Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

23 Dec 2014

BERBAGI TIPS JAGA KESEHATAN SAAT HAJI/UMROH






Setelah mengalami sendiri manasik haji yang boleh dikata sebagian orang cukup berat, dan yang lain bilang, biasa aja. Saya jadi pengen berbagi pengalaman, bagaimana mengantisipasi agar pas beribadah bisa tetap bugar dan sehat.
Kebetulan banget pas tiba di Madinah, cuaca sangat terik. Dari pengukur suhu di dalam loby hotel tempat saya numpang tidur, terpantau 22o C. Kabar dari teve setempat, suhu udara di luar ruangan mencapai 53o C. Mangkanyeee...kerasa panasss pwooollll *lap keringat
   


Hampir semua jemaah kalo keluar dari pintu hotel sudah mengenakan perlengkapan penahan panas. Bisa baca di sini  apa aja yang mesti kami siapkan sebelum berangkat ke Masjid Nabawi dan Masjidil Haram. Meski sudah komplit memakai perlengkapan aja, udara panas itu tetap menyergap kami sepanjang jalan menuju masjid.  

Selalu komplit pake topi, kacamata dan masker (digantung)
Serasa meleleh tubuh ini, temans…

Sebenarnya sih saya udah antisipasi dengan memperbanyak minum air putih. Juga lebih banyak mengkonsumsi buah-buahan. Kebetulan sekali, saya sangat suka keduanya. Jadi, selalu sedia buah dan botol minum di dalam tas ransel yang setia menemani hari-hari saya selama di tanah suci.

Yang paling penting untuk diingat dan dilakukan adalah, jangan pernah lupa minum tiap satu jam. Saya malah setiap setengah jam selalu minum air putih. Ini adalah cara agar kita terhindar dari dehidrasi. Bahaya tuh, bisa pingsan. Yang paling ringan adalah tidak bisa berpikir jernih.

Ini terjadi pada teman satu regu yang mengurangi minum karena takut sering kencing. Toiletnya jauh banget dari lokasi shalat yang ada di dalam masjid. Tahu sendiri kan, masjid Nabawi dan Haram itu luas banget. Kalo tidak hapal jalan, bisa nyasar dan susah nyari tempat semula shalat.

Nah, karena kurang minum, akibatnya dia mulai dehidrasi. Kepalanya pusing. Kurang bisa konsentrasi. Ujung-ujungnya, dia tersasar karena tak bisa mengingat jalan pulang ke hotel. Duuuh, kasihan kaaan…

Di samping kedua hal tersebut, saya ingin berbagi apa saja sih yang patut diperhatikan agar tetap sehat dan tidak mudah kena batuk pilek saat beribadah.

     Ini nih  kiatnya, catat yaaa... 
1.     Selain konsumsi buah dan air putih, saya makan sehari tiga kali. Biasanya sih di tanah air cuma dua kali. Tapi karena di tanah suci, tubuh kita memerlukan kalori agar bisa bertenaga, beribadah dan mengikuti kegiatan yang sudah dijadwalkan. Sayang kan kalau selama di tanah suci hanya berada di dalam hotel gara-gara tubuh kurang fit atau sakit. Jauh-jauh datang ke tanah suci, cuma pindah tidur di kasur, cape deeeh, hehehe

2.  Bawa biji selasih. Tahu biji selasih kan? Ini nih gambarnya, ngambil dari sini
  

Biasanya selalu ada kalo beli es campur, hihiii… Banyak manfaatnya tuh selain untuk campuran es. Saya selalu merendam satu sdt biji selasih dengan air panas setengah gelas. Kemudian pagi harinya, saya bagi dalam dua botol. Saya tambahkan dengan air biasa. Botol berisi air dengan biji selasih ini bisa meredam tenggorokan yang ngganjel, yang sering dibilang panas dalam.

3.    Jangan ambil air zam zam dingin. Saya selalu memilih air zam zam yang ada di gentong di dalam Masjid Nabawi dan Masjidil Haram yang bertuliskan Not Cold. Teman-teman satu regu saat berangkat haji kemarin, banyak yang mengalami batuk pilek karena sering mengkonsumsi air zam zam dingin. Banyak pula jemaah haji yang sampai kehilangan suara gara-gara minum air dingin ini. Kemana tuh suara, sampe menghilang, hihiiii…

Atau bila cuma ada air zam zam dingin, ya solusinya dibiarkan tawar. Itulah kenapa saya selalu sangu dua botol kosong selain satu botol yang udah berisi air isi selasih. Sesampainya di masjid, dua botol cadangan langsung diisi dengan air zam zam dingin (bila yang not cold  kosong). Selang setengah jam biasanya air cadangan itu sudah berkurang kadar dinginnya.

4.    Bagi jemaah haji, pihak pemerintah melalui Dinas Kesehatan biasanya juga membagi masker dan obat-obatan. Jangan enggan menggunakan masker. Karena bermanfaat sebagai pelindung, agar tidak mudah tertular virus flu. Biasanya beberapa jemaah haji ada yang ndableg, tidak memakai masker. Alasannya beragam, kurang nyaman, atau nggak terlihat cantik, hahahaaa…   



Saya sih sebagai jemaah yang baik dan nurut selalu pakai masker, dan tetap cantik tuh  *kagak boleh protes

Tentang Imunisasi, pasti sudah pada tahu kan ya, kalo akan berangkat haji atau umroh, tiap jemaah kudu melakukan imunisasi meningitis dan Influenza. Malah kemarin itu ada satu lagi imunisasi yang dianjurkan yaitu Pneumonia.

5.    Dinas Kesehatan juga membagi oralit beberapa bungkus. Naaah, yang biasanya sering tak bisa menahan kencing, bisa tuh memanfaatkan oralit. Bukannya oralit ini untuk menahan kencing yaa. Tapi, maksudnya dengan mengkonsumi sedikit minum yang mengandung oralit ini, kita terhindar dari dehidrasi. Kalo nggak banyak minum, jadi berkurang juga wira wiri ke toilet yang jaraknya jauh banget dari tempat shalat.

Caranya gini: Satu botol air, kasih setengah bungkus oralit. Nah, minum sedikit pun tak bakal dehidrasi. Bukankah oralit adalah pencegah dehidrasi, temans. 

Tapi ternyata, banyak yang tidak paham kegunaan oralit ini dan tidak memanfaatkannya. Dikira fungsinya untuk pencegah dehidrasi karena diare ;) Daaan, karena saya suka gratisan, oralit yang tak digunakan itu pun beralih pemilik. Dari pada mubazir, mending buat saya ajah. 

Nah, sekian tips dari dakuw yaaah…

Karena saya berada di tanah suci saat musim panas yang terik menyengat, ya sebegitu saja tips yang bisa dibagi.

Silahkan kalo teman-teman ingin menambahi tips, bila berada di tanah suci saat musim dingin. Mungkin saja berbeda dan pasti bermanfaat bagi yang akan berangkat umroh bulan Desember ini.

Terima kasih kunjungannya temans…

11 comments :

  1. Hihihiii...Bunda juga cantik, eeeiittt kagak boleh protes, di-iya-in azzza. Postingannya bermutu banget tuh buat yang mau pergi Haji or Umroh. Bunda sampe bacanya dua kali, asyiik menelusuri kalimatnya. Yang jelas bukan telmi a.k.a. telat mikir ya! Ternyata sudah punya dua perjaka yang guanteng-guanteng nih. Bunda kirain sebelum ke rumah online ini, Hidayah masih remaja ting-ting, qiqiqiii... sori-dori-mori. Bahagianya punya anak-anak yang sudah besar ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiii...iya deh Bunda Yati cantiiik :)

      Pinter ngerayu nih, masa iya sih terlihat remaja hihiii... makasih kunjungannya Bunda :)

      Delete
  2. wahh baru tahu kalau oralit dan selasih bagus mbaa..catat catat buat persiapan..aamiin..aamiin..hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kalo kesana lagi bisa tuh dipersiapkan hihiii

      Delete
  3. selasih enak ya mbak, terima kasih untuk tipsnya ya

    ReplyDelete
  4. Makasih tipsnya mak. Sy sampaikan ke ibu sy yg mau umroh. Selasih itu baru tau

    ReplyDelete
  5. Kalo aku pas umrah dulu pulang shlat dhuhur carinya jus mbak seger n nambah pasokan vitamin jg kan tp kadang cari es krim. Aku suka bgt yg di depan masjidil haram tu..creamy bgt 😄

    ReplyDelete
  6. bermanfaat bgd nih mak infonyaaa, bs aku kasih tau ke bpk ibuk nih, tengkiu yak

    ReplyDelete
  7. Aku suka selasih klo sma es mbak. Catet lah jgn minum zam2 dingin biar nggak serak

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...