Laman

  • Beranda
  • Jalan-jalan
  • Inspirasi
  • Review
  • Disclosure
  • About Me
  • Achievement

22 Nov 2013

LIBUR GOWES BIKIN MALAS


Beberapa minggu ini aku sedih banget. Jangan kaget ya... bukannya dimusuhi anak atau suami, enggaklaaah. Tapi karena udah lama sekali aku nggak bisa nyepeda alias ngegowes di hari minggu pagi. So, aku nggak bisa ngeramein Carfreeday di Simpang Lima sperti ini :

Bukan hanya itu. Sedihnya lagi, aku nggak bisa ikutan olah tubuh di sana. Apalagi, sekarang banyak pilihan senam aeraobic bagi pengunjung kawasan Simpang Lima dan sekitarnya. Di depan bekas gedung Ramayana yang sekarang beralih rupa jadi jualan material or kebutuhan bangun rumah. Di depan STEMBA, dekat dengan pos polisi. Atau bisa juga memilih di depan kantor Indosat, di jalan Achmad Yani.

Kalau aku sih senang ngikutin trainer yang ada di jalan pahlawan. Tepatnya di depan gedung FLEXI. Menurutku, gerakan pelatihnya bisa diikuti oleh semua tingkatan umur. Apalagi dakuw, yang udah kepala empat. Mesti hati-hati kan kalau senam aerobic?! Takutnya kalau terlalu bersemangat bisa menyebabkan cedera tulang. Mahal tuh biaya pengobatannya.

Nah minggu terakhir aku gowes, lututku cedera. Duuuh, aku bukan orang yang mudah mengeluh sakit. Tapi, cedera tulang  itu bikin pening kepala. Mirip sakit gigi. Mungkin karena sama-sama butuh kalsium untuk asupan gizinya ya. 

Penyebabnya sih karena dua hari sebelumnya udah cape. Dan minggu pagi itu aku terlalu kencang ngegowes sepeda. Oh..oh, ada lagi. Ban sepeda agak gembes. Nah, itulah yang membuatku terlalu kencang mengayuh pedal. Itu juga yang akhirnya menjadi salah satu sebab lututku terasa sakit. Terutama saat aku mengayuh pedal ke arah bawah. Aku tahan-tahan, tapi suami melihat wajahku yang diam menahan sakit. Akhirnya memintaku istirahat di pinggir jalan.

Nggak butuh waktu lama, lima menit istirahat bagiku udah cukup. Kami pun lanjut pulang. Tapi sakitnya makin terasa. Alhamdulillah, suami yang sayang pada istrinya ini (ya iyalah, hihiii...), menyuruhku agar tidak mengayuh pedal lagi. Agar kakiku tak lagi sakit, suamiku mendorong laju sepedaku. Caranya dengan menekan punggungku.

"Bersepeda bareng kamu tuh nggak bakal ngeluarin keringat. Jadi dengan mendorong gini, keringatku bakal keluar," Seru suami karena aku enggan didorong terus menerus. Malu euy...

Tapi bener juga ucapannya. Kalo dia berangkat gowes sendiri, laju sepedanya bakal mencapai jalur semarang bagian atas. Berbeda kalo denganku, paling nyampe di jalan pahlawan atawa simpang lima dan sekitarnya, hihi...

Akhirnya, sampe rumah aku hanya ngayuh bentar. Seringnya didorong oleh suami tercinta :)

Gara-gara itulah, aku masih libur gowes. Suami nggak ngijini aku gowes kalo cederanya belum sembuh. Duuuh, kangen banget nyepeda ke simpang lima. Libur gowes itu bikin malas juga. Bawaannya di rumah saat minggu pagi itu, balik ke kasur lagi buat nerusin tidur, hihihi. Maklum, kan hari biasa kagak bisa ya. Jadi inget kata-kata mb Uniek. Mending mbangkong dari pada nggowes, katanya. Mbangkong alias tidur, hihihi...

Bener emang. Kalo nggak gowes, aku juga malas kemana-mana. Ibaratnya bisa ngolat ngolet di atas kasur sambil ngayal. Mau kemana nih minggu siang nanti. Niatnya ngerancang acara jalan-jalan, tapi kenyataannya nggak terlaksana.

Ya udah istirahat aja dulu yaaaa :)


No comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...