Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

4 Dec 2015

Menggunakan Fasilitas BPJS Tingkat II Tanpa BAPER


hidayah-art.com

Halo assalamu'alaikum, Temans. Semoga sehat semua hari ini, aamiin.
Artikelnya lanjutan dengan yang saya tulis kemarin tanggal 3 Desember 2015, Mengurus Mutas Kepesertaan BPJS Dari Pegawai Menjadi Perorangan. Kalo yang kemarin kan saya cerita saat mengurus mutasi, hari ini curhatnya beda lagi nih. 

Iyesss... Tanggal 27 Nopember 2015, begitu saya datang mengurus Nomor Virtual Account untuk kepesertaan BPJS Kesehatan kami sekeluarga, dan langsung bayar iuran bulan pertama via ATM. Kata mbak petugas BPJS kan saya bisa langsung dapat kartu begitu bisa menunjukkan bukti bayar yang tercetak keluar dari mesin ATM. Nah, langsung deh saya serahkan bukti cetak bayar iuran. Dulu kan masih dibayari kantor meski udah resign dua bulanan. Jadi agak grogi juga bayar via ATM, takut salah.

Tapi grogi saya nggak beralasan, karena proses bayar iuran via ATM lancar. Dengan bukti cetak itu saya langsung kembali ke kantor BPJS Kesehatan cabang jalan Sultan Agung Semarang. Nah, begitu bisa menunjukkan bukti cetak, saya bisa segera menerima Kartu BPJS yang mulai aktif per tanggal 27 Nopember 2015.



"Kartunya sudah bisa langsung digunakan, Ibu," tutur petugas di loket 2 dengan ramah.

Mendengar penjelasan gitu kan harusnya saya udah ngerti, tapi enggak begitu kejadiannya. Entah saya yang lagi gak konsen, tetap aja untuk memastikan kembali saya bertanya.

"Kartunya udah bisa digunakan hari ini? Misal saya pakai untuk periksa di klinik, langsung bisa, Mbak?"

Trus saya sadar, kan tadi si mbak udah menjelaskan ya. Berasa LOL, hehehe. Maafin ya mbak, maklum emak-emak  tukang ngirit, jadi butuh penjelasan yang seterang-terangnya.

Saya langsung pamitan dan ngucapin terima kasih. Alhamdulillah, kartu udah bisa digunakan.

Hari itu, jumat adalah jadwal kontrol rutin tiap bulan yang mesti dijalani si sulung. Apalagi obatnya juga hari itu terakhir, udah habis. Biasanya saya dan si sulung selalu janjian kalo berobat dua atau tiga hari menjelang obat terakhir. Tapi karena sejak rabu saya sibuk bantuin tetangga yang punya gawe, jadi mundur hari jumat. 

Dokter yang memegang riwayat penyakit si sulung cuma praktek setiap hari senin, rabu dan jumat. Biasanya Milzam dari kampus langsung turun menuju rumah sakit Roemani dan saya dari rumah. Jadi kami bawa motor sendiri. Namun kalo saya sedang lelah, dia pulang dulu ke rumah dan berangkat bareng saya.

Malam itu si sulung niatnya abis kontrol mau ke kampus lagi di Tembalang, jadi saya mesti pulang sendiri. Alhamdulillah, babe bisa jemput dari tempat kerjanya. Jadi saya dan si sulung bawa motor satu aja.

Siangnya begitu udah dapat kepastian, kartu BPJS bisa langsung digunakan hari itu (bayangan saya nunggu sebulan lagi), si sulung langsung saya telepon. 
"Nanti pulang agak gasik ya, minta rujukan dulu di klinik."

Si sulung langsung setuju. Sudah hampir setahun kami menjalani proses pengobatan ini, jadi dia udah kooperatif. Enggak seperti pada awal dulu, agak kurang setuju minum obat tiap hari. Sekarang dia manut karena udah dijelasin sama dokter. Saya juga browsing di google tentang pentingnya rutinitas minum obat bagi ODE (Orang Dengan Epilepsi). Saya pernah menuliskannya di sini.

Sore itu agak telat, saya dan si sulung baru minta rujukan menjelang maghrib. Dokternya telat datang, gak apa sih yang penting dapat rujukan. Klinik faskes tingkat I ini beda dengan yang dulu, waktu saya masih kerja. Klinik yang lama udah full pasien, jadi saya disarankan memilih faskes tk I yang lain. Saya pilih yang lokasinya lebih dekat lagi dari rumah.

Dokter di klinik ini baik, sama seperti klinik yang lama. Kooperatif banget waktu saya cerita kalo si sulung minta rujukan untuk kontrol rutin bulanan. Nggak banyak tanya, atau kasih ceramah, langsung kami dibuatkan surat rujukan.

"Rujukannya bisa digunakan untuk jangka waktu 6 bulan, Bu."

Oke, siip, pak dokter, terima kasih. 
Saya dan si sulung langsung pulang untuk shalat maghrib dulu baru berangkat ke RS Roemani.

Di sini lah saya sengaja memilih rumah sakit Roemani, karena dokter yang memeriksa si sulung memiliki jadwal praktek sore hari. Dulu kan saya masih kerja, nggak enak juga sering pamit rutin buat ngantar si sulung kontrol. 

Saya memilih rumah sakit ini juga karena petugas BPJS Kesehatan standby sampe malam hari. Beda dengan rumah sakit swasta dan negeri yang lain di Semarang, jam kerjanya sebatas jam lima sore. 

Pelayanannya juga bagus, nggak membedakan pasien BPJS atau umum. Yang berbeda hanya saat mengambil nomor pendaftaran di bagian pintu masuk. Petugas satpam selalu menanyakan mau periksa pakai fasilitas apa, umum, BPJS atau fasilitas asuransi yang bekerja sama dengan RS Roemani. Petugasnya ramah dan melayani dengan senyum tulus. Calon pasien tentu merasa nyaman mendapatkan pelayanan bagus begini.

Begitu mendapat nomor antrian, saya dan si sulung langsung duduk menunggu panggilan. Biasanya kalo periksa malam hari, saya hanya perlu menunggu paling banyak 4 nomor antrian. Kadang malah cuma satu atau dua. Di loket petugas BPJS, hanya diminta FC KTP 1 lembar, FC Kartu BPJS dan FC Surat Rujukan dari Klinik Faskes tk I. Petugas langsung memasukkan data pasien ke dalam internal komputer. Saya langsung dapat nomor antrian di dokter yang saya pilih. Jadi, saya sendiri yang memilih dokter yang bertugas. Seperti biasa, si sulung sudah langganan dengan salah seorang dokter spesialis syaraf, Pak Aris. 

Setelah mendapat nomor antrian, saya dan si sulung langsung menunggu di depan ruang praktek dokter. Menunggu dengan mainan gadget, atau kadang saya bawa novel buat mengisi waktu. Kadang malah ngobrol dengan sesama keluarga pasien. 

Karena rutin tiap bulan kontrol, saya banyak punya kenalan baru tiap kali mengantar si sulung kontrol. Banyak pasien yang menderita lebih parah dari si sulung. Dari pengalaman ini pula, saya nggak pernah bersedih hati dengan musibah yang kami alami hampir setahun ini. Saya selalu meyakini, Allah tidak akan memberikan musibah yang berat kalo hambaNYA tak mampu menghadapi.

Alhamdulillah, saya selalu bersyukur, begitu mudahnya jalan yang kami tempuh untuk menjalani terapi pengobatan buat si sulung. Tidak sedikit sebenarnya biaya yang mesti dikeluarkan setiap bulan. Dari awal hingga detik ini, kalo dihitung bisa saja lebih dari belasan juta rupiah. Namun hanya sedikit yang saya keluarkan dari dompet sendiri. Hampir 90% biaya telah terkaver oleh BPJS Kesehatan. 

Dokternya juga baik banget. Allah telah mempertemukan saya dan si sulung dengan orang-orang yang baik hatinya dan ikhlas membantu kami. Meski si sulung pasien dengan menggunakan fasilitas BPJS, dokter tak pernah ala kadarnya bila memeriksa.

Usai memeriksa si sulung, selalu ngobrol santai sambil tanya-tanya seputar keseharian kami di rumah. Bahkan terakhir itu, dokter tanya apa kegiatan saya usai resign. Iya, dokternya tahu kalo saya resign karena bulan Nopember kami membiayai sendiri seluruh ongkos periksa dan obat yang hampir mencapai sejuta lebih itu. Karena pihak perusahaan menon-aktifkan kepesertaan saya, dan mengurus mutasi butuh waktu hampir sebulan, jadinya saya tak mungkin menggunakan fasilitas BPJS. 

Nah, kami jadi ngobrol seputar kegiatan saya di rumah. Kesannya bukan kayak dokter, tapi malah teman berdiskusi karena aware dengan hal di luar penyakit pasien.

Salah satu bincang-bincang kami yang sering muncul tiap kali si sulung periksa, berikut ini:

"Yang sabar ya, Bu. Pokoknya Ibu telaten aja merawat dan mengantarkan terapi rutin. Toh semua dikaver oleh BPJS," 

Tuh, coba bayangkan. Beliau itu dokter spesialis yang pasiennya di rumah sakit negeri tingkat propinsi aja banyak banget, sangat memperhatikan keluarga pasien. Beliau memang terkenal dokter yang sabar dan baik hati. Mungkin itu pula penyebab banyaknya pasien yang memilih beliau. Ibaratnya, promosi dari mulut ke mulut.

Dulu beliau pula yang menyarankan saya menggunakan fasilitas BPJS, karena ngerti banget harga obat-obatan dan peralatan untuk memeriksa pasien sangat lah mahal. Kalau pun kami bisa membayar harga obat yang sebulan bisa mencapai angka sekian juta, alangkah bijaknya kalo duit segitu untuk cost lain. 

Saya pernah juga curhat, sampai kapan si sulung mesti berobat?
Jawaban beliau hanya singkat,"Sabar ya Bu, mungkin dua tahun."

hidayah-art.com

In syaa Allah, kami sabar dan ikhlas menjalaninya. Saya tak mau baper, karena dokter, perawat dan petugas apotek sangat berbaik hati membantu kami. Saya tetap optimis, Allah akan membantu saya dan keluarga merawat si sulung. Saya juga yakin bahwa ujian kesabaran selalu ada batasnya. Dan saya selalu meyakini, kalo stok sabar saya masih seluas samudera, karena ada begitu banyak orang yang menyayangi kami. Ada banyak orang yang selalu membesarkan hati ini.

Padahal menurut saya dan suami, sakit si sulung enggak berat kok. Alhamdulillah, si sulung masih bisa mengikuti aktivitas di kampus. Enggak hanya rajin masuk kelas, tapi juga aktif dalam berbagai kegiatan mahasiswa. Seperti Himpunan Mahasiswa Jurusan, IMA, kadang jualan makanan juga di kampus. 

Saya dan suami hanya bisa mengingatkan si sulung agar kalo merasa lelah, harus istirahat. Jangan terlalu ngoyo, mengurangi stres, dan tetap memperhatikan waktu tidur. Gimana lagi, si sulung nggak mau mengurangi aktivitasnya. Jadi kami hanya bisa mengingatkan aja.

Hanya doa yang tak pernah lelah saya haturkan tiap usai shalat, agar Allah Swt senantiasa menjaga si sulung khususnya, dan adeknya. Memberikan keduanya kesehatan, keselamatan dunia dan akherat serta dijauhkan dari hal-hal yang mudlarat. Karena anak adalah titipan Allah Swt, saya hanya bisa berikhtiar dan berdoa.

Sekian curhat saya tanpa baper, wassalamu'alaikum.

9 comments :

  1. Semoga dengan banyak kegiatan justru si sulung sehat terus ya mbak. Saya baru sekali pakai BPJS. Rasanya aneh sekali, selesai periksa tinggal ngeloyor nggak bayar :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih doa dan semangatnya, mbak Lusi :)

      Iya sih, namanya juga asuransi mbak

      Delete
  2. aamiin...semoga keluarganya senantiasa mendapatkan kesehatan yang sempurna... kalau di rs dekat rumah sy, itu rujukan biasanya cuma bisa sampai 3 bulan aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, matursuwun doanya :)

      Oh,, berarti tiap klinik faskes tk 1 punya kebijakan yang berbeda ya

      Delete
  3. Semoga si Sulung cepat sembuh, ya? Pasti ribet banget, tapi ini semua demi keluarga. :) BPJS di sini sulit banget buat surat rujukan kalo permintaan pasien, jadi harus dari dokternya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih mba Nisa :)

      Sebenarnya di sini juga, kan tergantung sakitnya mungkin ya. Kalo cuma batuk, atau diare, dapat obat aja dari dokter di faskes tk 1.

      Delete
  4. Aku juga punya BPJS dari kantor suami. Belom pernah dipake. Bisa jadi rujukan nih postingannya. Tfs, mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bisa buat jaring pengaman kalo pas sakit :)

      Delete
  5. saya baru menggunakan satu kali waktu itu tingkat klink aja mbak

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...