Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

18 Nov 2015

9 ALASAN MENEMANI SUAMI KERJA KELUAR KOTA

hidayah-art.com


Akhir-akhir ini bagi teman-teman yang melihat saya rajin mengunggah foto di IG, dengan cerita ngintil suami kerja plus hastag #ikutsuamikerjadapatpahala, jangan mual ya, ahahihihiii...

Maklum deh, saya lagi banyak waktu luang dan suami juga enjoy aja ditemeni istri tercintanya. Banyak juga teman yang koment foto saya itu. Ada yang bilang saya jadi kayak honeymoon, ada juga yang bilang saya takut kehilangan suami, hahahaaa.

Semua komentar yang masuk malah bikin saya kepikiran pengan nulis di blog ini. Jadi ide nulis artikel, pengen cerita asal muasal saya jadi hobi banget ngintil suami kerja. Mungkin ada beberapa dari pembaca yang pengen ngintil suaminya kerja, tapi masih maju mundur cantik. Nggak berani ngomong sama suami, atau karena masih ada kewajiban ngurus rumah?

Nah, saya ceritakan deh, apa aja alasan saya ikut suami kerja sampai keluar kota. 

Suami Yang Jadi Pemilik Usaha

Saya sih enjoy aja minta pada suami mendampinginya saat keluar kota karena usaha yang dijalankan adalah milik sendiri. Enggak ada pemodal lain, atau kongsi usaha. Jadi enggak sungkan kalo ngintil kerja yang nantinya bakal ada double cost, seperti makan siang berdua. Atau mampir ke suatu tempat yang saya inginkan karena berdekatan atau bakal dilewati. Biasanya tempat wisata yang bisa saya jadikan modal nulis. Yup, meski dekat, tetap saja agak melenceng dari jalur dan butuh tambahan biaya bensin buat jalan kesana.

Anak-Anak Sudah Bisa Ditinggal

Yesss... jangan sampai saya pergi meninggalkan anak yang nangis jejeritan karena mencari ibunya nggak ada di rumah, hahahaaa.

Alhamdulillah, saat saya bisa ngintil suami kerja, anak-anak pada posisi sudah remaja. Si bungsu udah jadi anak SMA, udah bisa pulang sendiri naik angkot. Jadi saya akhir-akhir ini ikut suami karena si bungsu akhirnya nggak mau dijemput sepulang sekolah. Asiiik, jadi ada alasan deh bagi saya ngintil suami kerja :D

TIDAK MENGINAP

Suami biasanya suka kasih laporan pada saya, kalo hari itu ia tidak menginap. Siapa tahu saya tertarik ikut menemaninya kerja di luar kota. Nggak asik lah kalo sampai menginap di luar kota, sementara pagi harinya anak-anak masuk sekolah. Siapa yang mengurus sarapan dan bekal makan siang mereka? Ada ibu yang tinggal di dekat rumah, tapi masa sih saya lebih memprioritaskan nemenin suami? 

Anak-anak adalah prioritas utama bagi saya dan suami. Jadi selama saya ikut kerja di luar kota, harus lah tidak mengalahkan kebutuhan anak. Beda lagi bila serumah ikut semua, biasanya karena suami mesti lembur saat hari libur dan anak-anak pun turut serta. Jadi lah kami menginap dan ngintil kerja semua, hihiii.

BUTUH PIKNIK

Dulu saat saya masih nguli, suntuk dengan kerjaan yang tak pernah abis, suka ikut suami kerja. Biasanya sih hari sabtu karena pulang gasik, dan anak-anak juga bisa ikut semua. Karena hari sabtu tidak ada pelajaran, jadwalnya ekskul saja. Jadi sekalian aja saya minta suami agar berangkat menunggu saya pulang kerja.

Atau pernah juga saya mengambil cuti karena butuh piknik. Bosan dengan pekerjaan yang menumpuk, otak mampet, itu saat yang tepat meminta suami ngajakin saya. 

SUAMI BUTUH DITEMANI KARENA SAKIT

Sakit kok tetap berangkat keluar kota? Harusnya sih istirahat di rumah, minum obat dan tidur. Tapi, karena biasanya pekerjaan itu butuh diselesaikan sesuai tenggat waktu dari pemberi kerja. Atau karena pekerjanya minta dikirimi material yang hanya dijual di Semarang. Mau tak mau, meski sakit, suami tetap berangkat keluar kota.

Nah, ada alasan bagi saya ngintil suami kerja. Saya jadi bisa ngingetin dia, agar minum obat rutin dan tidak melewatkan waktu makan. 

BANYAK KESEMPATAN NGOBROL 

Nah, ini yang paling bikin saya dan suami enjoy tiap kali bisa menemani dia kerja sampai keluar kota. Sepanjang perjalanan, ada aja yang jadi bahan ngobrol. Namanya juga kami udah terikat dalam perkawinan sepanjang 21 tahun lebih dikit. Jadi banyak juga peristiwa dalam perjalanan rumah tangga kami.  Nggak ada lagi yang namanya kebohongan dalam perkawinan, karena semua baik buruknya pasangan, sudah terbuka selebar-lebarnya, hahahaaa.

Biasanya sepanjang perjalanan di dalam mobil, jadi ajang bercanda juga. Ada aja yang jadi bikin ngakak karena pada dasarnya suami adalah orang yang suka bercanda. Saya dulunya tipe serius, lumayan juga terpapar virus gila ala suami. 

Waktu berduaan jadi makin terbuka luas, bisa ngobrol banyak. Topiknya pun meloncat sesuka hati. Kadang ngomongin anak-anak, keluarga, teman-teman kami, atau masalah di luar keluarga. 

BISA WISATA KULINER

Yes, apalagi coba yang jadi alasan kalo nggak mupeng ngincipi makanan khas setempat. Daerah kerja suami ada di wilayah Jawa Tengah dan perbatasan Jawa Timur. Kalo Jawa Tengah mulai dari Semarang ke arah Barat, sampai kota Tegal. Ke arah timur mencapai kota Jepara. Sementara ke arah selatan bisa mencapai Yogya dan sekitarnya, termasuk Temanggung. Sementara wilayah perbatasan Jawa Timur mencapai Pacitan.

Kuliner mana aja yang pernah saya nikmati? Belum banyak sih, paling baru nyoba beberapa macam. Seperti Mie Pekalongan, Nasi begono, Soto Seger Boyolali, Tengkleng di Solo, Ramen di Salatiga dan banyak lagi. Dan sayangnya, saking asiknya mencoba menu baru, kadang suka foto-foto selama ini, hihiii

MENCEGAH SUAMI NGANTUK SAAT BERKENDARA

Meski sudah tidur sebentar, saat pulang ke rumah suami kadang suka ngantuk. Bahaya kan kalo tidak ada yang menemani di dalam mobil. Pekerjaannya memang menuntut jam kerja yang panjang. Jadi saat pulang ke rumah, suami kadang mampir di pom bensin buat numpang istirahat. 

Biasanya kalo saya atau anak-anak menemani saat dalam kendaraan, dan suami mengantuk. Saya sentil telinganya, atau saya cubit pipinya. Kadang juga saya pijit punggung bagian atas, agar matanya pulih dari kantuk. Tapi kalo sudah tak mampu menahan kantuk, saya selalu menyarankan mampir di satu tempat yang aman. Kalo di jalan ya di pom bensin. Tapi kalo ngantuk saat udah sampai jalan tol, mampir di rest area. Meski jarak ke rumah tinggal seperempat jam, tetap saya meminta suami beristirahat sejenak.

BANYAK WAKTU LUANG

Sudah tahu kan ya, kalo saya udah resign sejak bulan September 2015. Meski banyak yang menyayangkan keputusan ini, karena anak-anak sudah besar dan saya bakal kesepian di rumah.

Nah, salah satu alasan resign saat itu adalah agar bisa ngintil kerja suami keluar kota. Jadi saya nggak perlu mengajukan cuti pada pakbos di tempat kerja. Apalagi suami emang udah tiga tahun ini meminta saya tinggal di rumah. 

Karena saya udah fullstay at home, jadi gampang aja bila sewaktu-waktu suami ngajak keluar kota. Saya punya banyak waktu luang, kan? Masalah ngeblog, bisa kok saya kerjakan begitu tiba di lokasi kerja suami. Beliau kerja, saya juga kerja lhooo. Ya nulis artikel untuk blog, atau nerusin naskah nonfiksi.

Nah, udah komplit sembilan alasan saya suka ikut kerja suami keluar kota. Alasan utama tentu saja karena permintaan suami, karena ingin ditemani istrinya. Meski tetap saja suami selalu mempertimbangkan lokasi kerja apakah nyaman bagi saya ikut. Jadi nggak asal menemaninya saja, karena ada faktor tertentu yang bikin suami mengijinkan saya ikut.

Jadi kalo lain kali lihat foto saya bertaburan dengan #ikutsuamikerjadapatpahala, siapin aja ember :D :D :D

21 comments :

  1. betulll sambil nemenin suami kerja kita bisa sambil piknik, biarin aja misua yang mikir kita bisa kulineran mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia mba Evri, yang penting mah kulineran ya :D

      Delete
  2. alasannya enak semua ya mbak Wati..terutama bisa berkuliner ria dan melihat tempat lain yang baru, bisa bikin fresh deh... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mba Anjar, bikin otak fresh dan ide pun pada muncul, hehehe

      Delete
  3. Biasanya klo kita traveling selain nyambi jd copilot juga ngajakin ngobrol suami ngalor ngidul biar ga ngantuk. Jd komunikasi jd lebih intents. Kalo hari kerja plg udah teler smua soalnya hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyeees banget mba Muna, komunikasi jadi intens. Yuk jalan-jalan darat lagiii :D

      Delete
  4. wah...Mbak Hidayah bikin aku kepingin

    ReplyDelete
  5. wah...Mbak Hidayah bikin aku kepingin

    ReplyDelete
  6. Pengen juga mbak. Sayang suami saya orang kantoran. Xixi

    ReplyDelete
  7. Hehr, saya juga kadang ngintil.. Walaupun si bungsu masih 6 bulan...

    ReplyDelete
  8. pastinya si ayah jadi semangat kerja plus tambah cintrooong banget sama si istri yang memiliki perhatian luaaar biasah :)

    ReplyDelete
  9. Saya juga selalu pengin ngintil suami kalau dinas meskipun tiketnya bayar sendiri. Hihihi... Tapi penginapan kan gratis karena suami disiapin kamar sendiri :D sekalian piknik juga #butuhpiknik

    ReplyDelete
  10. Wohaaa ini dia alasannya. Hihi asik yaa bisa sambil piknik :D

    ReplyDelete
  11. Waah enaknya mbaaak :)

    Iya sih kalo pertimbangannya usaha sendiri dan anak2 udah bisa ditinggal mah asyik bener yah mbaaak :))

    Dan quality time bareng suami kejaga banget kalo bisa piknik bareng kayak gitu yah mbaaak :))

    ReplyDelete
  12. mampir kesini pengen tau triknya, eh.. ada niatan yang sama ternyata >>butuh piknik dan wisata kuliner :)

    ReplyDelete
  13. nemenin suami kerja sama dengan piknik hehe

    ReplyDelete
  14. ish seru ya ternyata.
    dan kalau anak uda pada gede kan uda sibuk sama temen2nya.
    nah kita sebagai Ibu ya ngerecokin siapa lagi kalau bukan suami. hihihi

    ReplyDelete
  15. Wahh..
    Usia perkawinanku juga sudah 21 tahun lebih... tapi masih punya anak SD sih..si bungsu... meski yg sulung dan kerja.
    Bener mbak... sekarang hubunganku n suami juga kian akrab n mesra dan dekat krn sering ngobrol bareng jika sengganh.

    ReplyDelete
  16. Suamiku juga maunya ditemani kemana-mana. Bahkan beli nasi goreng dekat rumah aja minta ditemani :D Kalau memang memungkinkan bahkan suka minta ditemani ke kantor atau meeting. Jadi teman2 kerjanya kenal semua sama aku. Pengen sih malah kalau keluar kota juga ditemani, tapi harus mengalah sama anak-anak yang masih kecil :)

    ReplyDelete
  17. Hahahaha lucu juga neh topiknya mak

    ReplyDelete
  18. bisa jadi sarana me time sama suami juga ya, mba ;D hihi, jadi ngobrolnya lebih santai.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...