Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

12 May 2017

Ice Cream Jadi Pengganti Gigi Sulung

www.hidayah-art.com

Assalamualaikum teman-teman. Ice Cream Jadi Pengganti Gigi Sulung ini menjadi kenangan masa kecil yang paling membekas di ingatan saya. Bersama Bapak lah, yang telah menemani masa kecil saya menjadi masa yang sangat menyenangkan. Penasaran gimana kenangan masa kecil saya bareng Bapak?

Oiya, saya menuliskan kenangan masa kecil ini atas permintaan dua pemenang #ArisanBlogGandjelRel yaitu mba Anjar Sundari dan Nia Nurdiansya. Blog mereka berdua udah beberapa kali saya sambangi. Tapi udah lama juga saya nggak berkunjung di blog Anjar Sundari, hikss. Maaf ya mbak Anjar. Padahal blog mba Anjar tuh banyak sharing tentang hubungannya dengan anak-anak, kegiatan mereka, hingga kisah inspiratif.

Nah, kalo Nia Nurdiansyah ini saya baru mengenalnya. Padahal Nia udah lama jadi blogger dan berkelana di dunia maya. Mahmud cantik yang smart, baik hati, dan enterpreuner ini lumayan rajin juga ngeblognya. Saya dulu sempat penasaran asal mula nama blog nya yang unik. Bramasole, yang artinya Menanti Matahari. Tapi itu dulu sih, sekarang saya udah tahu makna nama dan arti blog Nia.

Ishhh jadi melantur kemana-mana ya. Ya udah lanjut lagi yuk, saya share kenangan masa kecil yang paling membekas dalam ingatan.

Sebagai putri sulung, saya merasakan perhatian Bapak tercurah begitu melimpah. Mungkin Bapak banyak berharap pada saya, agar menjadi anak sulung yang bisa dibanggakan. Menjadi panutan adik-adik saya, hingga mestinya saya berperilaku baik dan membanggakan orang tua. Karena itu, Bapak senantiasa ada tiap kali saya membutuhkannya. 

Seperti waktu gigi saya mulai goyang. Namanya anak kecil, tahu gigi agak goyang udah mirip masuk rumah hantu. Makin diintip, makin takut, dan makin bikin cemas. Bahkan sempat juga saya nggak bisa tidur saking cemas memikirkan gigi copot.

www.hidayah-art.com
Gambar dari pixabay

Datang lah saya pada Bapak.

"Pak, gigiku kayaknya mau lepas," ujar saya sambil menunjukkan gigi yang goyang.

"Sini Bapak lihat."

Mulut pun saya lebarkan terbuka. Bapak menatap dengan teliti gigi yang saya tunjukkan. Mata Bapak cermat mengamati. Ahhh, Bapak selalu penuh perhatian tiap kali putra-putrinya mengeluhkan sesuatu.

"Ini yang goyang?" Jari Bapak menyentuh sisi gigi saya yang goyang.

Dihhhh, tubuh saya berjengit. 

"Besok kita ke dokter gigi di Puskesmas ya..."

Ajakan Bapak membuat lutut saya gemetar. Raut wajah saya pasti memperlihatkan kecemasan.

"Nggak sakit kalo udah goyang gini dicabut giginya. Kalo Wati berani, Bapak kasih hadiah ya besok?!"

www.hidayah-art.com
Gambar dari pixabay
Sepertinya kata-kata HADIAH, mampu meredakan kecemasan di hati saya. Senyum di bibir telah menggantikan raut kecemasan. Bapak menepuk bahuku dengan senyum puas.

Esoknya pun kami berangkat ke Puskesmas naik motor. Ternyata benar kata Bapak. Gigi saya gampang banget dicabut oleh dokter di Puskesmas. Enggak terasa sakit. Ya iya lah, kan dokter pasti udah kasih suntikan bius agar saya nggak kesakitan.

Pulang dari Puskesmas kami menuju kebun binatang. Asik bangeeeet. Tahu nggak sih, hari itu saya kan ijin ngak masuk sekolah karena mau cabut gigi. Bapak sih yang memintakan ijin pada guru di sekolah. 

Nah asik kan?! Sementara teman lain menerima pelajaran dari guru di sekolah. Saya bisa dolan ke kebun Binatang yang kala itu masih berada di kawasan Tegal Sari.

Nggak hanya itu sih. Karena Bapak sudah menyiapkan hadiah yang dijanjikan pada saya malam sebelumnya. Ice Cream rasa durian!

Hmmm, bayangkan, kalian masih bocah yang sempat galau gara-gara giginya goyang. Nggak sampai lama, pagi harinya bisa menikmati ice cream dan libur sekolah. Sementara teman-teman kalian sibuk belajar di kelas. Bayangkan kenikmatannya, teman.

Bapak memang Ayah terbaik yang saya miliki. Saya senang memiliki banyak kenangan indah yang berkesan bersama beliau. Terutama tentang gigi, ice cream, dan kebun binatang. Karena pengalaman pertama cabut gigi ini masih berlanjut untuk hari-hari sesudahnya. Tiap kali gigi saya butuh dicabut, Bapak selalu setia mengantar, membelikan ice cream, dan mengajak saya dolan ke kebun binatang.

Mungkin maksud Bapak agar saya tak takut berkunjung dan memeriksakan gigi ke dokter gigi. Kan banyakan tuh anak kecil pasti takut tiap kali ke dokter gigi. Dan bener juga sih, karena hingga tumbuh menjadi remaja hingga dewasa, saya tak pernah takut bila memeriksakan gigi ke dokter gigi. Saya sangat berterima kasih pada Bapak yang telah mengajarkan sikap ini. 

Nah, kalo Bapak begitu senang memberikan Ice Cream Jadi Pengganti Gigi Sulung. Hingga saya pun menjadikan ini sebagai kenangan masa kecil yang paling membekas dalam ingatan. Gimana dengan kenangan masa kecil kalian? Yuk sharing ya di kolom komentar, teman. Wassalamualaikum.

16 comments :

  1. Ice krim memang kesukaan anak-anak, selalu jadi favorit ya mbak wati 😊

    ReplyDelete
  2. mbak Wati, aku langsung inget almarhum bapak. masa kecilku juga penuh cerita hepi bareng bapak. btw, jaman segitu es krim udah mewah banget ya mbak... hihi

    ReplyDelete
  3. Wah pasti senang ya mbak Wati dapat es krim setelah cabut gigi dan masih diajak jalan-jalan ke bonbin lagi :)

    Lain dengan saya mbak, sejak kecil sampai usia setua ini belum pernah ke dokter gigi, karena belum-belum sudah ketakutan sendiri, disamping dulu memang nggak pernah diajak ke dokter gigi sama ortu :)

    Dulu kalau saya sakit gigi, paling diminta kumur-kumur dengan air garam doang, hehe..

    * Saya juga minta maaf mbak sudah jarang juga BW, hehe.. Harus memotivasi diri untuk lebih rajin BW nih mbak :)

    ReplyDelete
  4. Anakku juga Mbk kalau abis cabut gigi maunya makan ice cream

    ReplyDelete
  5. Aku dl biasanya pas imunisasi di SD Mbak. Dirayu2 pake apel merah. Jaman dl apel merah masih jadi "buah mewah". Berhasil bgt pas diimunisasi ga nangis :D

    ReplyDelete
  6. Aku suka ice cream tapi aku takut ke dokter gigi..

    ReplyDelete
  7. jadi ingat waktu anak kedua saya dibawa ke dokter gigi karena gigi susunya sdh goyang, dan sdh ada gigi penggantinya yg nongol, akhirnya saya bawa ke dokter gigi :)

    ReplyDelete
  8. Wah, enak banget, Mbak.
    Seingatku dulu kalo gigiku goyang ya malah tak goyang mulu, biar cepetan lepas. Malah, aku pernah narik gigi pakai benang. Rasanya, ih, senut2 gimana gitu.

    ReplyDelete
  9. Mbak, bener2 deh ya ortu itu. Selalu aja tahu apa yang kita inginkan. Hehehe. aku terharu bange bacanya

    ReplyDelete
  10. Bapak😢
    Dia adl lelaki pertama yg mmbuat anak perempuan jatuh cinta :D

    ReplyDelete
  11. Waaa, terharu banget bacanya Mba Wati. Gimanapun ortu itu selalu memikirkan apa yg diinginkan anaknya ya...tapi entah kenapa aku juga sekaligus sedih baca ini...hiks 😂

    ReplyDelete
  12. Aku juga kalau habis cabut gigi dibelikan es krim sama ibu. Dulu aku sering banget bermasalah sama gigi :(

    ReplyDelete
  13. Sama ya kayanya dimana mana mbak cabut gigi tombonya ice cream.nadia pun sekarang gitu

    ReplyDelete
  14. kalo aku dibeliin pulas sama jeruk mbak hihihi

    ReplyDelete
  15. jadi gak horor ya Mbak klo mau cabut gigi lagi, kan pengalamannya udah asyik gini #eeh :D

    ReplyDelete
  16. Es krim pancen oye.. pelipur lara pun orang dewasa juga suka nggak cuma anak-anak :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...