Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

19 Oct 2015

7 Tips Menyiasati LDR Dengan Pasangan


Hai, assalamu'alaikum temans.
Mau nanya nih, siapa yang udah ngalami LDR? Terutama saya nanya sama yang udah menikah ya, yang udah punya anak juga. Karena pisah jauh dari suami tuh, artinya kita ngurus sendiri anak dan rumah tangga tanpa bantuan pasangan kita. Banyak dukanya, atau malah pada suka? #eh


hidayah-art.com


Saya udah beberapa kali mengalami LDR (Long Distance Relationship) dengan suami. Karena tuntutan kerja yang seringnya dapat job di luar kota, ya otomatis lah jadi LDR. Padahal dulu saya terima lamaran suami karena nggak mungkin kami pisah kota selama menikah. Saat itu doi kerjanya di kontraktor dan dapat proyek di Semarang, jadi saya mau aja diajak nikah :D

FYI, saya udah ilfill dulu sama lelaki yang ngajak saya serius tapi dianya punya kerjaan di lain kota. Saya beberapa kali menolak kalo ada laki-laki yang ngajak serius tapi tinggalnya terpisah di kota lain. Terus terang ya, saya paling nggak bisa merawat hubungan jarak jauh. Bukannya bakal takut ditinggal dia, tapi justru saya yang takut bosan. Iyaaa, saya emang butuh ditemeni, diperhatikan dan butuh ketemu muka sama orang yang saya sayangi. *lol

Nah, trus napa akhirnya saya bisa nerima suami yang mesti kerja di luar kota? Terus terang, saya musti mengubah mindset dengan wajib terima apapun kondisi kerja suami. Kalo emang dengan LDR, kesejahteraan keluarga bakal aman terkendali, it's ok :D

Dan saya jadi pengen sharing gimana menyiasati kondisi pasutri yang mesti LDR. Hampir 22 tahun juga kami bersama dalam pernikahan, dan kenal suami sejak duduk di bangku SMP. Bukan main panjangnya ya hubungan silaturahim kami, hehehe...

Eh tapi, ini bukannya saya sok pinter atau sok sok lainnya. It's just sharing for sweet long distance relationship, halaaah opoh tho ikie :D

Yuk langsung aja saya kasih 7 Tips Menyiasati agar LDR tak selamanya menjemukan atau menjengkelkan. 

1. Buat sebuah Komitmen

Tentunya komitmen itu penting banget ya. Apalagi kalo udah menjadi pasangan suami istri, pasti sangat dibutuhkan kata yang satu ini.  Apa coba yang bisa diwujudkan dalam perkawinan kalo komitmen untuk selalu saling mencintai, sudah musnah. Mau dibawa kemana hubungankita? *sambil nyanyi*

Saat pertama ditinggal suami kerja di luar kota, pernikahan saya baru berumur satu bulan. Bayangkan, impian ingin selalu berdua seperti pengantin baru buyar sudah. Ketemu seminggu sekali harus dianggap sudah bagus, karena tiba-tiba aja suami ditempatkan di lain kota. Sungguh terlhalhuuu, huhuuu...

Tapi saya udah komitmen menjadikannya satu-satunya pria istimewa dalam kehidupan saya. Jadi, ya udah, saya emang mesti menerima dengan ikhlas keadaan itu.

2. Menjaga Kepercayaan Pasangan

Harus diingat ya, kalo udah menikah jangan lagi cuci mata dan belanja, hahaha...
Belanja sepatu atau tas sih, gak apa. Beda kalo belanja cowok keren bagi si istri, atau belanja cewek kece untuk suami, duuuh jangan deehhh. Namanya berpisah jarak dengan pasangan, penting banget menjaga kepercayaan pasangan.

Jangan sampai pasangan bekerja keras demi sekantong berlian, kita malah dinner atau lunch bareng teman tapi mesra. Makan bareng teman boleh, tapi jangan berduaan aja dengan yang lain jenis. Ati-ati aja, ingat kan dengan salah satu ayat dalam Quran. Dua orang berlainan jenis bakal dideketin sama setan, hiyyyy...

3. Jangan mudah termakan gosip nggak jelas sumbernya.

Nah ini nih yang saya mesti belajar banyak saat pertama kali menjalani LDR. Udah deh, nggak nyaman banget kalo pengantin baru harus LDR. Saya jadi kehilangan rasa percaya diri, berasa suami bakal melirik perempuan lain. Padahal kerja dia kan di pelosok desa, bikin talud sungai. Paling ketemunya juga sama air atau malah buaya, wewwww...

Saya  gampang termakan gosip, nggak perlu saya sebutin biang gosipnya tuh siapa. Yang jelas, imajinasi saya sampai bisa jadi skenario film kali. Untungnya suami sabar banget menyelami perasaan saya. Jadi tiap kali ketemu dia nggak bete lihat sikap saya yang kekanakan, hihiii *pengakuan dosa*

Ingat aja, LDR itu udah kita setujui. Kalo ada gosip tak jelas, mending tanya langsung pada pasangan. Tentu dengan bahasa yang santun, jangan gampang emosi. Dan sudah selayaknya bentuk penghormatan pada pasangan adalah dengan mempercayainya, tidak mudah berprasangka buruk.

4. Jaga selalu komunikasi.

Ini strategi agar jangan sampai berburuk sangka pada pasangan. Mengupayakan komunikasi, entah itu berupa telpon langsung, sms, skype, atau bentuk lainnya, mampu menjaga tetap hangatnya komitmen dalam perkawinan.

Jarak yang terbentang jauh, dipisahkan kota atau laut yang dalam *lol*, bukan masanya lagi jadi galau. Tapi tentu saja jangan terlalu sering, tiap jam kita telpon. Bukannya pasangan kita senang mendengar suara kita, malah dianya sebel. Atau bisa jadi bosan, dan tak ada kejutan atau percikan rindu.

5. Kenali teman kerja pasangan.

Nggak salah kok bila kita ingin tahu kondisi lingkungan pasangan bekerja. Seperti apa sih situasi tempat kerjanya, siapa aja yang jadi teman kerjanya atau relasi bisnisnya di sana. Tentunya dengan mengunjungi langsung tempat kerja pasangan, kita jadi tahu dan tidak lagi berprasangka buruk. Cemburu kagak jelas misalnya, seperti ulah saya pada awal perkawinan.

Yang pasti sih, kalo udah mengenal teman kerjanya, kita jadi bisa mengetahui gimana relasi pasangan dengan mereka. Kita bahkan berkesempatan mengenal lebih dekat teman-temannya dan membuat pasangan bangga dengan cara kita menjalin hubungan. Nggak asal kepo dengan memata-matai hubungan mereka, misalnya.
6. Luangkan waktu khusus untuk bersama.

Berpisah jarak bukan berarti menjadi tak dekat. Meski baru bisa bertemu tiap beberapa waktu sekali, kita harus pintar mencari waktu berkwalitas. Nggak harus berdua pergi ke restoran untuk dinner. Berkumpul di rumah pun bisa menciptakan waktu spesial bersama pasangan. Apalagi kalo udah punya anak dari hubungan perkawinan, pasti butuh seseorang yang bisa menjaga saat kita dinner di luar. Kalo tak ada orang yang bisa diminta bantuan menjaga anak-anak, pilih waktu tidur mereka untuk duduk di ruang tamu. Redupkan penerangan, duduk berdampingan, dan ciptakan suasana romantis dengan saling berbicara pelan. Mengingat kenangan indah saat berdua sebelum ada anak-anak di sekeliling kita.

Namun beda bila kondisi anak-anak sudah tumbuh besar. Meluangkan waktu dengan pergi jalan-jalan keluar rumah, bakal menjadikan hubungan antar anggota keluarga makin erat.


kumpul keluarga

7. Ingatlah selalu saat cinta pertama kali bersemi

Duileee... udah kayak pujangga cinta aja. Tapi bener deh, saat ada masalah yang muncul dalam hubungan perkawinan, ingat aja saat cinta pertama bersemi. Pokonya, ingat yang manis dan indah dalam hubungan kita. Dan usir jauh pertengkaran atau ketidakcocokan, karena bakal merusah hubungan LDR. Masa mau ditinggal berangkat kerja, suasana perpisahan terasa muram, jangaaan...

Rawat  hubungan kita dengan pasangan agar saat ia jauh di mata, tetap mengingat senyum manis kita, bukan wajah merengut, ya kaaaan.

Aduhhh, berasa capai deh nulis ini. Soalnya saya abis pergi berdua ama suami, dan langsung nulis kisah cinta kami, yang kadang suka LDR. Tergantung dapat proyek kerja di mana gituuu, ckckckckkkk....
Wassalamu'alaikum, see u...

11 comments :

  1. Tipsnya oke semua mbak Wati tapi yang paling penting buat saya adalah yang nomor 5 kalau perlu setahun sekali diadakan silaturahmi atau semacamnya dengan rekan-rekan kerja suami... :)

    ReplyDelete
  2. tipsnya keren, nah itu tips buat para LDR :D

    ReplyDelete
  3. engga bisa LDR
    banyak tantangannya

    ReplyDelete
  4. aku juga tipe yang menolak mbak awalnya, eh tapi Allhamdulilllah masih sama-sama si skr gak LDR

    ReplyDelete
  5. Ketika LDR lalu bertemu dalam suatu waktu yang telah di tentukan menahan rindu terus sudah bertemu bahagianya bukan main iya mba :)

    ReplyDelete
  6. kalo saya bersyukur ya ga ngalamin LDR karena suami kerja di rumah, sewaktu pacaran pun kerja satu tempat jadi ga ada celah buat curiga selingkuh atau apa

    ReplyDelete
  7. ini gw banget mbak hehe, saya masih LDR sama suami, smeinggu sekali pulagnya, yang penting komunikasi sih

    ReplyDelete
  8. Harus saya catat ini Mba, penting ini. Matur nuwun Mba Hidayah

    ReplyDelete
  9. saya beberapa kali ngalamin LDR,dari yang hanya terpisah kota,pulau hingga terpisah negara.tapi karena udah tau resikonya maka LDRnya di persingkat,ngga betah ah berjauhan hihihi...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...