Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

1 Sep 2015

MAKAN MALAM DI ROJO, RESTO STRATEGIS DI JANTUNG KOTA SEMARANG




Apa sih yang bikin kamu suka makan di resto? Suasana resto yang nyaman, dengan interior menawan? Atau sajian makanan yang yummy plus mengenyangkan? Kalo saya sih kombinasi dua hal di atas dan masih ditambah lagi dengan harga makanan yang bersahabat dengan isi dompet.

Seperti malam minggu lalu, saya dan keluarga ingin menikmati suasana kota Semarang dengan kulineran. Dua putra tersayang sih pengennya resto favorit mereka, yaitu pizza hut. Tapi perut saya selalu nggak kuat nahan beban makanan orang bule ini. Lidah saya pun masih senang menikmati makanan lokal yang endesss bin maknyusss.

Akhirnya kami bermobil ria menuju lokasi yang dekat dari rumah, yaitu jalan pemuda, Semarang. Di situ kan banyak pilihan tempat makan. Yang penting jalan aja dulu, ntar pilih-pilih sambil jalan. Namun begitu tiba di dekat bank sejuta umat, mata saya udah tertarik dengan resto yang gemerlap bagian outdoornya. Kami udah hopeless aja nggak dapat tempat, karena parkiran full mobil. Tapi harus dicoba dulu kan, masuk ke dalam dan pesan tempat. Kami udah janjian, kalo full mending nyari tempat makan lain.

Begitu memasuki entrance, saya udah kepincut aja dengan tampilannya yang njawani. Daun pintunya terbuat dari kaca dengan lukisan gunungan wayang. Saya kurang paham, apakah gunungan wayang ini menggunakan daun pintu kaca patri atau model lain.


Ruang penerimaan pengunjung terlihat atraktif
Hati ini langsung ayem saat melirik ruang bagian dalamnya masih tersisa beberapa meja. Enggak perlu duduk dulu menunggu giliran dapat meja, pikir saya gagal galau. Iya tuh, saya suka males kalo mau makan aja mesti antri. Akhirnya setelah duduk manis di kursi masing-masing, kami pun mulai memesan menu favorit.

Menu makan di sini menurut saya standart, seperti resto lain yang menyajikan makanan Indonesia. Ada Bandeng, Udang, Cumi-cumi, Gurame, dan ayam. Pilihan bumbunya juga beragam, ada saus padang, saus singapore, saus Rodjo, bumbu bali, bumbu mangga hingga saus lada hitam. Banyak sih pilihannya, bisa dilihat di daftar menu.

Sayuran yang ditawarkan pun beragam, dari Plecing Kangkung, Tumis kangkung, Brokoli, Ginseng, Tauge Ikan Asin, Sayur Bening dan Sop sayur. 

Malam itu kami akhirnya memilih menu di bawah ini :

                             
Ayam Kremes
Iga penyet

Si Babe milih Bebek remuk, sementara Milzam lebih memilih Iga penyet. Bebeknya empuk dan nyaris bisa dinikmati hingga tulangnya. Sementara Iga penyetnya juga lezat, berasa banget bumbunya meresap ke dalam Iga. Sayangnya porsi Iga yang imut kurang memuaskan si sulung. Naufal yang penyuka ayam, memantapkan pilihannya pada Ayam kremes.  Saya sendiri memilih jamur crispy dan Plecing kangkung. Ah, Plecing kangkung ini juga favorit saya, cocok dinikmati bareng jamur crispy.
           


Masih kurang rasanya pesanan kami, karena si Babe nambah Cumi saus Rodjo agar makin komplit. Sayangnya malam itu menu Bandeng sudah habis. Padahal saya tuh penyuka ikan bandeng. Dimasak apa aja, bakal saya lahap. Oke deh, ntar balik lagi kemari dan pesen Bandeng Bumbu Mangga. 


Cumi saus Rodjo yang yummy
Minuman yang ditawarkan di sini nyaris sama dengan resto umumnya. Kelebihannya pada penggunaan gelas saji yang lebih besar, tentunya isinya pun lebih banyak. Pilihan minuman mulai dari minuman khas Indonesia seperti Es teh, kopi, dawet, es cincau dan es campur. Namun minuman modern pun tersedia di sini, yaitu Squash, aneka jus, Frappe, Smoothies serta Coklat. Karena malam itu agak gerah, kami memilih Jus Melon, Es Dawet, Es campur dan Es teh.

Milzam & Naufal asyik menghabiskan isi piring yang disajikan

Semua makanan langsung tandas, pindah ke perut kami, hihihiiii. Soal harga menurut saya wajar, enggak mahal. Tempatnya asik, lapang dan nyaman, bisa memilih kursi yang mana saja kosong. Sementara pelayanannya ramah dan cepat. Pokonya makan di resto Rodjo ini sangat memuaskan kami. Makan segitu  banyak hanya merogoh kantong sebesar IDR 198.000. Tuh kan enggak mahal. 

See you next destination, yaaah :D


gambar dari sini


35 comments :

  1. Replies
    1. Saya juga jadi laper mbak... hehehe.

      Delete
    2. Waduh laparnya berjamaah nih, hehehe

      Delete
  2. desain interior untuk kenyamanan, makanan lebih utama ya mbak dan pelayanan yang tidak lama dalam menyajikan menu. Saya lebih suka makanan indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo antri lama tuh udah ilfill aja bawaannya mbak, enggak jadi lapar

      Delete
  3. Saus Rodjo itu saus dari apa mbak, kecap ya?
    Sayang ya bandengnya habis, pingin lihat fotonya bandeng bumbu mangga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya mirip saus lada hitam, kalo aku sih lebih senang ditambahi cabe biar nggak mblenger :)

      Delete
  4. Pasti rasanya rodjo (raja) semua yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyesss banget hehehe, pelayanannya juga kayak rojo :D

      Delete
  5. Info bagus nih, saya kalau mudik selalu mampir Semarang, belum pernah mencoba resto ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monggo mampir kesini mba, pilih menu favorit atau nyoba yang belum pernah dinikmati di resto lain ya

      Delete
  6. Udah lama penasaran sama Rojo, terutama penasaran ma harganya hihi. Terjawab sudaah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanannya enak2 pokoknya Mi, ajak Thifa ama Hanna pasti seneng krn tempatnya lapang :)

      Delete
  7. Bebek remuknya enak sekali di situ mbak...suer...

    ReplyDelete
  8. salah malem2 kesini...huhuh...laper huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya udah makan aja apa yang ada mba Echa :)

      Delete
  9. kalau tempatnya adem, makan rasanya jadi semakin nikmat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suasana emang mempengaruhi ya mbak, aku suka ngelihat tempatnya dulu. Meski resto kalo nggak nyaman ya males deh hehhee

      Delete
  10. menggoda selera mba makanan nya hehehe jadi laper deh :G

    ReplyDelete
  11. Jadi rindu Semarang nih. Udah tiga tahunan gak ke Semarang. Kalo bunda pastinya pilih yang tampilan Restonya okpu tuh, walaupun pastilah diikutin dengan harga yang lebih mahal dari resto-resto yang tampilannya biasa-biasa aja. Tapi itu kan risiko dompet, hehehe... Siap ngajak makan, ya siap juga keluar doku extra.

    ReplyDelete
  12. wah boleh kayanya, jadi ngiler...

    ReplyDelete
  13. Duh sudah punya bujang ganteng nih... *salahfokus :)

    ReplyDelete
  14. Asik yah mba klo di Semarang mnikmati makanan indonesia lebih berasaaaa, hehee

    ReplyDelete
  15. Salam kenal mbak Hidayah...saya orang Semarang juga tapi kudet... :)
    kapan-kapan boleh dicoba nih restonya...

    ReplyDelete
  16. Waaah, pelanggan sepertinya dimanjakan banget di sini, seperti raja :)

    ReplyDelete
  17. wah enak banget kyaknya itu hehe :D
    buat planing aja dulu mau piknik , mkasih infonya mbak
    salam kenal
    sutopo blogger jogja

    ReplyDelete
  18. Plecing kangkung....hmm, seger di sgala suasana mbak...:-)

    ReplyDelete
  19. tengah malam gini baca lihat makanan lgs krucuk krucuk, hihi

    ReplyDelete
  20. hmmm...sajiannya kok nampak sedikit ya mbak, apa karena saya gak pernah ke resto, kebiasaan warung sih. hehehehehe

    ReplyDelete
  21. nampaknya sedap nih... endes wkwkwk

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...