Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

28 May 2015

HOROR - PERI ITU BERNAMA NENENG

                                 
Gambar diambil di sini
                                                          
Komplek perumahan kami tengah dihebohkan oleh kemunculan hantu. Kalo sebelumnya aku enggak bisa tidur karena pocong yang ngendon di rumah nomor 17, kadang senang siskamling. Kali ini aku harus siapin mental gegara si Peri. Iya peri, enggak tahu tuh dari mana tetangga menamainya PERI. Mungkin si Peri tuh suka PERIngisan kali ya, hihihiiii *tawa si kunti

Pertama kali aku mendengar kabar kalo Peri ini muncul di rumah bu Yunus. Suwerrr, aku berdoa khusuk agar jangan sampai bertemu dengan hantu model pocong, peri atau hantu-hantu jenis lain. Aku udah yakin, kesimpulan akhir bila sampe bertemu pasti lah aku pingsan. Atau malah kebelet pipis, ah sudahlahh, enggak bakat juga ngelihat makhlus halus, santai aja. Itu kata suamiku yang baik ati dan pengen istrinya enggak parno tiap kali mendengar rumor tentang hantu yang suka banget gentayangan.

Yah, masa rumor tentang komplek kami banyak dihuni makhluk halus itu masa kegelapan bagi penghuninya. Banyak tetanggaku yang udah menjumpai 'mereka'. Banyak pula ragam makhluk halus ini. Ada tetangga yang pulang pukul 02.00 naik taxi, di ujung jalan masuk melihat anak-anak kecil berlarian. Kepala mereka plontos, dengan bentuk mulut yang aneh. Coba, apa enggak merinding tuh tetanggaku?! Apalagi si sopir taxi enggak lihat apa-apa pas ditanyai, hiyyy.

Kalo kali ini aku ingin cerita tentang pengalaman beberapa penghuni komplek yang bertemu Peri. Jangan pernah berharap membaca kisah nyataku sendiri, karena sumpah seribu persen aku gak punya bakat melihat makhluk halus.

Nah, siapa aja yang udah ketemu si peri?
Ternyata banyak loh. Kalo pengalaman bu Yunus, saat itu ia tengah mencuci piring di belakang rumah. Abis ada pengajian kamis malam jumat, dan dapur di dalam rumah kurang memadai buat nyuci peralatan makan. Sementara tempat cuci di belakang rumah hanya ada penerangan tak seberapa. Meski pak Yunus udah menawarkan lampu tambahan,  istrinya malah menolaknya.

Daaan, tiba-tiba saja si peri muncul.
Mula-mula bu Yunus mendiamkannya. Tangannya asyik membilas piring-piring dan sendok. Namun karena si peri itu anteng aja berdiri seperti mandor pabrik mengawasi pekerjaan buruhnya, bu Yunus pun ngomel.

“Ngapain sih kamu? Berdiri aja ngelihatin aku kerja, mending mbantu,”

Karena si peri hanya diam,  bu Yunus akhirnya mengusirnya.

“Sana pergi kalo enggak mau bantuin nyuci piring,”

Kata  bu Yunus, si peri langsung ngacir setelah sempat membagi senyum sexi-nya. Iya loh, sempat ninggalin senyum. Dan iya sexi, karena gayanya mirip wanita penggoda.

“Kok bu Yunus enggak takut sih?” Aku penasaran lihat wajah tetanggaku yang santai saat bercerita.

“Lah dia enggak ganggu, enggak jahil. Cuma nenemin aku nyuci, yo wes lah.”

Halah, bu, kalo aku mungkin udah pingsan di tempat. *elus-elus dada, mulai deg-degan*

Beda lagi dengan tetangga yang beda jalan dengan kami.  Pagi subuh ia terbangun dan membuka pintu kamar. Biasa lah, namanya ibu-ibu, mau masak air di dapur. Belum sempat nyalain lampu di ruang makan, tatapannya bertaut dengan sosok wanita berpakaian putih dengan rambut sepanjang pinggang.

“Wajahnya uaayuuuu tenan. Persiiiis Paramita Rusadhi, malah lebih cantik si Neneng.” Jelas bu Tommy dengan semangat. Saat itu kami tengah arisan RT.

Widiiihhh, ini cerita hantu atau arteees?!

“Siapa si Neneng?” Tanya bu Sugir ikut nimbrung.

Ngakak lah kami yang tengah ngerumpiin hantu.

“Neneng itu nama peri, bu. Mau ketemu?” Godaku karena tahu bu Sugir itu golput a.k.a golongan penakut, hihiii

Wajah bu Sugir langsung berubah.

“Duh, aku pindah tempat duduk deh, enggak mau denger ceritanya,” Ucapnya sambil ngangkutin tas dan buku-buku di hadapannya.

Dan, cerita pun berlanjut, karena meski hati agak merinding, rasa penasaran mengalahkan segalanya.  Kami meminta bu Tommy melanjutkan cerita.

“Aku melengos aja. Aku bilang, kok kamu bisa-bisanya mampir kesini. Ini tuh rumah manusia, bukan rumah hantu.”

Dengus gemas terdengar serempak. Bisa-bisanya bu Tommy ngajak si hantu bercanda.

“Eh, dia cuma nyengir cantik.”

“Ada ya hantu kalo nyengir jadi cantik?” Usik seorang ibu agak tak percaya.

Bu Tommy malah menjawab dengan tertawa,”Kamu sih belum ketemu dia. Pasti kesengsem wajahnya yang cantik. Wes pokoke cantik tenan, kalah si Paramitha. Dagunya aja lebih nggantung, kayak ada laron yang nangkring.”

"Masa setan bisa secantik itu sih," Seru seorang ibu yang lain.

"Iyaa cantik banget. Tapi matanya itu loh, bikin keder. Enggak seperti mata manusia hidup. Kayak kelereng tapi bersinar, ah pokoknya jangan ngelihat matanya deh, pasti langsung merinding,"

Penjelasan ibu Tommy bikin kami ngeri. Iya juga, namanya juga udah mati, jadi setan. Sorot matanya pasti beda lah dengan orang yang masih hidup.

Ternyata rumor peri bernama Neneng ini merebak ke penjuru komplek. Sudah ada beberapa warga komplek yang bertemu langsung atau sebelum sempat berpapasan, si Neneng udah belok duluan. Entah pula siapa yang awal mula memberi nama peri itu Neneng. Pokoknya kalo semalam sempat bertemu si peri, langsung aja mereka cerita bertemu Neneng di suatu tempat.

Dan, bisa-bisanya loh bapak-bapak di SP II ini malah penasaran bin kepo bin nyandu, pengen ketemu Neneng. Gila ya, bapak-bapak itu. Hantu kok ditungguin. Suamiku bahkan ikut juga kepo. Mereka nungguinnya di pos kamling di depan rumahku. Aku sih seneng aja ada yang nemenin, meski mereka ada di luar rumah. Tapi tetap donk aku juga takut, kalo si Neneng nyasar masuk rumahku, hadeeuuuhh.


Hingga beberapa waktu kemudian, aku mulai wawancara ama suami.

"Gimana, udah ketemu sama Neneng?"

"Cemburu yaaa?"

"Ih najis, cemburu sama hantu? Ogaaaah."

Suami malah ngakak mendengar jawabanku. Dia pun cerita kalo selama tiga hari itu bapak-bapak bergantian jaga malam. Ada maksudnya lah, biar bisa berjumpa dengan si Neneng. Dan nampaknya, si Neneng tahu tuh kalo ditungguin. 

"Bukannya muncul, si Neneng malah jual mahal. Nggak ada yang bertemu dia selama bapak-bapak ngeronda," Ucap suami dengan wajah geli.

"Emang bapak-bapak enggak takut kalo sampai Neneng muncul?"

"Enggak lah, kita malah mau kenalan," Jawab suami dengan muka lempeng.

"Emang sinetron... bisa ngobrol sama hantu?!" Aku jelas ngakak mendengar jawaban suami.

Entah dia bercanda, atau itu memang jawaban tetangga kami. Kayaknya si Neneng enggan muncul deh kalo yang nungguin bapak-bapak. Karena beberapa pria penghuni komplek kami enggak pernah berhasil bertemu muka dengan Neneng. 

Ini cerita pak Agus.

"Malam itu aku nyaris bertemu, sayangnya Neneng udah belok kanan. Kalo enggak ke rumah Bu Bambang ya rumahnya Bu Novi," 

"Kayaknya hantu satu ini malu ketemu bapak-bapak," Sahut pak Sugir.

"Bukan muhrim sih, hihihiiii..."

Ucapan yang terakhir bikin kami ngakak bareng. Iya juga, mungkin aja si Neneng ini malu bertemu bapak-bapak. Beda loh, kalo ketemu ibu-ibu, dia malah nemenin trus ngajak senyum. Dan aku enggan banget bertanya-tanya pada si peri, mengapa peri Neneng malu bertemu kaum pria. Bukannya dapat jawaban, yang ada malah aku pingsan dengan sukses.

Ini kalo ngumpul aja aku sok berani. Begitu hanya berdua bareng si sulung, sementara mbak ART tidur di kamarnya sendiri, aku mulai parno. Dan lafal doa pengusir hantu mulai beruntun aku ucapkan. 

Ah, udah ya ceritanya, tetiba aku merasa merinding hingga kaki, hiyyyy...

30 comments :

  1. Ahh mbak, jadi inget cerita si Maryam .. Penghuni kamar di pondokku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh.. ayo cerita mbak. penasaran :D

      Delete
    2. Hihiii iya, yuk cerita pengalaman horornya Noorma, hihiii

      Delete
  2. Kejadiannya sama kaya adik sepupu yang lagi cuci piring terus ditemenin sama nenek yang udah meninggal.. persis di sampingnya katanya.. kalo saya sih gak bisa liat. cuma denger cerita aja XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa, aku bakal pingsan kalo bertemu. Denger ceritanya aja bikin merinding, tapi juga penasaran hahaha

      Delete
  3. Hii....meski cantik sueeekaliii....kalo lain dunia mending lariiiiiii....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, sama mbak, aku mending merem aja.

      Delete
  4. untung saya bukan golput (golongan penakut) :D

    ReplyDelete
  5. Mungkin dulunya Neneng artis terkenal Mbak. Ga minta foto-foto atau tanda tangan? hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ogaaaah, jangan sampe juga bertemu mereka, Rizka, duuhhh..

      Delete
  6. Duh horor lagiiiii, tapi penasaraaaan. Mbak kompleksnya banyak juga ya hantunya? *kabur sebelum digetok hantu cantik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini komplek rumah lama sih mbak, jadi berani cerita, hihiiii

      Delete
  7. ahaha bisa-bisa aja mba suamainya ngerayu'a :D
    tpi kalo hantunya cantik, trus suaminya kecantol gmna dong mba? #justkidding :)

    ReplyDelete
  8. ceritanya sangat menghibur mbak.... seperti bukan cerita horor, tapi cerita komedi... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang dibikin sante aja, biar kagak takut yang mau baca :D

      Delete
  9. Hihihi. Lama lama aku ga takut cerita hantu nya. Tapi kalo lagi diem sendiri, serem juga sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ini kan enggak menakutkan, beda sama si pocong kemarin itu, hihiii

      Delete
  10. Lho...itu si neneng di sebelahnya mb Wati, kaan? *lari ngibrit

    ReplyDelete
  11. malem-malem baca cerita ginian merinding juga mbak,, :(

    ReplyDelete
  12. Ada seremmnya ada lucunya..
    Lengkap...
    Emak cakep bgd nulia n ngemas ceritanya
    Sukak...
    Eh bukan sukak sm si neneng loh ya !..sereemm

    ReplyDelete
  13. Ini cerita serem ato sinetron to mbak... Kok seru dan ada lucunya.

    ReplyDelete
  14. waduuuh.. serrem serem gimanaaa gitu mak mbaca ceritamu iniiii

    ReplyDelete
  15. merindiing...tapi lumayan ya ketemu yang cantik daripada yang..huaaa...ngga ada yang lumayaan...serem kabeeh...

    ReplyDelete
  16. wihhh..serem banget mba,di kompleks nya kok banyak yg halu2 gitu kayanya.

    ReplyDelete
  17. thanks for the article information is very useful for me

    ReplyDelete
  18. Thank you for the information of his article is very nice and I like to read this article I know a lot of things thanks ...


    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...