ada solusi seperti itu, di saat anak2 gak boleh bawa gadget, ada telepon umum yang bisa gratis.

    ReplyDelete
  8. ealah Mas Naufal, bikin bapak ibunya khawatir :) Ih makin ngiler loh mau nyekolahin Vivi di PAPB seelah baca postingan ini.

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah baik-baik saja. Biasanya memang nope nggak dihapal, tapi dipencet. Tapi ada satu nope yg dihapal anak2 yaitu nope buat jualan saya krn disebut terus & ada dimana-mana heheee

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...