Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

26 Jun 2015

5 TIPS MENCEGAH KEJAHATAN TAHUNAN DI BULAN RAMADHAN



Assalamu'alaikum temans, senang akhirnya saya bisa berbagi cerita lagi usai rehat nyaris dua mingguan ini. Alasan kesehatan yang tengah terganggu, bikin saya pun pamit sementara waktu untuk lepas dari segala bentuk sosialisasi di dunmay. Ternyata, nyaman juga ya, hihiii... Dan saya nyaris melupakan rumah maya ini, duuuhhhh sedihhh.

Dan seperti biasa, kalo rehat nulis di blog ini, pasti ada banyak cerita yang harus saya simpan dalam hati. Satu di antaranya adalah kejadian kejahatan di lingkungan tempat saya tinggal. Heran juga sih, saya kan tinggal di rumah kopel. Udah pasti deh, rumah saling berhimpitan. Tapi ternyata, bisa saja ada tetangga yang kehilangan hartanya tanpa seorang tetangga pun yang mengetahuinya.

Kejadian pertama pada siang hari terik. Tentunya karena suasana perumahan yang sepi, bikin perampok beraksi di salah satu rumah tetangga. Uang sejumlah belasan juta dan perhiasan amblas tak bersisa. Perhiasannya tentu saja milik tetangga kami. Tapi, uang terbanyak yang digondol maling itu merupakan tabungan yang bakal dibagi menjelang lebaran. Pusing lah si pemilik rumah yang juga petugas pemegang tabungan RT. Saya hanya bisa turut berduka aja, karena beliau pasti pusing mencari ganti uang tabungan warga yang ikut lenyap.

Jahat banget yah si perampok. Pengen juga ikut ngejepret dengan karet gelang kalo ketangkep! 

FYI, uang tabungan warga ini dikumpulkan tiap malam dari rumah ke rumah oleh petugas jaga dan tiap pagi disetor pada pemegang tabungan RT. Sebuah rutinitas yang udah bertahun-tahun ini menjadi kegiatan RT kami dan banyak ditiru oleh RT lain. Karena susah loh bisa mengurus uang warga dengan jujur dan tak pernah ada masalah hingga bertahun-tahun ini. Namun tertanya, maling tak tahu adat telah merusak adat rutin warga RT kami. Semoga tetangga saya bisa memperoleh rejeki pengganti yang lebih dari Yang Maha Kuasa karena bisa ikhlas menerima musibah ini. Aamiin.

Belum habis kami bernapas lega, ramadhan baru masuk hari ketiga ketika kejahatan itu terjadi lagi. Kali ini lokasi kejadian dekat banget dengan rumah kami. Boleh dibilang rumah yang kemasukan maling ini terasnya menghadap rumah saya. Waktunya memang berbeda, yaitu saat banyak warga muslim yang tengah menunaikan shalat tarawih di masjid. Saya sih memang enggak tarawih di masjid, karena masih rehat selama proses pemulihan dari sakit. Tapi, karena samping rumah tertutup dinding setinggi lima meter, saya pun tak mengetahui kejadian itu. Apalagi saya bener-bener bedrest di tempat tidur, tubuh masih belum pulih sempurna. 

Sedihnya kali ini uang pribadi yang hilang digondol maling juga lumayan banyak, delapan jeti, hadeuh. Jangan tanya deh, mengapa tetangga saya suka banget nyimpen uang di rumah. Bisa saja uang tersebut baru diperoleh dan belum sempat disimpan di bank.

Melihat kejahatan yang berulang terjadi di lingkungan kami, bikin kami semua introspeksi. Nampaknya, penjahat ini memang memilih waktu warga melaksanakan ibadah shalat tarawih yang seringnya dilanjutkan dengan tadarus di masjid. Nah, lumayan panjang tuh waktu rumah dalam keadaan kosong bila penghuninya berangkat ke masjid. Masa iya, kita enggak jadi berangkat shalat di masjid karena ingin nungguin rumah?! Enggak banget lah!

Nah, ada beberapa kiat yang bisa kami terapkan agar tetap bisa beribadah di masjid dengan hati tenang. Ini nih kiatnya :

1. Jangan Menyimpan Uang di Rumah
    Kesempatan jahat datang karena kita yang teledor. Tentu saja jangan pernah menyimpan uang             tunai    terlalu banyak di rumah. Solusinya bila kantor cabang bank telah tutup, sementara kita             menerima        pembayaran dengan uang tunai sudah sore, bisa deh setor tunai di ATM yang               menyediakan mesin      setor tunai. Mending repot sedikit tapi uang tetap aman di tempat                     terpercaya.

2. Menyalakan TV atau Radio
    Ini cara lama yang dulu pernah saya terapkan mengikuti gaya ortu, hihiii. Meski sebenarnya solusi     ini kurang mempan bila saluran siaran radio mengalami gangguan. Yang ada malah bikin tetangga     bete karena mendengar suara berisik tak jelas dari rumah kita. Tentu saja kita bisa menyalakan           durasi tayang beberapa jam sesuai keinginan, hanya untuk menunjukkan orang luar bahwa rumah       tidak dalam keadaan kosong. 

3. Menitip Pada Tetangga
    Solusi ini bisa dilakukan dengan tetangga yang dekat lokasinya, seperti bersebelahan atau                   berhadapan rumahnya dengan kita. Tentu saja bila tetangga tengah tidak shalat tarawih, dan kita         bisa bergantian saling menjaga lingkungan agar tetap aman dari tindak kejahatan. Buka pintu               rumah kita, sesekali keluar dan mengamati lingkungan bisa mencegah orang asing menggunakan         kesempatan untuk bertindah kejahatan.

4. Memasang Kamera Pengawas di Rumah
    Kalau solusi yang satu ini memang banyak disarankan untuk menjaga keamanan rumah kita. Adik       ipar bahkan sempat ingin memasang kamera pengawas atau CCTV seminggu sebelum kemalingan.     Sayangnya niat belum terlaksana, si maling udah duluan menyambangi rumah, duuuhhhh.

5. Open House Tarawih di Rumah 
    Waktu masih tinggal di rumah lama, kami pernah mengadakan kegiatan tarawih secara bergilir di       rumah warga. Namun kegiatan ini tak bisa berlangsung rutin karena banyak warga yang tetap ingin     shalat jamaah di masjid atau di tempat lain, seperti di instansi masing-masing. Tapi, kegiatan               tarawih di rumah warga secara bergilir bisa diadakan dengan waktu yang tidak tetap. Bisa lima hari     atau seminggu sekali dengan pilihan hari yang tidak sama. Tentunya agar orang yang berniat jahat       tak bisa memprediksi kapan waktu mereka bisa menggunakan kesempatan. 

Nah, mungkin teman-teman bisa memilih salah satu kiat di atas untuk menjaga lingkungan rumah kita tidak sampai menjadi sasaran kejahatan rutin tiap bulan ramadhan tiba. Atau mungkin bisa pula menambahkan solusi lain yang lebih mudah dan jitu, apa sih yang perlu dilakukan agar rumah tetap aman meski penghuni melakukan ibadah di masjid.

Kalo saya sih selama ini pasrah dengan takdir Allah. Meski tetap waspada dengan tidak mengundang niat orang berbuat jahat, seperti menyimpan uang secukupnya saja di rumah. Juga tidak berlebihan dalam penampilan, atau berbicara sombong dengan menceritakan setiap rejeki yang kita terima. Selain itu saya terbiasa melakukan ritual membaca salah satu ayat dalam Al Quran untuk menjaga rumah beserta segala isinya dari perbuatan jahat seseorang. Manjur atau tidak, saya hanya meyakini ayat dan beberapa surat pendek dalam Quran ini telah melindungi rumah dan keluarga kami selama ini. 

Wassalamu'alaikum, makasih kunjungannya temans.

18 comments :

  1. MasyaAllah, di bln puasa yg penuh rahmat, masih aja ada org yg jahat ya mba...
    Semoga rezekinya tetangga yg kecurian diganti oleh Allah

    ReplyDelete
  2. 3 hari lalu, ponakan juga kehilangan motor pas lagi pondok romadhon Bunda. Pas balik ke asrama, pulang dari dari taraweh, tas-nya acak2an, kunci motor diambil plus uang hilang. Pas dicek ke parkiran, motor udah ga ada :(.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuh kasihan ya ponakanmu, moga dapat ganti yg lebih baik, aamiin. Emang sedih ya kalo yg kita kenal dekat yg kena musibah :(

      Delete
  3. makasih tipsnya, berguna nanti waktu pulkam nih

    ReplyDelete
  4. toko ortunya echa juga kemalingan mbak, musibah ada aja ya. terima kasih tipsnya ya

    ReplyDelete
  5. Tensi kejahatan di bulan Ramadhan memang selalu meningkat ya Mbak. Di Surabaya, ada perempuan dibacok tangannya gara2 perampok mau ambil gelangnya. Gendheng >.<

    BTW, cara pakai radio itu cara kami dulu waktu kost. Anak2 kost kalo mau keluar, nyalakan radio biar ga ada maling yg ngincer kamarnya hehehe.

    ReplyDelete
  6. Wah bikin yang ibadah was-was nih
    untung di daerah saya masih aman :)

    ReplyDelete
  7. prihatin banget ya mbak kriminalitas terjadi di mana2 apalagi jelang ramadhan kebutuhan bisa meningkat drastis. Banyak orang butuh uang banyak dan bikingelap mata .hiks

    ReplyDelete
  8. Kemarin itu ortuku kemalingan apalagi menjelang lebaran...pd nekat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih dengarnya mbak, semoga orang tua mbak Echa memperoleh rezeki pengganti yg lebih berlimpah

      Delete
  9. iya, bener Mbak. Walopun di bulan suci, kita pun harus tetap waspada

    ReplyDelete
  10. Terima kasih tips seperti ini perlu banget, walau waspada tetap.

    ReplyDelete
  11. Pengalaman rumahku dimasuki perampok dulu, dia nggak takut suara TV & orang didalam rumah, tetep aja menjebol pintu depan. Yg sempet dibawa laptop, tab, kamera krn anakku terbangun, dia lari. Penting bgt matikan lampu didalam rumah agar yg diluar gak bisa lihat dalam tp yg dalam bisa ngintip kalau ada suara mencurigakan. Kalau didalam rumah, pakai palang pintu & alarm. Kalau diluar rumah, titip rumah ke tetangga & simpan perhiasan di bank. Sewa save deposit box nggak terlalu mahal kok. Tp pernah jg sih tetangga kehilangan barang yg besar2 siang bolong nggak ada yg memperhatikan orang angkut2. Entahlah, bingung juga. Berdoa yg kenceng aja deh biar selalu selamat.

    ReplyDelete
  12. Duuuh...serem juga dan pada nekad2 yah maling jaman sekarang...

    Aku sih jaraaang banget naruh uang cash banyak2 di rumah mbak...secara emang gak ada juga uangnya sih hehehe...

    Semoga tetangga mbak yang kemalingan digantikan rejekinya aja yaaah...

    Dan o iya semoga mbak cepat sehat kembali yaaah :)

    ReplyDelete
  13. Kalo tarawih di rumah jangan2 maling makin seneng..ngincerin motor sekaligus nge gambar denah rumah pas suasana rame

    ReplyDelete
  14. Kalo tarawih di rumah jangan2 maling makin seneng..ngincerin motor sekaligus nge gambar denah rumah pas suasana rame

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...