Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

25 Jan 2016

Belajar Menjadi Pebisnis Online Yang Bijak



gambar diambil dari sini

Halooo assalamu'alaikum temans. Semoga sehat semua yaaa, aamiin.
Rencana resign  kemarin tuh sebenarnya pengen di rumah aja dan nulis. Itu sudah komitmen sejak saya merencanakan resign. Namun tanpa sengaja, sepulang dari kopdar di Ungaran, ada kejadian tak terduga. Tiba-tiba ada peluang bagi saya menjadi pebisnis online tapi mesti yang bijak. Aiiih...apa sih itu? 


Saya harus bersyukur karena naik angkot bisa mempertemukan dengan kenalan baru. Biasanya saya jarang banget ngajakin bicara teman seperjalanan. Belum tentu yang kita ajakin bicara suka, karena dia pengennya istirahat. Nah, saya harus tahu diri. Makanya jarang banget saya ngobrol dengan orang asing di angkot.

Namun entah mengapa sore itu saya tertarik mengajak bicara teman duduk di dalam angkot. Sebut saja namanya Lia. Rupanya dia pekerja di pabrik yang punya rencana resign. Waaah, saya yang baru sebulan resign jadi punya teman satu jurusan, hihiii.

Nggak usah lah disebutin alasan dia resign. Saya hanya ingin cerita kalo Lia bukan saja pekerja pabrik. Dia punya keahlian bikin dompet. Asik ya, udah ada rencana resign. Udah ada juga rencana produksi dompet handmade di rumah. Enggak bakal bosan deh di rumah, udah ada kegiatan yang bakal mengisi waktu di rumah sambil mengasuh anak-anak.

Nah, saya nanya dong, kayak apa sih dompetnya. Apalagi Lia bilang harganya murah. Biasa kaaan, perempuan dengar harga outfit murah, langsung aja dompetnya kupingnya terbuka, hehehe.

Eh tapi saya nggak akan bocorin harganya, itu rahasia pabrik. Karena tiba-tiba aja saya kepikiran pengen ngajakin Lia kerjasama. Saya pengen jadi reseller Lia, karena barang buatannya bagus tapi harganya bersahabat dengan dompet. Asiiik kaaaan.

Nah, saya kan udah bersahabat dengan internet. Saya juga punya blog. Sosmed pun udah beragam, seperti twitter, Linkdin, dan Instagram. Eh, cuma itu aja ya, ya udah lah itu aja dioptimalin agar bisa bantuin saya jualan. Iya, saya niatnya mau jual dompet produksi Lia di sosmed. Hari gini apa aja laku deh kalo dijaul di toko online.

Nah, tapi saya harus prepare dulu nih apa aja yang mesti disiapkan. Saya harus merencanakan dulu mau bikin fanspage untuk jualan, atau pakai media lain aja. Pengennya sih pakai blog dan Instagram @HidayahSulistyowati hehe, promo terselubung nih.

Saya juga mesti nyiapin catatan keuangan yang sederhana. Bukan hanya penting bagi saya untuk tahu arus keluar masuk cash money, tapi juga untuk bikin laporan pajak.

Jangan kaget ya kalo bisnis online pun mesti bayar PPh atas transaksi yang terjadi. Juga melaporkannya pada dinas pajak. Cara pelaporannya juga sama sebenarnya, tinggal menghitung berapa peredaran usaha dalam satu tahun pajak. 

Tapi karena takut salah, saya pun bertanya pada Ibu Zeti Arina, CEO Artha Raya Consultant. Saya pengen tahu gimana aturan pajak bagi pebisnis online.

Berikut pertanyaan tentang pajak untuk bisnis online:

Saya     :Apakah bisnis online juga dikenakan pajak? Masuk pajak jenis apa?
Ibu Zeti :Bisnis online dikenakan pajak berupa pajak penghasilan. Bila                            omzetnya setahun kurang dari 4,8 milyar, pajaknya 1% dari omzet.

Saya     :Bagaimana cara pembayaran dan pelaporan, karena bisnis online itu semua order via online. Bukti transaksi juga via sosial media, seperti WA, Message FB, BBM, Instagram atau bahkan SMS.

Ibu Zeti :Cara pembayaran menggunakan bukti setoran pajak dan membayarkannya melalui bank dan dilaporkan ke kantor pajak. Cukup catat berapa transaksinya dikalikan 1%, bila kategori UMKM yang omzetnya kurang dari 4,8 milyar.

Saya     :Sudah adakah sosialisasi tentang pengenaan pajak pada bisnis online dari Dinas Pajak pada pelaku bisnis online?
Ibu Zeti  :Sudah banyak sosialisasinya, mungkin bisa dibaca di www.go.pajak.id.


Nah, kini saya yakin deh bagi pebisnis online itu kudu bijak dalam bertransaksi. Sebagai Konsultan Pajak, Ibu Zeti Arina telah memberikan pencerahan pada saya. Dari tanya jawab singkat tersebut, saya jadi tahu aturan penghitungan kewajiban pajak bagi bisnis online. Kita tinggal menghitung PPh atas transaksinya dengan menggunakan tarif tunggal. Yaitu 1% x Dasar Pengenaan Pajak.

Misal nih ya, kalo saya bisa menjual sejumlah 300.000.000 pertahun. Saya mesti menyetor kewajiban pajak saya 1 % x Rp. 300.000.000 = Rp. 3.000.000 pertahun.

Gampang banget kaan? Anggap aja laba kotor setelah dikurangi biaya usaha kita adalah 5%. Masih ada sisa 4% dari laba kotor setelah dikurangi setor kewajiban pajak. Lumayan lah sisanya, dan kita telah melakukan kewajiban sebagai wajib pajak dengan menyetor dan melaporkannya pada dinas pajak. 

Nah, dari pada menyalahi aturan, mending bersusah dikit deh bikin catatan keuangan. Karena dengan pencatatan cash flow, akan membantu kita saat akan membayar kewajiban pajak yang mesti disetor. Jika satu saat ada pemeriksaan pajak pun, kita nggak dibuat keder. Kalo sudah benar, ngapain takut kan?

Yuk, belajar benar menjadi pebisnis online yang bijak.  Semoga laris jualannya, makin banyak pelanggannya dan berkah, aamiin.
Wassalamu'alaikum, temans.

24 comments :

  1. waah, baru tahu kalo online shop ada pajaknya juga. Trims ya sis infonya *ala-ala bakul olshop :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, ntar jadi buyer pertama ya , sist *ala2olshop

      Delete
  2. untung deh ada mbak zeti ya mak, jd tercerahkan, sukses bwt bisnisnya nanti yak amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, senang bisa nanya2 gratis. Beliau padahal sibuk , tapi masih bersedia berbagi ilmu :)

      Aamiin , makasih doanya yaa

      Delete
  3. selamat mak semoga sukses bisnis barunya...

    ReplyDelete
  4. Info berharga nih mbak.
    Wah...bisa nitip jualin barang nih...

    ReplyDelete
  5. saya jg baru tau ada pajaknya utk toko online

    ReplyDelete
  6. aku jualan onlne tapi ya cuma buat sieng belum sebesar itu. TErnyata ada hitungan pajaknya juga ya

    ReplyDelete
  7. Kira2, sudah banyakkah pelaku UMKM, khususnya yang mikro ngeh dengan hal ini, ya Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya banyak yang belum tahu mbak Niar, kurang sosialisasi mungkin ya, kayak saya aja baru tahu ini

      Delete
  8. Sukses ya mba utk bisnis onlinenya. Aku juga bergelut di craft, flanel sih materinya. Selama ini hanya terima pesenan aja jaranh banget jual online. Kena pajak juga ga ya mengingat pendapatannya ga tentu dan musiman aja pesennya? Lah koq jadi malah curhat ya hihihu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Curhat juga boleh...
      Kalo emang gak tentu, kan itungannya tetap sama mbak, total omzet dari januari sampai desember. Kalo pun cuma dikit, mending tetap setor aja daripada ntar ditagih banyak karena numpuk

      Delete
  9. Bisnis onlineku masih jauh dari pajak deh kayanya. :D Maju mundur omsetnya. Satu milyar setahun aja gak pernah. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku doakan deh, moga terwujud semilyar setahunnya, aamiin :)

      Delete
  10. Bisnis kita masih kecil Kakak. Jangan kena pajak dulu ya!
    hehehe

    ReplyDelete
  11. Semoga sukses bisnisnya ya mbak. KEsempatan memang seringkali tak terduga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih doanya mba Lusi, moga bisa aku jalanin

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...