Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

31 Aug 2016

Buku Paket Sekolah Dari Kakak Sepupu Hingga Keponakan

www.hidayah-art.com

Assalamu'alaikum. One Day One Post hari ketiga ini temanya menarik dan selalu jadi perbincangan tiap awal tahun ajaran baru. Yaitu Buku paket yang turun temurun pada zamannya. Saya kasih judul untuk artikel ini yaitu : Buku Paket Sekolah Dari Kakak Sepupu Hingga Keponakan.

Sebenarnya buku paket yang turun temurun ini bisa diberlakukan bila pihak yang berwenang melakukan perubahan sistem. Beberapa waktu yang lalu saya baru saja menghibahkan buku pelajaran milik anak saya pada seorang teman. Kebetulan putrinya masuk SMP yang sama dengan anak-anak saya. Di SMP Islam Terpadu ini sejak si sulung sekolah, yaitu tahun 2007 hingga sekarang, buku paket yang dipakai masih sama. 

Waktu kurikulum berubah, sekolah ini hanya mengikuti selama satu semester. Jadi kembali pihak sekolah memutuskan memakai buku paket yang lama. 

Kondisi ini mengingatkan saya pada jaman yang telah berlalu. Jaman ketika saya masih sekolah SD hingga SMP. Waktu itu buku paket yang kami miliki bukan karena beli di toko buku atau di sekolah. Namun merupakan buku paket yang turun temurun dari kakak sepupu saya dan adik-adikknya. Kemudian saat saya masuk SD, buku paket itu turun pada saya. 

Nah, waktu adik sepupu mulai masuk SD, buku itu pun saya turunkan pada adik sepupu. 

www.hidayah-art.com
Dokumentasi dari infokutuju.com
Oh iya, kalo dahulu buku paket itu sebenarnya milik P&K. Jadi hanya pihak sekolah yang mestinya menyimpang buku paket tersebut. Namun ada oknum yang menjual buku paket di toko buku bekas di daerah Stadion Diponegoro. Nah biasanya keluarga yang memiliki anak banyak dan mampu, akan membeli buku paket sendiri. Maksudnya agar punya buku paket yang bisa dipakai turun menurun dari kakak tertua hingga adik bungsu. Apalagi dulu kan kebanyakan rumah keluarga bisa dihuni oleh keluarga besar.

Kebetulan keluarga Ibu saya memang tinggal di satu kampung yang sama. Simbah saya memiliki rumah yang cukup luas di daerah pecinan Semarang. Kemudian saat menikah, rumah yang besar itu dibagi menjadi tiga rumah yang ditempati oleh Bude, kakak ibu yang paling tua. Dan putra nomer dua, Pakdhe dan keluarganya. Dan adik ibu yang bungsu yaitu bulik saya.

Ibu sendiri telah memiliki rumah yang dibeli Bapak di dekat rumah Simbah. Tapi rumah kami terpisah jaraknya sekitar 300 meter.

Jadi wajar kan kalo buku paket itu bisa muter aja di seputar keluarga besar ibu. Sebenarnya kondisi jaman dahulu itu enak. Di samping kami bisa menggunakan buku paket secara turun menurun. Kami pun bisa belajar bareng di rumah simbah. Biasanya cucu yang paling tua membimbing adik dan adik sepupunya yang kelasnya lebih rendah.

Lucunya lagi, waktu kakak sepupu tertua menikah dan punya anak. Kebetulan usia kakak sepupu tertua ini selisihnya hanya 5 tahun dengan ibu dan adik bungsunya. Jadi putri tertua kakak sepupu pun selisih usia dengan adik-adik saya juga sekitar tiga atau empat tahun.

Nah, waktu anak dari kakak sepupu masuk SD, buku paket yang sudah kumal pun diturunkan padanya. Entah sudah berapa tahun usia buku paket tersebut. Sayang sekali buku paket milik keluarga kami itu sudah lenyap.

Andai saja sekolah sekarang juga menggunakan sistem yang sama seperti jaman saya kecil, pasti menyenangkan. Orang tua bisa menghemat biaya pembelian buku paket. Apalagi untuk satu semester bagi pelajar kelas 7 hingga 9, harga total buku paket bisa mencapai tiga ratus ribu rupiah. Ini karena putra saya sekolah di SMP Islam Terpadu. 

Namun dari selentingan, mereka yang sekolah di negri pun, masih membeli buku. Eh tapi saya tidak tahu kondisi sekarang, mungkin sudah berubah lagi. 

Berbeda dengan dulu, sekarang saja tiap sekolah memberlakukan peraturan yang tak sama. Kalo jaman saya kecil, baik pelajar sekolah negri maupun swasta, buku paketnya pasti sama. Oh iya, keluarga besar ibu saya hampir 90% menyekolahkan putra-putrinya di sekolah swasta Islam. Maksudnya agar kami juga mendapatkan pelajaran tentang Agama Islam, selain pelajaran umum.

Nah, gimana pendapat teman-teman dengan buku paket yang turun menurun? Yuk sharing bareng di kolom komentar. Siapa tahu ada pejabat yang berwenang membaca artikel saya ini. Wassalamu'alaikum.

2 comments :

  1. Sama saya jug dulu buku paketnya turun temurun, dari SD sampe SMP buku paket saya turun ke keponakan, kecuali SMA, saya sekolah di STM keponakan semua sekolah di SMA, jadi gak ada yang bisa di warisin.
    Dan ada satu warisan buku yang turun temurun dari jaman uyut saya ... buku suci Al Qur'an :) ...
    Dan beberapa kitab kuning saya dapatkan dari kakak2 saya sebagai bekal ketika saya mondok di pesantren

    ReplyDelete
  2. Kalau sekarang ganti menteri, ganti kebijakan, ganti kurikulum terus ganti buku deh :D Suseeeee

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...