Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

1 Dec 2015

Masakan Jamur Istimewa di JEJAMURAN, YOGYA


hidayah-art.com

Assalamu'alaikum, semoga pembaca tulisan ini dalam keadaan sehat, aamiin.
Kembali ke Yogya, Kangen yang tak pernah usai meski berkali-kali menapakkan kaki ke kota ini. Masa iya mesti stay di kota ini? Menjadi penghuni tetap seperti banyak sepupu kami yang tinggal di sini?
Ah, Yogya memang banyak meninggalkan kenangan bagi para penghuni dan pelancong. Kalo sudah pernah ke kota pelajar, pasti ingin kembali lagi. Seperti saya yang udah nggak bisa lagi dihitung dengan seluruh jari tangan dan kaki, saking seringnya kemari. Meski saya tidak pernah menjadi penghuni kota Yogya karena gagal lolos masuk UGM. *aishhh, perih nian hati ini, sodaraaah*

Yogya juga kenangan bagi suami yang pernah tinggal selama dua tahun. Menjadi pekerja perusahaan konstruksi dan mesti berpisah kota dengan anak istri, sungguh beban berat baginya. Seharusnya seminggu sekali ia diijinkan pulang ke Semarang. Tapi karena tak mampu menahan rindu pada istri anak, jadi lah ia pulang dua atau tiga hari sekali. Tak pelak ada teman sekerja yang sejak lama jealous, jadi ada alasan suami ditarik ke kantor pusat. Padahal jam kerja tak pernah ia mangkir atau terlambat masuk. 

Bukannya sedih, kami malah girang. Enggak apa bonus melayang, yang penting bisa tetap ngumpul di satu kota :D

Eh, napa saya malah melantur ke masa lalu, hihii
Niatnya sih ingin cerita tantang jalan-jalan ke Yogya. Bersamaan acara Funwalk bareng Alfamart, pulangnya rencana mau foto-foto kebun bunga yang tengah nge-hits. Tapi gagal gegara bunganya udah hilang. Iya, pasti tahu kan, hilang alias rusak karena ulah para pengunjung yang tak bertanggung jawab. Malas dong, ngapain kesana kalo udah nggak ada yang bisa diabadikan dalam kamera. Tapi ternyata si pemilik kebun malah berbesar hati, trus piyeee? 

Yo wes, yok berburu oleh-oleh wae lah.
Tapi sebelumnya kami ingin maksi dulu. Terutama harus ada tempat shalat. Jadi niatnya ingin numpang shalat sekaligus maksi. 

Karena udah lama ingin menikmati jamur, tentu saja kami menuju rumah makan JEJAMURAN.  Rumah makan ini udah lama banget ingin kami sambangi, tapi selalu gagal karena saat maksi seringnya tengah di daerah piyungan atau di tengah kota Yogya. Kalo nggak ya tengah di pantai nun jauh di Gunung Kidul.  Jadi ini kali pertama kami makan di JEJAMURAN.


hidayah-art.com


Begitu menginjakkan kaki di teras, indra pendengaran segera dibuai alunan merdu suara penyanyi. Live music begini yang bikin pengunjung kadang enggan beranjak dari kursi meski makanan sudah tandas. Apalagi kalo ada yang nyumbang suara, dijamin deh rombongannya bakal nungguin, hihiii... 

Meski sempat agak ragu melihat pengunjung yang bejibun, suami tetap saja memarkirkan mobil di area khusus. Biasanya kami memang paling malas kalo lihat rumah makan yang full pengunjung. Tapi karena penasaran, kali ini kami agak permissive. Udah pengen ngincipi masakan jamur yang beraneka ragam.


Tinggal lapor pada penerima tamu yang ramah di entrance
Siang itu nggak butuh waktu lama, kami langsung dapat meja di dekat lorong menuju bagian belakang rumah makan. Sayangnya banyak jenis menu yang dicoret dari daftar dengan alasan sudah habis. Wowww... banyak pengunjung sih hari ini, jadi hanya ada beberapa macam menu, seperti nasi goreng, jamur masak asam manis serta menu yang saya pesan.

Menu pesanan kami cuma Sate Jamur 2 porsi, Tongseng Jamur, Ayam Bakar 2 porsi, dan Jamur merang krispy. Minumannya kami memilih Teh panas dan jeruk panas. Beda dengan adik saya Dian, yang memilih Es jeruk. 


hidayah-art.com
Jeruk panas ini kurang masam untuk lidah saya
Emang sih, Yogya siang itu hot banget, nggak kalah dengan Semarang. Baru kali ini saya merasakan udara kota ini yang tak bersahabat. 

Tak seperti dugaan awal, bahwa kami butuh waktu lama menunggu hidangan tersaji. Rencananya sambil nunggu, kami shalat Dzuhur sambil mau narsis di beberapa tempat di bagian belakang yang keren. Tapi ternyata minuman langsung disajikan nggak lebih sepuluh menit begitu kami duduk. Sementara makanan pesanan sudah tersaji beberapa waktu kemudian.  Ya udah, sini foto dulu makanannya, hihiii *wajib ini sih*


hidayah-art.com
Untuk empat orang, cukup lah
Tongseng Jamur lezat seperti menu tongseng kambing umumnya. Kuahnya segar, terasa agak pedas sesuai pesanan kami. Daaan, tentu saja tidak bau prengus, hihiii.

Boleh dicoba nih masak di rumah, apalagi bahan jamur mudah didapat di tempat saya. 

Sate Jamur itu sengaja saya pesan 2 porsi. Karena menurut cerita sepupu saya yang pernah kesana, satenya persis daging ayam. Nggak terasa kalo bahan utamanya adalah jamur. Penampilannya juga menggoda banget sih, hihiiii


hidayah-art.com
Sate Jamur berasa sate ayam
Ternyata nggak hanya sedia masakan berbahan jamur. Ada ayam bakar dan ayam goreng yang lezat. Kata suami sih, yang ngincipi ayam bakar pesanan kami, tekstur dagingnya lunak dan terasa bumbunya. 


hidayah-art.com
penyuka ayam pasti tergiur melihat penampakan Ayam Bakar di atas
Kalo jamur tiram pilihan si bungsu sih, udah jelas terasa banget dari tekstur rasanya. Krispi dan gurih, cocok deh buat teman makan nasi putih tanpa sambel atau mau dijadikan snack ringan.


hidayah-art.com
Jamur tiram yang krispi dan lezat


Rumah makan JEJAMURAN ini bisa dijadikan pilihan tempat ngumpul bareng keluarga atau teman. Kalo ingin lebih privat, bisa memilih area belakang, bersebelahan dengan kolam ikan. Banyak pengunjung yang merendam kaki di kolam ikan untuk terapi. Saya sebenarnya pengen mencelupkan kaki, tapi sayang Naufal udah pengen cepet pulang. Iya, hari senin kan dia UAS, kudu sampai rumah lebih awal. Jadi ya udah, cepet-cepet aja suami ke kasir bayar tagihan makan siang kami. Gagal pula rendam kaki plus foto narsis di sana, hihiii
Nanti deh, lain waktu kemari lagi buat ngerendam kaki plus foto-foto outlet bakpia, brownis dan oleh-oleh tempat saya belanja. Sayangnya bakpia di sini kurang banyak stok untuk isi kacang ijo. Jadi cuma dapat satu kotak aja. Tapi yang suka durian dan coklat, jangan khawatir kalo kehabisan, kemarin banyak banget tuh di rak. Harga bakpia di sini standar kok, Rp. 37.500,0 per kotak dan kita disediakan incip-incip. Cuma sayangnya kok kecil ya, beda dengan di toko langganan saya, boleh ambil sepuasnya asal perut masih muat, hihiii

Eh iya, kemarin nggak sempat difoto-foto karena hape lowbatt. Bisa sih pinjam kamera HP suami atau si bungsu, tapi saya malas aja ganti HP.

pramusaji dan bagian dapur cekatan memenuhi pesanan pengunjung

Rumah makan JEJAMURAN mudah ditemukan. Terletak tidak jauh dari pusat kota Sleman. Kalo dari Yogya ambil arah menuju Magelang. Nanti akan bertemu dengan perempatan lampu bangjo dekat dengan alun-alun kota Sleman yang banyak pengunjungnya sekedar duduk dan bercengkerama. Dari alun-alun, masih melewati satu lagi lampu bangjo dan belok kanan di perempatan Beran Lor. Ada papan petunjuk yang cukup jelas di pinggir jalan. Dari jalan raya Magelang, sekitar 1 km. Rumah makan JEJAMURAN terletak sebelah kiri jalan.

Oh iya, untuk menu pesanan kami, suami hanya keluar uang tak lebih dari Rp. 150.000,0 Murah banget ya. Menunya khas, bergizi dan banyak bermanfaat untuk mencegah timbulnya kanker.  Cari deh di google, manfaat jamur pasti banyak yang udah menuliskannya. *blogger malas ini*

Wassalamu'alaikum.


Jl. Magelang KM. 11 RT. 01 RW. 20, 
Desa Niron, Pandowoharjo, Tridadi, Kec. Sleman, 
Daerah Istimewa Yogyakarta 55512

37 comments :

  1. Wew,., mantap kali gan :D Hehehe..
    besok kalau ngetrip ke Jogja bolehlah mampir kesini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kudu dicatat jangan kesorean, ntar abis deh makanannya

      Delete
  2. Bagi yang tidak suka daging dagingan atau yang sedang kena KOLESTEROL tinggi, hidangan sate Jamur ini bisa menjadi pilihan yang tepat. Rasanya enak dan sudah seperti sate ayam bhieiheiheihi. Jadi lapar eeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo ambil piring diisi nasi ama lauk, mas... keburu laper

      Delete
  3. kapan2 mau kesana ahhhh.thank you infonya,..mbak

    ReplyDelete
  4. Masih eksis ya sampai sekarang, terakhir kesana sudah 4tahunan yg lalu apa ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malah nambah gede kayaknya, sekarang ada dua lokasi tapi berdekatan

      Delete
  5. setuju2, saya sering banget bikin masakan jamur, bahkan kalo digoreng crispy rasanya beneran seperti ayam..
    duuhh jadi ngiler lihat satenya nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saya juga penasaran gimana bikinnya sate, rasanya persis sate ayam gitu

      Delete
  6. Menggoda banget menu-menunya, biar kata cuma jamur kalo pinter ngolahnya jadi menggoda selera...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, makanya selalu rame nih rumah makannya

      Delete
  7. saya malah belum pernah mbak. sekalinya ke sana berombongan sama bapak ibu pas lebaran eh tutup. ya iyalah lebaran. etapi besoknya malah buka. yaaa bukan rezeki ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga baru pertama ini, mbak. Dulu dulu tuh selalu gagal karena kalo ke Yogya seringnya makan seafood, lah ke pantai sih, pilih yang dekat ya

      Delete
  8. Aaa Yogya emang selalu bikin kangen, surga kuliner, udah lama nih gak ke Yogya, padahal banyak yang mau dikunjungi :D

    ReplyDelete
  9. Makanan serba jamur, unik. Tapi ada ayamnya juga hehe, jadi kalo ada yang nggak suka jamur bisa pesen ayam ya. Kelihatannya enak tuh ayam bakarnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata suami sih enak mbak, empuk dan bumbunya berasa banget :)

      Delete
  10. pas besok ke jogjes, kita gak ke sini yak? hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sih enggak, repot kalo makannya di sini. Mending kayak yang di Solo dulu, pakai catering box, hehe... praktis kaaan

      Delete
  11. Pernah nyoba yang di Magelang...enak juga rasanya..., jadi pengen kesana lagii.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Magelang daerah mana ya, mbak... kalo ada mending kesana aja kalo kangen, hihiii

      Delete
  12. Terakhir ke Jogya sama keluarga, rencananya kesini. ternyata Habis jalan jalan dari kaliurang Baliknya kesorean, esoknya udah balik lagi ke Gresik.

    Selalu ada alasan tuk kembali, Moga net ke jogya bisa incip incip kesini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sore menunya tinggal dikit kali ya, mending menjelang maksi kalo kesini masih komplit

      Delete
  13. Saya suka jamur. Kalau ke Jogja, wajib kesini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajib banget kesini mbak, ajak Nai sama Keke nyobain komplit, pasti suka :)

      Delete
  14. mbaaaak...
    Suaminya miriiip kayak abah hehehe...
    Dulu Abah juga pernah harus kerja di Sukabumi, jadi pulang ke Bandung harus seminggu sekali, tapi kadang baru 2 atau 3 hari dia nya udah nongol dan pulang hehehe, kangen gitu laah...*uhuk*...

    Aniweeey, aku juga suka jejamuran mbaaak, terutama sih pepes jamur, murah meriah pulak jamur mah hehehe...
    Duh, kalo main ke Yogya harus mampir nih kemari :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, ada yang gak nahan kangen ya *uhuk*

      Kudu mampir ke Jejamuran, udah kenyang, sehat dan murah pulak :))

      Delete
  15. waktu awal2 baru ngehits gitu, aku dah pernah ke sini mbak
    meski agak jauh ya dr kota, harus ke arah magelang
    sambil santai enaknya ke sini jangan buru2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baru sempat ini, pas pulang gasik sih biasanya sampe sini udah malam. Nggak pernah cocok dengan jam tutup resto

      Delete
  16. aku juga sukanya jeruk agak masam mbak, begitu pula dengan minuman jeruk. Maaf mbak aku baru bisa bw

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih ada temennya nih, saya juga suka jeruk masam daripada jeruk manis hihi

      Delete
    2. Iya lah, minuman jeruk kalo gak masam, mana enaknya ya :)

      Delete
  17. wuahhh maknyusss mbak, aku suka jamur diapain juga, enak kaya daging ayam soale

    ReplyDelete
  18. penasaran deeeh sama resto ini ngehit banget, cucok buat aku yang no meat hihihi, lumayan jamur rasa steak ya mbaa

    ReplyDelete
  19. Duuuhh jd kangen sama jejamuran mbak dulu jaman kuliah di jogja suka mampir kesini. Iihh... asli ngiler nih mbak

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...