Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

5 Jan 2014

RESENSI BUKU : MISS BACKPACKER NAIK HAJI





Penulis             : Dian Nafi
Penerbit           : IMANIA
Tahun terbit     : 2013
Tebal               : 294 halaman, Soft cover
Harga              : Rp.
Genre              : Nonfiksi / Inspirasional

         Kisah perjalanan yang dituturkan oleh penulis ini membawa pembaca berada di setiap tempat yang ditulis. Kisah perjalanan Haji  selalu menarik untuk disimak. Terlebih buku ini mengisahkan secara rinci dan detail, setiap tempat, keunikannya, pengalaman si penulis dan orang-orang yang bertemu di perjalanan.
           
          Perjalanan ibadah haji yang dituturkan di buku ini, tidak seperti buku dengan tema sejenis yang pernah aku baca. Penuturannya seperti seorang sahabat yang mengisahkan perjalanan haji. Tidak ada kesan menggurui. Penulis seperti mengajak pembaca beribadah haji serta mengunjungi tempat ziarah, wisata belanja dan wisata kuliner yang sangat terkenal di tanah suci. Di halaman terakhir, disisipkan pula Doa-doa, tips haji dan umroh serta wisata kuliner.

         Tatacara ibadah haji seperti umroh turut pula mengisi tulisan yang berupa pengalaman pribadi si penulis dan sang adik  wanitanya. Masing-masing menceritakan dengan sudut pandang yang berbeda karena berangkat ke tanah suci dari tempat tinggal yang berbeda pula. Si penulis yang berada di Indonesia, berangkat bersama adik laki-laki dan adik iparnya. Sedangkan adik bungsu penulis, seorang mahasiswi yang sedang belajar di negera Mesir berangkat bersama teman-teman kampusnya.


         Yang menarik, kisah perjalanan haji Wiya, si adik, yang berangkat menggunakan transportasi laut dan menempuh waktu selama 22 jam. Sungguh perjuangan yang luar biasa mengingat sang adik hanya mengandalkan teman-teman sesama mahasiswa yang ada di Mesir. Mereka memulai back packer haji dari pelabuhan Safaga. Banyak pengalaman yang direguk oleh Wiya. Seperti kehilangan kacamata pada hari kedua perjalanan di atas kapal. Atau mendengar sirine penanda akan melewati mikat di tengah laut. Waaah, sebuah pengalaman yang pasti tak akan terlupakan.
         Ada juga pengalaman seru saat harus lari dari kejaran orang asing.  Pembaca serasa ikut ngos-ngosan. Bahkan ketika mereka cerita tentang wisata belanja, tawar menawar, sampai uang kembalian yang dibawa lari oleh si pedagang karena ada penertiban oleh Askar (petugas). Larilah kakak beradik ini ikut mengejar si pedagang yang pontang panting melarikan diri. Kisah-kisah dalam buku ini tidak hanya menegangkan, tapi juga banyak kelucuan, ada pula kisah yang mengharu biru hingga menggetarkan hati. Diselipi puisi nan menyentuh dan sangat bermakna.

            Kekurangan buku ini hanya pada cara si penulis memilih sudut pandang saat bercerita. Karena saya sempat bingung saat membaca satu cerita tentang bertemu dengan seorang penolong misterius. Sebagai pembaca, saya bertanya-tanya siapa yang bertemu dengan si penolong? Si kakak ataukah adik? Baru di halaman berikutnya saya paham siapa yang dimaksud.
            Namun, di balik satu kekurangan ini, buku ini menawarkan sebuah kisah yang patut dibaca. Sangat cocok sebagai panduan calon haji yang masuk dalam daftar tunggu haji. Juga cocok dijadikan kado untuk anak muda yang ingin menunaikan haji pada usia muda. Karena ibadah haji tidak hanya mengandalkan uang, tapi juga kesehatan fisik dan kesiapan mental.

              Sangat Inspiratif  :)

             

3 comments :

  1. aku belum baca mak, maish ada juga beberapa buku di rumah yg harus dibaca dan diresensi hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih kalo dapat buku gratis serasa punya utang kalo belum bikin reviewnya yaaa

      Delete
  2. Terima kasih mbak Hidayah atas resensinya ya :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...