Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

11 Dec 2014

BANDUNGAN, DARI PASAR BUNGA HINGGA MAKANAN

Ada yang bilang, menetap di kota Semarang itu nggak asik. Tempat wisata cuma sedikit. Pantainya juga nggak seelok di Yogya, Jepara atau Bali. Aihhh...jangan gitu ah.

Semarang tuh juga menjadi destinasi wisata yang tak kalah dengan kota-kota lain di negeri ini. Wisata kuliner dengan tahu pong dan lumpia. Wisata gedung tua, seperti Lawang sewu dan Gereja Blendug. Tuh kaaaan, banyak pilihan <3
Nah, kali ini saya ingin mengajak teman-teman ke satu tempat di daerah selatan Semarang yaitu Bandungan. Yang udah berkunjung ke candi Gedong Songo, bisa mlipir kesini. Tempat yang berada di lereng gunung Ungaran ini sering menjadi tempat wisata warga Semarang dan sekitarnya. Karena berjarak cukup dekat dari wilayah kota Semarang, saya sering berangkat sekitar jam sepuluh atau sebelas siang. Nggak sampe sejam juga udah nyampe ke lokasi.


Bandungan dulunya adalah tempat orang berduit  membangun rumah peristirahatan. Bila hari sabtu tiba, mereka pun pindah tidur di sana. Pertama kali ke Bandungan itu saya masih berumur sebelas tahun. Naik mobil berombongan dengan sepupu. Kemudian beberapa kali bersama teman dari WALHI (Wahana Lingkungan Hidup) Politeknik Undip, dalam rangka bersih gunung atau tradisi Ungaran.

Begitu menikah dan punya bocil, saya mulai jarang dolan ke Bandungan. Alasannya sih karena udara Bandungan tak sesejuk dulu. Iya lah...karena makin banyak villa dan hotel kelas melati dibangun. Jadi lahan terbuka makin menyempit. Tentu saja simpanan oksigen di tanaman berkurang banyak.

Namun sejak anak-anak beranjak remaja, kami mulai lumayan sering jalan-jalan ke Bandungan. Apa sih yang merubah pikiranku yang semula enggan jadi senang ke Bandungan?

Ini niiih...
Tempat wisata kuliner plus melihat proses pembuatan tahu Serasi. Di sini kita bisa menikmati susu kedelai dan tahu goreng.

Bagi yang ingin ke tempat ini, ada papan petunjuk arah yang bisa diikuti oleh pengunjung.  Untuk masuk ke dalam area pabrik, pengunjung harus melewati jalan yang hanya cukup untuk satu mobil. Mungkin itu pula penyebabnya banyak pengunjung yang berjalan kaki menuju ke lokasi.  Dan mobilnya diparkir di bahu jalan raya.

Lokasi pabrik Tahu Serasi yang kedua cukup nyaman.  Udara lumayan sejuk. Kadang malah cenderung dingin karena kami memilih duduk di gazebo. Beberapa tanaman keras sengaja dibiarkan tumbuh seperti asalnya. Di sekeliling pabrik masih terdapat perkebunan sayur dan bunga yang dikelola penduduk setempat. Nah, yang ngajak anak-anak, bisa tuh sambil belajar mengenalkan beragam tumbuhan yang ada di sana. Belajar sambil berwisata tentunya menyenangkan untuk bocil kita.

Kamu abis berapa gelas? Tanya si kakak
Dulu saat di rumah sering bikin susu kedelai, Milzam dan Naufal tak pernah mau mengonsumsinya.

Tapi ketika diajak kemari dan menikmati segelas susu kedelai, waahhh...minta nambah, hahaha...



Yuk, ah minum susu dulu 

Tahu Serasi ini sangat nikmat disantap bareng susu kedelai.  Bagi yang tidak suka susu kedelai, bisa saja minta pesan minuman lain. Tapi, jauh-jauh berkunjung ke pabrik tahu Serasi, rugi dunk kalo tidak menyicipi susu kedelai, hahaha...

Selain Susu Kedelai, biasanya pengunjung akan memesan Tahu goreng. Makannya sembari dicocol dengan kecap pedas. Waaah, ditanggung seporsi bakal kurang dah!

Selain dua produk tersebut, masih ada makanan khas dari tempat ini. Yaitu Sosis pisang. Makanan yang terbuat dari pisang dan dibungkus dengan daun pisang. Ukurannya dibuat mini mirip sosis. Ada juga jadah dan wajik yang dikemas dalam ukuran mini dengan daun pisang. Penasaran? Ayo datang aja ke pabrik Tahu Serasi di kawasan Bandungan ini.



Enaknya berkunjung di sini, kita bebas ngapain aja. Maksudnya, meski makanan sudah habis, pengunjung boleh tiduran dulu. Karena suasana mendukung. Udara sejuk mampu membuat orang lupa menahan diri kalo memesan makanan. Dan perut kenyang, kantuk pun menyerang, heheheee

Usai menikmati susu kedelai dan teman-temannya... saatnya melemaskan kaki nih. Jalan-jalan ke pasar Bandungan pasti mengasyikkan. Ada banyak makanan yang bisa dipilih untuk menambah isi perut. Ada getuk goreng yang terkenal dan wajib dibeli. Rengginang, makanan tradisional juga masih ada, harganya satu bungkus cuma  Rp 7.500-. Oiyaa, wajik dan jadah dalam kemasan satu kilo juga dijual di sini. Sayangnya saya lupa nih berapa harganya *tepok jidat

Pokoknya banyak deh ragamnya. Silakan cek n ricek sendiri yaaa... Oiya, tips belanja di pasar Bandungan itu harus pinter nawar. Biasanya udah dinaikin sih harganya. Kecuali kalo niatnya emang pengen sedekah *senyum malaikat

Foto diambil dari sini

Kalo yang suka berkebun, bisa tuh belanja tanaman. Banyak jenis bunga dan tanaman daun yang bisa dibeli untuk menambah koleksi di rumah.  Silahkan dipiliiiih... *siapin kocek

Foto diambil dari sini
Naah....udah puas jalan dan belanja? Silahkan beristirahat dan makan bakso atau bakwan sambel yang ada di dalam pasar Bandungan.  Dijamin nyamleng daahhh

Having fun yeaaah!

14 comments :

  1. Aku juga nggak begitu tau banyak destinasi di Semarang, kebanyakkan lebih mendengar 'gaung' Surabaya. Semoga tujuan wisata kayak gini bisa semakin dikenal ya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar Syifaa...tempat yang nggak rame, tapi tetep bisa bikin hepi sekeluarga :) Makasih udah berkunjung ke tempatku yaaa *udah digelarin karpet <3

      Delete
  2. Mbaa.. cie rumahnya tampilan baru, baru tahu aku. Fresh banget.

    Jujur pas pertama ke semarang baru liat terminalnya aku ilfil mba, tapi lama2 ya betah juga tinggal di sini hehe. Jadi pengen jalan2 ke Bandungan nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...rumah baruku emang belum diloncing, qiqiqiii

      Jangan ke tempat yang bikin ilfil laaah...ayo ke Bandungan aja, nyari makanan khas Ungaran :)

      Delete
  3. hihi wajah baruu mbaa, unyuu blognyaa...besok alde piknik nih ke tahu serasi asikk mamanya jalan-jalan, jadi ngences makanannya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seunyu dakuw gitu hihiiii
      Nah siapin doku dan kosongin perut ya mba...biar bisa nyicip2 yang enak-enak segala rupa di sono :)

      Delete
  4. Aduuuh.. jadi makin kangen sama Bandungan, maak. Novelku ada yang setting Bandungan, walo cuman sedikit scenenya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oyaaa...hayuk dah datang aja ke Bandungan maaak, hahahaaa
      Senengnya bikin dikau kangen Semarang :)
      Eh judul novelnya apa tuh mak?

      Delete
  5. Replies
    1. Apanya yang mantap mak Ria? Heheee...
      Makasih kunjungannya yaaa :)

      Delete
  6. aku 2x ke bandungan... duingin yak ? br br

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah pasti pas pergantian musim kemarau ke hujan...biasanya hawanya dingin banget emang.

      Delete
  7. Seru banget mbak, btw suka banget lihat duo cowok berbaju merah he he he, kompaaak....

    ReplyDelete
  8. Tahu bandungan sejak merit sama orang semarang, hihi, tapi menurutku masih dingin mbak. Oh ya, kurang foto tempatnya ya hehehe. Kapan2 coba ke sana ah

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...