Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

13 Jan 2017

Saya Pelupa Akut? Masa Sih?


www.hidayah-art.com

Assalamu'alaikum. Saya pelupa akut? Masa Sih? Kayaknya nggak cuma saya yang punya penyakit pelupa. Saya tulis penyakit karena pelupa ini kayaknya mulai menempel pada orang tertentu. Orang yang pelupa ini juga nggak ada sangkut pautnya dengan usia. Dari anak-anak, remaja, hingga orang dewasa, bisa kena penyakit pelupa.

Memangnya ada anak-anak yang pelupa? Adaaa! Anak saya waktu usia 7 tahun pernah loh lupa bawa buku pe-er ke sekolah. Untung aja rumah kami dekat, jadi dia bisa pulang saat istirahat untuk ngambil bukunya. 


Rupanya bukan anak saya aja yang suka lupa dengan urusan sepele yang enggak sepele sebenarnya ini. Anak tetangga, anak teman, ponakan, beberapa kali pernah pelupa tentang sesuatu hal. Bahkan ada juga loh yang mendapat amanah dari seseorang (tamu ayahnya), lupa menyampaikan pada si ayah. Nah, gimana tuh jadinya?

Saya nggak akan cerita panjang lebar tentang penyakit pelupa yang dialami orang lain. Tapi saya akan cerita tentang pelupa yang baru-baru ini saya alami. 

Saya orangnya pelupa, udah lama kayaknya. Terutama ketika banyak pekerjaan yang sedang saya lakukan dalam satu waktu. Udah tahu kan kalo perempuan adalah makhluk multi tasking. Saking semua ingin dikerjakan dalam waktu bersamaan, ada aja yang ngga beres. Bukannya berhasil menyelesaikan semua pekerjaan tapi malah nggak maksimal hasilnya.

Contoh nih, saya nyuci meski pakai mesin cuci tetap lah ada bagian kucek-kucek. Nah saya kadang nyambi nggoreng tempe dan manasin sayur yang beli. Hihii, emak malas nih. Eh, tempenya lupa nggak dibalik, karena asik ngucek baju. Akhirnya tempenya gosong dan mesti dibuang. Mubasir banget yak.

Pengalaman yang paling bikin saya manyun adalah baru aja terjadi. Awal Desember, tepatnya hari Sabtu yang mendung, saya beli sayur diantar suami. Biasanya cuma jalan kaki aja karena jaraknya juga sekitar 300 meter. Sambil olah raga pagi, dan banyak ibu-ibu lain yang juga melakukannya. Tempat kami banyak penjual lauk yang berdekatan dan banyak ragamnya. Bagi yang malas masak atau lagi sakit macam saya ini, kayak dimanja deh.

Nah, sepulangnya dari beli sayur, saya langsung sibuk ngurus rumah. Ya nyuci, nyapu, nyiram tanaman di depan. Dan hari itu berlalu seperti hari sebelumnya. Hingga tiga hari kemudian.

Hari Rabu pagi, rencana kan mau hadir dalam acara di MG Suites. Saya dapat undangan dari pemkot untuk blogger. Ngomongin tentang Co-Working Space, dan udah saya buat artikelnya dengan judul berikut :


Eh, malah nyaris gagal karena tiba-tiba saya baru sadar kalo dompet tempat uang recehan hilang. Dan saat itu juga baru ingat kalo terakhir bawa dompet receh itu waktu beli sayur hari Sabtu pagi. Haduuuhhh, napa baru ingat sekarang? 

Saya langsung lemes, ingat kartu ATM salah satu bank, SIM, dan KTP yang ada di dalamnya. Duitnya sih nggak seberapa karena itu dompet receh. Saya juga sih yang salah, abis anter ibu terapi ke rumah sakit lupa naruh lagi kartu penting itu seperti semula. Sehari sebelumnya saya sengaja bawa dompet receh aja agar nggak berat di tas. Makanya tiga kartu yang sering ikut saya kemana-mana, itu saya bawa juga. 

Suami yang setiap kali kehilangan sesuatu, udah wanti-wanti kalo saya ikhlasin aja semua isi dompet. Suami selama ini beberapa kali kehilangan duit dari yang ratusan ribu hingga puluhan juta, karena kerja bareng untuk usaha. Jadi dia udah kayak mengalami beberapa kali ujian sabar dan ikhlas. 

"Berapa sih isi dompetnya?"
"Cuma dikit kok," saya masih manyun mengingat kartu penting itu.
"Ya udah, ikhlasin aja. Soal ATM ama kartu lain, ntar diurus kalo kamu sempat."

Gitu aja coba komentar suami dan saya manut aja. Kan pengen masuk surga kalo manut sama suami. #benerinjilbab

Suami nambahin juga sih, kalo saya pelupa akut gara-gara sejak kecil suka makan brutu. Tahu kan brutu? Bagian ekor ayam yang rasanya emang maknyuss banget. Tapi ayam kampung loh, bukan ayam broiler yang berlemak. 

www.hidayah-art.com


Masa iya gara-gara makan brutu saya jadi pelupa? Hikss, tapi saya udah lama nggak doyan brutu lagi. 

Kembali ke cerita dompet yang hilang karena saya pelupa yess.

Meski berusaha ikhlas, tetap aja saya agak sebal bakal ngurus ketiga kartu tersebut. Dan yang paling malas tuh sebenarnya ngurus KTP. Tahu sendiri kan, kalo udah banyak testimoni negatif tentang ngurus kartu yang satu ini.

Akhirnya saya menunda ngurus semuanya. Di samping itu saya masih ada acara esok harinya bareng mba Ika dan teman-teman blogger Semarang.

Soal saldo di rekening, saya percaya nggak bakal hilang. Karena bank ini melakukan kebijakan yang melindungi asset nasabah. Tiap kali lihat saldo, ambil uang, atau transaksi apapun selalu ditanya no PIN. Kalo sampai tiga kali salah nulis PIN juga bakal terblokir secara otomatis. Jadi saya nggak bingung juga. Apalagi saya memantau saldo tiap hari di internet banking dan aman sentosa.

Nah, Jumat pagi saya udah langsung menuju kantor polisi yang dekat rumah lama. Dulu pernah juga kehilangan buku tabungan dan saya udah pernah ngurus surat kehilangan. Jadi saya ngurus sendiri. Nggak lama sih, nggak nyampe dua jam. Untung ada kenalan baru yang enak diajak ngobrol. 

Abis itu langsung ke cabang bank yang saya lewati sepulang dari kantor polisi. Ngurusnya di sini yang lama, karena mau libur bersama jelang natalan. Antri karena ada yang buka buku tabungan, kehilangan ATM kayak saya, dan macam-macam lah.

Setelah semua beres, tinggal ngurus KTP sama SIM. 

Saya mulai malas ngurus dan berharap ada yang baik hati menemukan dompet yang hilang. Saya bahkan sempat menelpon sama pemilik rumah lama kami. Kebetulan semua identitas di kartu itu masih pakai alamat lama. Suami nggak sempat ngurus. Trus pemilik yang sekarang juga masih pakai alamat lama mereka. Jadi lucu juga sih sebenarnya, kami sama-sama masih memakai alamat rumah lama. Mungkin kalo ngurus surat-surat masih nyaman di rumah yang lama, hehehe.

Tapi ya gitu deh, kalo sampai kehilangan tanda pengenal, yang nemu pasti bingung dengan alamat rumah kami yang lama. Misal nih, nemu dompet dekat rumah yang sekarang kami tempati. Namun alamatnya mereka pasti nggak kenal karena nggak ada di seputar rumah kami. Alamat lama memang cukup unik karena yang kasih nama adalah mantan presiden Soeharto dulu. 

Pemilik rumah sekarang saya mintai tolong, kalo ada yang mengembalikan dompet, kasih duit aja. Dan mereka setuju akan membantu saya. Hubungan kami masih baik, masih sesekali komunikasi di WA. Jadi saya santai aja waktu minta tolong.

Hingga hari selasa setelah libur bersama, saya pun ke kawasan Simpang Lima. Rencana mau ngurus SIM, meski nggak bawa fotocopinya. 

Ternyata oleh petugas yang laki-laki saya dimintain FC SIM yang hilang. Saya pernah fc, tapi lupa naruh di mana. Lagi-lagi penyakit pelupa saya muncul. Trus saya tunjukkan kalo punya foto SIM yang hilang. Sejak lama saya mengarsipkan semua nota pembayaran listrik, asuransi, telpon, hingga kartu penting dalam foto di folder khusus. Jadi kalo dibutuhkan tinggal simpen aja di hape atau flashdisk, nanti tinggal dicetak. 

Nah, saya nggak sempat nyetak foto SIM yang hilang. Pengennya segera berangkat aja ngurus SIM. Begitu diminta nyetak foto SIM, bingung lah saya. Karena paksuami yang pagi itu pengen nganter saya udah ke tempat proyek pekerjaannya.

Masa iya saya jalan sampai Pleburan, jauh sih. Tapi letak cetak data terdekat di kawasan Undip lama. Akhirnya saya jalan pelan-pelan menuju kesana.

Tiba-tiba mata saya menangkap minivan yang dikerubungi beberapa orang. Rupanya itu mobil yang melayani pembuatan e-KTP. 

www.hidayah-art.com

Wah, pucuk dicinta ulam tiba, hahahaa.

Saya segera mendekat dan menanyakan persyaratan untuk ngurus KTP yang hilang. Dan ternyata dokumen yang saya bawa sudah komplit. Saya langsung menyerahkan dan duduk menunggu.  Meski sempat kacau dengan sistem yang sempat offline, saya akhirnya mendapatkan KTP Sementara. 

Trus gimana dengan SIM saya yang baru?

Ternyata setelah saya nyoba ulangi lagi permohonan bikin SIM baru, oleh petugas yang cewek malah langsung lolos. Gimana sih ini, petugas ada dua tapi beda aturan?!

Saya cuma diminta menanyakan nomor sim saya benar ada atau tidak ke bagian data di dalam ruangan. Dan karena saya pernah ngurus SIM di Simpang Lima ini, tentu saja data saya ada. Nggak lama sih, nggak sampai sejam saya udah punya SIM baru dengan biaya 125ribu rupiah. 

Hikmah dari semua peristiwa ini, saya sekarang nggak mau ngoyo kerja di rumah. Saya bikin jadwal dengan menyusun semua pekerjaan rumah dan menulis. Saya bikin jadwal tanpa aturan ketat dan menyesuaikan dengan nganter ibu terapi di rumah sakit.

Saya pelupa? Masa sih? Hmm, bisa jadi kalo saya sedang pengen ngerjain beberapa tugas barengan. Sekarang saya lebih santai aja ngurus rumah. Apalagi anak-anak udah besar, suami juga nggak mewajibkan saya masak kalo sekiranya saya sedang sibuk. Hidup itu pilihan. Ngapain mengurus banyak pekerjaan dalam satu waktu kalo nggak maksimal. Satu persatu aja deh ngurus pekerjaan, agar semua selamat. Wassalamu'alaikum.

21 comments :

  1. pagi bun, pelupa ada disetiap manusia bun, mau umur muda n ud setengah baya.
    bener kata bunda, harus di catat n jadwal kegiatan agar tidak menjadi lupa. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, mesti ditulis jadwal seharian biar lancar semuanya. Makasih yaaa :)

      Delete
    2. hehehe betul bun, sama sama bun :)

      Delete
  2. Iya, jadi pelupa bisa dialami siapa saja.

    Akhir-akhir ini, malah aku yg sering banget lupa banyak hal. Sering dikasih tugas, eh malah ng dikerjain, habis lupa kalo pernah dapat tugas.. :D

    #SalamSapa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kesimpulannya sama ya, kebanyakan tugas :)

      Delete
  3. Waduh, memang paling ribet ya kalo udah berurusan sama kehilangan kartu2 identitas begitu.

    Lupa itu wajar kok, adikku yg masih SMA aja udah sering lupa dari jaman SMP entah kenapa. Hehe

    ReplyDelete
  4. Nyeseg kalo lupa ya Mbak. Mbakku pernah lho belanja di pak sayur, dompete ketinggalan. Pulang lagi maksudnya mo ambil dompet dan bayar. Eh sampai rumah terus masak, gepel, mandi dll. Dan.. pak sayur menunggu hampir 1,5 jam. Mbakku baru nyadar saat pak sayur ngetuk pintu rumahnya, :D

    ReplyDelete
  5. Ya ndak pa2 mb wati byk temennya kok he3 aku jg pelupa bgt aplg soal dompet.anak2 sampe hapal sifat satu ini.hrs bikin check list tiap hr kl y mb buat org2 pelupa macam kita

    ReplyDelete
  6. Brutu dimaem mbak, kalau aku mah sama diajarin mamahku ayam brutunya pasti dibuang, ambil hikmahnya aja ya mbak biar segera mengurus ktp dan lainnya sesuai alamat rumah sekarang ya ☺

    ReplyDelete
  7. Iya mb ngoyo ini yg malah bikin semua kelupaan, bukan salah si brutu wkwkwk

    ReplyDelete
  8. Tips buat foto semua dokumen perlu dilakukan. Secara kadang ceroboh... Paling mls ngurus SIM tuh, apalagi klo hrs bikin SIM baru.

    ReplyDelete
  9. Mbak Watiii...ojo kakean brutu mbaak, ntar malah lupa sama Pakdhe hihi :p

    ReplyDelete
  10. Mbak Hid, jangan salahkan brutu. Karena dulu brutu tidak maksa2 untuk dikonsumsi. Asal masih ingat jalan
    Pulang ke rumah, itu sudah baik
    Hhhh

    ReplyDelete
  11. Konon kalo kebanyakan multitasking bisa ada yang lolos atau dilupain, Mbak hehehe

    Wah sudah lama gak main ke sini. Apa kabar, Mbak?

    Btw, saya lagi gak punya ide ikut GA-nya. Moga sukses :)

    ReplyDelete
  12. Saya sering juga kayak gini Mbak. Lupa dan selebor naruh barang 😩

    ReplyDelete
  13. Saya sering juga kayak gini Mbak. Lupa dan selebor naruh barang 😩

    ReplyDelete
  14. Kalo ini sih banyak temennya termasuk aku hehhehehe

    ReplyDelete
  15. oalah brutu-brutu wkwkkw
    aku ae seng enom ya lalinan mba :-D

    ReplyDelete
  16. aduh ituh peupa akut gue banget,,,hehe ternyata ada temen yah,hahaha

    ReplyDelete
  17. Masa makan brutu bikin lupa? Aku krg suka sama bagian itu, hihihi. Jd skrg sim dll gak balik? Itu bikin SIM barunya kok enak bnerrrr

    ReplyDelete
  18. Ibuku bilang gini, "Jangan makan brutu mundhak bodho."

    Dan aku termakan omongan ibuk. Tapi duli selama sekolah, setelah menikah dan punha anak ya makan-makan aja. Enak sih

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...