Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

21 May 2015

HOROR : POCONG YANG SUKA JALAN-JALAN

                                                     
gambar diambil di sini
                                
Aku bukan lah orang yang pemberani. Namun sama suami, aku dididik menjadi orang yang tak lagi penakut, meski tetap saja jauh dari pemberani, hahaha. Kayaknya didikan suami masih belum sesukses seperti yang diinginkannya.


Seperti ketika salah seorang tetangga kehilangan putra sulungnya karena sakit DB. Malam ketujuh akan diadakan pengajian sekaligus bikin selamatan. Pak Iwan, bersama keluarga ingin menyembelih kambing dan mengolahnya menjadi gule serta sate kambing. Jadi lah kami para tetangga membantu mengolah daging kambing di rumahnya.

Yang namanya 'rewang' a.k.a bantuin masak di rumah tetangga, biasanya gak hanya tangan yang ribet. Mulut pun ikut kerja, dan ini yang paling banyak kerja malah. *hayo siapa*

Dan ternyata... yang dibicarakan nggak cuma soal kuliner yang bakal dimasak, tapi juga makhluk dari dunia lain yang ikut ngontrak di dunia nyata, duuuh... *bikin merinding dakuw

Obrolan yang bikin takut bin bulu kuduk berdiri ini dimulai dari pocong yang ngendon di rumah no. 17, tapi suka jalan-jalan dan mampir di rumah salah seorang tetangga. Ada yang pernah melihat di teras rumah bu Joko, ada pula kamar tidurnya disamperin pas nonton tv sampe tengah malam. 

Makin parah adalah cerita bu Agnes yang putra sulungnya bertemu si pocong. Dia abis ngerjain tugas di rumah teman sampe malam. Pulangnya naik motor berhenti dulu di ujung gang karena ada portal yang mesti dibuka. Komplek kami tiap pukul sepuluh malam udah ditutup portalnya, dan masing-masing penghuni membawa kunci untuk membuka gemboknya. 

Malam itu si Danang membuka gembok sambil nyanyi, enggak sadar kalo ternyata ada pocong di sampingnya. Enggak tahu tuh pocong ngapain ya, berdiri di samping Danang. Enggak bantuin, malah cuma ngelihat doank. Danang sendiri udah gemes, karena gemboknya susah banget dibuka. Biasanya juga gampang, tinggal masukin tuh anak kunci di lobang gembok, klekkk... udah kebuka. Lah ini?

Nah, saat itu yang jadi saksi keberadaan si pocong adalah pak Didik. Kebetulan beliau juga baru pulang dari luar kota, abis masukin mobil ke garasi. Mau nutup pintu pagar, trus lihat putih-putih di ujung gang dekat portal. Dan beliau melihat Danang yang sedang berdiri di samping si pocong. Iyak, yang dilihat pak Didik pertama tuh malah si pocong, bukannya Danang, huehuehueeee...

Sambil istighfar, pak Didik nyamperin Danang. Ternyata tuh pocong tetap aja berdiri, kagak takut juga loh. Ayat kursi pun dilafalkan oleh pak Didik sambil merasakan merinding di sekujur tubuhnya. Meski tergolong pemberani, tetap aja beliau takut melihat penampakan pocong yang bandel gitu.

Danang langsung melihat kedatangan pak Didik.
"Susah dibuka nih, Pak. Sampe pegel tanganku," 
"Tadi baru aja aku lewat, napa nggak barengan ya?" Pak Didik berusaha mengabaikan keberadaan si pocong.
"Oya, wah sayang juga, kalo bareng kan aku nggak usah susah kayak gini, heheheee."

Pak Didik memina anak kunci di tangan Danang. Dia menggerakkan anak kunci itu sambil membaca shalawat. Kemudian dibacanya basmallah dan doa pengusir setan. Tiba-tiba gemboknya langsung terbuka. 

"Alhamdulillah, makasih Pak Didik," Ucap Danang penuh syukur. Keringat sudah membasahi tubuhnya yang berjaket. 

Malam itu kabarnya si pocong malah meringis melihat pak Didik bisa menolong Danang yang gagal terus membuka gembok. Paginya, baru lah Danang tahu kalo di sebelahnya ada pocong yang mendampinginya membuka gembok. Cerita itu segera beredar dari mulut ke mulut. Penghuni komplek yang penakut, tentu saja makin takut pulang malam. Danang sendiri cuek karena ia tak mampu melihat si pocong. 

"Biarin aja ditungguin, mau nempel, mau pamer giginya, aku juga gak bakal bisa melihat sosoknya, hahahaaa." Katanya dengan tampang jahil.

Walah, tuh anak emang jahil bener. Tapi benar juga sih, kan dia nggak bisa melihat. Jadi ya monggo aja sih kalo si pocong mau nemenin Danang buka gembok. Tapi, tidak demikian dengan emak-emak yang lagi repot motong-motong sayuran untuk teman makan sate kambing. Kami yang dengerin cerita itu pada protes, sambil pamerin bibirnya yang manyun semua, hahahaaa. Aku sih sok pede gak takut, padahal dalam hati, duuuhhh... 

"Udah, dooonk... berhenti ceritanya, ntar malam aku tidur sendiri. Kan suamiku lagi dinas luar kota," Desah Bu Sugir dengan wajah memelas.

"Iyaa, aku juga tidur sendiri," 
"Gimana kalo kita tidur jadi satu aja, di rumah siapa aja boleh deh?" 

Usul yang terakhir ini bikin ngakak orang serumah. Tapi benar juga sih usulnya, pasti nggak bakalan tidur semalaman karena asik rumpi, hahahaaa

Nah, malam usai pengajian itu bapak-bapak ngumpul lagi di rumah pak Iwan. Suamiku juga pastinya, kan dia itu tetangga yang baik dan senang sosialisasi. *suami siapa coba*

Si sulung (4 tahun) udah tidur. Saat itu si adik belum lahir. Mbak pengasuh si sulung juga udah tidur di kamarnya. Aku sendiri nih yang masih melek gegara ingat percakapan pas bantuin masak di rumah Bu Iwan.  Duh, makin ingin ngelupain tuh cerita si pocong, makin mata ini enggak mau merem. Gimana nihhh?

Apalagi rumahku kan selisih satu rumah dengan rumah no 17 itu?! Trus rumah sebelahku itu lagi kosong. Coba, pikir deh gimana hatiku malam itu? Antara takut, tapi kok ya malu-maluin, udah tua, udah punya anak, kok masih penakut. Tapi kan takut itu gak mandang umur ya. *iyain aja deh*

Setiap menit berjalan terasa banget lambannya. Aku udah baca segala macam doa, nggak cuma doa pengantar tidur aja. Bahkan aku lupa, berapa kali baca ayat kursi. Bibir rasanya udah jontor, karena mengulang-ulang bacaan ayat kursi.  Tapi aku tetap aja takut dan berbaring di kasur dengan mata nyalang.

"Duh, kapan sih bapak-bapak pada pulang, gak bisa tidur nihhh..." Desahku dalam hati.

Aku sampe nyoba telepati suami, biar dia cepat pulang ke rumah. Nggak ngendon lama-lama di rumah Pak Iwan. Tapi karena gak bakat, ya gagal deh telepati yang aku kirim. *meringis di atas kasur*

Tiba-tiba gordyn di jendela samping tersingkap. Loh, kan jendela nako udah aku tutup rapat, pikirku bingung. Angin dari mana coba, bisa meniup gordyn itu sampe menyingkap sedikit, iya sedikit siihhh.

Dengan perasaan cemas bin takut, siapa tahu ada miss pocong di balik jendela, duuuuhhhh, aku benerin gordyn tanpa mau menatap keluar jendela. Sempat sih tertangkap halaman samping. Hanya ada mobil kami yang bertengger di sana, nggak ada miss pocong. Aku bisa bernapas lega dan kembali berbaring di kasur.

Jarum jam udah menunjuk waktu pukul sebelas lewat seperempat jam. Duh, bentar lagi kan nyaris tengah malam. Kalo sampe lewat tengah malam suami nggak pulang juga, aku kunci pintu depan. Biar aja dia enggak bisa masuk dan tidur di luar rumah. *istri galak*

Tapi ntar aku makin nggak bisa tidur donk, kalo sendirian. *meringis sebal*

Alhamdulillah, mungkin saking lelahnya menebar doa, aku pun ketiduran. 

Enggak tahunya suami pulang jam dua dinihari. Pagi bangun tidur aku langsung wawancara dengan tampang sebal.

"Jam berapa pulangnya?"
"Jam dua," Jawab suami dengan wajah lempeng.

Mataku membulat sempurna.
"Kenapa? Enggak enak kalo pulang duluan, bapak-bapak masih anteng ngobrol."
"Enggak bisa tidur nih semalam. Sekarang aku ngantuk banget, gara-gara kamu sih."
"Kok bisa aku disalahin?"

Aku pun cerita kalo siangnya tuh emak-emak pada ngerumpiin si pocong yang rajin jalan-jalan. Nah, karena ceritanya terlalu seram, malamnya jadi susah tidur. Apalagi nungguin si babe nggak nongol  pulang juga. Anteng gantian rumpi di rumah pak Iwan.

"Halah, kan udah dibilangin, yang namanya hantu tuh tergantung pikiran kita. Kalo kamu takut, tuh hantu beneran nongol. Apalagi kamu kan nggak punya bakat bisa ngelihat hantu, santai aja lagiii."

Duuh, suamiku kalo mendidik istrinya ini agar enggak penakut emang masih butuh waktu. Benar juga sih ucapannya, kalo kita enggak ada bakat melihat hantu, santai aja. Tuh hantu kagak bakalan bisa kita lihat dengan mata, tapi dia bisa ngelihat kita, arghhhh.


25 comments :

  1. Widih, tetangganya Bunda yg Pak Didik itu juga bisa liat makhluk gaib ya. Kalo aq mungkin udah ngompol saking takutnya Bunda hehehe! Tapi Alhamdulillh ga dikasi penglihatan seperti pak Didik itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Vhoy, hadeuh gak bisa bayangin kalo sampe mata ini ngelihat hal2 aneh bin ngeri gitu ya

      Delete
    2. Rumah no 17 kenapa berhantu sih mba ? Aku penasaran pisaan. Huhuhu. Bdw, nek rewang biasane emang paling penak crito hantu karo ngupas bawang *dikeplak

      Delete
    3. Iya tuh, nanti deh cerita tentang rumah nomor 17, masih belum ketemu pemiliknya sih buat minta ijin cerita rumahnya.

      Delete
  2. Untung aku nggak bisa liat makhluk2 semacam itu....hihiih *jangan sampe deeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga enggak punya bakat mbak, dan enggak mauuu, huwhuwheee

      Delete
  3. aku juga emoh mbak liat ginian.. jangankan liat hantu-kunti-pocong-n the gank- nonton tayangan dunia lain aja aku ga kuku... hiiiyyyy..

    ReplyDelete
  4. mbak, nggak kebayang yah deketan dengan rumah berhantu gitu. yaampun sereem..
    aku nungguin cerita kenapa rumah no 17 bisa berhantu XD

    ReplyDelete
  5. pocong sekarang udah bisa jalan yah mba ga loncat-loncat lagi haha :D
    tpi untung saya ga punya indra ke-6 buat liat makhluk" gaib

    ReplyDelete
  6. Ngerii... Aku bacanya aja takut maak.. Untung masih pagi, hee

    ReplyDelete
  7. Aduh Mak, serem banget. Aku mah penakut. Tapi, hihi penasaran sama cerita2 horornya. Sering2 main ke sini ah....

    ReplyDelete
  8. itu desa di tetangga barusan gegeran pocong. ceritanya ada rumah kosong krn yg punya kerja di jakarta. nah si empunya meninggal trus dibawa pulkam. diinepin semalam di situ. esoknya kelg lgsg balik lg ke jakarta, rumah kmbali kosong. lha kok hbs itu ada penampkn pocong segala macem. gegerlah tuh desa.

    ReplyDelete
  9. Ponakan saya pernah juga lihat pocong dikamar atas belakang rumah. Gegara itu, Ibu gak berani ke belakang rumah lewat maghrib. Untung diriku juga gak bakat hihihi..

    ReplyDelete
  10. aku juga takut mbak dengan cerita-cerita serem kaya gitu

    ReplyDelete
  11. Kirain kali ini bakalan kisah nyata yang dialami emak sendiri hehehe *ditoel
    Tapi no 17 itu sampe sekarang masih ditinggalin sama keluargaya eka apa gmn mak??
    Kalo rumahnya diruqyah gmn ya mak?

    ReplyDelete
  12. Mbak, aku ga berani baca sampe akhir. Hehe

    ReplyDelete
  13. Dih takut mbak.Alhamdulillah saya belum pernah liat kek gituan dan mudah-mudahan jangan pernah,hehehe #KetauanPenakutJuga :D

    ReplyDelete
  14. mudah-mudahan ga smpe liat yang begituan, bikin merinding aja

    ReplyDelete
  15. itu asli fotonya toh mba? ihh sereeeeen

    ReplyDelete
  16. serem banget mba, bikin tidur saya ngga nyenyak :(

    ReplyDelete
  17. waduh, sebenernya liat judul postingan ini aja sudah nggak mau baca, tapi kok ya penasaran. Jadilah akhirnya baca sambil deg-degan hahaha.

    ReplyDelete
  18. Wiiiih kok bisa ya Danang ga bisa liat? Aku pernah tuh jam 3 pagi mau ke pasar, ketemu pocong tapi ga lliat mukanya. Kayak lagi munggungin. Aku langsung colek kakakku buat tancap gas sambil jerit histeris.

    ReplyDelete
  19. Walah ada yg bisa lihat hantu..aduh seremmm. Klo cerita hantu ada juga pas kecil...lihat anak item kecil penunggu sekolah. Tapi itu pocong jadi keingetan kakakku kemarin dket rumahnya c pocong kefoto...merinding langsung.

    ReplyDelete
  20. kayaknya komplek perumahan mbaknya banyak yang indigo.... mungkin bisa dijuluki sebagai Kampung Shaman... :p

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...