Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

23 Nov 2015

Keseimbangan ZenFone 2, Antara Keindahan Dan Kekuatan

ASUS ZenFone 2 (ZE551ML)

Sejak awal tahun, saat saya butuh banget smartphone baru karena yang lama udah nggak mendukung aktivitas sehari-hari, si sulung udah langsung promo smartphone ASUS. Sebagai emak yang gaptek namun pengen tetap narsis, saya sih setuju dengan pilihan si sulung. Jadi deh saya beli ASUS Z5 yang murce tapi enggak murahan. 

Namuuun, tiba-tiba ada update info baru nih kalo bakal ada smartphone yang lebih trendy. Sudah tahu artinya Zen? 


Saya kasih contekan yuk, teman. Zen berarti keseimbangan antara keindahan dan kekuatan. Selayaknya ZenFone 2 yang sepenuhnya dibangun untuk era yang lebih aktif. Dengan menawarkan kemewahan untuk semua orang dengan desain yang sederhana, bersih dan elegan.

ASUS Zenfone 2 Laser 5.0 ZE500KG mampu menangkap berjuta momen indah dalam aktivitas saya bersama keluarga yang doyan jalan dan jajan. Smartphone Android Lollipop dengan fitur Laser Auto Focus, mampu mengabadikan momen bersama teman-teman komunitas dengan kamera 8 MegaPixel PixelMaster secepat cahaya, kurang dari 2 detik. 

ASUS saya sebelumnya kalo dipakai buat selfi bareng teman-teman kurang bisa maksimal. Pernah loh foto di resto cuma berempat, tapi enggak bisa menangkap latar belakang obyek. Trus wajah kami berempat berjejalan gitu, hihiii... *berebut masuk layar kamera*

Seperti ini nih hasilnya, teman. Enggak bagus banget deh.

hidayah-at.com
Selfi dengan kamera Zenfone 5, berebut pamer muka :D
Pastinya beda ya kalo pakai diafragma lensaf/2.0 dengan sudut pandang 85-derajat milik ZenFone 2. Saya bakal bebas selfi bareng teman-teman dengan panorama sampai 140 derajat. Enggak bakal deh berebutan kayak hasil foto selfi seperti di atas. Tinggal ngikuti petunjuk yang tersedia untuk memutar ZenFone 2, dari kiri ke kanan. Dan kabarnya lagi, saya bisa selfi bareng teman lebih dari 10 orang pun bisa banget.

Waaah, makin mupeng saya dengan info terbaru produk gadget yang memukau ini. Apalagi ZenFone2 juga dilengkapi dengan anti-gores Corning® Gorilla® Glass 3 terbaru. Artinya smartphone ini memiliki ketahanan lebih baik dibandingkan pelindung film untuk ponsel lain yang ada di pasaran. Terdapat pula lapisan anti-sidik jari yang bakal membuat jari kita bisa bergerak dengan leluasa di layar sehalus sutera. Karena itu tidak bakal ditemukan sidik jari yang membekas pada layar ZenFone 2.

Paling sebal tuh kalo layar smartphone buram, kusam dan nggak jernih. Pasti gara-gara saya suka nempelin smartphone ke permukaan wajah saat menerima telepon. Atau abis makan cemilan, trus langsung pegang smartphone tanpa membersihkan tangan lebih dulu. Yang ada tentu saja layar smarthpone jadi buram.

Dengan didukung prosesor Super-Quad core berlayar HD dan RAM 2GB, ZenFone 2 mampu bekerja 3 kali lebih baik dan 7 kali lebih cepat untuk gaming dari generasi sebelumnya. Jadi, saya bisa menikmati pengalaman browsing untuk pencarian data pendukung yang lebih cepat. Saya juga bisa menguggah video rekaman ke you-tube tanpa buffering. Karena ada fasilitas Wi-Fi Super Cepat 802.11ac, yang memiliki kelebihan channel lebih lebar, transfer data lebih cepat dan bakal menjadi standar Wi-Fi pada masa depan.

Saat sedang chit-chat di grup WA, kadang saya mesti menutup semua aplikasi dulu. Maklum deh, saya gabung dalam 12 grup di WA, belum lagi di BBM, juga hampir 23 grup di Facebook. Nggak hanya itu, masih ada lagi beberapa social media seperti Instagram, Twitter, Linkedin, Google+ serta gabung di ASUS Zen Circle. 

Baru seneng stalking, belum follow member ZenCircle
Bisa dibayangkan saat sedang asik memposting foto untuk ZenCircle, atau Instagram, tiba-tiba layar kembali ke menu awal. Pengen banting smartphone, tapi trus kalo suami telepon, enggak bakal nyambung dong. Eh tapi sempat sih, saya banting di lantai kasur. Aman deh, cuma sebal saya udah berkurang, hihiii.

Tapiiii... Kalo saya jadi beli ZenFone 2 yang memiliki memori 4GB, nggak ada lagi deh layar kembali ke menu awal. Atau saya mesti menutup aplikasi dulu, karena smartphone dengan memori 4GB ini udah layak diberi gelar "Monster". Dengan CPU 64-bit, yang mampu menjalankan arsitektur memoru dual-channel Intel® dengan sepenuhnya. Yaitu dengan cara mengirimkan 2 pipa data dari CPU ke RAM pada saat yang bersamaan. 

Sttt... saya paling suka dengan produk ASUS karena dengan fasilitas segudang, tapi dibandrol dengan harga yang relatif murah. Bandingkan deh dengan smartphone lain yang harga sama, apakah sama pula fasilitas yang kita dapatkan?

Catat ya harganya, nanti tinggal cocokin di outlet terdekat. Semoga saya bisa membeli smartphone trendi saat akhir tahun. Ngumpulin duit dulu lah :)


Rp. 2.999.000 (2GB RAM/16GB Storage)
Rp. 3.999.000 (4GB RAM/32GB storage)
Rp. 4.499.000 (4GB RAM/64GB Storage)

Nah, kalo saya pengen yang 4GB aja, udah multitasking deh itu. Bisa mendukung aktivitas saya yang mulai heboh menjadi working mom at home, nyambi sebagai penulis dan blogger. 

19 comments :

  1. Aku jadi pengen nyobain asus laser ini mbaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin penasaran ya, Mi, aku jadi pengen beli juga nih.

      Delete
  2. Kayaknya kudu beli lagi nih mb Wati....
    aku suka yang silver ato merah....binguuung...milihnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anakku yg sulung udah nyaranin aku beli, trus yg lama itu untuk dia, usulnya cerdas banget yak *emake yg bingung kudu nabung dulu

      Delete
  3. aamiin, go go mbak, beli di simpang 5 hehe

    ReplyDelete
  4. Asus Laser ini kok top markotop bgt y mbaa.sukses untuk kontesnya

    ReplyDelete
  5. kalo zenfone 2 laser kemarenan sempet lihat kna 2jutaan.. lebih murah dari zenfone2 mungkin karna beda processornya , kalo yg laser kan processornya ga pake Intel ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya cameranya juga beda, klo zenfone 2 kan cameranya 13MP

      Delete
  6. Asyik nih buat selfie-selfie, kameranya bagus yah :)

    ReplyDelete
  7. Pas lagi butuh, eh, postingan Mbak bikin kepingin. Sepertinya asyik buat teman blogger, ya, Mbak?

    ReplyDelete
  8. Hihihi koq foto selfie-nya dibilang nggak bagus banget, Mbak? :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...