Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

11 Dec 2015

4 ALASAN JANGAN MEMINTA OLEH-OLEH PADA TEMAN

 madinah

Halo assalamu'alaikum sahabat, semoga sehat semua ya hari ini.
Pernahkah saat seorang teman berpamitan akan melancong atau melakukan perjalanan dinas ke lain kota, atau bahkan keluar negeri, kalian memesan oleh-oleh?

"Jangan lupa yaaa, bawain oleh-oleh jajanan khas setempat."
"Awas kalo lupa beliin tas di Chatuchak Market, enggak mahal jugaaak."
"Aku ngidam pancake dureeeen, pulangnya bawain yaaa."


Nah, pasti sering deh kita mendengar pesan-pesan cantik seperti di atas ketika ada yang akan bepergian. Atau justru kita yang malah pesan oleh-oleh?

Coba deh saya bantu dengan mengupas permintaan oleh-oleh ini secara singkat. Ada loh hadist tentang meminta-minta ini.

Rasulullah Saw melarang seorang muslim untuk meminta-minta pada saudaranya atau orang lain, tanpa adanya kebutuhan yang mendesak.

"Terus-menerus seseorang itu suka meminta-minta kepada orang lain hingga pada hari kiamat dia datang dalam keadaan di wajahnya tidak ada sepotong dagingpun,” (HR. Al-Bukhari no. 1474 dan Muslim no. 1725).

Duuuh, jangan sampai kita tergolong menjadi orang seperti hadist di atas ya temans.

Sementara itu, bayangkan lah bila kita pada posisi orang yang tengah merencanakan bepergian. Saat berpamitan pada teman-teman, tetangga dan juga kerabat, ada yang minta dibawakan oleh-oleh. Dan kita saat itu hanya memiliki bekal yang secukupnya, gimana tuh rasanya? Pasti galau tingkat dewi. 

Pengennya sih beli oleh-oleh dan bagi-bagi sepulangnya nanti. Namun apa daya, duit sangu hanya cukup untuk membelikan oleh-oleh untuk keluarga dekat. Masa iya kita mesti mengada-adakan dengan memakai kartu kredit? Iya kalo punya, eheheheheee.

Nah, sebelum meminta oleh-oleh pada teman atau kerabat yang akan bepergian, ingatlah tentang 4 hal berikut ini, teman.

PIKIRKAN UANG SAKU YANG TERBATAS

Karena kita pasti tidak menitip uang untuk oleh-oleh yang sudah dipesan, bener nggak sih? Jarang-jarang kan ya kita titip uang dulu, kemudian baru pesan pengen sesuatu sepulang teman kita bepergian. Yang ada malah pesen banyak barang tanpa mengulurkan uang. Bener nggak sih? *Nggak usah dijawab, kakaaa*

"Beliin dulu ya, nanti kalo dapat barangnya aku ganti deh."

Paling pesannya gitu aja. Dan kita tidak memikirkan apakah teman kita ini membawa uang lebih. Apalagi kalo dia perginya karena udah lama ngumpulin duit cuma pengen bisa menikmati foto di bawang patung si Merlion sana.

WAKTU YANG TERBATAS

Kita kadang tidak mau tahu saat meminta oleh-oleh dan dijawab oleh teman kita kalo ia nggak sempat jalan-jalan. Alasannya karena itinerary yang padat. Atau karena bukan jalan-jalan wisata, tapi urusan kerja. 

Nggak mungkin dong, kita memaksa teman harus tetap meluangkan waktu untuk membeli pesanan oleh-oleh. Dia aja belum tentu punya waktu untuk membelikan oleh-oleh bagi keluarganya. Namun karena ada ancaman halus plus terselubung dari kita, dia pun terpaksa mencuri-curi waktu berbelanja. Bukannya dapat barang sesuai keinginan kita, dia bisa kena teguran dari pimpinannya atau ketua rombongan.

BATASAN KG BARANG YANG DIBAWA 

Nah, biasanya kita suka nitip sesuatu pada teman yang akan bepergian keluar negeri. Secara di negeri sono tuh banyak barang branded dengan harga agak miring dibanding beli di negeri sendiri. Tapi, eh tapi... ingat dooong, kalo teman kita ini juga memiliki list belanja bagi dirinya dan keluarganya.

Bayangkan bila kita ikutan nitip minta dibelikan tas dua biji, sepatu tiga pasang, tambah snack khas setempat. Belum lagi kalo yang nitip nggak cuma kita. Masih ada lagi beberapa teman dalam satu genk yang punya niat serupa. Bisa dibayangkan deh kelebihan bagasi yang pasti dikenakan tarif khusus. Siapa yang bayar kelebihan bagasi tersebut? Teman kita pastinya. Nggak mungkin juga kita mau dikenakan iuran kelebihan bagasi. 

"Ih, gue kan pesennya harga segini, jadi nambah mahal kalo dikenakan ongkos bagasi tambahan," 

Gitu pasti jawaban kita. Tuh kan, muncul sifat kita yang egois, ahahahaaa.

MEMBERATKAN BAWAAN 

Pasti kalian udah pernah dong bepergian entah kemana gitu. Berangkat sih cuma bawa satu koper. Eladalaaahhhh... Pulangnya koper satu udah beranak pinak. Bawaannya pengen belanja lagi, belanja lagi. 

Belanjanya sih enak, tapi giliran bawanya? Amboiiii, berat nian, hahaha.
Di negeri sendiri sih enak ya. Ada kan yang tukang bawain belanjaan kalo kita terlihat bawa banyak banyak gitu. Di luar negeri? Kita yang bawa sendiri. Ya iya lah, di sana kan nggak ada tukang panggul kayak di sini. 

Nah, bayangkan dong teman yang kita titipi membawa banyak barang begitu mau cek out dari hotel. Belum lagi naik dan turun taxi. Belum lagi kalo dia pergi sendirian. Ah, sudah lah jangan nitip barang, kasihan.

Beda kalo nitipnya benda kecil yang tidak memberatkan. Seperti kartu pos, aksesoris atau batu akik? Hmm...

hidayah-art.com
Pembeli tengah memilih aksesoris di Masjid Terapung

Islam mengatur segenap urusan hambanya dalam beribadah dan menjalin silaturahim. Jangan sampai hanya karena ingin menitip oleh-oleh pada teman, ujung-ujungnya merusak hubungan silaturahim. Bisa karena barang yang kita pesan tidak sesuai keinginan, cacat atau harganya lebih mahal. 

Alangkah bijaknya bila doa yang kita titipkan agar teman atau kerabat selalu dalam perlindunganNYA saat di perjalanan. 

Yaaa, kalo sampai pulang si teman bawain kita oleh-oleh, alhamdulillah banget :D

Wassalamu'alaikum.

34 comments :

  1. Betul itu yg minta oleh2 kadang gak merasakan kita pergi mungkin dengan bekal pas2an dan dapet hadiah atau maksain niat, nah betul saya setuju banget kita sebagai muslim pantang minta lebih baik memberi kecuali emang dikasih yaa Alhamdulillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehee...iya, suka sedih kalo ada yg minta oleh2 sementara uang saku ngepas.

      Delete
  2. Bener banget isi artikel ini. Malah kadang yang dititipi ini yg ngga enak kl barangnya ngga ketemu. Malah jd ngga asyik jalan-jalannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kepikiran ya mbak Ria, malah beban kitanya

      Delete
  3. bener banget minta oleh oleh kalau kita pergi dengan bekal pas pasan kan aneh..kalau pas turah maprah ya gpp..tapi intinya klo pergi biasanya saya tau diri ngasih oleh oleh sewajarnya..tapi klo minta malah gak tak kasih hahhaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang dibagi oleh-oleh yang deket rumah aja ya mas, hehehe

      Delete
  4. hahaha, saya termasuk yg suka nitip dan seneng2 aja dititipin... Seru aja nyari2 dan dpt oleh2... tp itu duluuu... ehehehehhe... skrg kasian jg sm yg dititipin... Kl dibawain thank you gak jg gak apa yg penting dia balik dgn selamat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik dong mbak kalo bisa gantian, bisa nitip juga ya

      Delete
  5. Duuh Mbak aku suka banget sama postingan ini. Makasih sudah menjawab kegalauan hatiku. Hihi. Iya aku tuh paling nggak suka kalo bepergian terus dimintain oleh-oleh. Memang sih sering jalan sana-sini tapi tujuannya kan buat refreshing dan pengalaman hidup di tempat baru bukan buat beli oleh-oleh. Beban deh. Makanya lebih seringnya pergi diam-diam daripada nggak enak nggak bisa belikan oleh2. Mbak izin nanti atau besok share ya buat pengingat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita sehati ya mbaaak, hehehee
      Monggo dishare juga okee, makasiiih :)

      Delete
  6. Iya...nitip doa saja hihihi.
    plg suvenir2 mini yg tdk memberatkan..

    ReplyDelete
  7. Mendingan makan2 di rumah bareng2 ya mbak, aku pernah nitip pete mbak buat oleh . Tapi akhire aku ambil sendiri ke rumahnya. Hehe..

    Emang kadang kalau pas kita ga bawa duit banyak itu suka rikuh diri ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya gitu ya, jadi gak ngerepotin yang dititipi, hehehe

      Delete
  8. harusnya malah kita yang nyangoni ya mbak...meski hanya nyangoni slamet...

    * saya jarang nitip oleh-oleh takut merepotkan, kalau dikasih alhamdulillah kalau enggak ya nggak apa... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang ada juga yang nambahin,"Kalo nggak kasih oleh-oleh, awas!, hehehe

      Delete
  9. saya kalo ada teman yang mau liburan juga malas minta oleh-oleh mak, kalo dibawain alhamdulillah kalo gak dibawain yah gak apa-apa juga :)
    alasannya karena takut ngerepotin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, saya juga sungkan minta oleh-oleh, takut ngerepotin :)

      Delete
  10. iya bener banget mbak gak sampe kepikiran kesana

    ReplyDelete
  11. Ini suara hatiku banget mbak, aku suka dititipin oleh-oleh kalo pas bepergian padahal bepergiannya mau seneng2 sama suami eehh blom brangkat ato baru nyampe yg nitip udh banyak aja. Sebenernya seneng2 aja kalo kita ngga naik kendaraan umum, dr sisi keuangan jg ngga masalah, tapi yg jd masalah repotnya itu lho. Naik kereta ato bis jd beranak pinak bawaannya, mau naik pesawat udh takut dluan bagasinya. Tapi ya gimana ya kadang yg gitu malah sodara sendiri ato malah sodara deket. Pernah nyoba gantian nitip sesuatu pas dianya yg pegi, eehh ngga mau dititipin dgn alasan berat, kan KZL, haha. Maap curcol jd panjang banget nih komennya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin bete ya mbak Ratna, kagak bisa diajak gantian kalo gitu, hihiiii

      Delete
  12. Ahh suka banget deh sama tulisan ini. Sedih aku klo diminta oleh2 lha wong perginya aja budget backpacker yg sudah pasti.mepet kadang buat dri sendiri aja ga bisa beli.macem2 pa lg oleh2 belum lagi menuh2i bagasi. Jd kalo dimintain oleh2 xuma bisa tersenyum pedih hehehhe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin pedih hati ya, kagak tahun isi hati kita, hehehe

      Delete
  13. Kami kalau bepergian jarang belanja. Kalaupun belanja ya untuk oleh2 orang2 gitu. Untuk kami sendiri malah enggak. Biasanya krn dulunya pernah di oleh2i. Semacam balas budi gitu. Eh balas oleh2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa, mbak. Aku juga kasih oleh-oleh yang sering ngasih kami. Kalo duit lagi berlebih, baru kasih yang lain juga.

      Delete
  14. Jarang belanja sih pas pergi. Gak mau juga dititipin. Soalnya berangkat aja udah berat. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berat bawaan ya, Nis. Apalagi kalo ngajak anak kecil, sangunya udah banyak tuh. :D

      Delete
  15. makanay saya gak pernah minta oleh-oleh mbak. Karena berasa sama diri sendiri kadang kita bepergian sudah ada alokasi dana dan untuk oleh2 belum ada dananya ya hehehe. Jadi skr kalau minta oleh2 cerita dan pengalaman aja untuk dituliskan

    ReplyDelete
  16. Tapi kalau niat mau memberi oleh-oleh nggak apa-apa kan ya mba? hehehe

    ReplyDelete
  17. Alhmdllh sy termasuk yg anti minta oleh2... rasanya gak enak aja nitip2...khawatir ngerepotin

    ReplyDelete
  18. Alhmdllh sy termasuk yg anti minta oleh2... rasanya gak enak aja nitip2...khawatir ngerepotin

    ReplyDelete
  19. Untuk diri sendiri aja, saya jarang banget bawa oleh-oleh. Kalau jalan-jalan, ya, cuma menikmati perjalanan. Oleh-olehnya banyak koleksi foto hehehe. Lagian saya malas bawa oleh-oleh. Apalagi sekarang semakin banyak toko online yang jual oleh-oleh khas daerah. Tinggal beli aja kalau memang kepengen hehehe. Makanya karena alasan itu juga, saya gak suka nitip oleh-oleh :D

    ReplyDelete
  20. Halo mba,
    Salan kenal.
    Postingan ini bener banget deh, kalo belum rasa in belum tahu kalo ribet bgt bawa oleh oleh buat orang, laah kalo duit nya cukup. Hhehee

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...