Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

12 Apr 2014

BuMas on The Street, Demo Masak Plus Narsis bareng IIDN Semarang

Pertama kali baca pengumuman di grup IIDN Semarang, tentang shooting bareng bu Sisca Soewitomo, hatiku galau melowww xixixi...  Pengen ikutan shooting, tapi kok hari kerja?! Setelah berpikir dan merenung, ceileee....aku memutuskan ikut shooting. Lah, ini kan ajang narsis, masa sih aku nggak gabung?!!!

Jadi sehari sebelumnya aku udah ngerampungin kerjaan di kantor yang serasa nggak ada habisnya. Aku sudah bertekad akan cuti sehari tanpa ijin hihihi.... *ojoditiru

Hari itu (nggak perlu disebutin harinya yaaa) aku udah siap-siap mberesin pe-er aka. pekerjaan rumah. Nyapu, ngepel, masakin sarapan untuk keluarga dan tentu saja nyuci. Yo wis, memang harus dikerjakan namanya juga ibu rumah tangga yang baik dan rajin :)

Selesai make bedak dan gincu, aku segera melajukan motor ke rumah mbak Uniek. Yah, ke rumah ibu cantik nan cetar membahenol itulah shooting demo masak bareng ibu Sisca berlangsung. Ehhh...udah pada datang ternyata, aku nyaris telat ya? Ah, belum telattt, mak hehehe. Mak Uniek udah cantik dimake-over ama tim tata rias Pixy. Ealah mak satu ini udah langganan jadi model, pangling lagi dah :) Ada juga mak Winda Oetomo dan mbak Inung Nie yang tak kalah cantiknya, juga bakal menjadi model bareng mak Uniek.

Kami udah diberi pengarahan dulu, agar shooting berlangsung lancar jaya. Naaah, aku langsung angkat jari telunjuk saat pemandu acara yaitu mbak Rani (bener gak sih?) *lirik mbak Wuri, bertanya siapa yang akan bertanya saat demo masak. Ehm, biasanya kan si penanya bakal dapat hadiah hihihiii...

 Mak Wuri mau masang  mike yang bakal di tempel di punggungku tuh. Aku dan Inung malah eksyen ;) Lha piye, mbakyunya mak Uniek beraksi di balik kamera je, hihihi...








Setelah hitungan mundur, shooting pun dimulai. Kami mak-mak en mbak tukang nulis yang suka narsis ini pun beraksi. Ceritanya kami asyik ngerumpiin karya tulisan masing-masing saat bu Sisca nongol di tempat shooting. Waaah, mak Dedew pun ketiban sampur menjadi nyonya rumah. Mak Dedew menjelaskan komunitas Ibu-Ibu doyan Nulis Semarang dengan gamblang tapi singkat. Mak satu ini memang te o pe begete, bu Sisca aja sampe kagum dengan puluhan buku karya yang sudah dihasilkannya. Dan ternyata bu Sisca juga nggak mau kalah. Beliau bilang suka nulis juga. Tapi yang ditulis buku resep. Sudah banyak juga buku resep yang ditulisnya. Silahkan cari di toko buku, pasti deh ketemu karya beliau yang bejibun.

Yah, singkat cerita, kami langsung diajari masak oleh beliau. Ada tiga resep masakan yang akan dicoba pagi itu. Bandeng masak Cemplung, Sambel goreng krecek dan Ketan lapis Sarikaya. Mak uniek sebagai nyonya rumah kebagian tugas pertama. Yaitu masak Sambel Goreng Krecek campur Tolo. Masaknya mudah sekali karena menggunakan bumbu inti Kokita dan santan Bumas. Ibu cerdas masak pakai BUMAS.

Saat sesi tanya jawab aku langsung nyamber, hihi... Aku penasaran gimana cara milih krecek yang bagus. Kan di salah satu stasiun teve swasta pernah nayangin krecek aspal. Terbuat dari limbah pabrik sepatu dan tas yang tak terpakai. Nah Bu Sisca memberi saran, kalo memilih krecek sebaiknya yang berwarna coklat keemasan jangan warna hitam. Trus beli krecek yang udah matang. Karena krecek yang masih mentah itu kudu digoreng dulu. Kalo dari pengalaman emakku sih, beli krecek di warung langganan. Dan selisih harganya meski mahal , jangan pelit. Karena krecek murah itu bisa jadi bahannya berasal dari limbah pabrik tas tadi, hiiii ngeri kan?

Sambel Goreng Krecek Tolo
Nah, ini tampilan Sambel goreng krecek hasil masakan bu Sisca yang diasisteni oleh mak Uniek. Bikin lapeeeer...

Eeeh, Bu Sisca memberi kado istimewa dari pertanyaan yang aku ajukan tadi. Lumayaaan...irit kagak beli Saus sambal Kokita, Saus Tauco Kokita dan bumbu nasi goreng, hihiiii... Sayang, foto-fotonya kagak bisa tampil gegara ngilang. Jadi gak bisa pamerin hadiah :P


Bandeng Masak Cemplung
Giliran masak Bandeng Cemplung, mba Inung sudah siap tampil. Bandeng presto udah siap di atas meja. Bumbunya hanya bawang merah, bawang putih, kunyit, kemiri yang sudah di haluskan terlebih dulu. Kemudian ditumis bareng irisan cabai, tomat dan blimbing wuluh. Masukin daun salam, irisan jahe,  daun serai dan tambahkan air. Kemudian setelah mendidih, cemplungkan bandeng presto yang sudah di potong-potong. Tunggu hingga mendidih untuk yang kedua kali. Angkat dan hidangkan. Mudah kan? Rasanya...hmmm, yummy. Patut dicoba resep ini, masaknya mudah. Tinggal cemplung-cemplung, matang dah :)   

Nah untuk resep masakan berikutnya, ada mak Winda yang menjadi asisten bu Sisca.Resep yang terakhir ini merupakan kiriman penonton setia BuMas. Ibu Masak On The Street. Yaitu Ketan Lapis Sarikaya. Ini nih resepnya:

- Beras ketan putih 250 dikukus 15mnt.
- Kemudian diaroni pake santan Bumas, yang berbentuk tetra pack

Oiya, bu Sisca menerangkan proses UHT adalah proses pemanasan 140° hingga awet selama 1 tahun. Jadi kalo mau pakai lihat juga expired date-nya.
Bahan lainnya adalah:
- 6 btr telur dan gula pasir  yang dikocok bersamaan. Kemudian kasih santan Bumas. Untuk warna pake  pewarna hijau yang untuk makanan. Kasih garam dikit aja. Nah, kalo ingin hasil jadi yang lebih padat, bisa ditambahkan maizena pada adonan.
- Siapkan dandang yang sudah dipanaskan. Tuang di atas ketan yang sudah diratakan di dalam loyang. Kemudian dikukus sekitar 30 menit (bener gak sih, sudah agak lupa saking lamanya, hehe)

Kentang Lapis Sarikaya

Yang ingin berbagi resep favorit keluarga, kirim aja ke email : rahasia.bumas@gmail.com. Jangan lupa sertakan foto kemasan BUMAS yaaa.  Kalo beruntung bisa dapetin paket alat-alat masak dari Vicenza lho, asyik kaaan?

Si nyonya rumah yang cetar sedang narsis bareng putra tercinta. Namanya lupa Mak Uniek, hihi...

 

Naaah...hasil shooting acara 'BuMas' Bu Sisca Soewitomo bareng IIDN Semarang, Insya Allah tayang:
Minggu besok, tanggal 13 April 2014, jam 9.30 di TV Ku (atau jaringan B Channel). Ingat!
Nonton yaaa...

Sebelum pulang, numpang naris lagi bareng mak-mak en mbak yang pintar nulis ini. Keren dah kalian :)
Oiya makasih mbak Wuri untuk acaranya ini. Makasih juga buat mba Uniek untuk foto-foto yang sudah diijinkan untuk diambil. Plus udah ngrusuhi rumahnya, numpang shalat juga hihi...

4 comments :

  1. Terima kasih udah ditulisin resepnya ya Mba Wati. Aku malah enggak nyemak ih, rempong wira-wiri ngurusin rumah :) Mana si bapak mau berangkat dinas luar pulau pulak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya iyalah mba, lha dirimu nyambi jadi artees sih qiqiqi...

      Delete
  2. Halo, nama saya Setiabudi, seorang korban penipuan di tangan pemberi pinjaman, saya telah penipuan semua paling 13 juta karena saya membutuhkan pinjaman modal besar 40 juta, saya hampir mati, saya tidak punya tempat untuk pergi, bisnis saya adalah hancur dalam proses yang saya kehilangan anak saya. saya tidak dapat berdiri lagi. semua hal ini terjadi Desember 2014, sampai saya mearnt seorang teman yang memperkenalkan saya kepada ibu yang baik ibu Alexandra yang akhirnya membantu saya mengamankan pinjaman di perusahaannya, ibu yang baik saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih, Semoga Tuhan terus memberkati Anda, saya juga ingin menggunakan kesempatan ini untuk menyarankan sesama Indonesia, bahwa ada banyak penipuan di luar sana, jika Anda membutuhkan pinjaman dan pinjaman yang dijamin hanya cepat mendaftar melalui Ibu Alexandra melalui email perusahaan: alexandraestherloanltdd@gmail.com atau alexandraestherfastservice@cash4u.com
    Anda alos dapat menghubungi mereka melalui situs web mereka: globalfastservice.org
    Anda dapat menghubungi saya melalui email ini; setiabudialmed@gmail.com untuk informasi yang perlu Anda ketahui. silahkan dia adalah satu-satunya orang yang dapat diandalkan dan dapat dipercaya.
    Terima kasih.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...