Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

12 Sep 2015

7 ALASAN KETIKA PEGAWAI MENGAJUKAN RESIGN




Ahaiii... hati saya tengah bahagia, bangeeet...
Apa sih yang bikin saya begitu berbahagia? Apa saya dapat lotre? Oh tidak, enggak mungkin lah, kan enggak pernah beli lotre, gimana coba mau dapatinnya. Atau suami kasih saya kalung berlian? Upss...enggak sih, mesti saya ngarep banget ini, hihiii. Moga aja suami baca postingan kali ini, ya. Siapa tahu abis baca ini, beliau nya jadi terinspirasi gitu, aamiin :D

Sebenarnya temans, saya tengah bahagia karena udah beberapa hari ini menjadi ibu rumah tangga a.k.a stay at home. Pekerjaan saya sekarang selain ngurusi rumah, jadi ibu TerNak a.k. Ibu Anter Anak. Emang sih dulu juga kadang anter anak, tapi kan enggak setiap hari. Karena bergantian sama suami dan si kakak. Sekarang tugas anter anak jadi dominasi saya sebagai ibu yang nganggur dan masih punya waktu luang seluang-luangnya.

Lah, napa bahagia ketika berubah fungsi dari working mom menjadi stay at home? Ntar stres loh di rumah, begitu kata beberapa teman atau orang yang belum mengenal saya cukup dekat. Biasanya terima duit segepok (iya kalo duitnya pecahan lima ribuan, hahaha), sekarang hanya terima dari suami. Ah, jangan usik kebahagiaan saya dengan ini deh. Karena duit segepok juga enggak mampu membahagiakan saya kalo badan jadi mudah sakit dan lemah. 

Nah, saya sih mau berbagi 7 alasan seseorang memilih resign dari tempat kerjanya. Simak yaaa:

1.Bosan
Sebenarnya sih alasan yang paling utama saya resign karena bosan. Iya saya bosan banget dengan rutinitas di tempat kerja. Kalo pagi saya udah langsung nyalain PC. Trus ngerjain maintenance program, baru update data hingga dua jam lamanya. Trus istirahat mata sebentar dengan melihat yang hijau-hijau, tanaman atau baca novel bentar. Ih, ini pegawai kok ngelunjak ya, pikir bos saya pasti. Tapi saya udah cuek sih, jadi ya bacaaa... lanjooot, hihhihiii

Bosan bekerja dalam ruang lingkup  yang sama selama beberapa tahun, bikin pegawai pasti ingin keluar dari zona nyaman ini. Memilih resign, kemudian mencoba alternatif pekerjaan lain, atau perusahaan yang berbeda, bisa menyembuhkan kebosanan. 

2.Mudah Lelah
Nah, ini juga saya alami, mungkin karena pertambahan usia juga sih. Sejak usia nyaris jelita (jelang lima puluh tahun), saya sering banget capek sepulang kerja. Begitu tiba di rumah, pengennya sih segera cuci kaki dan bobok. Trus anak-anak minta makan, jajanan atau ngajak cerita dicuekin gitu? Bisa dipecat ama si babe tuh. 

Dengan tingkat stres yang tinggi dalam pekerjaan, juga saat berada di jalan raya yang sering macet, bikin para pekerja mengalami penurunan daya tahan tubuh. Begitu tiba di rumah, mereka sering terlihat loyo dan mudah menjadi moody. Bila kondisi ini dibiarkan, bisa bikin tubuh menjadi gampang terserang penyakit.

3.Gaji
Nah ini nih yang sering dijadikan alasan buat resign. Gaji yang tidak sesuai dengan keinginan, atau pekerjaan yang tak seimbang dan lebih berat. Pegawai yang bekerja dengan kondisi gaji yang tak sesuai harapan, sering menjadi alasan untuk segera hengkang dari tempat kerja.

Gaji juga menjadi reward bagi pekerja yang rajin. Namun ketika reward yang diterima tak sesuai dengan output yang dihasilkan, boleh jadi bikin pekerja kecewa. Muaranya tentu saja beragam, dan salah satunya adalah resign.

4. Menikah
Jangan protes dulu bagi yang tidak resign begitu merencanakan pernikahan. Karena ada banyak perempuan atau bahkan bisa aja pria, yang memilih resign saat memasuki bahtera pernikahan. Seperti adik perempuan saya yang resign menjelang menikah dulu. Dia melihat sendiri betapa saya dibuat rempong ketika ART keluar, sementara saya bingung mau menitipkan anak pada siapa. Bisa aja sih saya titipkan pada ibu, kakak ipar atau bulik. Namun adik melihat saya yang rempong menyiapkan segala kebutuhan si kecil saat berangkat dari rumah. Dan, dia tak ingin mengalami hal serupa. Jadi akhirnya dia memilih resign agar bisa mengasuk sendiri anak-anaknya.

5. Tidak Cocok Dengan Rekan Kerja
Ah, ini banyak yang mengalami pasti. Namun seharusnya tidak menjadi alasan utama untuk resign. Karena yang namanay berseteru dengan rekan kerja, di mana pun bakal kalian jumpai. Kita tak mungkin bisa membuat semua teman suka dengan kita. Namun seharusnya kita bisa membuat diri kita nyaman apapun dengan kondisi pertemanan di tempat kerja.

Ingat lah, bahwa waktu dalam sehari itu lebih banyak dihabiskan dengan aktivitas di tempat kerja. Jadi sudah sewajarnya kalo kita belajar beradaptasi dengan situasi di tempat kerja. Bagaiman pun kondisinya, enak atau tak enak, nyaman atau tak nyaman, sepanjang masih ingin bekerja di sana, ya belajar aja beradaptasi.

6. Aturan Perusahaan Yang Berubah
Bisa loh perusahaan mengubah aturan kerja bagi para pegawainya. Biasanya saat ada perubahan pimpinan atau perusahaan memang sedang melakukan perubahan manajemen beserta aturan baru. Nah, bisa saja adanya aturan baru ini yang ternyata bikin para pegawai jadi tidak betah. Bisa  saja hanya dialami oleh beberapa pegawai, atau malah justru orang per orang saja?

Nah, bila aturan baru ini membuat pegawai tidak mampu menerima perubahannya, mereka akan bertahan dan menyesuaikan diri. Atau bisa jadi malah langsung mengajukan resign.

7. Ada Tawaran Job Baru
Yes, ini lah alasan utama seseorang resign dari tempat kerja. Alasan paling mudah dan simple yang bisa diajukan pada bos. Tidak ada alasan lain yang lebih simple dibanding tawaran pekerjaan baru. Apalagi kalo job baru ini memberikan reward yang lebih dibanding pekerjaan yang ada sekarang. Tentu dengan mudah kita akan mengatakan say good bye pada pekerjaan kita dan menyambut job baru yang lebih menjanjikan.

Okee... saya udah berbagi 7 alasan ketika pegawai akan mengajukan resign. Mungkin masih banyak alasan yang bisa diajukan saat kalian akan resign. Yang pasti sih, apapun pilihan kalian. akan tetap bekerja atau resign, itu adalah keinginan yang terbaik.

20 comments :

  1. Iyaa mbak watii. alasanku untuk resign ada di sana semua. Emang cita2 jadi ibu rumah tangga. Mulai skr belajar wirausaha deh.

    ReplyDelete
  2. Kalo saya dulu resign karena ketidaknyamanan yg timbul dari sikap atasan Bunda. Dan bukan cm saya yg ngerasain. Semua teman2 saya juga. Akhirnya, satu persatu secara bergantian kami resign. Jadi, skrg tempat itu pegawainya baru. Tapi ya gt, masuk sebentar trus kluar.

    ReplyDelete
  3. selamat menikmati hidup baru mbak :)

    ReplyDelete
  4. Yang lagi hepi niiiyy.... Mba Wati, aku ikut bahagia mba dengan keputusanmu. Utk saat ini, aku belum bisa mengikuti jejakmu mba. Doakan perjuanganku ya mba :)

    ReplyDelete
  5. hanya satu alasan yang belum saya pakai yaitu menikah :)

    ReplyDelete
  6. selamat menikmati menjadi ibu rumah tangga yang seutuhnya ya mbak Hidayah... :)

    ReplyDelete
  7. Akhirnyaa....sekarang status kita sama mb Wati...jadi ibu RT. Kalo ada acara atau undangan bisa sering-sering ikut doong. ...

    ReplyDelete
  8. Aku dulu nomer 4 ^^ tp krn beda kota sih

    ReplyDelete
  9. aku hamil seh --" dengan bapake katanya dirumah ae :v

    ReplyDelete
  10. Kalau saya yang no.6 itu mbak :D
    dan sekarang msih nganggur :(
    menyibukan diri dengan ngeblog berharap ada rejeki dari Allah lewat blog,,,

    ReplyDelete
  11. terakhir aku resign desember 2004 mbak sebulan mau nikah. Awalnya sih karena mau cari yang dekat di Bekasi tapi malah keterusan sampai sekarang

    ReplyDelete
  12. Asyik nih bisa dirumah terus ama anak, kalo saya ga bisa resign mbak, gajinya dah terlanjur dipot sampe bbrp tahun kedepan,hehe.. Selamat menikmati yaaa

    ReplyDelete
  13. selamat jadi ibu rumahan kayak saya, Mbak hehehe

    ReplyDelete
  14. Aku juga pengen resign walau belum nikah hehe. Huaaaa bantu aku dengan doa. Salam kenal mba ^^ dari orang kece, aih baru kenal udah caper. Biarin! kahkahkah

    ReplyDelete
  15. Selamat menempuh hidup baru, mbakyu hehehe. Aku ga pernah kerja blas, jd ga ngerasain sensasi risain. Masa mau risain jd emak ;p

    ReplyDelete
  16. Memang kerasa banget sama saya kalau enggak cocok sama rekan kerja bikin kinerja gak maksimal dan gak betah di tempat kerja :)

    ReplyDelete
  17. Saya resign memang karena menikah, padahal saat itu karir sedang menanjak. Tapi, Alhamdulillah, ada rezeki lain yang tidak bisa diukur dengan gaji, Mbak ...

    ReplyDelete
  18. Aku keluar dari kerja karena kedua orang tua sakit berurutan, alhamdulillah bisa menunggui keduanya hingga detik terakhir
    Aku justru kini sangat bersyukur waktu itu mengambil keputusan resign itu mba

    ReplyDelete
  19. Waaah selamat jadi ibu rumah tangga mbak. Saya jadi ibu rumah tangga sejak menikah karena LDR. Jadi ya sudah 11 tahun sejak menikah nganggur. Eh antar jemput anak ding.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...