Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

31 May 2017

Berburu Takjil di Pasar Ramadhan Masjid Agung Kauman Semarang



www.hidayah-art.com

Assalamualaikum. Yuk saya ajak Berburu Takjil di Pasar Ramadhan Masjid Agung Kauman Semarang. Seperti tahun-tahun sebelumnya, Masjid Agung Kauman Semarang mulai mempersiapkan lapak di depan pintu pagar. Lapak tersebut dipergunakan untuk jualan para pedagang makanan dan perlengkapan ibadah.

Dua hari menjelang Ramadhan, tepatnya tanggal 25 Mei 2017 hari Kamis yang kebetulan hari libur, ada arak-arakan digelar. Seperti tahun sebelumnya, Pemkot Semarang bekerja sama dengan Takmir Masjid Agung Kauman dan Masjid Agung Jawa Tengah, menggelar event budaya. Sebenarnya event budaya ini berkaitan dengan penetapan memasuki awal bulan Ramadhan. 


Namanya juga event budaya dan penetapan awal bulan puasa. Pasti banyak dong warga yang berdatangan ingin menyaksikan event tahunan ini. Belum tentu juga tiap tahun bisa menyaksikan event yang dikenal dengan nama DUGDERAN.

Saya belum pernah nulis tentang Dugderan di blog ini, kebangeten yak. Gitu kok ngaku wong Semarang yang cinta mati, heleeehhh.

Oke, back to laptop Pasar Ramadhan aja yes!

Nah, dengan makin banyaknya masyarakat yang datang dan menyaksikan Dugderan, tentunya ada hukum ekonomi. Ada banyak warga, tentu butuh makanan dan minuman. Jaman saya kecil, tiap kali jelang puasa selalu menyempatkan datang ke Masjid Agung. Dulu sambil nunggu bedug ditabuh menandakan saat berbuka telah tiba. 

Dan Bapak selalu ngajakin anak-anaknya berburu makanan khas yang hanya ada saat Ramadhan. Jaman saya kecil, pelataran masjid masih luas dan rindang dengan pohon. Penjual yang menjajakan sajian takjil masih menggunakan lapak yang sederhana. Jajanannya pun beragam. Dari yang manis, jajanan pakai lombok, sampai bubur segara rupa.

Kemarin sore waktu saya bersama pak suami jalan-jalan pengen berburu takjil buka puasa di Pasar Ramadhan Semarang, cukup kecewa. Saya mencari-cari lapak langganan semasa masih kerja di dekat lokasi Pasar Ramadhan.

"Sekarang yang jualan cuma sedikit ya," cetus saya dengan muka kecewa.
"Ya udah lah, beli aja yang ada di sana,"

Laki-laki emang gitu ya, cari gampangnya aja. Apa yang ada aja dibeli, nggak perlu nyari lapak langganan. Etapi saya pengen beli kue CORO (baca kayak kota BOGOR). 

Bagi yang penasaran dengan kue ini, bisa beli di daerah Bustaman. Saya pernah nulis dalam artikel berikut :

Kue CORO, Jajanan Legendaris dari Semarang


Kue CORO itu kayak kue apem, warnanya coklat, namun ukurannya kecil. Saya pernah nulis di blog ini tentang penjual kue Coro yang sekarang susah ditemukan. Kue ini khas kota Semarang, namun banyak yang nggak tahu. Coba aja tanya sama teman kalian yang tinggal lama di kota ini, jarang yang ngasih jawaban kenal dengan kue CORO.


www.hidayah-art.com
Kue Coro dan Ketan Biru
Kebanyakan dulunya makanan khas asli Semarang hanya dijual di daerah Pecinan. Dan kebetulan saya lahir dan besar di daerah Pecinan. Tempat segala jajanan ditawarkan dari melek mata hingga mau tidur tengah malam. Terbangun jam 2 pun, ada tukang jual mie Jowo atau sate, atau nasgor. Apalagi rumah saya dikelilingi rumah kost para penjual masakan itu. Jadi mudah lah nyari makanan enak. Tapi mesti hati-hati kalo beli makanan. Kadang makanan mengandung babi, kodok, pun dijual bebas.

Pasar Ramadhan sekarang memang nggak semeriah dua atau tiga tahun yang lalu. Ketika di tengah jam kerja, saya menyempatkan diri mampir sebentar. Belanja kebutuhan takjil buka puasa untuk keluarga di rumah. Saya masih ngantor waktu itu, jadi jarang bikin jajanan sendiri. Kecuali kalo anak-anak pesan minta digorengkan mendoan atau pisang. Nah, baru deh bikin sendiri di rumah. 

____________

Lapak yang saya hampiri pertama kali adalah penjual aneka pepes, Buntil, Rolade Ayam, aneka minuman dalam kemasan. Harganya nggak mahal sih, kayak Buntil cuma lima ribu ruiah. Murah lah harga segitu bisa menikmati Buntil yang sedap banget. Pepes Kakap juga lima ribu rupiah. Udah bisa dinikmati bareng nasi yang hangat. Hmmm, syedaaapppp. 


www.hidayah-art.com
Aneka pepes, rolade ayam, buntil
Si Ibu jualannya komplit loh. Ada kolak dan minuman yang dibungkus dalam kemasan ukuran sedang. Harganya juga murah, sekitar lima ribuan. Tinggal pilih deh sesuai selera.




Saya ingat si bungsu yang sendirian di rumah dan pesan bubur. Saya pun membeli dua cup bubur aneka rasa. Ada Bubur Candil, Bubur Mutiara, Bubur Ketan Item, dan lainnya. 



Rasanya sebenarnya biasa. Kalah dengan bubur langganan saya waktu tinggal di Pecinan. Yaitu di Pasar Karang Kembang yang ada di Jagalan. Waahhh, bubur langganan saya ini juaraaak bener rasanya. Lebih padat dan kental, nggak seencer yang ada di Pasar Ramadhan ini. 

Nah, kebetulan saya kepengen berbuka dengan Nasi Kebuli. Ada beberapa lapak yang menjajakan nasi khas Arab ini. Tapi saya malah membeli pada bapak Salim. Beliau nggak dapat lapak dari pengelola Pasar Ramadhan. Meski begitu Bapak Salim berjualan di atas motornya di dekat parkiran. 

Begitu tiba di rumah, nggak sampai sepuluh menit waktu berbuka tiba. Usai shalat Maghrib saya segera membuka bungkusan Nasi Kebuli. Baru juga nyicip satu sendok, si bungsu langsung meminta semua. Hahaha. Saya ngalah dong. Karena dulu udah pernah menikmati Nasi Kebuli Pak Salim ini. Lagi pula saya memang udah membatasi makanan yang mengandung santan dan gorengan. 


www.hidayah-art.com

Nasi Kebuli Bapak Salim rasanya pas, bumbunya, aroma rempahnya nggak tajam. Seperti nasi Biryani yang saya cicipi waktu menunaikan ibadah haji di Makkah atau Madinah. Nasinya juga pulen, enggak kayak di resto Arab di Semarang. Kalo yang di resto biasanya pakai beras dari India, berasnya langsing. 

Waktu saya beli beras ini di minimarket dekat maktab di Makkah, berasnya nggak bisa mekar kayak beras di Indonesia. Yang nggak doyan biasanya nggak mau makan nasi dari beras India ini. Kayak suami, dan beberapa teman satu kloter. 

Kalo Nasi Kebuli di Semarang kebanyakan udah disesuaikan taste-nya dengan lokal. Naufal aja sampai habis sebungkus nasinya, hahaha. Enak emang sih. Nasi Kebuli Bapak Salim ada dua macam. Nasi Kebuli dengan telor dan Nasi Kebuli dengan Daging Sapi. Harganya Rp. 15.000,- per bungkus, sama keduanya. Kalo yang dijual di lapak, harganya lebih mahal tiga ribu. Di lapak, Nasi Kebuli dibungkus dengan styrofoam. Nah saya lebih memilih jualannya Bapak Salim yang pakai kertas dan daun. Lebih sedap rasanya.

Gimana, tertarik datang ke Semarang untuk menikmati kuliner khas lokal? Jangan segan mampir ya, meski sekarang nggak semeriah kayak dulu. Tetap sih menarik untuk disambangi. Sambil berburu takjil buka puasa juga. Wassalamualaikum.

13 comments :

  1. Ajakin aku kesini mba mba wat.... Mau banget nasi kebulinya... Duhh ngiler..

    ReplyDelete
  2. Aku jg mupeng nasi kebuli sama aneka buburnya mb, buntilnya juga ding..hwaa semua nya menggiurkan :)

    ReplyDelete
  3. Jadi penasaran icipin nasi kebuli pak salimnya nuh mbak

    ReplyDelete
  4. Pengen icipi nasi kebuli juga nih. :D Enak pasti ya?

    ReplyDelete
  5. Bikin ngiler ih. :D Ntar buat sendiri ah. :D

    ReplyDelete
  6. Begitu banyak pilihan ya. Harus nahan2 nggak beli semua2nya, sampai rumah biasanya kemakan satu dua aja kalo aku mbak wati hehehe

    ReplyDelete
  7. Kangen banget ma nasi kebuli dah lama ga makan.

    ReplyDelete
  8. Keren, paling asik ngabuburit di tempat seperti ini. Btw, foto masjidnya juga dong Mba..he
    Penasaran pengen lihat aku :)

    ReplyDelete
  9. selama bulan puasa ini aku belum pernah nyerbu pasar buat nyari takjil.

    ReplyDelete
  10. baru tahu ada ketan biru.., penasaran, heheh..

    ReplyDelete
  11. Aku yg orang semarang kok ya belum nyoba ketan biru ya mbak, unik banget warnanya biru

    ReplyDelete
  12. Pasar Ramadhannya kayaknya komplit ya Mba

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...